RSS

BERASA IKUTAN SCARY JOB

Hanya berbagi sedikit pengalaman yang bener2 bikin saya mikir. Ceritanya waktu Sabtu kemaren, tanggal 11 Juni 2011 setelah ngasih surprise ultah ke salah satu temen baik saya di daerah deket kampus. Sore itu, abis kita kasih kejutan, kita makan di sebelah kosannya. Sambil makan, temen saya yang ultah itu nyeletuk ngajak kita ke “Rumah Nenek Pelangi”. Yah, dari nama ajaibnya ya, kata temen saya sih Guest House gitu, tapi entah knp c temen cwo saya yg biasanya suka lebay (hehe) cuman senyum2 ajah n g mau d ajak kesana. Hem

Y udah sih ga pake basa-basi,kita jalan ke tempat yg dimaksud, di sepanjang jalan saya yg lagi maenin hp ga terlalu ngeh liatin cat rumah yg beda sendiri. Sesuai petunjuk katanya “Rumah Pelangi” ya berarti cat rumahnya warna-warni beda sendiri. Tapi ko ga liat ya,biar sambil maenin hp, tapi ga ada warna yg pencilan tuh hehe. Di tengah jalan, temen saya tiba2 berenti, dia tanya nenek-nenek yang tadi masih ada apa ngga. Saya yang kebeneran jalan di deket nenek-nenek tadi bilang kalo kita masih diliatin ama nenek-nenek itu. Temen saya malah makin cepet jalannya.

Di ujung jalan dia bilang “Rumah Nenek Pelangi” tu ya rumah yang ada nenek-nenek tadi. Haaaah ga salah tuh??? itu rumah gede yang ga keurus plus catnya sama sekali ga ada nuansa pelanginya, cat rumahnya warna putih dah pudar lagi. Makin bingunglah kita ber-4.

Temen saya ahirnya cerita, waktu beberapa minggu yang lalu, dia sama 2 orang temen lain, termasuk c temen cwo yang sekarang ikut emang lagi cari kos-kosan, lagi jalan ngelewatin rumah tadi, tiba-tiba mereka ber-3 dipanggil sama nenek-nenek tadi. 3 temen saya ini ditawarin buat liat rumah yang dia jaga buat tempat kos-kosan itu. Kesan pertama yang didapet sama 3 temen saya begitu masuk ke rumah itu adalah: HOROR!! Singkat cerita, mereka diajak buat liat kamar di lantai atas. Kamar pertama yang mereka buka ada di paling ujung kiri lorong. Nenek tadi ngeluarin kunci warna merah. Nenenk tadi bilang kuncinya sengaja di cat merah n ruangan paling ujung biar ga ketuker sama ruangan-ruangan lainnya. Tapi ada yg bikin tambah seremlagi, nenek ini sebelum buka kamar yang pertama (Kamar Merah) nyanyi dulu, nyanyi lagu pelangi-pelangi tapi dengan suara yang gemeteran,pelan khas nenek-nenek, plus tu kos-kosan belom ada yang nempatin, jadi di rumah gede itu cuman ada mereka ber-4.

Begitu kamar merah dibuka, kamarnya lumayan kecil, bau apek, pokonya bauuu banget, berantakan, kasurnya geser, sepreinya kaya bkas di tempatin ga diberesin lagi, lantainya kotor, pengap. Lanjut ke kamar ke-2, kamar yang disebut “Kamar Kuning”. Begitu di buka, aga mendingan, ada kasur yang tetep acak-acakan, tapi ada lemari n ruangannya sedikit lebih gede. Tapi kotor n baunya ga ada yang berubah. Dan tetep nenek ini nyanyi lagu yang sama. Di belakang tempat mereka berdiri ada 1 ruangan yang lumayan gede. Kaya kamar juga sih, tapi dikunci juga. Begtu temen cwo saya mau ngintip (pintunya ada kacanya di atasnya) belom juga sampe ke pintunya, tu nenek-nenek udah keburu megang pundak c temen cwo ini. Ahirnya 2 temen saya yang lain, udah ga tahan n ahirnya mereka ber-3 turun nkeluar dari rumah itu sambil ga lupa tetep bilang makasih.

Heemmm…. denger ceritanya jadi penasaran juga, kaya apa sih susasana di dalem n nyanyian nenek-nenek yang bikin merinding itu. Tapi ahirnya yang mutusin buat masuk hanya ber-4. Ahirnya kita pura-pura jalan buat cari kosan. Dan ga usah lama-lama, nenek tadi keluar dari rumahnya n nyamperin kita. Hem,saya ga sengaja ngintip ke rumah itu, di ruang tamunya aja gelaaap banget,padahal di ruang tamu itu ada nenek yang tadi lagi duduk. Aslinya yang keiatan cuman bajunya ajah saking gelapnya.  Ahirnya kita dipanggil juga buat ngeliat-liat kosannya.

Heem dan entah kebeneran apa sial, saya yang kebagian jalan duluan, masuk duluan. Bener aja begitu udah mau masuk ke ruangan dari pintu samping, bau-bau kotoran kucing udah nyenget banget. Tapi kata temen saya yang pernah masuk sebelumnya, segitu udah mendingan. Wah, buset deh ga kebayang waktu mereka pertama masuk. Tapi emang asli, begitu masuk, kesan yang saya dapet adalah HOROR!!!Gimana ngga?? begitu masuk ke pintu langsung disambut sama lorong sempit di sebelah kiri, tembok di sebelah kanan, dan jendela kamar lengkap sama teralisnya di depan pintu masuk. Space begitu masuk cukup sempit, hanya cukup untuk 1 orang, dan di kiri lorong itu ada tangga tanpa pegangan. Di ujung lorong ada 2 ruangan. Di kanan lorong ada 2 kamar yang jendela ama pintunya dipasanin teralis besi. Ga tau apa maksdunya, tapi ko kesannya kaya “ngurung” penghuni kamar. Ckckckc klo emang ni kosansampe pake teralis besi gitu, harusnya sih penampilan luarnya kaya rumah yang ada di Pondok Indah Jakarta sono.

Oke, baru nyampe ke depan pintu kamar pertama, kaki saya udah ga mau jalan lagi, di depan saya bener-bener gelaaaaap banget. Yang keliatan hanya bayangan item, entah bayangan apa. Sampe ahirnya ga berapa lama, nenek tadi muncul dari pintu yang ngehubungin ruangan ke-3 sama ruangan ke-3. Begitu nenek ini masuk, baru deh dinyalain lampunya. Ternyata ruangan yang ada di depan tempat kita ini ruangan yang khusus untuk kamar mandi. Saya beraniin diri buat masuk ke ruangan ke-2. C nenek tadi dengan semangat ngasih tau ini ruangan khusus untuk kamar mandi, ada 4 kamar mandi. Tapi ada yang bikin saya ga abis pikir, kamar mandi yang nenek tadi liatin ke kita, kondisinya masih lumayan ancur, tapi ini masih baru di renovasi. Lampu kamar mandinya nyatu sama lampu di ruangan ke-2, jadi dengan kata lain, kamar mandi ini ga punya lampu sendiri. Oh, ya yg saya ga abis pikir, diantara ruangan pertama tempat kita masuk sama ruangan ke-2 tempat kamar mandi, ada lorong kecil di sebelah kanan,persis di sebelah kamar ke-2. Dan di ujung lorong itu,ada ruangan kecil di seelah kiri tanpa pintu, yang letanya aga lebih rendah dari lantai di lorong. Kata neneknya sih itu kamar mandi juga. Tapi entah kenapa nenek itu ga nunjukin n ga ngajak kita untuk ke lorong itu. Ko feeling saya itu bukan kamar mandi ya?? kaya pintu ke lorong laen lagi. Haddeehhh bener-bener deh.

Okeee… cukup sama kamar mandi, sekarang nenek tadi nunjukin kamar ke-2 yang disebelah lorong tadi. Pertama nenek tadi buka kunci teralisnya (wew kondisi rumahkaya gitu masih di teralis n dikunci juga?), baru buka kunci kamarnya. Begitu kamarnya dibuka, saya yang kebeneran di samping nenek tadi n paling depan, liat jelas kondisi kamarnya kaya gimana. Berantakan abiiis!! Ada kasur yang posisinya miring dengan seprai yang acak-acakan, ada 3 bantal yang berserakan di lantai, langit-langitnya ngelupas, bauuuu!!! pengap, debu, lantainya kotor, malah kotornya sampe item gara-gara debu. Plus di sebelah kiri kamar ada jalan ke arah lorong, saya pikir itu kamar mandi, tapi kata nenek tadi, di kosan ini ga ada kamar mandi di dalem, soalnya kalau ada kamar amndi di dalem, nanti lembab n bisa bahaya kena paru-paru.

Oh, OK, cukup sama kamar di lantai bawah. Temen saya yg udah pernah kesini sebelumnya nyuruh kita buat ke atas. Untungnya nenek tadi ga bawa kunci kamar atas, jadi kita bisa duluan naek. Kata nenek tadi, di atas ada 4 kamar isi, 4 kosong. Entah apa maksudnya, soalnya begitu kita naik ke lantai atas, di lorong sebelah kananhanya ada 4 atow 5 kamar (saya lupa, ngitungnya sambil aga takut juga sih). Tapi emang kamar paling ujung deket tangga ini, ad ayg nempatin. Saya sedikit ngintip ke jendelanya, emang ada cwo lagi serius liatin komputer dengan kondisi kamar yang gelap n sepi. Kita ber-4 lanjut ke kamar paling ujung di sebelah kanana lorong, yang kata saya itu kamar yang dinamain “Ruangan Merah”. Ga lama nunggu nenek tadi udah nyusul kita smabil bawa kunci. Dan bener aja ni nenek nyanyi-nyanyi ga jelas sambil ngambil kunci n buka pintu. Aslinya begitu nenek ini nyanyi suasana ga enak banget. Dibilang takut, iya, tapi takut sama apa coba?? merinding denger suaranya juga iya, padahal ga jelas deh ni nenek nyanyi apa.

Berhubung saya sekarang berdirinya paling jauh dari kamar, jadi saya ga terlalu jelas liat isi kamarnya. Tapi dari tempat saya berdiri, kamar itu gelaaaap bangeet, kaya udah lama ga pernah dibuka. Buka pintinya pun susah, harus dibantu dibuka dari dalem n sedikit di dorong. Weew horor abis. Dari tempat saya berdiri pun keliatan barang-barang yang ada dikamar itu, letaknya ga beraturan. Seleseai sama kamar itu, di belakang 2 temen saya, di sebelah kiri lorong, ada kamar yang lebih luas dari semuanya, lebih terang, n pintunya beda sendiri.

Kata temen saya yang udah pernah kesini, ruangan itu yang belom sempet mereka liat. Saya sama temen-temen saya nanya ke nenek tadi ruangan apa yang dibelakang kita n kenapa di kunci. Nenek tadi cuman jawab, klo itu ruangan biasa tapi ada kamarnya juga, na da yg nempatin juga. Hmm oke, berarti pas jumlah kamar di lantai atas ini 8. Tapi kenapa yg kamar 2 ini harus di tutup ruangannya n kenapa harus dikunci?? Kalau dari luar, ruangan ini yang punya jendela gede di tengah rumah n saya baru inget, klo di atas jendela besar ini, ada loteng, yang dari ruangan lantai atas tempat kita berdiri g tau tangganya di sebelah mana. Curiga ada di ruangan tadi tangga ke lotengnya.

Oke… kayanya kita udah gtau lagi musti ngapain. Feeling sih bilang cukup deh liat2nya n kayanya semuanya juga punya feeling yang sama. Ga pake komando begitu nenek tadi beres nguci kamar merah, kita langsung balik badan, turun tangga, denan aga sedikit buru-buru, saya yg paling depan, aga serem juga nih jalan di depan dengan kondisi ruangan bawah kosong ga ada orang. Tapi saya sempet ngintip lagi ke kamar ujung yg tadi saya liat ada orangnya, ternyata beneran ko ada yang kos disitu, sama kamar sebelanya juga rapi, tapi orangnya ga ada.

Sampe bawah 1 temen saya bilang, nanti kita balik lagi, soalnya neneknya langsung nembak nanya, jadi, kapan mu pindah kesini. Nah looo??? kita kan cuman pura-pura. yaudah deh ga pake lama,kita smeua langsung ngabur keluar, mumpung neneknya masih aga repot entah ngapain. Sampe di jalan,neneknya nganterin kita n tetep ngeliatin kita sampe aga di ujung jalan. Buseeettt dah bener2 ko kerasa banget bedanya hawa di dalem rumah sama di jalan. Bagitu ke jalan baru kerasa merinding, aneeh.

Hemmmm diluar kesan horor itu, sebenernya saya aga ngerasa gimanaaa gitu, nenek-nenek tinggal sendiri di rumah segede itu, dengan kondisi ga ke urus, n harus nawarin kamar2 yang disana. Heemmm dari logatnya sih nenek itu bukan dari P.Jawa, saya sih aga mikir aja, nenek2 sendiri jagain rumah yg jadi kosa-kosan, sendiri , ga da temen, ga ada kluarga, dengan kondisi rumah ‘mengerikan’ kaya gitu.

Aneh juga, biasanya klo emang rumah di tawarin untuk kos-kosan, mau kondisi rumah yang udah lama kosong, atau baru dirombak jadi kos-kosan biasanya dibuat semenarik, sebersih, senyaman mungkin, nah ini??? widiiih mirip rumah kosong yang udah di tinggal pergi penghuninya gitu aja selama bertaun-taun. Kurang cahaya yang masuk, lantai kotor, debu, kamar pengan kaya udah lama ga ditempatin, sarang laba-laba,dll.

Kalau emang nenek tadi tinggal sendirian n harus ngurus rumah itu sendirian, kasian juga harus bersiin sebegitu banyak “PR” buat “dandanin” kos-kosannya. ckckck sebenernya ini beneran kosan bukan ya?? punya sapa?? harusnya yg punya kosan renoavsi ke, biar c nenek tadi juga bisa kebantu dikit deh nawarin kosannya. ckckckc

Emang bener ni kosan penuh misteri, ada lagi yang kos disana, biar cuman yang ketauan ada 2 orang cwo kos di lantai atas… buseet… Moga2 nanti-nanti klo ga sengaja lewat sana,kondisi rumahnya udah jauh lebih baik Aaaamiiin. Tapi klo emang ternyata ada “sesuatu” di rumah itu, huaduuuhh saya ga mau ikut-ikutan, dan moga-moga temen2 saya juga ga kenapa2.Heheh

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: