RSS

Monthly Archives: December 2013

YANG PALING PENTING DIBALIK INDAHNYA FOTO PENDAKIAN

http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2013/12/27/tim-sar-dan-para-pendaki-tolol-623106.html

Berhubung lagi lucu-lucunya dunia pendakian, apalagi baca tulisan diatas, jadi inget beberapa pengalaman pendakian pribadi & beberapa point dan pelajaran untuk koreksi saya pribadi di beberapa gunung yang emang punya catetan khusus untuk saya pribadi juga.

Cikuray

CIKURAY MARET 2011
CIKURAY MARET 2011

Pendakian perdana saya, gunung pertama yang bener-bener gunung. Persiapan fisik cukup mati-matian sampe sakit h-7 menjelang pendakian. H-4 menjelang pendakian fisik kembali sedikit sehat setelah demam dan nyisain flu. Baru muali jogging karena udah kepepet waktu & harus ningkatin fisik dari 0 lagi, saya jogging 6 putaran ditengah gerimis yang cukup lumayan deres, beres jogging untuk pertama kalinya seumur idup ngerasain yang namanya mau pingsan. Beres lari, telinga ga bisa denger, kepala pusing, mata burem & semuanya kaya muter-muter, badan menggigil hebat, lemes, mau muntah. Berhubung ga tau kenapa & harus gimana saya atasin sebisanya ganti baju & keringin rambut, minum air putih sebanyak-banyaknya sambil istirahat nunggu hujan reda. Alhamdulillah normal lagi. Setelah kejadian ini, malah jadi motivasi biar cepet sembuh dengan banyakin istirahat ga maksa lagi olahraga buat naikin fisik soalnya ga mau jga kejadian gagal ke Papandayan 4x di tahun yg sama kejadian di Cikuray. Untuk urusan logistik, peralatan pendakian dan teknis lainnya saya tanya sana-sini sama temen-temen yang udah berpengalaman. Selain saya juga penasaran soalnya ini pertama kalinya saya naik gunung, alesan lainnya adalah saya ga mau salah kostum & malah ngerepotin yang lain. Dengan modal tas, sb & matras yang pinjem & sepatu hiking murmer merek lokal beli dadakan & jaket yang bisa dibilang “bolehlah” biarpun bukan jaket hiking saya pun berangkat ke Cikuray.

Berbekal cerita-cerita tentang medan Cikuray yang campur aduk, logistik sesuai sama yang udah diwanti-wanti temen & temen se-pendakian, fisik yang sebenernya masih nyisain flu akhirnya pendakian Cikuray pun dimulai. 1 jam pertama pendakian, tepatnya pas masuk hutan hujan turun & ga tanggung-tanggung cukup deres sampe jam 1. Setelah makan siang akhirnya kita mutusin buat terus jalan pelan-pelan soalnya ujan diprediksi ga akan berenti sampe sore, kondisi fisik saya? bukannya sombong atau apa, biarpun ini pendakian perdana, berkat olahraga teratur & istirahat yang cukup & bonus kondisi badan yang lagi fit, saya jadi perempuan yg masuk ke kloter pertama yang sampe di puncak bayangan dengan kondisi basah kuyup & jari tangan mati rasa gara-gara kedinginan. Besoknya summit kesiangan pun sampai di rumah lagi Alhamdulillah ga sakit lagi & badan malah lebih fit.

Ciremai

CIREMAI
CIREMAI JULI 2011

Banyak yang bilang jalur Linggarjati ini jalur paling cepet buat mendaki Ciremai. Kesalahan saya yang pertama adalah ga terlalu nyimak medan pendakian dari beberapa blog yang udah pernah ke Ciremai. Kesalahan ke-2 adalah 2 hari sebelumnya malah touring 1 day ke Gunungpadang & nyampe tengah malem di rumah. 1 hari menjelang pergi bukannya istirahat, tapi malah pergi kesana-kesini ambil perlengkapan nanjak (yang lagi-lagi masih minjem) + beli sepatu (kali ini aga mendingan) ditambah lagi ga olahraga sama sekali setelah pendakian terakhir di awal April ke Gunung Gede via Puteri-Cibodas. Ditambah lagi kejadian tak terduga lainnya, yaitu harus nunggu ga pasti di basecamp Linggarjati soalnya rombongan Jakarta bisnya kejebak macet. Kalau tidur pules tkutnya ga bisa koordinasi & cek posisi, tapi klo ga tidur jga ngantuk. AKhirnya tidurnya ga nyenyak. Besok paginya, bonus lagi ternyata ini hari pertama periode bulanan saya, badan jadi cepet lemes, males, sakit perut pasti dll. Akibatnya? 12 jam lewatin trek Ciremai via Linggarjati harus nyerah juga di Pos Batulingga dengan logistik seadanya & tenda kapasitas 2 orang padahal jumlah total semuanya ada 6 orang (klo ga salah). Tambahan, di pendakian kali ini, saya cuman satu-satunya perempuan, jadi untuk urusan ketahanan fisik & kecepatan mendaki jelas ketinggalan abis. Akhirnya butuh waktu 2 hari untuk nyelesein Ciremai dengan jalur turun lewat Palutungan dengan kondisi fisik yang hanya 1 yang saya rasain begitu sampe di desa, yaitu pengen muntah saking capenya. Emosi? jangan ditanya, dari tengah-tengah trek Palutungan bawaannya udah pengen marah-marah & misuh-misuh aja gegara ni ga nyampe-nyampe & treknya susah amat ya dikit-dikit jatoh. Bocah abis deh.

Slamet

SLAMET MARET 2013
SLAMET MARET 2013

Persiapan ke Slamet bisa dibilang lumayan, 1 bulan menjelang pendakian udah rutin jogging 3-4 hari seminggu & 1 hari 2x jogging, pagi & sore. Bahkan ujan-ujan pun jogging. Barpun cuman standar 6 keliling & kadang 40 menit, tapi rutin, lumayan jg kerasa perubahan fisiknya. Ditengah bulan peralihan musim yang ga jelas, kadang hujan gede, kadang gerimis, kadang mendung tapi ga ujan & malah seminggu sebelum pendakian dapet kabar dari temen yang di Wonosobo kalau di Slamet sempet badai. Aduuhh Maakkk -__- Pendakian Slamet akhir Maret 2013 bisa dibilang bener-bener ga kondusif. Setelah kebakaran besar di jalur Bambangan & musim awal-awal dibukanya jalur pendakian, Slamet salah satu gunung favorit para pendaki apalagi jalur Bambangan penuh sama pendaki. Di hari pendakian, begitu sampai di basecamp Desa Bambangan, ujan deres menyambut rombongan saya yang kebeneran dateng tanpa diikuti rombongan pendaki lain. Untuk tambahan waktu saya bayar registrasi sebelum pendakian kira-kira jam set 4 sore, tiket yang sudah habis kira-kira untuk 300 orang lebih. Waduh, saya tambah bingung, mau camp dimana? Slamet bukan tipe gunung kaya Semeru, Argopuro, Arjuno, ataupun Buthak yang punya savana jadi bisa buka lapak camp bebas.

Ternyata bener aja, abis Magrib dimulailah pendakian, baru juga sampai di pos 1 udah penuh aja lapaknya, akhirnya kita terus jalan sampe pos 2 buat istirahat & buka camp, takut klo lebih jauh ga kebagian lapak & fisik udah cape. Ternyata eh ternyata pos 2 pun ga kebagian lapak tenda, akhirnya diriin tenda kapasitas 2 di lapak yang sama sekali ga layak untuk diriin tenda. Saya sendiri tidur beralas matras & selimutan pake sarung. Keadaan diperparah dengan logistik kelompok saya yg dibawa oleh 4 orang yang ga tau dimana rimbanya jauh didepan. Akhirnya sambil istirahat sambil makan logistik pribadi seadanya & sedikit barter-barter sama pendaki lain di Pos 2. Akhirnya dengan kondisi kaya gini, ga ada pilihan selain non stop ngejar 4 temen saya yg lain yg sudah jauh didepan. Akhirnya selama pendakian sampe ke puncak & sampe selepas pos 5 diwaktu turun lagi total saya ga tidur & makan bener-bener seadanya & non stop jalan. Barulah selepas pos 5 dalam perjalanan turun saya bergabung dengan teman lainnya & makan lumayan banyak sambil nunggu hujan cukup deras reda. Tapi lagi-lagi kali ini saya cukup berterimakasih sama badan saya yang bisa diajak kerjasama untuk menghadapi medan & kondisi diluar dugaan menyelesaikan pendakian di gunung tertinggi ke-2 di Pulau Jawa.

SLAMET 2 MARET 2013
SLAMET 2 MARET 2013

Penanggungan

PENANGGUNGAN JUNI 2013
PENANGGUNGAN JUNI 2013

Kecil-kecil cabe rawit, mungkin ini cocok untuk Penanggungan selain untuk Guntur, Rakutak, Ungaran & Buthak. Pendakian di awal Juni 2013 ini sebenernya dadakan setelah batal ke Semeru & lagi-lagi kali ini tanpa persiapan olahraga untuk naikin fisik terlebih dulu. Hasilnya?? trek Penanggungan yang ternyata memang sering dipakai oleh PA untuk diksar karena cocok untuk ngelatih & ngukur fisik, persiapan fisik yang kurang, sering begadang gara-gara kerjaan, akumulasi badan yg cape gara-gara rutinitas kerja sehari-hari, sampe kondisi tak terduga selama di Jawa Timur mulai dari terlambat makan, seharian di motor, nerjang ujan deres, banjir, kedinginan, ngantuk, kecapean bikin pendakian di gunung dengan ketinggian 1900-an m dpl ini berasa kaya ngulang pendakian Ciremai via Linggarjati! Padahal lama waktu pendakian ke puncak bayangan itu hanya molor 30 menit dari waktu normal biasanya orang-orang mendaki kesana. Tapi capenya ruarrr binasaaa. Malahan sampe-sampe untuk pertama kalinya saya tidur & ngigau sampe akhirnya bangun karena kaget & ngos-ngosan saking kecapeannya. Perjalanan turun pun kerasa amat menyiksa padahal sebenernya klo fisik bagus bisa dengan mulus dilewatin.

Prahu

PRAHU JUNI 2013
PRAHU JUNI 2013

Tepat seminggu setelah fisik bener-bener dinaikin di Penanggungan, saya pun ke Prahu dengan kondisi sama, tidak olahraga, pola tidur belum teratur ditambah keadaan tak terduga yaitu harus nunggu 14 jam di Terminal Wonosobo tanpa melakukan apa-apa & ga pergi kemana-mana nunggu rombonan dari Jakarta. Dengan pendakian yang dilakukan malam hari sekitar jam 11 malem, ditambah udara Dieng yang bener-bener bikin beku, cape nunggu seharian dll saya pun melakukan pendakian. Jalur pendakian belum apa-apa sudah merupakan tanjakan panjang & nampak full nanjak tanpa bonus. Sekali lagi saya berterimakasih sama badan saya, ini pun sekali seumur idup saya mendaki tanpa ngeluarin keringet yang bercucuran padahal saya jalan cukup ngebut didepan, tanpa berenti & ga tidur sampe besoknya. Saya baru tidur selama di perjalanan Wonosobo-Bandung jam set 7 malam.

Dari beberapa pegalaman diatas, jelas fisik kita harus bener-bener dipersiapkan sangat matang. Bisa dibilang ga ada kompromi untuk persiapan fisik, pokonya harus olahraga apapun jenisnya & berapapun durasinya tetep harus ada kegiatan olahraga untuk naikin fisik. Selain medan pendakian yang berat, kita jga harus persiapin keadaan-keadaan tak terduga lainnya.

Setelah fisik, yg harus diperhatiin lagi berikutnya adalah logistik! Yap, sebaiknya bawa makanan berat & ringan buat pribadi diluar yang udah dibagi-bagi untuk barengan. Ga lupa pembagian logistik & bagi-bagi logistik pas pendakian juga harus diatur, jangan sampe logistik kebanyakan dibawa sama orang-orang yang memang jalannya cepet, logistik harus nyebar. Ga ktinggalan air, jangan males bawa air karena berat apalagi untuk gunung-gunung yang memang ga ada sumber air. Tapi untuk gunung yang punya sumber airpun, tetep sebaiknya nyiapin logistik air ga pas-pasan.

Pengetahuan tentang pendakian juga ga boleh dilewatin, ini hal paling utama ketika melakukan pendakian. Pengetahuan tentang pendakian bisa dimulai dengan “kenalan” dengan gunung yang akan kita datangi dari catatan-catatan perjalanan, nyocokin kondisi cuaca saat ini dengan kondisi cuaca disana, mempelajari karakteristik jalur pendakian pada musim hujan, kemarau, peralihan dll.

Sebenarnya masih banyak hal lainnya yang harus diperhatikan untuk melakukan pendakian dan mungkin ada tulisan dari teman-teman lainnya yang menjabarkan lebih rinci mengenai hal-hal tentang pendakian. Hanya NGOCEH klo ada yang ga nyambung atau kurang berkenan, abaikan sajaaa… namanya juga NGOCEH

BLOG 6

 
Leave a comment

Posted by on December 27, 2013 in Travelling

 

“CIEMAS” MORE VALUABLE THAN ITS OWN GOLD PART 2

Kalau sebelumnya tulisan saya lebih sering membahas Ciemas dari sisi travelling, maka kali ini saya coba menulis Ciemas dari sisi perencanaan ruang (gaya bener). Sebenarnya penulisan tentang Ciemas ini lebih menguraikan secara singkat gambaran tentang Ciemas dari Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sukabumi 2012-2032. Kenapa? soalnya beberapa kali saya mengajak teman ke Ciemas, pertanyaan yang selalu dan paling sering muncul adalah “Ciemas itu dimana?” dan disusul dengan pertanyaan berikutnya “Ada apa di Ciemas?” Yayaya nasibmu Ciemas, namamu belum setenar Palabuhanratu atau Ujunggenteng yang mengapitmu.

Gambaran Lokasi dan Aksesibilitas

Jadi, secara administratif, Ciemas itu nama salah satu kecamatan di Kabupaten Sukabumi, jelasnya Kecamatan Ciemas, Kabupaten Sukabumi dan juga merupakan kecamatan terluas di Kabupaten Sukabumi sebelum pemekaran menjadi dua kecamatan, yaitu Kecamatan Ciemas dan Kecamatan Simpenan. Letaknya sendiri di peta persis berada diatas Pantai Ombak Tujuh dan Cibuaya Kecamatan Ciracap dan tepat berada di Selatan Teluk Palabuhanratu. Kecamatan Ciemas memiliki delapan desa, diantaranya Desa Ciwaru, Cibenda, Tamanjaya, Girimukti, Mekarjaya, Mekarsakti, Mandrajaya, Ciemas.

Untuk mencapai Kecamatan Ciemas dapat melalui dua jalur utama, yaitu jalur Sukabumi-Palabuhanratu kemudian mengambil jalan kerah Selatan (Kecamatan Simpenan dan Kecamatan Kiaradua) di daerah Bagbagan dan melalui jalur utama Sukabumi-Ujunggenteng yang kemudian mengambil kaerah Utara menuju Kecamatan Waluran di perbatasan Kecamatan Lengkong – Kecamatan Waluran – Kecamatan Jampang Kulon. Apabila melalui jalur utama Kota Sukabumi – Kecamatan Palabuhanratu, maka sepanjang perjalanan akan melewati beberapa kota kecamatan yang cukup ramai dan kondisi lalu lintas yang cukup padat, terutama pada jam pulang sekolah dan juga pabrik. Kendaraan yang melintas pun beraneka ragam, mulai dari sepeda motor, kendaraan pribadi, truk pengangkut kayu dan hasil pertanian, mikro bus hingga angkutan umum mini bus, dan ELF.

Selain itu, di tengah perjalanan juga akan melewati objek wisata rafting tepat di pinggir jalan. Untuk guna lahannya, lebih didominasi oleh permukiman, warung-warung di pinggir tebing, beberapa terminal mulai dari tipe A hingga C sampai yang berupa pengumpan, pasar sekaligus pusat kecamatan dan juga jurang yang didasarnya mengalir sungai-sungai yang cukup besar serta perkebunan karet dan penambangan batu kapur. Kondisi jalannya masih dapat dikatakan cukup bagus dan ada beberapa lokasi yang telah dilakukan perbaikan jalan tetapi dengan kondisi yang tidak terlalu sempurna dan memilki jalan yang berkelok-kelok. Tetapi jalur Kecamatan Simpenan – Pal Tilu sudah bagus karena telah dilakukan perbaikan jalan.

Lain halnya bila mengambil jalur utama Kota Sukabumi – Pantai Ujunggenteng. Dari jalur utama yaitu Jalan Pelabuhan, tepatnya di Pasar Pangleseran, kita harus mengambil jalan menuju Kecamatan Lengkong. Kondisi lalu lintas di jalan ini bisa dibilang jauh lebih sepi. Kendaraan yang melintas pun lebih didominasi oleh sepeda motor dan truk pengangkut hasil kebun dan pengangkut batu di malam hari serta ELF. Guna lahan yang dominan di sepanjang jalan merupakan permukiman, beberapa lokasi pelatihan militer, tambang galian tipe C, pabrik pengolahan tambang galian tipe C, perkebunan teh, perkebunan karet, serta hutan dan jurang-jurang yang cukup dalam. Untuk kendaraan umum, beberapa tempat yang biasanya dijadikan lokasi transit diantaranya Bojonglopang, Lengkong, dan perbatasan Kecamatan Lengkon – Kecamatan Waluran – Kecamatan Jampang Kulon.

Kondisi jalan dapat dikatakan kurang baik. Mulai dari Pasar Pangleseran hingga memasuki Bojonglopang, jalanan tidak rata dan berlubang, serta berdebu. Memasuki Kecamatan Lengkong, tepatnya di area perkebunan teh, aspal pelapis jalan banyak yang mengelupas dan betu kerikil berserakan di tengah jalan. Hal ini cukup membahayakan mengingat kondisi jalan yang berkelok-kelok dan memiliki tikungan tajam, kabut yang sering turun di sepanjang Kecamatan Jampangtengah – Kecamatan Lengkong, minimnya penerangan, jarangnya permukiman penduduk, serta banyaknya truk besar yang melintas di malam hari menjadikan jalur ini memiliki risiko kecelakaan lalu lintas yang lebih tinggi dibandingkan jalur Kota Sukabumi – Kecamatan Palabuhanratu. Selain itu, beberapa lokasi dijalur ini pun rawan tindak kriminal. Namun, menurut informasi terbaru, telah dilakukan perbaikan dan pelebaran jalan hingga ke Pantai Ujunggenteng di Kecamatan Ciracap.

Selain kondisi jalan di kedua jalur utama menuju Kecamatan Ciemas yang bisa dikatakan kurang baik, kondisi jalan didalam Kecamatan Ciemasnya pun tidak kalah parahnya. Apabila masuk Kecamatan Ciemas melalui Pal Tilu, kita akan segera disambut oleh papan bertuliskan “Selamat Datang di Desa Girimukti” dengan himbauan yang intinya jika ingin ke Desa Girimukti sebaiknya kita menggunakan kendaraan khusus. Tetapi bila terus mengikuti jalur utama menuju Desa Ciemas, tidak perlu sampai menggunakan kendaraan khusus, tetapi tetap tidak disarankan untuk menggunakan kendaraan jenis sedan untuk beberapa waktu kedepan. Tetapi bila masuk melalui Kecamatan Waluran, maka dapat menggunakan kendaraan jenis sedan tetapi tetap berisiko tinggi, Guna lahan bila masuk melalui Pal Tilu, maka kita akan melewati beberapa perkebunan besar milik pemerintah, swasta, dan perkebunan rakyat.

Diantaranya perkebunan teh Bojongpicung, perkebunan karet yang sekaligus juga menjadi lokasi penambangan, baik swasta mapupun rakyat untuk bahan galian emas, perkebunan buah naga dan kelapa, lahan persawahan dan juga hutan yang masih alami sekaligus lokasi latihan tempur Kostrad. Sedangkan bila melalui jalur dari Kecamatan Waluran, guna lahan akan sangat dominan oleh permukiman penduduk dan perkebunan karet serta teh. Memasuki Desa Tamanjaya, Kecamatan Ciemas, maka akan ditemui beberapa bendungan.

Ciemas dalam Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang

Dalam Kebijakan Penataan Ruang Kabupaten, Kecamatan Ciemas diarahkan untuk pengembangan agribisnis berorientasi sistem agropolitan dan minapolitan, pengembangan wisata budaya, alam, dan buatan. Sedangkan dalam Rencana Struktur Ruang, Kecamatan Ciemas termasuk kedalam pusat kegiatan dengan sistem perdesaan yang berada dibawah sistem kegiatan perkotaan Palabuhanratu yang merupakan Pusat Kegiatan Nasional-Provinsi/Pusat Kegiatan Wilayah sekaligus juga merupakan pusat Wilayah Pelayanan di Selatan Kabupaten Sukabumi dan membawahi 28 kecamatan. Sedangkan dalam sistem perdesaan, Kecamatan Ciemas termasuk kedalam sistem perdesaan wilayah Selatan dengan pusatnya adalah Desa Cibenda dan Desa Ciwaru.

Dari segi jaringan transportasi, kondisi prasarana jaringan jalan, baik dari kondisi jalan, lebar jalan, kontur jalan, sarana kelengkapan jalan, ketersediaan terminal, kemudahan dan ketersediaan angkutan umum, Kecamatan Ciemas masih dinilai kurang. Terlebih lagi dalam segi peningkatan pelayanan dan kualitas jaringan jalan. Peningkatan pelayanan dan kualitas tersebut termasuk derah-daerah yang berada di luar batas administrasi Kecamatan Ciemas. Adapun disebutkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sukabumi, terdapat beberapa rencana pengembangan terkait jaringan transportasi, diantaranya:

  1. Rencana pengembangan jaringan jalan strategis kabupaten pada ruas jalan Cibutun – Balewer – Ciwaru pengembangan jalan lokal primer prioritas pada ruas jalan Jaringao – Cibuaya dan ruas jalan Cibutun – Balewer – Ciwaru
  2. Preservasi dan peningkatan jalan kolektor primer empat pada pengembangan jaringan Jalan Simpenan (Loji) – Ciemas – Surade – Ujunggenteng mendukung pembangunan jaringan jalan koridor Jawa Barat Selatan
  3. Pengembangan jalan lokal primer priotitas pada ruas Jalan Jaringao – Cibuaya dan ruas Jalan Cubutun – Balewer – Ciwaru
  4. Pengembangan jaringan jalan strategis kabupaten pada ruas jalan Cibutun – Balewer – Ciwaru dan ruas jalan ekonomi menuju kawasan industri, wisata, dan kawasan strategis lainnya, dalam hal ini, Kecamatan Ciemas sebagai tujuan wisata.

Untuk mengatasi kekurangan dan untuk mempermudah pergantian moda transportasi serta meningkatkan pelayanan moda transportasi, maka dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sukabumi ini dicantumkan pembangunan Terminal tipe C di Kecamatan Ciemas, tepatnya di Desa Ciwaru. Kecamatan Ciemas merupakan salah satu kecamatan yang memiliki pesisir, yaitu Teluk Ciletuh yang tepat berada di Selatan Teluk Palabuhanratu dan memiliki arahan pengembangan minapolitan sehingga transportasi laut, sungai, danau, dan penyebrangan pun perlu diperhatikan. Dalam rencana pengembangan sistem transportasi sungai, danau, dan penyebrangan telah ditetapkan rencana pembangunan Pelabuhan Palangpang sebagai pelabuhan penyeberangan lintas dalam Kabupeten dan juga Alur pelayaran angkutan sungai dan penyeberangan Palangpang – Palabuhanratu.

Sebenarnya untuk saat ini, selain melalui jalan darat, cara lainnya untuk berkunjung ke Ciemas yaitu melalui jalur laut dari Palabuhanratu ke Pantai Palangpang dengan waktu tempuh kurang lebih dua jam. Penyeberangan selama dua jam biasa menggunakan kapal yang tidak terlalu besar dan tepat di perbatasan Teluk Palabuhanratu – Teluk Ciletuh merupakan daerah dengan ombak yang cukup tinggi dan arus yang cukup kencang. Selain itu, untuk potensi pariwisata, beberapa pengunjung yang datang ke Kecmatan Ciemas yang terkenal dengan tebing-tebing batuan tertua dengan jejeran air terjunnya juga ada yang mendatangi Pantai Cikepuh, Pantai Karangantu, Pulau Kunti, Pulau Mandra, Pantai Sodongparat, bahakan ada yang menyusur dari arah Kecamatan Ciracap hingga ke Pantai Citirem yang berbatasan dengan Pantai Cibuaya di Kecamatan Ciracap melalui jalur laut.

Hanya saja, untuk saat ini kemudahan informasi mengenai lamanya waktu tempuh penyeberangan, jenis kapal yang digunakan, penyusunan rute menuju objek tujuan wisata yang ada, informasi biaya, bahkan informasi mengenai waktu-waktu yang tepat untuk berkunjung masih sulit didapat. Jangankan untuk informasi mengenai wisata bahari di sekitaran Teluk Ciletuh, Kecamatan Ciemasnya pun masih jarang dan sedikit sekali ter-ekspose. Sehingga diharapkan dengan adanya beberapa rencana pengembangan dalam sistem transportasi untuk Kecamatan Ciemas dan juga akses masuk menuju Kecamatan Ciemas dapat dibenahi dan dapat menjadi pemicu perkembangan wilayah Kecamatan Ciemas pada umumnya.

Berdasarkan pengalaman pribadi berkunjung tiga kali ke Ciemas, mungkin kunjungan saya yang terakhir dapat dijadikan pembelajaran bagi pihak-pihak pelaku perencanaan. Dalam kunjungan terakhir saya pertengahan November 2013 lalu merupakan kondisi terburuk yang pernah saya alami selama empat kali bolak-balik ke Ciemas. Setelah menempuh perjalanan hampir dua belas jam dengan medan yang berbukit dan berkelok-kelok, kondisi jalan mulai dari yang paling mulus hingga yang paling hancur, mulai dari menerjang debu, kabut, sampai harus sedikit merendam motor di genangan air yang cukup dalam di tengah jalan akibat kondisi jalan yang rusak berat, dari mulai panas terik, mendung, lembab, hujan deras, sampai hujannya berhenti kami lalui untuk sampai di Dusun Cikanteh, salah satu wilayah dalam administrasi Kecamatan Ciemas yang letaknya sudah dekat dengan Pantai Palangpang.

Tidak hanya sampai disana, lelahnya perjalanan dan beratnya medan yang harus ditempuh harus ditambah dengan kondisi seluruh Desa Ciwaru (bahkan menurut salah satu pedagang di Pasa Desa Ciwaru tidak hanya Kecamatan Ciemas, tpi juga sampai Kecamatan Surade dan Jampangkulon) listrik mati. Menurut ibu pedagang (lagi) sudah bukan hal yang aneh kalau hujan besar atau hujan seharian, listrik mati biasanya ada kerusakan di gardu di Surade. Otomatis kalau tidak ada listrik, tidak ada air dan proses transaksi di salah satu minimarket yang cuku ‘ajaib’ karena ada di tempat ini pun dilakukan secara manual! Ya, dihitung manual menggunakan kalkulator sehingga hampir empat puluh menit saya dan beberapa teman menunggu teman lainnya berbelanja disana dengan barang belanjaan yang sebenarnya tidak seberapa banyak.

Permasalahan tidak hanya mengenai ketiadaan listrik dan air, tetapi juga ada kesalahpahaman mengenai tempat kami menginap disana. Setelah menyelesaikan kesalahpahaman, kami menempati rumah yang berbeda dengan yang bulan Mei 2013 kemarin saya tempati dan kamar mandi dirumah ini belum bisa digunakan. Meskipun listrik di Desa Ciwaru tidak padam, tetap saja air di kamar mandi ini belum bisa mengalir. Jadilah untuk keperluan mandi dan lainnya yang membutuhkan kamar mandi dan air bersih kami lakukan dengan menumpang di kamar mandi di salah satu rumah warga lainnya yang kebetulan berdekatan dengan Masjid dan memiliki penampungan air bersih yang cukup banyak untuk kami bertiga belas ditambah dengan keluarga pemilik rumah itu sendiri.

Benar-benar kondisi terburuk. Pertanyaannya bagaimana jika saya dan yang lainnya belum memiliki kenalan untuk sekedar menumpang mengistirhatkan badan? Setelah lelah menempuh medan yang berat dengan jarak yang cukup jauh hampir dua belas jam lamanya, begitu tiba di tempat tujuan, tidak ada listrik, tidak ada rumah tempat tinggal, tidak ada fasilitas umum yang bisa digunakan (dalam hal ini WC)

Sebenarnya dalam permasalahan penyediaan dan pelayanan sumber energi, dalam hal ini energi listrik, sudah ditetapkan Rencana Energi Alternatif dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten untuk mengatasi keterbatasan energi listrik, diantaranya adalah adanya jaringan transmisi SUTT 150 Kv yang melewti Kecamatan Ciemas, pembangunan dan pengembangan potensi PLTA Ciemas, serta pembangunan PLTMH Ciemas. Hal ini didasarkan pada adanya beberapa DAS yang mengalir melalui dan disekitar Kecamtan Ciemas. Setidkanya dengan adanya pembangunan PLTMH di Kecamatan Ciemas, dapat memberikan cadangan sumber energi listrik untuk kebutuhan diseluruh desa di Kecamatan Ciemas.

Terkait dengan banyaknya sungai yang mengalir didalam Kecamatan Ciemas maupun disekitar Kecamatan Ciemas, maka dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sukabumi ditetapkan adanya rencana pengelolaan wilayah sungai, diantranya DAS Cileuteuh, DAS Cimarinjung, DAS Ciemas, DAS Cihaur, dan DAS Cihaur Tengah yang berada di wilayah administrasi Kecamatan Ciemas, serta DAS Cisaar, DAS Cipatuguran. dan DAS Cipamenang yang mengalir berdekatan dengan wilayah administratif Kecamatan Ciemas.

Selain terkenal dengan cukup banyaknya aliran sungai yang melalui Kecamatan Ciemas dan disekitar Kecamatan Ciemas, terdapat juga potensi untuk sumber energi alternatif lainnya seperti pengelolaan potensi waduk, embung, dan situ, diantaranya Waduk Ciletuh yang berada di Desa Caringinnunggal Kecamatan Waluran dan pengelolaan daerah irigasi Ciletuh dengan luas total 6.248 Ha meliputi Kecamatan Ciemas dan Kecamatan Ciracap dengan kewenangan langsung dibawah pemerintah pusat.

Rencana lain dalam pemanfaatan dan pengembangan energi alternatif lainnya yaitu dalam aspek Sistem Jaringan Air Baku, diantaranya rencana pengembangan penyediaan air baku pertanian  yang berasal dari Sungai Cimandiri, Citarik, Cibareno, Ciletuh, Cikaso, dan Cikarang untuk pertanian di wilayah Selatan Kabupaten. Dari beberapa sungai yang dimanfaatkan sebagai sistem jaringan air baku pertanian, ada yang mengalir langsung didalam wilayah administratif Kecamatan Ciemas, yaitu Sungai Ciletuh. Sungai Ciletuh juga dimanfaatkan sebagai sisten jaringan drainase primer. Sementara dalam sistem jaringan air minum, dalam RTRW Kabupaten Sukabumi telah ditetapkan perlindungan, pengembangan dan peningkatan pelayanan sumber air minum perkotaan.

Bahaya di Kecamatan Ciemas
Kabupaten Sukabumi, termasuk salah satu Kabupaten yang memiliki daerah rawan bencana alam yang cukup banyak. Terdapat 2 jenis bencana yang dicantumkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sukabumi 2012-2032, yaitu Kawasan Rawan Bencana Alam dan Kawasan Rawan Bencana Geologi. Kecamatan Ciemas dan memiliki beberapa kawasan rawan bencana alam dengan tingkat risiko yang cukup besar diantaranya rawan gelombang pasang/tsunami, angin puting beliung, kekeringan dan kebakaran, serta gempa bumi. Hal ini dapat dilihat dari bentuk topografi dan posisi geografis Kecamatan Ciemas. Kecamatan Ciemas merupakan daerah perbukitan dengan topografi berbukit-bukit terjal serta dataran yang lebih rendah yang berada tepat di pesisir berupa cekungan yang cukup luas dan membentuk tapal kuda yang biasa disebut dengan “Amphiteater Teluk Ciletuh”.

Kawasan Amphiteater Teluk Ciletuh merupakan kawasan yang memiliki tingkat risiko cukup tinggi untuk bencana alam gempa bumi gelombang pasang/tsunami serta angin puting beliung, sedangkan Kecamatan Ciemas yang berada di perbukitan memiliki tingkat risiko tinggi terhadap bencana alam kekeringan dan kebakaran serta angin puting beliung terutama di areal perkebunan di sepanjang lereng yang berbatasan antara perbukitan dengan daerah Amphiteater Teluk Ciletuh. Selain itu untuk daerah perbukitan dan didalam cekungan tepat berada di tepi lereng tebing-tebing yang membentuk Amphiteater Teluk Ciletuh memiliki tingkat risiko tinggi untuk jenis bencana alam tanah longsor. Sedangkan bencana alam geologi yang memiliki tingkat risiko tinggi di Kecamatan Ciemas yaitu abrasi yang termasuk kedalam pantai selatan dan memiliki luas total 85 Ha.

Untuk mengantisipasi dan mengurangi tingkat risiko bencana, maka telah ditetapkan Jalur Evakuasi Bencana di Kecamatan Ciemas, yaitu:

  1. Jalur Evakuasi bencana gelombang pasang, tsunami, dan abrasi
  2. Jalur Evakuasi bencana angin puting beliung
  3. Jalur Evakuasi bencana gempa bumi
  4. Jalur Evakuasi bencana kekeringan dan kebakaran
  5. Jalur Evakuasi bencana tanah longsor

Sedangkan yang dapat dimanfaatkan sebagai Ruang Evakuasi Bencana diantaranya:

  1. Lapangan terbuka di seluruh Kecamatan
  2. Gedung pemerintahan di seluruh kecamatan
  3. Gedung olahraga dan fasilitas lainnya baik milik pemerintah maupun swasta di seluruh kecamatan, serta
  4. Penggunaan shelter tsunami di kecamatan

Dari beberapa deliniasi kawasan rawan bencana, satu-satunya bencana yang pernah saya alami secara langsung yaitu tanah longsor, yaitu pada kunjungan ketiga dengan menggunakan mobil. Di Desa Tamanjaya, tepat didekat air terjun yang digunakan sebagai sumber air bersih salah satu instansi militer, terdapat longsoran tebing yang menutup hampir seluruh badan jalan yang lebarnya tidak seberapa, ditambah lagi dengan aliran jatuhan air dari tebing di sisi kanan dan batang pohon yang tumbang mengakibatkan jalur tersebut harus dibersihkan terlebih dahulu dengan peralatan seadanya oleh warga setempat yang juga tidak terlalu banyak jumlahnya.

Pola Ruang Kecamatan Ciemas
Pola Ruang Kecamatan Ciemas diatur sedemikian rupa agar terdapat batas yang jelas antara pemanfaatan ruang untuk kawasan lindung dan untuk kawasan budidaya agar pembangunannya tidak malah merusak alam dan mengancam kehidupan masyarakatnya. Seperti contoh yang sudah ada sebagai dampak dari pemanfaatan ruang kawasan budidaya yang merugikan penduduk adalah adanya penambangan emas di hulu sungai-sungai yang mengalir melewati desa-desa serta bermuara di Laut di Kecamatan Ciemas, serta beralih fungsinya beberapa kawasan penyangga sebagai antisipasi alami terhadap beberapa kejadian bencana alam contohnya beralihfungsinya kawasan kebun kelapa menjadi kebun buah di areal perbukitan yang memiliki tingkat kerawanan terhadap bencana angin puting beliung yang tinggi serta bencana tanah longsor karena tidak adanya tumbuhan untuk menyerap air hujan.

Tetapi bila kegiatan pertambangan dan perkebunan dilarang secara total, maka mata pencaharian sebagian besar penduduk di Kecamatan Ciemas akan menghilang dan tingkat kesejahteraan dan pertumbuhan pembangunan Kecamatan Ciemas pun akan menurun. Padahal selama beberapa tahun ini, mata pencaharian dan sumber penghasilan terbesar masyarakat Kecamatan Ciemas adalah dari sektor pertambangan, baik swasta maupun mandiri dan juga dari sektor perkebunan baik perkebunan besar milik negara, swasta, hingga perorangan.  Lalu, bagaimana agar tercipta suatu kondisi pembangunan wilayah yang kondusif tetapi juga tidak merusak lingkungan dan mengancam kehidupan masyarakat didalamnya? Oleh karena itu, disusunlah beberapa ketentuan Pola Ruang dalam pemanfaatan guna lahan untuk Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya.

Untuk perencanaan Kawasan Lindung, di Kecamatan Ciemas terbagi menjadi beberapa rencana kawasan lindung, diantaranya

  1. Kawasan Hutan Lindung yang berada dibawah Kesatuan Pemangkuan Hutan
  2. Kawasan yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya di Kecamatan Ciemas yaitu kawasan resapan air
  3. Kawasan Perlindungan Setempat diantaranya Kawasan sempadan pantai yaitu sepanjang garis pantai di Kecamatan Ciemas,Kawasan sempadan sungai yaitu di kanan dan kiri sungai di Kecamatan Ciemas, Kawasan sekitar situ, kawasan sekitar sempadan mata air, dan kawasan sempadan RTH perkotaan.
  4. Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam, dan Cagar Budaya diantaranya: Kawasan Suaka Margasatwa Cikepuh dan Kawasan Konservasi lainnya berupa perairan laut Palangpang untuk ikan hias, perlindungan area peneluran penyu di Suaka Margasatwa Cikepuh sejauh 4 Km, serta cadangan kawasan konservasi perairan daerah, perairan laut Citirem, Cibulakan, dan Cikepuh.
  5. Kawasan Pantai berhutan bakau/mangrove di Desa Ciwaru. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan berupa Situs Megalith Gunung Rompang di Kecamatan Simpenan serta Kampung Adat dan Situs unggulan berskala Kabupaten
  6. Kawasan Rawan Bencana Alam yang memiliki tingkat risiko tinggi di Kecamatan Ciemas, diantaranya kawasan rawan gelombang pasang/tsunami, tanah longsor, angin puting beliung, kekeringan dan kebakaran, serta gempa bumi. Kawasan Lindung Geologi, diantaranya berupa kawasan Cagar Alam Geologi termasuk didalamnya Cagar Alam Geologi Ciletuh, Blok Gunung Badak, Blok Ciletuh, dan Blok Citirem-Cibuaya.
  7. Kawasan Rawan Bencana Geologi yaitu Kawasan Rawan Abrasi yang terdapat di sepanjang pantai selatan
    Kawasan yang Memberikan Perlindungan Terhadap Air Tanah yang terdapat di Kecamatan Ciemas yaitu sempadan mata air. Kawasan Lindung Lainnya yang berada di Kecamatan Ciemas yaitu Kawasan berterumbu karang di Pantai Cilegok, Karangrapak, Cikepuh, dan Sodongparat serta Kawasan Koridor bagi satwa/biota laut yang dilindungi berupa tempat bertelur penyu hijau sepanjang lima Kilometer di Pantai Cikepuh

Selain menentukan pemanfaatan ruang untuk Kawasan Lindung dengan tujuan menjaga kelestarian alam di Kecamatan Ciemas, terdapat juga beberapa pemanfaatan ruang yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan perkembangan wilayah dengan tetap memperhatikan daya dukung lingkungannya. Adapun kawasan budidaya yang direncanakan dalam pemanfaatan  guna lahan di Kecamatan Ciemas antara lain:

Kawasan Peruntukan Pertanian, termasuk didalamnya yaitu

  1. Pertanian lahan kering Ciemas untuk padi sawah dan padi gogo
  2. Pertanian tanaman sayuran dataran rendah
  3. Pertanian tanaman buah-buahan dalam hal ini pisang tanduk, semangka, melon, rempah-rempah, dan biofarma

Kawasan Peruntukan Perkebunan, termasuk didalamnya yaitu

  1. Kawasan perkebunan besar swasta di beberapa lokasi diantaranya Gunung Titiran untuk tanaman karet dan Maranginan untuk tanaman cengkeh

Kawasan Peruntukan Peternakan, termasuk didalamnya yaitu

  1. Kawasan ternak sapi potong, kerbau, kambing, domba, ayam, dan itik
  2. Kawasan Peternakan Rakyat
  3. Kawasan Penggembalaan Umum
  4. Kawasan peruntukan Budidaya Ikan Laut seperti Kerapu, Baronang, Cobia, Udang, Lobster, dan lainnya
  5. Kawasan peruntukan rumput laut
  6. Kawasan peruntukan benih ikan laut
  7. Peruntukan budidaya air payau seperti udang vaname, windu, dan kepiting
  8. Kawasan minapolitan berbasis perikanan tangkap sekaligus sebagai kawasan penyangga minapolitan Palabuhanratu
  9. Kawasan pengolahan perikanan skala menengah – kecil

Penyelenggaraan penyediaan prasarana perikanan, meliputi

  1. Pengembangan TPI Ciwaru
  2. Pengembangan Pelabuhan Perikanan yaitu PPI Ciwaru
  3. Pengembangan tempat pemasaran hasil kelautan dan perikanan pasar ikan segar laut dan pasar pengolahan ikan
  4. Pengembangan pos pengawasan sumber daya kelautan dan perikanan, termasuk diantaranya pos pengawasan sumber daya perikanan laut, tawar, dan payau

Kawasan peruntukan pertambangan di Kecamatan Ciemas meliputi

  1. Mineral logam seperti emas, perak, tembaha, seng, timah, timbal, zirkonium, besi, magnetit, ilminitit, titanium, galena, dan mangan
  2. Wilayah potensi pertambangan seperti minyak dan gas bumi

Kawasan peruntukan industri di Kecamatan Ciemas diantaranya

  1. Kawasan industri tertentu untuk usaha mikro, kecil, dan menengah, seperti PIK gula merah
  2. Kawasan industri lainnya seperti industri logam, teh, pengolahan kayu, dan hasil laut

Kawasan peruntukan wisata, diantaranya

  1. Pariwisata Alam, termasuk didalamnya wisata bahari Pantai Palangpang, Cikepuh, Cititrem, Cisaar, dan Karangantu dan wisata curug, termasuk didalamnya Curug Cikanteh, Cimarinjung, dan Cikadal

Kawasan pesisir laut yang diarahkan untuk perikanan budidaya tawar, payau, dan laut, perikanan tangkap, pariwisata, penelitian, dan konservasi
Kawasan strategis sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi termasuk dalam Kawasan Strategis Provinsi Bagian Selatan
Kawasan strategis sudut kepentingan Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan Hidup termasuk dalam Kawasan Strategis Kabupaten Pesisir Sukabumi

Rencana Pola Ruang untuk kawasan budidaya yang telah disusun di Kecamatan Ciemas ternyata seiring dengan adanya rencana pengembangan Geopark yang meliputi Kecamatan Palabuhanratu, Kecamatan Cikakak, Kecamatan Cisolok, Kecamatan Simpenan, Kecamatan Ciemas, Kecamatan Ciracap, Kecamatan Surade yang dikenal salah satunya dengan nama Geopark Ciletuh. Oleh karena itu, pembangunan dalam bidang prasarana transportasi dan sektor pariwisata serta kawasan lindung Geologi cukup gencar dilakukan. 

Beberapa upaya tersebut diantaranya realisasi peningkatan ruas jalan menuju ke Kecamatan Ciemas dari arah Kecamatan Simpenan dan juga sepanjang jalur utama di wilayah Kecamatan Ciemas sesuai dengan rencana pengembangan jaringan transportasi dalam Rencana Tata Ruang Kabupaten Sukabumi yang berlaku dari tahun 2012-2031. Dari sektor pariwisata mulai gencar dilakukan promosi oleh beberapa komunitas, perorangan, bahkan institusi terkait. Promosi yang dilakukan diantaranya dengan membuka informasi mengenai hal-hal terkait wisata bahari dan curug sesuai yang tercantum dalam rencana pengembangan pola ruang kawasan budidaya.

Kegiatan lainnya yaitu mulai dilakukannya penelitian terhadap keanekaragaman hayati serta pelestarian dan promosi kebudayaan setempat. Dari beberapa kegiatan diatas, secara langsung akan memberikan dampak terhadap perkembangan wilayah dan pertumbuhan ekonomi Kecamatan Ciemas dan secara tidak langsung juga akan turut merealisasikan rencana-rencana yang tercantum dalam dokumen-dokumen perencanaan salah satunya yaitu Rencana Tata Ruang Kabupaten Sukabumi Tahun 2012-2013.

 
Leave a comment

Posted by on December 5, 2013 in Sehari-hari