RSS

OFFROAD CERIA TALAGABODAS

06 Apr

Berawal dari galau akut di hari Senin, ahirnya ngedadak punya ide ngabur kluar Bandung buat 1 hari aja… setelah cari-cari dapetlah 2 kandidat tempat yang pas, 1 Galunggung, Cisayong dan sekitarnya, yg 1 lagi jelajah Garut, tapi ga sampe pantainya. Tapiii setelah dipikir-pikir, kesempatan juga nih buat ke Talagabodas. Berhubung ada yg bisa bawa mobil (mobil offroad pula), soalnya info dari beberapa temen yang udah pernah kesana, jalannya rusak parah, jadi yaaa saya putusin buat ke Talagabodas saja. Awalnya ngajak 5 orang temen, tapi ahirnya yg pergi hanya ber-4. Yo weess cuuusss. Daaan seperti baisa, janjian jam berapaaa…. nyampe jam berapa hahaha. Janjian jam set 7 di MTC, tapi berhubung emang jam segitu jamnya macet & temen yg jemput pun rumahnya lumayan jauh dri tempat saya, jadi yaaa wayahna weee nunggu manis di pinggir jalan 30 menit lebih hahaha

PUSPA DI DEKET TALAGABODAS

ZOOM IN PUSPA SEPANJANG JALAN

SELASA,6 MARET 2012

Niat awal nunggu d jemput jam set 7 d MTC pun ngaret sudah, berhubung ampir jam set 7 masih belum ada tanda-tanda bakalan dateng temennya, jadilah saya jam 7an berdiri cantik di pinggir jalan nunggu temen saya dateng & entah kenapa itu orang-orang yang lewat pada ngeliatin. Haddeehh padahal ini pake bajunya normal ko, bukan settingan nge-trip. Cuman pake kaos yg ga ada tangannya di dobel pake jaket warna ijo + celana panjang item + sepatu konvers + tas ransel kecil biasa merah + rambut digerai + pake headset, normal kaaaaaannn??? hahahaya sudahlahlah ahirnya temen saya dateng juga dan bermacet-macet rialah kita menuju Jalan Jakarta, jemput 2 temen saya. Selama perjalanan Sukarno Hatta- Jl. Jkt macet & settingan orang-orang tu ya baju kerja & pada buru-buru & bermacet-macet ria mau ke tempat kerja, sedangkan kita ber-2?? yak, ikut berpartisipasi nambah jumlah kendaraan bermotor di Selasa pagi dengan urusan paling ga pentin se-Bandung, yak, nge-trip galau!!!

Ahirnya sampelah di Jl. Jkt & 2 temen saya udah nunggu, lengkaplah smua personilnya, sekarang tinggal balik arah kearah Timur buat kluar dari Bdg menuju Garuuut ayyyeee. Perjalanan Jl. Jkt-Cileunyi lumayan lama, aga macet juga di Kircon. Seinget saya, jam set 9 itu kita udah ampir nyampe Cibiru & langit cukup cerah hari ini. Aaaahhh nampak lengkap sudah perjalanan ngabur kali ini. Sekitar jam 11, kita udah sampe dideket Ciawi, fiuuh ternyata lumayan jauh juga yak. Disini kita berenti buat beli makan siang & ganti kostum dulu (berhubung ga bilang klo mau nge-trip, jadi settingan sepatu, baju, ama tas biasa-biasa aja, tapi tetep bekel sendal gunung + jaket). Perjalanan diterusin lagi kearah perbatasan Garut-Tasik. Kalau lagi long weekend, libur sekolah, Lebaran, atau Taun Baru jalan yang saya lewatin dari tadi, jangan harap deh bakalan semulus sekarang ini hohoho.

GUNUNG SADAHURIP DARI JALUR WANARAJA

TALAGABODAS

TALAGABODAS

Ahirnya nyampe juga di perbatasan Garut-Tasik, tapi ini jalannya kemana yah?? saya kira bakal lewat Cibatu, ternyata bukan, Cibatu mah masih jauh lagi, ini mah masih di deket-deket Ciawi, ah daerah ini selain yg kelewatan sama jalan utama belom keubek, jadi masih blah-bloh nama-nama daerah + posisinya dimana. Ternyata ada papan penunjuk tempat, klo dari arah Bdg, adanya di kanan jalan,di papannya ketulis “Karaha Bodas” dan dengan emebl-embel full Pertamina. Wah, sring saya lewat sini, tapi baru liat yak ada papan penunjuk jalan ke Talagabodas, berarti dari dulu tu saya sering yak ngelewatin gerbang masuk ke Talagabodas?? ckckckck Oke, begitu masuk, jalannya kecil, ada beberapa bangunan kaya kantor, udah gitu jadi rumah-rumah & mulai nanjak. Abis nanjak, ga berapa lama, view kanan-kiri udah berubah jadi tegalan-tegalan & kebuka, jelaaas banget viewnya di sekeliling tempat kita berderet gunung-gunung yang saya sendiri ga ada 1 pun yang tau namanya, hanya 1 gunung di sisi kiri jalan yg gede & mirip Galunggung, jadilah kita asumsiin kalau gunung yang ada di sebelah kiri kita Gunung Galunggung (haaa ngaraang abiiis). View kaya gini, ga disia-siain donk buat foto-foto di tengah angin gelebug.

Puas foto-foto, kita terusin jalan, kali ini lebih nanjak lagi & jalannya udah ga semulus barusan. Ga lama, ahirnya sampelah kita di pos Pertamina. Hmmm di kiri udah disambut sama pipa super gede + bau belerang. Disana ada pos jaga & diportal pula, setelah bilang kita mau maen ke Talagabodas & sama sekali ga ada hubungannya sama yang berbau kegiatan Pertamina disini, kita pun lewat tanpa embel-embel perijinan ataupun sumbangan sukarela. Bagitu lewatin portal, langsung disambut jga sama deretan pohon pinus, beberapa kawah yg ngeluarin gas, bau belerang dan ga ketinggalan jalan berbatu khas daerah pedalaman yang jarang orang datengin. Lama juga nyusurin ni jalan, nampak ga ada tanda-tanda jalan batunya bakalan ganti jadi jalan jelek, gitu.

Kata temen saya, jalan yg ini jauuuuh lebih mending dibanding jalur 1nya, Wanaraja. Wanaraja batu-batunya lebih gede, jalan lebih sempit, plus klo masuk dari Wanaraja, kita harus nanjak. Heemmm yang lewat sini aja udah lumayan ga bisa bikin yang dibelakang ga bisa duduk manis kooo hueeeh.

VIEW AWAL-AWAL DEKET GERBANG PERTAMINA

PERTIGAAN PERTAMA YANG KITA TEMUIN DIDALEM HUTAN

SALAH SATU LAHAN PERTAMINA DITENGAH-TENGAH BUKIT & HUTAN ANATAH BERANTAH

Didalem jalan ini, kita bakal ketemu beberapa pertigaan. Pertigaan ini ada yang kearah Talagabodas, ada juga yang kearah sumur-sumur Pertamina ang letaknya sama-sama diantah berantah tengah-tengah bukit & hutan. Setelah lamaaa nyusurin ni jalan, ko ga ada tanda-tanda Talagabodas ya?? jalannya masih lebar & berbatu, viewnya masih tebing & jurang, dan kayanya kita jalannya muterin bukit, entah udah berapa bukit ini yang diputerin ga nyampe-nyampeee… malah kata temen saya 1,5 jam lagi baru nyampe, ya ampuuunn jauuh yaaaa… dan dulu saya berencana kesini naek motor, pp, atow kemcer huahahaha langsung saya hapus tu rencana kemcernya begitu udah jalan sendiri kesini hahaha.

Di tengah jalan, nemu 1 gunung yang bentuknya lumayan aneh juga. Daaan saya pun inget pernah baca di grup klo mau ke Talagabodas, pasti bakal ngelewatin Gunung Sadahurip yg katanyaaaa piramid (ga ngikutin beritanya, jadi ga usah dibahas disini yaaaa) daaan ga sengaja saya liat Gunung Sadahurip, persiiiis di samping jalan yang kita lewatin. Langsung berenti buat ambil foto, yaaa lumayan kelewat juga sih tu posisi gunungnya, tapi gpp lah, seengganya dri tempat kita berenti, keliatan setengah gunung + puncaknya, yaaak fotooo. Beres foto, kita terusin lagi jalannya, tapi ko ya tetep ga nyampe-nyampe hueeeh.

Beberapa meter dari tempat kita foto, ada pertigaan, nah ini pertigaan dari arah Wanaraja, Ciawi, sama yang kearah Talagabodas. Di pertigaan ini, ternyata Gunung Sadahuripnya lebih keliatan, ga disia-siain doonk, langsung fotoooo lagiii. Kali ini foto keluarga soalnya bisa diakalin biar bisa foto ber-4. Beres foto, terusin lagi jalan. Jalannya masih tetep sama, nanjak dah batu-batu. Ga berapa lama kita ketemu lagi sama pipa + kolam buatan + sumur Pertamina dan disuguhin sama Puspa, pohon-pohon berdaun merah & orange yang sukses bikin kita mikir “kaya di luar negeri yah?” hahaha. Setelah ngelewatin deretan puspa, kita ketemu lagi sama pertigaan, kali ini pertigaan ke arah sumur Pertamina smaa Talagabodas. Kita ambil yang kearah Talagabodas & pemandian air panas. Dari pertigaan ini, jalannya berubah lagi jadi lebih sempit lagi, hanya cukup buat 1 mobil aja, dan tetep batu-batu yang bisa bikin kita ga bisa duduk manis di dalem mobil. Daaaan ahirnya setelah bayar retribusi, TALAGABODAS!!!

LANGIT BIRU, AWAN PUTIH DIATAS TALAGABODAS YANG TOSCA

ISENG-ISENG NYEBRANG SUNGAI

JALAN SETAPAK TERAKHIR MENUJU TALAGABODAS

MOBILNYA MAEN AER DULU

Dijung jalan, jalannya turunan & diujungnya udah keliatan danau Talagabodas haaaa ahirnyaaaa nyampe jugaaaaa.Begitu nyampe, kita dikasih tau sama bapa-bapa yang katanya lagi pengukuran, kalau di pas didepan tempat kita, disebrang Talagabodas, ada sarang tawon yang baru jatoh & lebahnya kluar semua & ngamuk, hiaaah, ya sudahlah kita mutusin buat makan siang dulu dideket sini. Sambil cari posisi yang pas buat makan siang, sambil iseng bawa c mobil nyebrang sungai & naek-turun dideket situ. Daan ahirnya kita nemuin tempat yang pas buat makan siang. Berhubung ga ada siapa-siapa lagi disana selaen kita & yang lagi pengukuran, jadi kita bebas mau makan dimana aja. Ahirnya kita nemuin tempat yang pas, makan siang sambil ngaddep ke Talagabodas, cuaca mendukung, cerah tapi ga terik, angin sepoi-sepoi, air danau yang tenang & warna putih & sebagian toska aaaahhhh bener-bener nikmat banget deh makan siangnya, biar cuman ama nasi, telor, tempe, sambel nyam nyam. Kalo kata di twitter sekarang-sekarang ini mah “bahagia itu sederhana”, “nikmat itu simpel”.

Beres makan, saatnya eksplore, kita mutusin buat jalan ke jalan setapak diarah kanan dari tempat kita masuk, oya ga lupa sebelumnya, abis makan foto-foto narsis dulu doonk. Jalan setapak yang kita lewatin kondisinya lumayan, ga rusak-rusak amat & selebar 1 mobil, jadi sebenernya mobil kita bisa dibawa kesini, tapi ya sudahlah yaaa udah terlanjur jalan kaki, itung-itung olahraga setelah makan siang. Cuaca bener-bener bersahabat banget, langit biru, tapi ada juga awan-awan gemuk, view Talagabodas yang super sepi & masih alami, bener-bener cocok buat ambil foto. Sayang hari ini saya ga minjem kamera, jadi yaa seadanya aja. Disamping kanan jalan setapak ada pipa bambu yang langsung nyambung ke mata air, jadi airnya ngalir terus & segeeer banget. Diujung jalan setapak, ada semacem bentukan kaya sungai tapi ga banyak airnya, ada beberapa batu & trek yang sebagian ketutup lumpur, cocok buat dijadiin lokasi foto-foto selanjutnya.

GUNUNG SADAHURIP DARI JALUR CIAWI

PARKIR PAS NGOPI SORE-SORE DI TALAGABODAS

DIUJUNG JALAN SETAPAK INI ADA TALAGABODAS

Beres foto disini, kita terusin kearah pemandian air panas, dan ternyata diujung jalan ada gubug kecil & didepannya ada beberapa kolam air panas. Disini ada tradisi warga setempat buat ninggalin “Cd” sehabis berendem khusus buat cowo-cowo, dah hasilnya, disekeliling kolam air panas buanyaaaaak banget cd cowo berserakan, dari yg udah lamaaa banget smape yang masih baru-baru. Gubug kecil yang ada didepan kolam biasa dijadiin shelter buat masak atau nginep buat ang kemping disini kalau cuaca jelek. Selain view ke Talagabodasnya juga lumayang bagus dari sini, sumber air pun deket, cocok deh klo ada yang berniat kemcer disini. Ternyata disini ada 3 orang lainnya temen bapa yang tadi ngasih tau kalau ada sarang lebah jatoh yang lagi pengukuran. Sempet nguping, jadi masing-masing dari yang ngukur dikasih nama julukan “Abah” buat bapa yang ngukur udah aga tua & “Pak Guru” buat pengukur yang masih aga muda (sstt lumayan cakep lah yg julukannya “Pak Guru” ini huohoho). Dari bapa-bapa ini juga kita dikasih tau ada air terjun kecil lewat jalan setapak disamping kolam pemandian air panas.

GUNUNG SADAHURIP DARI PERTIGAAN WANARAJA-CIAWI-TALAGABODAS

TALAGABODAS

TALAGABODAS

TALAGABODAS

TALAGABODAS

Air terjunnya sih ga seberapa gede, tapi airnya itu loooh jernih & dingiiiin banget, seger banget deh siang-siang bolong terik di tengah Talagabodas kena cipratan air terjun kecil. Puas foto-foto & ngadem disana, kita mutusin buat eksplore ke bagian kiri dari tempat kita pertama masuk. Setelah pamitan sama tim yang lagi ngukur, kita balik lagi ngelewatin jalan setapak yang tadi. Diperjalanan pulang, saya sama 1 temen saya nyempetin dulu buat cuci muka di pancuran bambu di pinggir jalan tadi, segeeeerr…. tpi bisa aja muka kita kebakar sih hahaha. Sampe di tempat pertama kita dateng, ternyata ada 6 orang cwo yang baru nyampe & pake motor lagi foto-foto juga. Begitu kita dateng, mereka langsng nyusur kearah jalan setapak yang barusan kita lewatin. Disini kita mutusin buat ngopi-ngopi sore dulu di pinggir Talagabodas. Sambil nunggu air mateng, saya ber-3 sama temen saya ambil foto disekitar sungai & depan Talagabodas lagi hehehe

Beres ngopi, istirahat bentar, beres-beres & ahirnya jam set 4 kita mutusin buat pulang, soalnya udah muali mendung & ngejar masuk Bandung ga terlalu malem, soalnya kita pulang lewat jalur Wanaraja yang jauuh lebih offroad lagi dibanding jalan masuk kita tadi. Pas mau pulang, ketemu lagi sama bapa ang lagi ngukur, lokasi pengukuran deket kolam air panas udah beres, sekarang pindah ke sisi kiri Talagabodas dari tempat kita berdiri. Lumayan ngobrol-ngobrol tentang Talagabodas, dari gimana kebentuknya Talagabodas, deretan pegunungan di sekeliling Talagabodas, beberapa peninggalan Belanda di deket pintu masuk, sampe gimana nasib Talagabodas nantinya, soalnya gosipnya lahan Talagabodas udah dibeli sama salah satu pengembang yang sekarang udah sukses meng-komersilkan salah satu objek wisata di Kab. Bandung & nasib jalur Wanaraja hmmmmm.

TALAGABODAS

JALAN SETAPAK DI SISI KANAN DARI JALAN MASUK

VIEW SEPANJANG JALAN SETAPAK

Oke, beres ngobrol-ngobrol dikit, foto keluaraga, kita pun pulang, bye Talagabodas…. ah ga nyangka ahirnya bisa kesini juga, setelah ampir 2 taun pengen kesini tapi ga kesampean mulu, skrng saya berhasil kesini tanpa persiapan dari jauh-jauh hari bareng temen seperjalanan yang oke juga huaaaaaa manteeeep pokonya. Jalur pulang yang dilewatin masih sama sampe ke pertigaan yang ngadep ke Gunung Sadahurip. Di pertigaan ini kita ambil kearah kanan, Wanaraja, Garut, begitu masuk jalannya, disinilah offroad ceria dimulaiiii….

Ga jauh dari pertigaan tadi, jalannya bener-bener jadi cuman selebar jalan setapak, turunan full, batu-batunya juga lebih gede & ganas dari yang kita lewatin pas pergi. Huaaahh bener-bener deeh offroad, sampe-sampe saya ama temen yang duduk dibelakang udah ga jelas lagi deh posisi duduknya, kejeduk sana-sini, barang-barang udah ga jelas lagi posisinya ditambah lagi obrolan-obrolan konyol yang sukses bikin ngakak…. sukses deh offroad ceria sakit badan kejeduk-jeduk, kebanting-banting, sakit perut ketawa mulu, pegel pipi juga gara-gara ngakak ga berenti…. great offroad.

VIEW DIUJUNG JALAN SETAPAK

KOLAM PEMANDIAN AIR PANAS

AIR TERJUNNYA

KOLAM AIR PANAS & TALAGABODAS

Setelah kebanting-banting sekian lama, kita berenti lagi di jalan yang aga melebar ke kanan, dan ternyata kita dapet view kearah Gunung Sadahurip yang lebih oke lagi. Berentilah kita disini & ambil foto di ladang penduduk yang backgroundnya langsung Gunung Sadahurip, mantaaaap. Kebeneran warna baju saya & 2 temen saya persis kaya warna lampu jalan (Merah-Kuning-Ijo) jadi lumayan banyak juga sesi foto “Lampu jalan” di ladang ini. Puas foto-foto, kita terusin lagi offroadnya. Aslinya ini jalannya parah bangeeeet, udah batunya gede-gede, ada yang sebagian udah ga ada batunya & diganti sama tanah merah+air ujan = lumpur, rmput-rumput liarnya juga tinggi, tanah di pinggi jalan juga tinggi, jadi bikin jalan yang kita lewatin ini aga tersembunyi, ngeri banget deh klo udah gelap lewat sini, yangga hafal jalan bisa-bisa kendaraannya jadi korban.

Tapi temen-temen seperjalanan saya kali ini emang otaknya rusak semua, jadilah sepanjang jalan full ketawa-ketawa, offroad Wanaraja pun berubah jadi offroad ceria sore hari di Talagabodas. Ternyata kondisi jalan kaya begini awet banget sampe masuk ke permukiman penduduk pertama yang kita temuin ditandain sama 1 rumah yang nulis “Sediya Bensin” di tembok depannya… ckckckck ada lagi nih tulisan tanpa EYD yang mengibur di trip. Tapi, masuk desa pertama pun kondisi jalan masih belum normal, malahan di satu titik kita papasan sama truk pengangkut sembako, wadooohhh mau dikemanain ni mobil?? untungnya di tikungannya ada cukup lahan di sisi kiri kita, jadilah kita melipir dulu kesitu sebelum truknya lewat, bener-bener cadaaas deh ni jalur. Kata temen saya, pokonya kalo bawa Avanza kesini, pulang-pulang bunuh diri deh…. kayanya tu mobil udah ga mangrupa lagi, apalagi kalo ambil arah Wanaraja-Talagabodas, bukan Talagabodas-Wanaraja kaya yang kita lewatin sekarang haaaa….

VIEW KE ARAH SUNGAI

VIEW SUNGAI

VIEW TALAGABODAS DARI ARAH SUNGAI

VIEW TALAGABODAS DARI ARAH SUNGAI

Ahirnyaaaa kita bener-bener sampe di desa selanjutnya dan kondisi jalan pun udah mendekati normal, udah muali banyak penduduk di pinggir-pinggir jalan, udah nemu kendaraan bermotor laen selaen mobil kita, dan udah banyak rumah fiuuhh. Dan di sisi kanan kita tetep ada view Gunung Sadahurip yang emang bener bentuknya kaya limas, dan deretan bukit yang abis kita datengin di sekeliling Talagabodas, wuiiih ternyata Talagabodas luamyan tinggi jga, bukit yang tadi kita lewatin sekarang udah ga keliatan lagi puncaknya, udah ketutup kabut tebel. Diujung jalan yang kita lewatin, ada pertigaan ke jalan utama, kalau ke kiri kearah Garut, ke kanan kearah Cibatu atau manaa gitu ya, lupa, kita ambil yang kearah kanan. Ga lama kluar dari jalan ini, ada pertigaan lagi, nah disini ambil yang kearah kiri arah Cibatu, jalannya ada persisi di tengah-tengah sawah, sama persis kaya jalan yang biasa diliat kalau naek kereta kearah Timur, pas kluar dari bukit daerah Nagreg kearah Cipeundeuy, Cibatu dan sekitarnya. Naah kalau udah disini mah, 2 temen saya tewas tepar hehehe. Baru pertama saya lewat sini, dan bener aja jalan ini ahirnya tembus kearah Cibatu, terus ngelewatin stasiun Leuwigoong, stasiun kecil yang pasti dilewatin kereta kalau saya pergi ke Jogja dri Bandung wuiiihh asik bener deh ni trip, tujuan Talagabodas dapet bonus macem-macem, muali dari Gunung Sadahurip, air terjun kecil, info Talagabodas dan sekitarnya, sampe jalan utama yang belum pernah saya lewatin sebelumnya. Dari stasiun Leuwigoong ini, jalan bakal terus kearah alun-alun Leles dan ahirnya masuk ke jalur utama Bandung-Garut, yippiii… we did it!!!

Begitu ampir masuk ke Nagreg, kita ambil ke jalan lingkar Nagreg yang baru, dan berhubung ini hari biasa & udah malem, jadilah jalannya ga terlalu rame, haaaa another bonus, keren sih nih kalau berenti, sayang gelap & udah ga ada mood buat foto-foto lagi, jadilah kita nikmatin viewnya dari dalem mobil aja sambil jalan pelan-pelan. Sampailah kita di terowongan, kalau malem terowongannya bagus, terowongan tanpa atap, hanya rongga pelindung diatas dari beton & fondasi jembatan yang kokoh di sisi kanan-kiri jalan buat nahan tanah dari bukit yang dipotong, dan sekali lagi bikin kita berasa lagi ada di luar negri hahaha lebay deeh yaaa

Jam 7, saya udah sampai lagi di rumah dengan selamat & ceria. Aaaahhh terimakasih banyak temen-temen seperjalanan yang udah mau ngabur galau + offroad ceria ke Talagabodas tanpa persiapan lama-lama, hanya 1 hari janjian langsung jalan, 1 day trip PP tercepet selama nge-trip, jam 7 malem udah dirumah lagi, trip tanpa kena ujan, tanpa pegel-pegel duduk di motor, tanpa baju + peralatan perang kalau touring, tanpa kepanasan,full ketawa, banyak bonus pula. Terimakasih semuanya, maaf kalau ada salah & ngerepotin.

FOTO KELUARGA 1 DI PERTIGAAN WANARAJA-CIAWI-TALAGABODAS

FOTO SAMA BAPA YANG LAGI NGULUR TALAGABODAS SEBELUM PULANG

FOTO KELUARGA 2 TALAGABODAS

FOTO KELUARGA GALAU ABIS MAKAN SIANG TALAGABODAS

FOTO TRAFFIC LIGHT

PREMAN WANARAJA

NEBENG SAMA YANG LAGI PENGUKURAN

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on April 6, 2012 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: