RSS

TOURING PACITAN 25 MARET 2012

04 Dec

UPLOAD 1

Rencana awal ke Pacitan jam 09.00 WIB dari Jogja pun kandas!!! Gimana mu sukses, manusia-manusianya aja baru pada melek jam 08.00 WIB dan nampak males bangun dari kasur. Malah ada yang masih tidur dan mutusin buat tidur lagi. Jadilah sukses berangkat kluar dari tempat nginep jam 11.00 WIB. Jam 11.00 WIB pun dibagi jadi dua kloter. Kloter 1 pesen tiket bis buat temen yang dr Jakarta, kloter 2 langsung stay di tempat makan.

Siang ini kita mutusin buat makan Gudeg yang cukup rame di area kampus UGM (lupa namanya, tapi dulu terkenal di depan Solokan Mataram). Beruntung kita dateng jam 11an, belum masuk jam makan siang. Soalnya tempat makan ini kata temen saya rame terus, apalagi sekarang puncaknya long weekend dan jam makan siang.

Bener aja, ga lama setelah pesenan kita dateng (pas sama waktu makan siang), tempatnya udah rame aja. Kebanyakan sih yang dibungkus, tapi yang makan di tempat juga ga kalah rame. Gimana ga rame, sekali dateng satu rombongan keluarga. Beres makan, dua temen saya yang dr Jakarta pamit pulang dianter ke terminal bis. Sambil nunggu dua temen saya balik lagi dari terminal, manfaatin waktu buat istirahat, soalnya sebentar lagi perjalanan panjang lainnya bakalan dimulai.

UPLOAD 2

Jam 12.00 WIB, kita pergi dri Jogja ke Pacitan dengan mampir di warnet dan pom bensin dul. Cuacanya, puanas luar binasa. Apalagi tempat tujuan kita sekarang ini pantai selatan, yang pastinya panasnya lebih ganas dari Jogja. Siap – siap aja deh.

Jalur ke Pacitan kali ini lewat Gunungkidul-Pacimantoro-Pacitan soalnya rutenya lebih cepet dibanding yang lewat ke Sragen-Klate. Viewnya juga lebih ajib katanya. Tapi buat bayaran view keren dan jarak pendek ini ga lain ga bukan adalah harus siap dengan semua peralatan perang touring macem jaket tebel, kaos kaki (berhubung pake sendal gunung), minum di tempat yang gampang dijangkau, masker, kacamata, helm yang ada kacanya, soalnya ternyata jalur yang kita lewatin lepas Wonosari ini salah satu daerah Karst yang cukup terkenal di Asia Tenggara (kalau ga salah sih). Malah ada museumnya juga.

Tapi kali ini kita cuman numpang lewat aja sih. Selepas Wonosari adalah daerah yang bener-bener asing buat saya. Belum pernah kesini sebelumnya dan viewnya beneran keren. Deretan bukit yang ngebentang sampe ke seberang entah kemana, padang rumput, sawah, kebun dan bukit dari batuan yang udah aga kekikis bawahnya jadi ngebentuk gua kecil yang cukup menyeramkan sebenernya jadi pemandangan dominan sampe masuk ke pinggiran Imogiri-Pacimantoro.

UPLOAD 3

Kondisi jalannya,dari sepanjang Jogja sampe lepas Wonosari sih masih lumayan bagus, ada juga sih lubang-lubang ama bergeombang dikit-dikit mah. Luasnya, standar jalan luar kota sekunder, cuma cukup dua mobil minibus atau bis kecil papasan dan monoton. Lurus, nanjak, turun, sedikit jalan yang belok-belok curam macem jalan-jalan di Jawa Barat bagian tengah. Ahirnya di tengah jalan, saya gantian sama temen saya, kasian udah dari semalem dia terus yang bawa motor.

Tapi sayangnya motor yang kita pake kali ini motor matic dan saya aga ga lancar pake motor matic. Dan bener aja kararagok jalannya, mau ngebut, asa ringan banget ini motor, takut ngapung. Mau ngerem, biasa pake kaki dan rem tangan, kali ini hanya pake dua tangan pokonya karagok. Malahan sempet ngerem ngedadak beberapa kali dan salah jalan pula. Untung ga terlalu jauh nyasarnya, harusnya kita ambil yang ke arah Pacitan lewat Pacimantoro, bukan ambil arah Imogiri.

Ga jauh dari perempatan nyasar, saya gantian lagi sama temen saya soalnya udah ga sanggup bawa dan jalannya udah mulai rusak. Batu-batu kecil dan pasir lumayan dominan dijalan. Takut jatoh, jadi mendingan saya jadi penumpang lagi aja. Bener aja, ga jauh dari pom bensin, jalannya lumayan rusak parah, bolong-bolong dan lumayan sering papasan sama kendaraan laen pas lagi ngehindarin lubang.

UPLOAD 4

Kalau saya yang bawa, udah bisa dipastiin besok motornya masuk bengkel gara-gara rusak kaki-kaki & lecet-lecet di body bawah hehehehe. Tapi, begitu ampir masuk Jawa Timur, jalannya mulai mulus lagi (Jawa Timur gitu loh) dan sepi lagi. Ahirnya di jalan yang lumayan belok-belok kepampang gede pisan gambar Pa Sby dan beberapa icon pariwisata di Pacitan macem Gua Gong dan beberapa gambar pantai yang artinya sampai sudah kita di Kab. Pacitan. Sampai juga kita di Jawa Timur.

Bener-bener ga nyangka bisa naek motor dri Jateng ke Jatim. Bener-bener trip gelo ga nanggung-nanggung. Di sini saya gantian lagi sama temen saya berhubung jalannya asik, belok-belok, sepi tapi mulus. Lumayan jauh juga saya bawa motor, dari yang mulai banyak rumah-rumahnya, ladang, sampe yang balik lagi masuk hutan dengan kondisi nanjak dan tikungan yang makin tajem. Lama-lama saya mulai biasa juga ngatur gas ama rem motor matic.

Tapi ini pengalaman perdana bawa motor di jalan yang punya tikungan tajem sekaligus tanjakan, jadi ada beberapa tikungan yang mabal. Dan yang paling fatal adalah di tikungan dan tanjakan yang sebagian besar bagian pinggir jalannya kekikis lumayan tinggi. Jadi saya coba buat ngehindar, tapi ternyata kecepatan motor masih di atas yang diperbolehkan. Jadilah sukses mabal jauuuh ke kanan, masuk jalur berlawanan dan ampir masuk jurang. Untungnya ga ada kendaraan dari arah berlawanan. Nah di sinilah ke-gagapan saya sama rem motor matic bikin tambah kacau, sampe-sampe rem abis dan dibantu rem alami kaki haha.

UPLOAD 5

Langsung tukeran lagi sama temen saya dan gara-gara kejadian tadi, ilang sudah ngantuk saya. Ternyata dari awal tadi ngelewatin gerbang “Selamat datang di Pacitan, Jawa Timur” sampe sekarang ga ada tanda-tanda pantai. Yang ada baru petunjuk arah ke beberapa gua yang itupun ga keliatan sama sekali guanya dibelah mana. Sejauh mata memandang cuman ada jalan, bukit-bukit karst yang ga mirip kaya ga. Yo wes deh, jalan aja terus, enjoy ajaaa

Daaan ahirnya ga lama, nemu juga papan penunjuk jalan kearah Pantai Watu Karung, pantai yang jadi tujuan pertama kita. Rencananya kita mau babat abis Pantai Watu Karung, Klayar, Srau, sama Sidomulyo biar sebenernya ga tau juga sih dimana persisnya letak pantai-pantainya, yaaa hajar ajalah.

Ternyata arah ke Pantai Watu Karung sama Klayar sama, tapi yang ke Srau beda, dan ternyata saya salah ambil keputusan. Harusnya ke arah Srau dulu baru Watu Karung, tapi ini malah ke Watu Karung dulu. Kalau ke sini, terpaksa Srau ama Sidomulyo di skip. Tapi ga apa-apalah Srau ama Sidomulyo udah sempet ngitip di foto temen. Kalau Watu Karung belom pernah liat sama sekali.

UPLOAD 6

Di tengah jalan kearah Watu Karung tiba-tiba mendung dan malah seikit gerimis, nah looo?? Tadi pagi sempet chat ama rombongan temen yang kmaren udah eksplore Pacitan, katanya mereka pas sore kena ujan, gerimis sih dan air lautnya udah pasang di atas jam 16.00 WIB. Weleh jangan sampe deh dapet ujan lagi. Cukup di Merbabu aja ujan-ujanannya.

Ternyata lagi-lagi kayanya ini emang rezeki kita ke Pacitan. Gerimisnya cuman lima menit, selepas itu, langsung cerah disambut sedikit view Laut Selatan yang biru dari atas bukit. ga sabar. Jam 3 kurang kita udah sampe di jalan di daerah pesisir Pantai Watu Karung. Ternyata buat masuk ke Pantai Watu Karung kita bayar retribusi Rp 5.000,00/motor (kalau ga salah) dan udah bisa nikmatin Pantai Watu Karung yang masih sepi.

Ternyata udah ada beberapa penginepan dan homestay yang dibuka buat umum di sini. Keliatan banget masih baru, soalnya kata temen saya, terakhir kali dia kesini ampir SATU taun yang lalu, belum ada tempat buat nginep. Mereka nenda disini, ada kemajuan juga ternyata baguslah.

UPLOAD 7

Begitu beres parkir motor dan pake peralatan perang buat di pantai, siap buat hunting foto Pantai Watu Karung yang wooooow!!! Pasir putih, air biru terang di tengah dan aga tosca di pinggi deket pasir. Jejeran batu karang yang gede yang jadi icon “Watu Karung” dan pantai ini ramenya cuman sama penuduk setempat yang lagi mincing dan nyari udang. Buat wisatawannya, hanya ada beberapa termasuk kita dan bisa diitung jari.  Puas deh.

Ga nyesel dan ga sia-sia tiga jam di motor dengan segala kejadiannya. Bagian yang diesksplore pertama bagian kiri pantai dan tadinya niat buat ke tengah dan naek ke bukit karang di ujung kiri pantai, soalnya airnya lagi surut banget. Tapi, berhubung pas di tengah nyadar banyak banget bulu babi yang sembunyi di balik karang dan kedalamannya bener-bener dangkal, saya balik arah. Males aja tiba-tiba nginjek dan harus ngerasain sakitnya duri bulu babi dan harus ada di motor buat next tiga jam kedepan itu rasanya.

Ahirnya saya sama satu temen saya mutusin buat nyusur sisi kanan pantai yang lebih banyak orangnya. Di sini dan ternyata lebih dapet view buat foto lebih banyak. Ternyata di ujung pantainya bisa melipir batu karang ke sisi lain pantai. Berhubung airnya surut sih, kalau lagi ga surut ga tau juga bisa melipir atau ngga. Di sisi kanan lebih banyak penduduk sekitar yang lagi nyari udang. Kalau di pinggir kebanyakan anak-anak kecil nyari udang, tapi yang orang dewasanya ada yang sampe naek ke batu karang buat ngumpulin kaya rumput-rumput kalau diliat dari jauh mah.

UPLOAD 8

Ternyata dibalik batu karang ada satu pantai kecil di tengah-tengah batu karang. Pasir putih dan sama sekali ga ada orang. Di ujung atas pantai ini ternyata nyambung sama jalan raya entah belah mana tapinya. Sebenernya masih bisa melipir batu karang buat ke balik tebing, tapi berhubung udah sore, ampir jam 16.30 WIB dan kita masih harus jalan ke tempat parkir dan ke Pantai Klayar yang entah berapa lama waktunya. Jadilah saya sama satu temen saya berenti sampai di pantai ini aja. Cukup puas foto-foto Pantai Watu Karung ditambah langit biru bersih, gradasi air yang cantik dan batu-batu karang yang gede di sepanjang garis batas pantai sama laut.

Pas lagi ambil foto di celah-celah batu karang tempat kita melipir tadi, tiba-tiba anak-anak yang lagi nyari udang pada teriak “monyet”. Dan ternyata di atas tebing pas di atas tempat saya neduh tadi turun belasan malah puluhan monyet kearah pantai. Buset untung udah jalan, kalau ngga weleeh. Ga di gunung ga di pantai ko ya ketemu monyet juga sih.

Perjalanan ke tempat parkir sama susahnya kaya jalan ke ujung kanan pantai ini. Pasir yang ada di sepanjang pantai ini gembur banget. Sekali diinjek langsung nelen kaki sampe ke atas mata kaki ditambah kontur pantai yang miring ke arah laut. Jadi kalau kita mau ke tempat parkir, selain harus ngangkat kaki, kita juga harus aga sedikit nanjak. Aslinya capeee. Sambil istirahat gara-gara cape nanjak di pasir, sambil minum es degan. Temen saya pesen kelapa muda yang harganya sama-sama Rp 2.000,00. Buseett murah amat tu kelapa muda, pinggir pantai pula Rp 2.000,00 ajah.

UPLOAD 9

Jam 17.00 WIB, kita cabut ke Pantai Klayar buat hunting sunset. Ternyata eh ternyata jalan ke arah Pantai Klayar itu masih burem, ga tau kemana, pokonya seingetnya temen saya yang udah pernah ke Pacitan aja deh. Sepanjang jalan, naek turun bukit, tapi jalannya mulus, asli Jawa Barat kalah banyak sama Jawa Timur. Di tempat yang mbelsek kaya gini aja, jalannya masih mulus, di Jabar??? Di tengah kota aja ada banyak lubang jebakan.

Akhirnya sampe juga ke pantai Klayar, ternyata tipe jalannya turun dari atas bukit ke pinggir pantai. Ga kaya Watu Karung, yang tipe jalannya langsung ada di pesisir pantainya. Tapi emang view dari atas bukit ke pantai itu selalu menarik. Apalagi ini Klayar dengan ikon batunya karang yang gede di tengah pantainya. Ga buang-buang waktu, abis bayar retribusi yang juga masih kebilang murah banget, cari tempat parkir, kita susur ke arah kiri pantai, ke arah batu karang yang jadi icon Pantai Klaya. Baru hunting sunset ke atas bukit.

Tapi sebenernya ga tau dari bukit yang mana sunsetnya bisa keliatan. Ada dua bukit di masing-masing ujung pantai. Dan ahirnya saya milih bukit yang ada di sisi kanan pantai, yang letaknya deket jalan masuk. Jalan ke atas bukit udah dibikin jalan setapak dan di puncak bukitnya ada spanduk tanda tim Si Bolang pernah kesini dan beberapa warung kecil yang masih buka.

UPLOAD 10

Tapi ternyata eh ternyata, kita salah bukit sodara-sodaraaa. Ternyata dari bukit yang ini ke arah matahari kehalangan bukit lain. Dan ternyatanya lagi yang lebih dodolnya lagi, ini bukit buat liat sunrise. Ya udah deh mu gimana lagi, sunsetnya pun udah lewat. Jadilah di sini cuman foto Pantai Klayar dari atas dan foto ombak ganas yang ngehantem pinggiran tebing karang di sisi kanan tempat kita berdiri.

Puas ambil foto, kita turun. Perjalanan turun dari bukit yang ga seberapa tinggi ke tempat parkir, kerasa nyiksa banget, kalau kita abis turun gunung di ketinggian 3142 mdpl dan naek motor lebih dari total enam jam dari pas kemaren sama sekarang. Jadilah keliatan kaya rombongan tiga pinguin turun bukit.

Di tempat parkir pun ga kelewatan ambil foto, apa aja deh yang bisa difoto, sebelum ahirnya jam set 7 kita cuuus ke Jogja. Siap-siap nempuh perjalanan panjang lagi dan kali ini jauh lebih panjang, soalnya pulang ga lewat jalur awal. Kita pulang lewat Klaten, jalur yang katanya sedikit lebih muter buat nyampe ke Jogja.

UPLOAD 11

Ternyata sepanjang jalan dari Pantai Klayar ke jalan utama Pacitan jauuuuuh & sepiiiiii banget. Aslinya ga ada yang lewat sama sekali. Orang-orang pun semuanya diem di rumah yang kesannya ga ada orangnya. Seppppiiii sangat, jalan turun-naek, belok-belok, lewatin beberapa tebing kapur, kebun, jalannya sempit, sampe ahirnya masuk juga jalan utama. Sampe jalan utama pun sama sekali ga ada bedanya, tetep sepi.

Malah sempet bingung juga mau lewat mana. Tapi berkat nanya, perjalanan pulang kita kali ini ga pake acara nyasar. Di pom bensin sambil isi bensin sambil lurusin kaki dulu. Di sini baru kearasa pegel abis turun gunung sama touring yang belum selesei kaya gimana. Keluar Pacitan ke arah Imogiri masih jam 19. 00 WIB, tapi suasananya kaya yang udah ampir tengah malem.

Jarang banget ada kendaraan yang lewat papasan, rumah-rumah pun sepi, malah di beberapa rumah kaya ada acara pengajian. Ga hanya satu atau dua rumah, tapi lumayan banyak rumah yang kaya ngadain pengajian. Sebenernya ga tau juga sih acara apa, tapi ko kaya acara tradisi kampung setempat yah??

UPLOAD 11

Jalan yang lurus monoton dengan harus ngehindari lobang-lobang yang lebih ganas dibanding pas di jalur pergi, angin malem yang sepoi-sepoi, fisik yang cape, sukses bikin saya ngantuuuuk beraaaaat. Sebenernya tingkat sepi jalur yang ini sama jalur Gunungkidul sama aja. Bedanya, di jalur yang ini kita ngelewatin permukiman. Di jalur yang tadi pagi, kita ngelewatin perbukitan ama kebun penduduk dengan permukiman yang cukup jarang.

Jalur ini juga masih asing buat saya. Jalur yang ngehubungin kota apa sama apa, tembus kemana aja, trus nampak jejeran perbukitan di sisi kiri dan malah katanya Gunung Lawu pun ikutan nyempil di sisi kiri jalan. Tapi satu yang pasti pas ngelewatin jalur yang ini, serem!! Hawanya aga beda sama sebelum-sebelumnya. Tapi berhubung udah ngantuk berat, jadi yaaa konsen aja deh sama acara nahan ngantuk biar ga ketiduran di motor.

Sebenernya jalur ini kalau masih terang ga kalah bagusnya ko sama jalur Gunungkidul, tapi berhubung kesempatan lewat sininya malem, ya yoo wiisss. Sekarang mah tahan ngantuk aja deh. Ahirnya jalur yang kita lewatin misah juga sama jalur utama. Kita ambil jalan kecil yang langsung tembus ke Klaten, jadi ga masuk Solo dulu. Naah, di jalan ini baru jalannya mulai rusak parah. Udah jalurnya sepi, kecil jalannya, rusak parah, tengah sawah pula makin aja serem. Ga berapa lama, ahirnya nemu juga peradaban, sekalian isi bensin sekalian lurusin kaki lagi. Pas lagi lurusin kaki ini ngantuknya makin menjadi-jadi. Pengen cepet-cepet ketemu kasur.

UPLOAD 13

Ahirnya di perjalanan abis dari pom bensin tadi saya sedikit ngalenyap, untungnya saya langsung sadar ga keburu jatoh dri motor. Temen yang ngebonceng saya juga untungnya nyadar dan nyuruh saya tidur aja. Beeuuhh aslinya ini baru pertama kalinya saya tidur d motor. Ga tau deh bisa kontrol badan apa ngga, kalo ga bisa yaaa, siap-siap aja akrobat jatoh dari motr. Ditambah lagi temen yang bonceng saya ini salah satu partner touring saya dan cukup terkenal suka ngebut dan jalanin motor cepet. Tapi apa daya mata ama badan udah ga kuat lagi, pasrah aja deh dan saya pun tidur.

Entah berapa lama saya tidur, tapi saya sempet bangun setengah sadar dan ngeliat di sekeliling udah mulai banyak rumah. Ada rel kereta api, bukan lagi sawah ama kebun kaya tadi, saya pun tidur lagi. Saya bener-bener kebangun pas motor kerasa berenti. Pas buka mata, alamaaak ternyata saya lagi berenti di lampu merah dengan posisi tidur ngadep ke mobil yang berenti di sebelah saya.

Buseeettt entah kaya apa ni muka dan entah udah berapa lama ni motor berenti. Dan yang paling penting udah berapa lampu merah yang saya lewatin selama tidur hahaha Ngerasa udah cukup istirahatin mata, saya pun bangun & kembali ke posisi semula. Ternyata ini udah di jalur utama ke Jogja. Jalurnya sih ampir mirip sama jalur yang kemaren kita lewatin pulang dari Selo.

UPLOAD 14

Berhubung saya udah cukup cape dan baru bangun jadi aga susah juga konsen inget-inget dan nyocokin jalur yang kita lewatin. Pokonya sisa perjalanan ke Jogja saya lewatin dengan sedikit ngelamun sambil dengerin lagu sambil liat jalan.

Daaannn JOGJAAAAA AHIRNYAAAAA!!!! Tapi sebelum ke tempat kita nginep, kita isi perut dulu, kasian dari tadi udah teriak-teriak minta diisi. Ahirnya pilihan kita jatuh pada pecel ayam daaan nikmaaaat bangeeet. Sepanjang ritual makan, ga banyak bahan obrolan, keliatan banget semuanya udah pada cape dan pengen cepet-cepet ketemu sama yang namanya kasur. Jam 01.00 WIB ahirnya kita semua sampe ke tempat nginep.

Biar badan udah bener-bener cape mampus, tapi jujur, sata tetep ga bakalan bisa tidur kalau ga mandi dulu. Biar sebenernya badan udah mulai aga ga enak. Gpplah mandi aja daripada tidur dengan badan lengket keringet dan air laut campur pasir. Toh tadi udah sempet beli minuman buat panas dalam. Beres mandi, saya pun pingsan kembali.

UPLOAD 15

SENIN, 26 MARET 2012

Our last holiday in Jogja!! Sebenernya sih kemaren sempet kesebut hari ini mau jelajah pantai-pantai Gunungkidul, malah saya mah pengennya ke Tawangmangu ke Danau Sarangan. Tapi nampak cuman gosip aja, soalnya sampe jam 09.00 WIB pun ini masih leyeh-leyeh aja. Ahirnya hari ini diputusin buat sekedar cari oleh-oleh dan tiket buat pulang. Jam 10.00 WIB kita kluar ‘sarang’ dan lagi-lagi dibagi dua tim. Saya sama temen saya langsung ke TKP tempat makan yang cukup terkenal “Sego Pecel” (lupa namanya) dan masih di sekitaran kampus UGM, temen saya yang dua lagi, ke tempat bis buat pesen tiket pulang ke Bandung nanti sore. Berhubung udah laper, saya sama temen saya langsung makan aja.

Tempatnya enak, luas, adem, parasmanan, lauk-pauk yang disediannya itu looh bikin lapar mata dan murah meriah pastinyaaaa ditambah ada live music band lokal aliran jazz. Cocok deeh buat istirahatin dan balikin fisik yang udah dihajar naek-turun gunung ditambah touring lintas provinsi ke pantai. Jam 12.00 WIB, temen saya yang dua udah dateng dan udah makan juga, langsung kita capcus ke tempat oleh-oleh kerajinan dari eceng gondok.

Tempatnya lumayan jauh juga, di luar Jogja, udah masuk daerah Kulonprogo, ditambah pas lagi kita pergi paaas lagi jam 12.00 WIB siang hueeeh. Nyampe tempat kerajinannya, kita ternyata diajak ke tempat pembuatannya. Tempatnya sih ga gede-gede amat, home industry tapi tempatnya adeeeeem dan kerajiannya juga lumayan bikin ngiler. Ada satu tas selempang ukuran sedeng buat jalan-jalan, tapi harganya ga sedeng. Batal deeh belinya.

UPLOAD 16

Ahirnya saya beliin oleh-oleh dua item buat mamah dan ade, buat papah dan titipan temen mah next aja di Malioboro. Beres urusan oleh-oleh di sini, kita balik ke Jogja. Di tengah jalan, kita berenti buat foto-foto di Jembatan Bantar. Iseng aja sih. Beres foto-foto, ternyata ada ide buat ngadem di mall, saya pun setuju. Lumayan juga nih ngadem dulu ke mall sebelum ke Malioboro, panas-panasan lagi. Mall yang jadi tujuan kita Amplas. Tapi nampak pas masuk Jogja, malah parkir dulu di tempat makan. Kali ini sasarannya sate pake bumbu kacang gitu, saya sih ga makan, masih berasa kenyang dan aga-aga ga enak ni tenggorokannya.

Beres makan, ternyata waktunya ga akan cukup kalau ngadem dulu, ahirnya kita ke Jogja, cari ATM dan saya mutusin buat ke salon, ngurus rambut yang udah ga karuan. Sementara satu temen saya pengen cari tempat pijit refleksi dan temen saya yang satu harus siap-siap packing buat pulang ke Bandung pake bis jam 16.30 WIB.

Yup, temen saya kloter pertama yang ninggalin jogja, disusul sama temen saya yang mau pijit refleksi pake pesawat jam 19.00 WIB, baru deh saya yang paling terakhir pake kereta jam 22.30 WIB. Ahirnya saya sama temen saya muter-muter buat nyari tempat refleksi yang deket sama salon juga. Ahirnya nemu salon juga. Bukan salon yang mewah sih, tapi lumayanlah, kosooong, jadi langsung masuk langsung creambath, tapi muahaaal. Tapi mahal sebanding sama hasilnya, lumayaaan seger.

UPLOAD 17

Beres nyalon, temen saya pun udah selesei pijitnya. Jadi, saya dijemput sama temen saya dan langsung meluncur ke Malioboro. Berhubung udah jam 16.30 WIB, jadilah kita ke Mirota sajah buat nyari pesenan bermacem oleh-oleh. Tapi, ternyata kalau lagi injury time gini, Mirota ini jadi toko serba lengkap tapi yang kita butuhin ko malah ga ketemu ya??

Padahal kalau Lebaran lagi kesini, kayanya semua barang ada deh. Padahal kita ga niat buat beli itu, esmosi juga nih. Ahirnya ada sebagian barang yang saya beli di toko PKL depan Mirota. Untungnya ada dan sesuai pesenan. Beres rempong belanja, saatnya kebut pulang, soalnya temen saya yang nemenin belanja ini kudu cepet-cepet check in pesawat jam 7 kurang. Wuuuzzz

Nyampe tempat temen saya, langsung packing. Oya, temen saya udah dianter ke tempat bis dan udah dalam perjalanan ninggalin Jogja. Byeee…. semoga ini bukan trip terakhir kita, biar sebenernya ini trip terakhir dengan status pengangguran buat dia. Di tempat temen, rempong banget deh ngeliatin temen saya packing. Udah bawaannya banyak, di luar semua, bawa keril dan harus packing ulang kaya semula, dikejar-kejar waktu pula, lucu aja ngeliatnya.

UPLOAD 19

Ahirnya jam 6 lebih, temen saya dianter ke bandara. Yaaahh pulang lagi satu temen trip saya kali ini. Tinggalah saya sendiri nunggu giliran pulang nanti malem. Ada semacem perasaan seneng, puas, refresh, sedih, deg-degan, semangat, dan kangen beuuhh nano-nano deh pokonya. Selama saya nunggu temen saya nganterin ke bandara, saya mandi, packing dan istirahat dulu bentar soalnya ini badan ko mulai ga enak ya??? Aga-aga demam gini, bersin-bersin terus, sakit nelen pula. Untung udah sempet beli obat flu sama minuman buat panas dalam.

Ga lama, jam 8an temen saya dateng, sambil nunggu jam 21.30 WIB, dia beli makan, sementara saya, ko makin ga enak badan ya?? Saya mutusin buat tidur aja sambil nunggu temen saya dateng bawain makanan. Pas temen saya dateng, badan saya ko malah makin ga enak gini. Diisi makanan pun malah jadi mual dan kerasanya pait yaa?? Waduuuh ini sih fix sakit kecapean lagi deeh. Untungnya kereta saya nanti kereta eksekutif dan sebelahan sama temen saya. Seengganya ada temen adn bisa istirahat, keretanya enak. Jam 9 lebih, saya dianter ke stasiun, tapi di Jogja pun sama kaya di Bandung, yang nganter ga boleh masuk ke stasiun.

Sepanjang jalan dari tempat temen ke stasiun, udah mulai sepi. Iyalah udah jam 21.30 WIB, hari Senin pula. Buat yang ga punya status pengangguran kaya saya sih, ini hari pertama setelah long weekend, jadi pasti pengennya cepet-cepet istirahat. Sepanjang jalan dari tempat temen ke stasiun juga, ko rasanya sedih juga ya harus ninggalin Jogja lagi. Jogja, jadi kota yang cukup jauh dari Bandung yang jadi lumayan sering saya kunjungin atowpun hanya sekedar dilewatin.

UPLOAD 20

Selalu ada cerita dan kenangan seru dari kota ini. Dulu, sebelum saya kenal sama dunia travelling, setiap Lebaran ada ide ke Jogja, selalu saya tolak, alesannya? Bosen. Dari jaman SMP sampe sekarang pasti ke Jogja dan tujuannya ga lain ga bukan adalah Malioboro, dan kegiatannya?? apalagi kalau bukan shopping.

Tapi semenjak saya kenal sama dunia travelling, sedikit demi sedikit saya mulai kenalan sama sisi lain kota Jogja. Taun 2010, saya kesini untuk transit trip ke Gunungkidul. Ternyata eh ternyata ada wajah lain selain Malioboro dan Keraton, pantai-pantai cantik dan gua yang keren. Ga ketinggalan sungai bawah tanah yang wow di Selatan Jogja dan view Jogja dari Patuk.

Di pertengahan 2010, saya kenalan lagi sama Jogja. Kali ini dalam rangka survey TA yang ikut ke penelitian PU. Kali ini saya bener-bener liat wajah Jogja dari segi transportasinya. Satu minggu penuh diem di pinggir beberpa lokasi jalanan Kota Jogja dari jam 06.00 WIB – 18.00 WIB, isi kuesioner, ketemu berbagai ragam warga Jogja, interaksi langsung, liat gimana kondisi jalanan Kota Jogja di hari lain selain musim liburan, keseharian warga Jogja, kesibukan lalu lintas warga Jogja aslinya.

UPLOAD 21

Tinggal di Jogja satu minggu kaya warga Jogja, makan di tempat makan manapun yang kita temuin, bukan rumah makan yang biasa jadi tujuan kalau pas musim liburan, lewatin jalan-jalan yang bukan jalur yang biasa dilewatin kalau lagi musim liburan. Liat sisi kehidupan temen-temen di kampus UGM.

Sekarang? bener-bener numpang di kota ini ala anak kosan, makan di tempat biasa temen saya makan, kendaraan yang dipake? pinjem ke temennya temen saya, jalur yang dilewatin? jalur yang biasa dipake temen-temen saya kalau ke kampus atau ke tempat lainnya di Jogja yang pastinya ga banyak yang tau kalau cuman dalam rangka belanja ke Malioboro.

Nah balik lagi ke perjalanan saya ke stasiun, beneran deh kayanya bakalan kangen banget sama Jogja, entah kapan bisa ngabur kesini lagi lama-lama. Soalnya udah di ujung tanduk buat nyari kerja dan siap-siap mulai kerja kalau ada. Jam set 10 lebih dikit sampailah saya di Stasiun Tugu. Setelah pamitan dan bilang makasih buanyaaak sama temen saya, sayapun masuk stasiun.

UPLOAD 22

Jadi inget empat hari yang lalu saya di sini sore-sore, rempong cek tempat duduk dan tuker tiket dan siap bulai mulai petualangan tanpa rencana sampai ke provinsi sebelah. Sekarang, semuanya selesai dan waktunya pulang. Sambil nunggu kereta, sambil usaha buat nguat-nguatin badan yang udah mu ambruk aja.

Kereta yang pertama dateng Turangga, dari Surabaya. Salah satu kereta favorit saya dan stasiunnya pun kembali sepi. Kayanya sisa orang yang ada sama-sama naek Malabar. Ternyata eh ternyata keretanya seperti biasa, jadwal kereta dateng ga sama sama jawal kereta di tiket.

Daaaan ahirnya keretanya dateng juga. Kereta yang sama yang saya pake ke Semeru taun baru kmaren. Tapi kali ini ga rame-rame kaya kemaren, hanya kebeneran bisa bareng sama satu temen saya yang abis ada urusan di tempatnya. Begitu kereta dateng, langsung cari gerbong dan duduk manis disamping temen saya. Biar ada temen juga, tapi ga banyak yang kita obrolin.

UPLOAD 23

Saya pengen istirahat soalnya badan mulai bener-bener ga enak, temen saya juga mau istirahat soalnya besok langsung ke kantor. Untungnya saya bisa tidur juga di kereta biar sempet kebangun-bangun sebentar. Lumayanlah aga keringetan badannya. Subuh, baru saya bener-bener bangun & ternyata masih di daerah Tasik.

Jam 7an barulah temen saya bener-bener bangun dan ada temen ngobrol juga. Kereta nyampe Bandung jam 8an, d jemput mamah, nganterin temen saya, langsung pulang ke rumah dan istirahat. Aaaahhh selesai sudah ngabur sendirinya. Sampai ketemu lagi Merbabu, Merapi, Selo, Jogja, Pacitan.

Makasih banyak buat Mas Tatang, Mas Fahmi, Mba Runa, dan Mas Feri, temen nanjak dadakan ke Merbabu. Gon yang udah jadi tuan rumah yang baek bangeeet. Bang Ye Be yang udah ngebolehin Nad nimbrung di tripnya. Zam yang udah jadi partner touring kali ini. Maaf kalau ngerepotin dan ada salah. Sampai ketemu di laen trip, di laen kesempatan.

UPLOAD 24

UPLOAD 25

UPLOAD 26

 
2 Comments

Posted by on December 4, 2021 in OUR JOURNEY, PANTAI, Travelling

 

2 responses to “TOURING PACITAN 25 MARET 2012

  1. awansan

    December 5, 2021 at 13:14

    Duh jadi kangen ke Pacitan, dl jaman kuliah rutin touring kesini juga 😂😂

     
    • ncandra

      December 14, 2021 at 15:34

      Pangling kayanya yak liat Pacitan sekarang hehe

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: