RSS

Monthly Archives: April 2012

DATE A GIRL WHO TRAVELS

 

She may not look like a fashion plate, but behind that tanned and freckled face from all the days out in the sun, lies a mind that can take you places and an open heart that will take you for what you are, not for what you can be.

Yes, a girl who travels knows that anytime, anything can happen and she just has to be prepared with it. Nothing takes her by surprise, she takes everything with equanimity, knowing that such things are always a part of life. She’s reliable & dependanle, traits that she’s learned while on the road.

Is a girl who love travels worth it? Yes, she is. So when you find her, keep her. Don’t lose her with your insecurities and doubts. Because when she says she loves you. she relly does. After all. she’s seen so many things, met so many people, and if she had chosen you, better grab that opportunity and thank God that you were lucky enough she’s chosen you and not that bloke she met while watching the sun rise in Angkor Wat, or while whitewater rafting in the Padas Gorge in Sabah.

If she says she loves you, she must have seen something in you, something that can always call her back from her travels, something that can anchor her to the world in the way she wants to after weeks and month og being on the road. Date a girl who travels. Make her feel safe, warm, and secure. Make her believe that no matter where she goes, and however long she’s gone, you’ll always be there for her, the one that can she call home.Find a girl who travels. Date her. love her, marry her, and your world will never be the same again.

TAKEN FROM SOLITARY WANDERER, Tales and tips of a solo traveler in the Philippines and beyond

 

 
Leave a comment

Posted by on April 13, 2012 in Apa aja boyeeehh

 

OFFROAD NYASAR-NYASAR CIEMAS

Awalnya sih iseng-iseng nyari objek wisata di Kec. Ciemas, Kab. Sukabumi, soalnya taun 2009 lalu saya ada kuliah studio dengan wilayah studi Kab. Sukabumi. Dari laporan seluruh kelompok, Kec. Ciemas mulai sedikit ke-ekspose,soalnya berbatasan langsung sama Kec. Palabuhanratu yang juga Ibukota Kab.Sukabumi. Daaann setelah studio itu selesai, iseng-iseng saya nyari objek wisata di Ciemas. Dimulailah searching iseng-iseng sama 1 temen saya, dan ga disangka bakal nemu 1 foto view air terjun yang cukup tinggi, dan view didepannya sawah, wooow, ini beneran ada yah??? ckckck sayang waktu itu saya ga sampai nemu nama air terjunnya. Karena sibuk ini-itu, jadilah 1 tahun kemudian saya mulai searching lagi objek wisata di Ciemas, daan kali ini saya nemu foto dengan view 1 teluk diambil dari atas, baguuuus banget, dan lagi-lagi saya bingung, ini beneran ada ya?? Dan kali ini setelah dapet 2 foto objek wisata di Ciemas, ga pake basa-basi langsung searching semua infonya,dah ahirnya dapetlah namanya, Curug Cimarinjung & Teluk Ciletuh lengkap sama rute-rutenya dari beberapa blog. Yak, capcuus.

Rencana awal sih mau touring, tapi berhubung ujan terus & belum tau jalur fixnya, jadi masih diundur-undur aja. Malahan setelah ke Citambur, ternyata ada 1 temen saya yang emang komunitas offroad juga, dengan sedikit racun & minta tolong, ahirnya diputusin buat ke Ciemas duluan, survey jalur, sekalian sama temen nyari jalur buat acara offroad ahir Maret atau awal April nanti. Tapi lagi-lagi masalah transport yang bikin pusing, H-5 masih belum ada kejelasan dapet pinjeman mobil atau ngga. Kalau ga dapet pinjeman mobil sih yaaa balik lagi ke rencana awal, tpi ternyata lagi-lagi masih kurang 1 motor haddeehhh pusing rasanyaaa ini kepala. Ahirnya setelah H2C antara motor atau mobil dan personil yang masih aga2 geje fix ikut atau ngga, ahirnyaaaa fix semua-muanya, pas di H-2 mau berangkat. Fiuuuhhh bisa tidur nyenyak deh seengganya.

CURUG CIMARINJUNG

SENIN, 12 MARET 2012

Rencana awal ngumpul jam 8 di rumah temen yang berakhir kumpul jam set 11 hiaaaah. Kali ini temen yang bawa mobil harus ngurus surat-surat mobil dulu, waduh mending ditungguin deh daripada belibet dijalan, dan walhasil baru bsa kumpul jam set 11 & bener-bener pergi jam 11. Jam 11 pun ga langsung pergi, kita isi bensin dulu, tambah angin ban & jarak buat masuk tol pun lumayan jauh & Senin pasti padet jalannya. Walhasil baru keluar tol ampir jam 12 siang daaaan kluar dari Kota Baru aga-aga macet yaaaaa. Oya, jadinya fix 7 orang 2 mobil offroad. Kali ini logistik lengkap, ada tenda, jirigen bensin, mobilnya pun ada alat-alatnya (ga tau namanya), ada kompor kecil, ada juga peralatan makan dll. Begitu kluar dari Padalarang, alamak, macet jga yah, ini pasti gara-gara pertigaan terkutuk yang kearah Purwakarta. Untungnya temen saya yg 1 mobil sama saya tau jalan tikus masuk ke perkampungan warga & kluar-kluar udah ampir Ciburuy, lumayaaaan ga harus lewat pertigaan terkutuk itu.

Mampir sebentar buat beli cemilan soalnya rencana makan siang kita nanti selepas Sukabumi, udah mau ke arah Lengkong dan itu masih jauuuuuuh heu heu. Baru juga kluar Cianjur mau kearah Sukabumi udah pada tepaar semua, yak, cuaca emang gerah ga jelas, lapar, aga rame juga nih jalannya, jadilah beberapa ada yang tiduuur. Ternyata pas mau masuk Sukabumi, jalannya aga beda sama yang biasa saya lewatin, jadi sebelum masuk daerah pasar, kita belok kiri. Emang sih kalau mobil ga bisa lurus, jadi kita ambil kearah kiri, nah disini, saya kira temen saya itu bakal langsung lewat jalur laen kearah Lengkong, lewat Sagaranten, tapi ternyata pas udah masuk jalan yang baru saya lewatin, jalannya mulus, lebaaar banget, dan sepi. Ahirnya karna udah jam 2, kita mutusin buat berenti dulu di pom bensin terdekat sambil nanya-nanya jalur. Nanya sama bapa yang kerja di pom bensin, ko infonya meragukan yah?? katanya lewat kearah Sagaranten bisa, lewat nerusin jalur yang kita lewatin juga bisa buat nyampe ke Lengkong, jauhnya juga sama, hueeehh. Ya udah deh, daripada pusing, hajar ajalah nerusin jalur yang udah kita lewatin tadi.

JALAN KEARAH PUNCAK DARMA

KONDISI JALAN SEPANJANG KE PUNCAK DARMA

CURUG CIMARINJUNG DARI PANTAI PALANGPANG

Bener aja, ga lama lepas dari pom bensin, jalanannya udah aga-aga mirip jalan luar kota, tapi masih bagus, lebar, sepi, masih ada trotoarnya pula, yaaa biar aga belok-belok juga sih. Ga sengaja, saya liat papan yang ada tulisan “Baros” nya… oohh jadi ini daerah Baros toh. Makin jauh, aga susah juga nih tempat makan, udah muali cuman banyak yang jual baso, ahirnya kita mutusin buat berenti di warung kaya warteg, tapi nyediain juga aneka soto, ayam, sama lotek, nyam nyam. Ahirnya kita nanya jalur sama bapa yang jual, kata Bapa ini, kita tinggal ikutin jalan aja ke arah Terminal Lembur Situ, dari terminal, ambil jalan yang kearah pasar, nanti di pertigaan pasar belok kiri, udah masuk kearah Lengkong. Begitu denger Terminal Lembur Situ, ko ya ga asing yah?? duuh, sayangnya akses ke fb saya lagi maintanance, padahal disana ada foto peta ama jalur jalan di Kab. Sukabumi aahhh siaaalll. Tapi ko ya Terminal Lembur Situ itu mah perasaan masih belum jauh banget dari Kab. Sukabumi?? apa kita salah jalan ya?? ah, feeling saya ko bilang mendingan kita lewat jalur yang biasa kalau toring aja ya?? ah, ya sudahlah, enjoy your trip.

Jam 3 kita jalan, jalannya masih sama, sepi, lebar, bagus dan mendung hueeeh. Sampelah di Terminal Lembur Situ, masih aga ga ngeh juga sih ama posisi kita, smape ahirnya kita masuk 1 jalur utama, udah lumayan rame, jalannya juga ga terlalu lebar, persis kaya jalur lintas kota-kabupaten, tapi yaaa masih tetep ga tau posisi kita disebelah mana. Ahirnya saya tau posisi kita dimana setelah ngelewatin jembatan lengkap sama gapura “Selamat Datang di Kabupaten Sukabumi” hiaaaahhhh jadi ternyata jalur yang kita lewatin tadi tuh nembusnya sama-sama kesini toh?? buset muternya jah amaaat???? tau gitu kan lewat jalur biasa ajaaa… udah mah hemat waktu, pilihan tempat makannya juga banyak koooo haddeehhh ya udahlah yaaa,,, jadi tau nanti laen kali kalo kesini pake mobil, lewat jalur biasa aja deh yaaa klo ujung-ujungnya mau lewat jalur utama Sukabumi-Palabuhanratu ckckckc. Pasar yang dimaksud sama Bapa yang ditempat makan tadi tu ga laen ga bukan pasar yang ada di pertigaan kearah Lengkong, pertigaan yang jadi pintu masuk yang sama pas touring ke UG taun 2010 lalu & emang trip ini jalurnya masuk lewat Lengkong, hanya misah di sebelum masuk Surade haddeehh haddehhh.

Nah, klo udah masuk jalur ini sih tenang, berarti jalur kita udah bener, tinggal nanti cari jalur lagi pas udah keluar Lengkong. Dulu, waktu saya touring ke UG, di pertigaan setelah Lengkong, entah yang mana, ada papan penunjuk jalan yang ada kearah Ciemasnya, bearti nanti di mobil saya ga boleh meleng nih, harus tetep fokus. Jalur yang kita ambil sekarang Jampang Tengah-Lengkong-Kiaradua-Ciwaru. Jalan dari pasar sampe ke Lengkong udah lumayan bagus, atau karna kita pake mobil ya jadi ga terlalu kerasa jeleknya??? hohoho Kita sempet berenti lagi di pom bensin sebelum Jampang Tengah, dulu waktu 2010 pom bensinnya belum jadi, kayanya sekarang mah udah mulai operasi kali yaaa. Kita berenti ga terlalu lama, soalnya perjalanan kita masih jauuuuuh & abstrak. Emang ya kalo jalan ama temen itu baut saya sih ga kerasa, ga ada yang namanya bosen biar itu jauh banget, keasikan ngobrol & ketawa-ketawa ga kerasa kita udah ampir masuk Perkebunan Teh Lengkong. Disini kita jalan diatas bukit, jadi kita bisa liat view tegalan & jurang yang luaaaaaas banget + langit di Barat yang udah mulai merah, siap untuk sunset aaahhh sayang sekaliiiii ga bisa liat sunset. Saya inget di Sukabumi ini saya pernah liat sunset yang yahud banget di Pantai Citepus, Palabuhanratu sama Pantai Pulo Manuk di Sawarna, Banten sana, tapi klo dari puncak bukit kaya Lengkong gini sih belom pernah. Dari mulai masuk Lengkong udara udah mulai dingin, selaen udah mulai gelap, posisi kita juga sekarang lumayan tinggi. Ga lama, kita keluar dari kebun teh & hutan, sampailah kita di pertigaan. Disini kita berenti dulu, saya sama 1 temen saya nanya jalan ke kantor polisi. Kata polisi disitu, ambil arah kanan bisa, tapi jalannya ancur banget, jadi disaranin kita ambil jalan yang lurus, trus nanti ada pertigaan belok kanan. Setelah pertigaan, ikutin jalan aja, nanti ada pertigaan lagi yang ada ban ditengah jalannya, nanti disitu lurus aja, nah dari situ ke Ciwaru udah ga terlalu jauh. Begitu ditanya ke Ciemasnya kemana, saya bilang Ciletuh, ko aga-aga bingung ya mukanya?? waduh jangan-jangan sebenernya ni bapa ga tau & jalur yang tadi tu ke Ciemas & Ciwaru belah mana iniii????? huaaaah ya udahlah hajar aja deh. Niatnya sih berenti disitu cuman buat ke kamar mandi ama nanya jalan aja, tapi ini ko yang laen pada ikut keluar juga & malah duduk-duduk di pinggir jalan ya?? haduuh udah mulai gelap, bisa-bisa kemaleman ini nyampenya. Dan bener aja jam set 7 baru jalan lagilah & kondisi jalan udah gelap, yaaahhh kaga dapet deh ini viewnya ckckckc

TELUK CILETUH DARI ATAS BUKIT

VIEW SAWAH SEPANJANG JALAN KE PUNCAK DARMA

TEMPAT NGINEP DADAKAN

Terusin perjalanan, kali ini fokus sama pertigaan kearah Kiaradua, daaan setelah lewatin hutan & jalan belok-belok yang cukup rusak, ketemulah pertigaan yang dimaksud. Yap, pertigaan yang sama kaya yang saya liat waktu ke UG, pertigaan yang nembus kearah Ciemas, tapiiii klo diliat-liat, ni jalannya ko kecil parah + gelap pula haddoohh, ya udah deh hajarrrr. Begitu masuk jalan tadi, kepikiran juga buat logistik makanan disana, gimana kalau kita nyampe ga ada warung atau udah pada tutup?? ahirnya kita melipir dulu ke warung sayr buat beli Aqua beberapa botol, tempe, sama beberapa bumbu dapur & lauk, sialnya yang turun beli logistik adalah temen saya yang doyan jengkol & disana, pas didepan mata dia, jengkol udah berjejer manis… huaaa untung aja ga diambil hahahahaha malu katanya kalo cman dia sendiri yang makan hahahaah ada-ada aja. Terusn jalan, kali ini jalannya sempit, kecil, aga rusak, kanan-kiri jarang rumah, malahan kita mulai masuk ke perkebunan karet & baru aja ngelewatin komplek rumah-rumah pekerja perkebunannya. Diantara rumah-rumah tadi, ga sengaja saya liat papan jalan tulisannya “Kecamatan Surade” hah?? Surade??? UG?? nah loh?? tapi bener ko ini jalan kearah Ciemas, ko di peta asa ga liat jalur yang masuk kearah Surade, wah wah berarti ini jalur yang selatan, bukan jalur awal kita, atau emang jalur awal kita itu sebenernya ga ada & emang harus lewati Surade dulu hahaha entahlah. Yang pasti rencana mau lewat Loji dari arah Palabuhanratu gagal total & sampe sekarang masih abstrak itu jalurnya, padahal kayanya bakalan lebih hemat waktu beberapa jam deh.

Oke sampe beberapa menit kedepan jalannya tetep ditengah-tengah hutan & ilalang yang tinggi-tinggi dengan kondisi turunan & beberapa kali juga nyusul truk yang jalannya super lama. Jalannya serem juga nih klo touring malem-malem & dikitan, apalagi daerah selatan Jabar yang masih terkenal karean rawannya haddeeh. Sampailah kita di pertigaan ban, sesuai instruksi pak polisi & kekuatan ingatana saya yang mulai error gara-gara udah cape, jadilah  kita ambil jalur yang lurus. Begitu ngelewatin ban, ga sengaja saya liat ke kiri daaaann ada 1 bangunan kecil yang ternyata salon dengan poster promosi bergambar background muka cewe yang kayanya lebih cocok buat poster-poster film horor ketimbang poster promosi salon deeehh, aslinya tu gambar serem abis, apalagi liatnya malem-malem gini dan ditengah-tengah hutan karet yang super sepi huaaaahh.

CURUG CIMARINJUNG SEREM KLO ABIS UJAN GEDE

MOBILNYA BELEPOTAN LUMPUR DI PERTIGAAN KE PUNCAK DARMA

VIEW TELUK CILETUH YANG COKELAT GARA-GARA UJAN GEDE

Dari pertigaan tadi jalannya masih sama, sempit, jelek, ditengah-tengah hutan karet, sepi, tapi udah mulai ada rumah-rumah penduduk dan tiba-tiba juga mobil yang saya tumpangin berenti, katanya ada masalah di remnya. Sambil nunggu yg benerin mobil, numpang ke wc di rumah warga dulu smabil iseng nanya-nanya jalur. Ternyata kata ibunya, kita salah jalan doonk hahahah harusnya di pertigaan yang ban yadi kita ambil arah kanan klo dari Lengkong, klo jalur yang kita lewatin sekarang sih tembusnya ke Ujunggenteng, tapi ga tau juga sih Ujunggenteng belah mana. Hiaaahhh udah malem, mobil ada msalah dikit, salah jalan pula. Dari Ibu ini juga dapet gambaran klo dah nyampe Ciemasnya, arah ke Ciwaru kemana, arah ke Ciletuh kemana, arah Palabuhanratu kemana, yaaa…. biarpun masih tetep aja abstrak sih, tapi seengganya ada info tambahan. Hmmm tapi mobil bermasalah ama numpang ke WC kali ini bawa berkah, coba kalo ga berenti, kayanya kita bablas aja ke UG & gagal ke Ciemas, haddeehh jauh-jauh taunya salah jalan malah ke UG mah rugi deeh hahaha

Setelah kasih info kalo kita salah jalur, langsung balik arah & untungnya ga jauh-jauh amat sih itu pertigaan ban, dan ahirnya kita masuk jalan yang benaaaarr. Kondisi jalannya masih sama aja, sepi, sempit, kanan-kiri hutan karet, jalan jelek. Ahirnyaaaaa sampe juga di Ciemas!!! waduh, ternyata kondisinya ga jauh beda Lengkong & Kiaradua, sepiiiii, jalannya kecil, ga kaya ibukota kecamatan deh pokonya, nah begitu masuk Ciemas, udah jam 10 mlm, susah buat nanya jalur, sub terminal & pasar pun sepi mampus, ada beberapa warung yang masih buka sih, tapi orangnya mana?? orangnya manaaa??? haddeehh. Berhubung temen saya yg nyetir sempet searching jalurnya, jadi dia cari patokan Kantor Kecamatan Ciemas yang sampe kita nemu pertigaan & jalannya udahm mulai aneh lagi pun ga ada tu kantor Kecamatan Ciemas. Ya udah deh puter arah, kita nanya kearah sub terminal aja, sapa tau bisa bantu. Sebenernya ga ngerti apa yang salah, tiap orang yang kita tanya tentang lokasi kita dengan kata kunci: “Pantai Palangpang”, “Teluk Ciletuh” pasti orang-orang bakalan nyebutin Pantai Palangpangnya, tapi Teluk Ciletuhnya pada ga tau, nah loh, jadi ini sebenernya 1 arah ga yaaaa??? aahh bener-bener buta Ciemas deeh. Ahirnya daripada geje, kita muter arah lagi, masuk ke jalan kecil di kiri jalan utama bermaksud ke kantor polisi buat nanya jalan lagi.

DIDUGA CURUG CIKANTEH

PESISIR PANTAI PALANGPANG

VIEW DARI BATU TENGAH SAWAH

Tapiii…ko ga ada yah kantor polisinya?? padahal tulisannya CUMAN 300 meter looh?? haaa bener-bener yaaah klo didaerah itu serba ga pasti deh masalah jarak mah. Ahirnya kita nekat aja ikutin jalan daaan ga lama di kanan kita ada 1 bangunan kaya kantor, kita semua ngira itu kantor polisinya, tapi ko gelap ya?? sepi yaa?? menakutkan ya?? ternyata itu Kanto Kecamatan Ciemas nah loh, mana kantor polisinya?? curiga itu papan udah ga akurat lagi informasinya & belum dicopot hahaha sesaaat. Temen saya yang sempet searching, mulai yakin kalo ini jalan yang benernya ke Pantai Palangpang. Nah sekarang, pertanyaannya adalah Pantai Palangpang itu belah mananya Teluk Ciletuh?? soalnya Teluk Ciletuh, Puncak Darma ama Curug itu 1 lokasi, jadi klo Pantai Palangpang ga 1 jalur sama tempat laennya harus muter otak lagi ini buat atur jadwal hadeeh. Setelah ngelewatin kantor kecamatan, mobil pun puter arah lagi buat nanya jalan ke warung 1 1 nya yang masih ada kehidupan di jalan ini haddeehh.

Kali ini saya yang nanya, dan ternyata bener kalau jalan ini jalan yang kearah Pantai Palangpang & kira2 masih 1 jam lagi buat nyampe pantai, weeew jauh juga ternyata yah… dan lagi-lagi pas saya nyebut “Teluk Ciletuh” ga ada yang tau. Ahirnya saya inget nama curugnya, begitu disebutin “Curug Cimarinjung” baru deh pada ngeh semua kata bapa-bapa yang diwarung ini, kalau kearah Cimarinjung mah lebih deket lewat jalan 1nya, entah jalan yang mana juga sih, tapi lewat sini juga bisa nembus.

Ya udah deh klo bisa nembus sih, besok aja bablasinnya, sekarang sih ke Palangpang dulu nyari tempat buat istirahat. Mobol pun puter arah lagi…. mobil yang 1 udah mulai protes gara-gara jalurnya galau hahaha sekarang sih mantep nerusin ni jalan sampe ke ujung dengan kondisi jalan yang supeeer jelek, sempit, sepi, tengah hutan & kayanya turunan terus yak, berarti ini diatas bukit, huaaaahhh kalo masih terang, berarti kita lagi ngadep kearah laut doonk??? aaahhh sayang sekali, mana tadi pas dapet info jalur ke Curug Cimarinjung, nampak gagal buat ambil foto landscape di jalur ini hahaha

VIEW KEARAH CURUG CIKANTEH SEPANJANG JALAN KE PANTAI PALANGPANG

PENYELAMAT MENJELANG TENGAH MALAM

MAKAN SIANG YANG GA SEBERAPA TAPI ENAAAK PISAAAN

Ditengah jalan, papasan sama truk yang lagi susah payah nanjak, emang sih tanjakannya berat banget & cuman ngandelin tenaga kernet yang masih bisa dibilang anak kecil & keterampilan c supir truk yang juga masih dibilang newbie 😛 Begitu bisa ngelewatin truk tadi, jalan makin sepi, makin gelap, pokonya bukan ide bagus deh buat touring pake motor lewat sini malem-malem. Jauh juga kita nyusurin jalan ini, daan di tengah jalan nemu pertigaan lagi, jalannya sama-sama gede, nah lo…. Kita ambil jalur yang ke kiri, yang aga rusak, tetep turunan, kebalikan sama jalan yang kearah kanan, yang aga datar, aga mulus & nampak kaya lokasi pasar. Yaa PD aja deh, ga jauh dari pertigaan tadi ada warung & kita pun kembali bertanya. Ternyata arah yang kita ambil kali ini bener kearah Pantai Palangpang fiuuhh. Tapi dipikir-pikir dari tadi ni jalan aga abis-abis, ga nyampe-nyampe, mana sepi mampus, udah ampir jam set 10 mlm pula.

Lama-lama jaannya mulai datar, tapi kondisinya ga usah ditanya deh, rusak mampus, udah banyak rumah-rumah, di salah satu rumah ada elf parkir cantik dengan tulisan jurusan di kaca belakangnya Palabuhanratu-Ciwaru. Horeeeee sampe juga kita ke Ciwaruuuuu dan nemu juga ujung jalan yang tadi. Diujung jalan ini pertigaan dan kearah kanan nampak banyak yang jualan makanan nyam nyam…. jadi ga pikir 2x kali ini kita langsung ambil kanan, daaannn tau apa yang kita temuin??? INDOMART!!! huahahah berasa nemu harta karun. Didaerah antah berantah, ampir tenga malem, kelaparan, cape, ngantuk nemu Indomart masih buka, hajar!!! Di pintu masuknya ada tulisan “Indomart Ciwaru buka Pagi 07.00-malam 22.00” liat jam, udah jam 10 kurang, aahhh hajaaar bleeh. Masuk Indomart,adeeemmm, berasa nemu kehidupan lagi. Beres kita belanja, langsung tutuplah itu Indomart, sempet ada ide buat camp di halaman Indomart aja deh hahaa. Beres istirahat, kita balik arah masuk kearah TPI Pantai Palangpang. Kirain teh lewatin gerbang udah langsung pinggir pantai, taunya belum juga sodara-sodaraaa….. jalannya masuk dulu ngelewatin permukiman penduduk baru diujung jalan ada TPI yang sepi sangat, ga ada kehidupan, lurus mentok laut, jadi kita ambil jalan kearah kanan. Dari jalan ini, kita tinggal lurus aja, ikutin jalan kecil sampe keujung permukiman penduduk daaaaan ahirnaaaaaa PANTAI PALANGPANG!!!

PANTAI PALANGPANG & CURUG CIMARINJUNG DI KEJAUHAN

PANTAI PALANGPANG

PANTAI PALANGPANG & PULAU MANDRA

PANTAI PALANGPANG

Begitu ga ada lagi bangunan rumah-rumah penduduk, mulailah galau tingkat kecamatan lagi. Lokasinya, ampuun deehh bener aja kata temen saya yg dah pernah kesini, ga ada penginepan!! Jangankan penginepan, sama sekali ga ada bangunan!! Aslinya ini pinggir pantai langsung disambut sama lapangan, kebun, tempat nanem-nanem penduduk sekitar yang luaaaaaaaaaaaasss bangeeeeettt, kebuka banget, angin gedeee banget pula malem ini. Rencana kita mau camp disini pun bener-bener harus cari lokasi yang pas biar tendanya bisa berdiri kokoh & ga kebawa angin. Aga ditengah, kita liat ada 1 bangunan yang lumayan gede juga. Kata Akang yang di Indomart disini ada 1 penginepan punya Pak Haji x, cuman 1 1nya dengan harag 100rb/kamar, nah kayanya itu deh penginepannya. Ga pake basa-basi langsung kita samperin. Begitu ketemu sama yang jaganya, mereka ga berani ngasih harga, alesannya ga jelas. Tapi kita sih mikirnya mungkin ni penginepan bener-bener baru, masih jarang yang dateng, apalagi ini hari Senin pula, kayanya sama sekali ga ada yang nge-trip kesini di hari kerja, jadinya mereka ga tau harganya berapa.

Nah, kalo diriin tenda sih bebas-bebas aja kata penjaganya, boleh ko diriin tenda pas didepan penginepan. Tapi kitanya yang ga enak, jadilah kita muter-muter dulu cari tempat lain. Kalau jalannya diterusin, ini jalan yang kearah Curug Cimarinjung & Puncak Darma, jadi opsi terahir kita kalo ga nemu tempat buat bangung tenda, kita nge-camp di Puncak Darma aja. Sambil jalan, ternyata ada lagi bangunan di sisi kanan jalan, bangunan mess, entah mess pemerintah setempat, entah mess militer yang pasti disana kosong, jadi ga bisa dimintain ijin buat bangun tenda. Ga jauh dari mess, di sebrangnya ada bangunan lainnya, mirip kaya rumah makan, tapi kayanya udah tutup & ada saungnya lumayan gede, nah kayanya cocok deh buat tempat kita camp. Tapi ada 1 temen yang ga setuju buat camp disitu, ahirnya kita terusin jalan ke Puncak Darma. Entah kenapa, begitu keluar dari area tadi kearah Puncak Darma, feeling saya ga enak, ragu banget mau ke Puncak Darma jam 11 malem kaya gini dengan kondisi jalan yang masih bener-bener abstrak. Ahirnya, saya bilang sama temen saya, klo kita camp di pinggir pantai aja ragu banget buat nerusin jalan ke Puncak Darma. Ahirnya kita puter arah lagi, dan kebeneran ada jalan aspal di sebrang mess, jalan aspal lurus kearah pantai, kebuka sih, tapi lumayan jga deh ini buat diriin tenda, datar tapi aspal, asa gimanaaaa gitu yaaa

CURUG CIMARINJUNG DARI JAUH

LANGIT CIEMAS DI PAGI HARI

SAYANG GA BISA DIPAKE

PANTAI PALANGPANG YANG SEPI

Pas lagi liat tempat buat diriin tenda, eehh nongollah beberapa anjing liar yang emang tempat cari makannya di sekitar situ huaaaa pindaah pindaaaah. Ahirnya kita puter arah lagi balik kearah penginepan & mutusin buat nginep disana aja. Naahh pas lagi muter arah inilah saya sial!. Berhubung jalan aspal ini ada disebrang mess tentara, jadi klo mau masuk lagi ke jalur utama kita harus ngelewatin depan mess ini. Saya yang dari pas berenti di Kantor Kecamatan Ciemas duduknya di depan & jendela full dibuka, ga sengaja liat kearah mess tentara ini. Jadi ada 3 bangunan mess, kecil sih tipenya, daan pas di mess yang tengah,di pintu sampingnya saya ga sengaja liat ada orang, bapa-bapa lagi ngintip ngeliatin kearah kita. Entah kenapa saya langsung refleks istigfar. Karna ga yakin ada orang didalem mess yang tengah, saya nanya sama temen-temen 1 mobil, dan dari 3 yg ditanya, hanya 1 yang bisa liat jelas & bilang itu bukan orang haddeeehh sementara yang 2, yg 1 ga liat karna konsen nyetir, yg 1 berhubung pake kacamata & duduk di belakang, jadi dia cuman liat burem-burem aja. Dan yang bisa liat jelas kaya saya emang temen yang bisa ngeliat hal-hal aneh. Hiaaahhh apa iniiii tengah malem, di tengah-tengah daerah terpencil antah berantah ngeliat yang kaya gitu. Karna masih penasaran, saya terus aja ngeliatin kedalem. Asli loh itu jelas banget bapa-bapa lagi berdiri disamping pintu, ngintip di jendela ngeliatin keaah kita, tapi yang keliatan jelas sih cuman kaos dalemnya aja warna putih, dari leher keatas ga keliatan, gelap, item, trus bawahnya juga kehalangan sama kusen jendela. Ah, masa sih itu bukan orang?? jelas banget deeh. Ah, ya sudahlah kalo liat tempatnya aja kaya begini, ga aneh deh, ga usah dipikirin. Ahirnya kita mutusin buat nginep di penginepan tadi, kita nekat deh nawar harga 70rb 1 mlm/ kamar, jadi 1 orang bayar 10rb, tapi klo yang mau bangun tenda silahkan, tidur di mobil juga silahkan, tidur disaungnya pun silahkan. Kalau saya sama 3 orang temen lainnya sih milih buat tidur di mobil.

Setelah nego-nego sama penjaganya, kta dibolehin buat bangun tenda/tidur di saung, kasian kali ya liat kita udah jauh-jauh kesini, nyasar, ga tau daerah, muter-muter nyari tempat buat diriin tenda ga dapet-dapet, anginnya juga gede banget. Kalau saya sih yg penting bisa cas hp dulu deh, jadilah saya nongkrong di kamar penjaga penginepan sambil cas hp sementara temen-temen saya yang laen ada yang diriin tenda, ada yg foto-foto, ada juga yg ternyata numpang ke kamar mandi di salah satu kamar di penginepan ini.

PENGINEPAN

PENGINEPAN

PENGINEPAN

PENGINEPAN

SELASA, 13 MARET 2012

Pas tengah malem, ahirnya atas ide dari beberapa temen, gimana kalau kita sewa aja 1 kamar ini, ga enak juga udah dipake kamar mandinya, udah aga berantakan juga kasurnya kalo kita ga bayar, lagian kita juga perlu kamar mandinya, tapi tidurnya sih bebas deh yang mau di tenda, di saung, di mobil, di kamar bebaaas. Ahirnya fix kita sewa 1 kamar ini dengan sedikit nego sama penjaganya. Ujung-ujungnya mah yang tidur di tenda 1 orang, di saung 2 orang, dan sisanya kita ber-4 didalem kamar, legaaaa enaknyaaa bisa lurusin kaki. Sekitar jam set 2 ahirnya orang-orang rempong ga jelas ini tidur semua. Pintu kamar ga kita tutup, soalnya kalau ditutup pengap banget. Saya pun udah ga kuat ahirnya pingsan langsung. Jam 3an, temen saya ngebangunin, nyuruh saya aga geser tidurnya, soalnya diluar ujan angin, jadi yang tidur d tenda sama di saung pada pindah ke kamar. Sambil geser sambil bales bbm dah gitu tewas lagi sampe pagi. Aslinya ngantuk + cape banget deh.

Paginya saya bangun, ternyata yang tidur dikamar ini cuman ber-5, yang 2 lagi di kamar sebelah sama penjaga penginepannya. Begitu kluar kamar, wadooohh menduuuuung. Pas jalan ke pantai, kotooooorrrr, banyak sampah kayu, kayanya kebawa ujan kmaren, aer pantainya pun coklaaat, aga gerimis juga malah, anginnya gede banget, daan diujung kiri pantai, aga ajuh, diatas bukit keliatanlah Curug Cimarinjung. Huaaaa ga nyangka bisa liat curugnya langsung, bukan dari foto aja, tapi sayang sekaliiii berhubung smalem ujan angin, airnya jadi coklaaaaat banget, padahal airnya deres banget. Haaa ya udahlah yaaaa

MOBIL KITAAAA

VIEW SEKITAR PENGINEPAN & PANTAI PALANGPANG

HIJAU SEJAUH MATA MEMANDANG

EFEK UJAN SEMALEM & PAGI

Ga lama temen-temen yang laen pada bangun. Seperti biasa kegiatan geje di pagi hari pun dimulai, ada yang masak air panas buat ngopi, ada yg tes drive mobil muter-muter sekitar pantai, ada juga yg mutusin buat mandi, ada yang masih foto-foto, sampe ahirnya sekitar jam set 8an, ujaaaan lagiiii, kali ini ujannya ga kalah gedenya sama ujan tadi malem haddeehh kumaha ieu, hujan mulu. Ahirnya jam 9, ujan ga ujan, berangkat, soalnya rencana awal kita mau ke Curug Cimarinjung, Puncak Darma sama bablas ke UG & pulang nyusur jalur selatan Kab. Sukabumi & masuk ke Cianjur Selatan. Untungnya sebelum jam 9, ujan berenti & kita pun udah packing & siap berangkat. Sebelum berangkat ga lupa juga buat foto keluarga & minta cp penginepan.

Biar masih gerimis juga, hajaar deh kearah Puncak Darma.Kalau jalan ke Puncak Darma, artinya harus ngelewatin mes tentara lagi, kesempatan buat liat di mess atau disekitarnya ada orang apa ngga, dan ternyata pas ngelewat ke mess itu, kosong melompong dooonk posisi pintu, jendela di pos jaga masih tetep kaya gitu, messnya pun kosong, ga ada tanda-tanda dihuni, hiaaah. Dan begitu ngelewatin mess + saung baru sadar deh klo ide buat batalin camp di Puncak Darma semalem itu bener-bener keputusan tepat. Jalannya doonk haduuh makin kecil, tanah, kanan-kirinya makin ketutuo ilalang & begitu kebuka di sisi kiri jalan muara sungai yang lagi banjir, sisi kiri lapangan luaaas ga ada bangunan & rumputnya jauh lebih tinggi dibanding sama rumput di lapangan deket penginepan. Diujung jalan, ada pertigaan lagi. Kalau menurut blog yang saya baca sih, jalan ke curug itu yang kecil, kalau yang ke kanan sih jalan tembus aja, bukan kearah curug. Karna ragu, kita nanya sama penduduk yang punya rumah 1 1 nya di jalan itu & bener aja arah ke curug itu kejalan yang kecil. Hajaar.

Kluar dari jalan kecil ini langsung disambut sama hamparan sawah yang ijooo & cukup luas dengan background tebing-tebing khas topografi wilayah selatan Pulau Jawa & jalan yang semakin tanah aja…. naaah ketemu juga kan ni mobil sama jalan offroad tanah, setelah dari kmaren ga nemu-nemu mulu jalan tanagnya hehehe. Setelah lewatin sawah, kita kluar ke jalan yang lebih kebuka lagi daan di sisi kiri jalan, dari atas tebing keliatanlah Curug Cimarinjung yang menurut saya sih menakutkan. Dengan ketinggian yang cukup lumayan juga, dari puncak bukit langsung jatoh ke muara sungai pinggir pantai dengan debit air yang gede banget setelah dikasih ujan angin smaleman plus ujan lagi tadi pagi, cocok banget buat syuting film horor adegan bunuh diri x____x. Kita berenti sebentar buat ambil foto. Berhubung disini sama sekali ga ada orang yang bisa ditanya, jadiah kita jga ga tau gimana cara buat sampe ke bawah air terjunnya, padahal di beberapa blog yang saya baca, ada ko yang berhasil sampe ke deketnya curug banget. Tapi entah Curug Cimarinjung, entah Curug Cikanteh yang sampe sekarang masih belum tau posisinya dimana.

JALAN KEARAH CURUG

CURUG CIMARINJUNG

TETEP MASIH JAUH TERNYATA CURUGNYA

KONDISI JALAN SEPANJANG KE CURUG CIMARINJUNG & PUNCAK DARMA

Ya sudahlah segini juga cukup, bisa ngeliat bentuk curugnya langsung bukan dari foto juga udah cukup. Seengganya kebuktiin deh kalo curug yang bentuknya kaya gitu bener-bener ada dan bukan hoax. Beres foto-foto terusin jalan lagi, kali ini jalannya masih di pinggir sawah tapiiii jalan berikutnya harus nanjak lumayan panjang & berat dengan trek lumpuuuurrrr, naeknya pun gantian. Pertama yang naik, mobil yg temen dulu & sukses, nah pas giliran mobil yg saya tebengin, o ooowww ternyata rada susah naek & tiba-tiba ada suara keras dari bawah mobil. Suara apa?? entah deh tapi yang pasti begitu sukses lewatin tanjakan pertama, di tikungan sebelum tanjakan berikutnya yg treknya lebih me-lumpur lagi, kita mutusin buat ga naikin mobil yang saya tumpangin ini. Ahirnya hanya mobil pertama yang nyoba nanjak sampe ke pertigaan diujung tanjakan. Saya sama 3 orang temen nunggu d mobil yg di parkir, yang laennya nyobain jalur, foto-foto & jalan-jalan. Lumayan lama & panas juga nih nunggu didalem mobil, sampe ahirnya temen saya ngasih tau kalau diatas, ada tempat yang viewnya lumayan keren buat foto-foto.

Ahirnya kta ber-3 pun turun dan jalan kaki nanjak lewatin trek lumpur + panas-panasan hueeeh. Nanjak full lumpur & panas-panasan tepat jam 12 siang kebayar dengan view keren lainnya, yap kali ini view dari atas bukit kearah Pantai Palangpang. Berhubung ini dari atas bukit, jadi ga hanya Pantai Palangpang aja yang keliatan, tapi pantai-pantai laen di Ciemas yang belum ketauan darimana jalannya juga keliatan, dan viewnya sama persis sama view Teluk Ciletuh yang saya searching di internet, haaaa nemu 1 lagi ‘penampakan’ asli objek wisata di Ciemas. Ternyata eh ternyata mobil yg 1 nya slip pas di ujung tanjakan dipertigaan, jadilah yang cowo-cowo ‘ngurusin’ mobil ini dulu. Lumayan lama juga sampe ni mobil bisa jalan lagi. Dengan kondisi medan & mobil kaya sekarang, dengan sangat terpaksa kita batalin tujuan Puncak Guha yang jadi tempat tertinggi di sekitaran Teluk Ciletuh ini. Yaaa sayang sekali…. gpp nanti minta info sama temen yang ngadain offroad kesini bulan April. Kita mutusin buat numpang cek mobil & minta tolong dimasakin sisa bahan makanan kita kemaren sambil istirahat. Hari ini bener-bener panaaas, beda banget sama smalem pas kita dateng, anginnya kenceeeng banget & ujan gede di pagi hari.

Yang punya rumah ini ibu yang udah lumayan tua 2 orang & ada anak-anak kecil, kayanya sih masih TK. Lumayan juga nih nunggu mobil di cek & dibenerin, kayanya lumayan juga nih kenanya. Yang ditunggu-tunggu pun dateng juga, yap, makan siang kita yang supeeeer sederhana hanya nasi putih, tempe goreng dengan sambel + air putih. Sebenernya saya ga lapar sih, malahan makannya 1 piring b’2 ama temen saya. Tapi ko ya pas 1 kali suap langsung ketagihan??? aslinya ini nasi cman ama tempe goreng + sambel nikmaaaaaaat bangeeeet…. Sambelnya enak, tempenya juga biar cuman digoreng tapi enak, nasinya juga pas, ga terlalu keras & lembek juga. Smabil makan sambil ngobrol-ngobrol sama ibu yang punya rumah & kebeneran bapanya juga baru dateng abis ambil kayu bakar. Dari obrolan setelah makan siang inilah ketauan ternyata umur bapa ini 110 tahun. Ha???? sebenernya ga percaya juga sih, liat dari fisiknya, palingan 70 ahir mau 80lah buat bapanya & 70 ahir buat ibunya. Dulu, waktu jama perang, sempet tinggal di Bandung, di daerah Jalan Burangrang tepatnya, terus pindah ke Garut, Sukabumi & ahirnya tinggalah di Ciemas ini.

TELUK CILETUH

CURUG CIMARINJUNG

Dulu Bandung-Sukabumi ini ditempuh dengan cara jalan kaki & lamanya 1 minggu! woooow Bapa ini juga cerita udah lama banget tinggal disini & dulu ini semuanya full hutan, belum ada jalan. Sebagian hutan & sawah disini ahirnya disulap jadi kebun & sawah buat jadi sumber makanan keluarga ini sehari-hari sampe ahirnya di jaman awal-awal pembangunan, keluarga ini rela sebagian lahannya dijadiin akses jalan,alesannya biar cucunya nanti bisa nikmatin yang namanya pembangunan, ga usah susah-susah keluar masuk hutan kaya jaman mereka dulu kalau mau pergi-pergian. Tapi kalo diliat ari kondisi jalannya sekarang…. ckckckck pembangunannya masih sederhana banget, perkerasannya pun cuman tanah, beda sama daerah-daerah yang jauh dari pusat kota di Jawa Tengah & Jawa Timur sana yg udah bagus-bagus. Yaaahh sabar aja ya Pak, mudah-mudahan nanti jalan kearah sini dibagusin, sayang juga objek wisata disini juga jadi ga ke-ekspose gara-gara jalannya yang ajaib. Beres ngobrol kita foto keluarga & pamitan. Di tengah jalan, setelah turunan terkakhir, ga sengaja nemu spot bagus buat foto. Kali ini diatas batu yang besaaaaar banget ditengah-tengah sawah dengan view kearah Teluk Ciletuh & tebing-tebing bukit yang ada di sisi kiri & kanan jalan + sawah di samping kiri, cocok deh buat duduk, diem, & nikmatin view Ciemas + anginnya yang lumayan gede juga sih.

Ahirnya dengan kondisi mobil kaya begini, masih ga ketauan apa yang rusak & udah mau jam 3 juga, ahirnya kita mutusin buat langsung pulang aja lewat jalur kemaren yang artinya ngebatalin buat mampir ke Ujunggenteng & pulang nyusur lewat jalur paling selatannya Kab. Sukabumi & berencana naek dari Cidaun. Malahan begitu sampe di Indomart, mobil yang saya tumpangin terpaksa di tarik huahahaha. Wah, lengkap deh ini, nge-trip jauh pake mobil offroad, nyobain trek lumpur pake mobil offroad, sekarang nyoba naek mobil yang ditarik. Sepanjang jalan pulang ini, medannya nanjak. Lumayan ripuh juga ini liatin yg narik sama ditarik, heboh, tapi seru juga yah heu heu Berhubung saya duduk didepan, jadi ga terlalu kebanting-banting, yaaa sebenernya kebanting-banting juga sih, tapi seengganya ga pake kejeduk besi kaya yang dibelakang hehehe. Ternyata ini toh view yang semalem kita lewatin kanan-kiri banyak sawah, dikanan-kiri di kejauhan dikelilingin tebing-tebing & ada Curug Cikanteh di tebing sisi kiri jalan yang kita lewatin. Pemandangannya persis sama kaya Cianjur selatan, cuman bedanya disini lapanganya lebih gersang daripada di Cianjur. Hooo teryata begini toh rutenya, dari puncak bukit dari arah Ciemas itu kita turun bukit kearah Ciwaru tapi lumayan muter, kalau dari atas banget, pantai itu ada di sebelah kanan jalan, tapi jalannya bener-bener muter, muter pun udah lumayan berat-berat ni tanjakan apalagi ga ngikutin kontur yak?? ckckckc

Ditengah jalan sempet nemu air terjun kecil & bisa dideketin juga, airnya lumayan tenangm tapi berhubung males turun, susah ngatur posisi parkir mobilnya (da ditarik) + udah mulai gerimis juga, jadilah hanya difoto air terjunnya sama temen saya. Sampai dideket Kantor Kecamatan Ciemas, ujan ujan lumayan deres, tapi ga lama gerimis lagi. Sampe di jalan ditengah hutan karet, coba cek lagi apa yang rusak & siapa tau bisa dibenerin, ternyata ga berhasil. Nyampe di pertigaan ban (lumayan jauh juga) kita berenti lagi buat nge-cek, tapi tetep ga ketauan mana yg rusak, ahirnya alternatif 1 ditarik sampe Sukabumi kota, masuk bengkel, benerin maksimal 3 jam, baru pulang atau alternatif 2 ditarik sampe Bandung. Sama-sama ga enak juga ni pilihannya, Bandung masih jauh, ga ketauan apa yang rusak, takut malah tambah rusak dijalan, tapi kalau ambil alternatif pertama juga artinya siap buat nyampe rumah subuh atau malahan besok pagi hahaha

FOTO KELUARGA

Ahirnya ya udah deh mending ambil pilihan pertama, tapi tetep aja dari pertigaan ini mobilnya harus ditarik, woow lumayan juga nih jalur yang bakal dilewatinnya. Sensasi naek mobil ditarik di jalan yang rusak & belok-belok + didepan itu sensaninya beda yah he he ahirnya kita setelah jalan ampir 3 jam, nyamp juga di pertigaan Lengkong-Surade-Paabuhanratu tempat kmaren kita berenti & nanya ke pos polisi. Disini berenti sebentar buat ke WC & lurusin kaki & langsng jalan lagi, Sukabumi masih jauuuh, Bandung apalagi. Ternyata dijalan dapet kabar, kalau ternyata karna 1 dan lain hal mobil ga mungkin masuk bengkel di Sukabumi, jadilah mobil ahirnya ditarik sampe Bandung. Di Bandung mampir dulu ke rumah temennya temen saya buat tuker mobil yang bermasalah sama mobil temen, simpen mobil ke bengkel, baru deh nganter kita pulang. Yaaakk hajaaar.

Jam set 8 ahirnya terpaksa berenti dulu di Jampang Tengah dikarenakan kelaparan akuuutt semua personil hahaha. Makan didepan Terminal Jampang Tengah, asli sepiii banget deh ni jalan, dan ahirnya menjatuhan pilihan pada nasi goreng nyam nyam nampak enaaak. Ternyata bener aja, nasgornya enaaak, apa karna laper ya?? tapi klo kata saya pribadi sih enak hehehe. Beres makan, jalan lagi menuju Bandung, di tengah jalan, di deket “Trek Rossi” berenti dulu isi bensin mobil 1 nya, spanjang jalan siap-siap aja ada adegan rem ngedadak, kebanting ke kanan-kiri, sama efek dari terikan tali dari mobil depan. Begitu keluar dari gapura tengah jalan, kita salah jalan, harusnya ambil jalan yang aga kearah kanan, kita malah bablas lurus. Hmmm jadi inget dulu waktu pulang dari Ujunggenteng pun sempet melenceng keluar di Cikembarnya, jadi aga jauh dari tempat awal kita dateng, jangan-jangan waktu dulu nyasar disini kali yah heu heu. Untunglah temen saya nyadar kalo salah jalan, jadilah kita muter arah lagi, lumayan ripuh juga nih puter arah, soalnya mobilnya gandengan haha

FOTO KELUARGA 2

Ahirnya berhasil masuk Kota Sukabumi juga di jam 11 malem jiaaahh beneran deh ni nyampe Bdgnya subuh, jadi sama ajah yak sama rencana awal klo masuk bengkel dulu, tapi kayanya klo jadi masuk bengkel, besok pagi dah ini nyampe rumahnya hohohoho. Tapi seengganya sudah kembali ke ‘peradaban’ hahaha jalanan udah mulai rame, mulai lebar, mulai banyak rumah, mulai ga gelap, sekarang tinggal nerusin perjalanan ke Bandung. Tapi klo saya pribadi, justru mulai ‘masuk peradaban’ beginilah yang bikin perjalanan membosankan & bikin ngantuk hohoho. Dengan sabar, ahirnya Cianjur lewat, Ciranjang, Rajamandala, Cipatat,Ciburuy, Padalarang, daaan ahirnyaaa Cimareme!!!

Masuk Cimahi mampir dulu ke rumah temennya temen buat nuker mobil. Ahirnya saya sama 3 orang temen saya pake mobil temennya temen & 2 orang temen saya yg laen nginep disini. Mobil yg tadi saya tumpangin ditarik ke bengkel & nganter temen saya & ahirnya nganter saya. Wuiiih rekooorr deeh nge-trip pulang jam 3 subuh. Bener-bener trip yg cape tapi seru & serba baru juga.Baru pertama nih trip jauh pake mobil & emang buat nyari jalur offroad, dan segudang cerita lainnya yg emang susah buat ditulis disini. Makasih Ciemas, makasih teman-teman, maaf kalau ada salah & ngerepotin, sampe ketemu di trip berikutnya.

FOTO KELUARGA 3

FOTO KELUARGA 4

FOTO KELUARGA 5

FOTO KELUARGA 6

FOTO KELUARGA 7

 

 
Leave a comment

Posted by on April 13, 2012 in Travelling

 

OFFROAD CERIA TALAGABODAS

Berawal dari galau akut di hari Senin, ahirnya ngedadak punya ide ngabur kluar Bandung buat 1 hari aja… setelah cari-cari dapetlah 2 kandidat tempat yang pas, 1 Galunggung, Cisayong dan sekitarnya, yg 1 lagi jelajah Garut, tapi ga sampe pantainya. Tapiii setelah dipikir-pikir, kesempatan juga nih buat ke Talagabodas. Berhubung ada yg bisa bawa mobil (mobil offroad pula), soalnya info dari beberapa temen yang udah pernah kesana, jalannya rusak parah, jadi yaaa saya putusin buat ke Talagabodas saja. Awalnya ngajak 5 orang temen, tapi ahirnya yg pergi hanya ber-4. Yo weess cuuusss. Daaan seperti baisa, janjian jam berapaaa…. nyampe jam berapa hahaha. Janjian jam set 7 di MTC, tapi berhubung emang jam segitu jamnya macet & temen yg jemput pun rumahnya lumayan jauh dri tempat saya, jadi yaaa wayahna weee nunggu manis di pinggir jalan 30 menit lebih hahaha

PUSPA DI DEKET TALAGABODAS

ZOOM IN PUSPA SEPANJANG JALAN

SELASA,6 MARET 2012

Niat awal nunggu d jemput jam set 7 d MTC pun ngaret sudah, berhubung ampir jam set 7 masih belum ada tanda-tanda bakalan dateng temennya, jadilah saya jam 7an berdiri cantik di pinggir jalan nunggu temen saya dateng & entah kenapa itu orang-orang yang lewat pada ngeliatin. Haddeehh padahal ini pake bajunya normal ko, bukan settingan nge-trip. Cuman pake kaos yg ga ada tangannya di dobel pake jaket warna ijo + celana panjang item + sepatu konvers + tas ransel kecil biasa merah + rambut digerai + pake headset, normal kaaaaaannn??? hahahaya sudahlahlah ahirnya temen saya dateng juga dan bermacet-macet rialah kita menuju Jalan Jakarta, jemput 2 temen saya. Selama perjalanan Sukarno Hatta- Jl. Jkt macet & settingan orang-orang tu ya baju kerja & pada buru-buru & bermacet-macet ria mau ke tempat kerja, sedangkan kita ber-2?? yak, ikut berpartisipasi nambah jumlah kendaraan bermotor di Selasa pagi dengan urusan paling ga pentin se-Bandung, yak, nge-trip galau!!!

Ahirnya sampelah di Jl. Jkt & 2 temen saya udah nunggu, lengkaplah smua personilnya, sekarang tinggal balik arah kearah Timur buat kluar dari Bdg menuju Garuuut ayyyeee. Perjalanan Jl. Jkt-Cileunyi lumayan lama, aga macet juga di Kircon. Seinget saya, jam set 9 itu kita udah ampir nyampe Cibiru & langit cukup cerah hari ini. Aaaahhh nampak lengkap sudah perjalanan ngabur kali ini. Sekitar jam 11, kita udah sampe dideket Ciawi, fiuuh ternyata lumayan jauh juga yak. Disini kita berenti buat beli makan siang & ganti kostum dulu (berhubung ga bilang klo mau nge-trip, jadi settingan sepatu, baju, ama tas biasa-biasa aja, tapi tetep bekel sendal gunung + jaket). Perjalanan diterusin lagi kearah perbatasan Garut-Tasik. Kalau lagi long weekend, libur sekolah, Lebaran, atau Taun Baru jalan yang saya lewatin dari tadi, jangan harap deh bakalan semulus sekarang ini hohoho.

GUNUNG SADAHURIP DARI JALUR WANARAJA

TALAGABODAS

TALAGABODAS

Ahirnya nyampe juga di perbatasan Garut-Tasik, tapi ini jalannya kemana yah?? saya kira bakal lewat Cibatu, ternyata bukan, Cibatu mah masih jauh lagi, ini mah masih di deket-deket Ciawi, ah daerah ini selain yg kelewatan sama jalan utama belom keubek, jadi masih blah-bloh nama-nama daerah + posisinya dimana. Ternyata ada papan penunjuk tempat, klo dari arah Bdg, adanya di kanan jalan,di papannya ketulis “Karaha Bodas” dan dengan emebl-embel full Pertamina. Wah, sring saya lewat sini, tapi baru liat yak ada papan penunjuk jalan ke Talagabodas, berarti dari dulu tu saya sering yak ngelewatin gerbang masuk ke Talagabodas?? ckckckck Oke, begitu masuk, jalannya kecil, ada beberapa bangunan kaya kantor, udah gitu jadi rumah-rumah & mulai nanjak. Abis nanjak, ga berapa lama, view kanan-kiri udah berubah jadi tegalan-tegalan & kebuka, jelaaas banget viewnya di sekeliling tempat kita berderet gunung-gunung yang saya sendiri ga ada 1 pun yang tau namanya, hanya 1 gunung di sisi kiri jalan yg gede & mirip Galunggung, jadilah kita asumsiin kalau gunung yang ada di sebelah kiri kita Gunung Galunggung (haaa ngaraang abiiis). View kaya gini, ga disia-siain donk buat foto-foto di tengah angin gelebug.

Puas foto-foto, kita terusin jalan, kali ini lebih nanjak lagi & jalannya udah ga semulus barusan. Ga lama, ahirnya sampelah kita di pos Pertamina. Hmmm di kiri udah disambut sama pipa super gede + bau belerang. Disana ada pos jaga & diportal pula, setelah bilang kita mau maen ke Talagabodas & sama sekali ga ada hubungannya sama yang berbau kegiatan Pertamina disini, kita pun lewat tanpa embel-embel perijinan ataupun sumbangan sukarela. Bagitu lewatin portal, langsung disambut jga sama deretan pohon pinus, beberapa kawah yg ngeluarin gas, bau belerang dan ga ketinggalan jalan berbatu khas daerah pedalaman yang jarang orang datengin. Lama juga nyusurin ni jalan, nampak ga ada tanda-tanda jalan batunya bakalan ganti jadi jalan jelek, gitu.

Kata temen saya, jalan yg ini jauuuuh lebih mending dibanding jalur 1nya, Wanaraja. Wanaraja batu-batunya lebih gede, jalan lebih sempit, plus klo masuk dari Wanaraja, kita harus nanjak. Heemmm yang lewat sini aja udah lumayan ga bisa bikin yang dibelakang ga bisa duduk manis kooo hueeeh.

VIEW AWAL-AWAL DEKET GERBANG PERTAMINA

PERTIGAAN PERTAMA YANG KITA TEMUIN DIDALEM HUTAN

SALAH SATU LAHAN PERTAMINA DITENGAH-TENGAH BUKIT & HUTAN ANATAH BERANTAH

Didalem jalan ini, kita bakal ketemu beberapa pertigaan. Pertigaan ini ada yang kearah Talagabodas, ada juga yang kearah sumur-sumur Pertamina ang letaknya sama-sama diantah berantah tengah-tengah bukit & hutan. Setelah lamaaa nyusurin ni jalan, ko ga ada tanda-tanda Talagabodas ya?? jalannya masih lebar & berbatu, viewnya masih tebing & jurang, dan kayanya kita jalannya muterin bukit, entah udah berapa bukit ini yang diputerin ga nyampe-nyampeee… malah kata temen saya 1,5 jam lagi baru nyampe, ya ampuuunn jauuh yaaaa… dan dulu saya berencana kesini naek motor, pp, atow kemcer huahahaha langsung saya hapus tu rencana kemcernya begitu udah jalan sendiri kesini hahaha.

Di tengah jalan, nemu 1 gunung yang bentuknya lumayan aneh juga. Daaan saya pun inget pernah baca di grup klo mau ke Talagabodas, pasti bakal ngelewatin Gunung Sadahurip yg katanyaaaa piramid (ga ngikutin beritanya, jadi ga usah dibahas disini yaaaa) daaan ga sengaja saya liat Gunung Sadahurip, persiiiis di samping jalan yang kita lewatin. Langsung berenti buat ambil foto, yaaa lumayan kelewat juga sih tu posisi gunungnya, tapi gpp lah, seengganya dri tempat kita berenti, keliatan setengah gunung + puncaknya, yaaak fotooo. Beres foto, kita terusin lagi jalannya, tapi ko ya tetep ga nyampe-nyampe hueeeh.

Beberapa meter dari tempat kita foto, ada pertigaan, nah ini pertigaan dari arah Wanaraja, Ciawi, sama yang kearah Talagabodas. Di pertigaan ini, ternyata Gunung Sadahuripnya lebih keliatan, ga disia-siain doonk, langsung fotoooo lagiii. Kali ini foto keluarga soalnya bisa diakalin biar bisa foto ber-4. Beres foto, terusin lagi jalan. Jalannya masih tetep sama, nanjak dah batu-batu. Ga berapa lama kita ketemu lagi sama pipa + kolam buatan + sumur Pertamina dan disuguhin sama Puspa, pohon-pohon berdaun merah & orange yang sukses bikin kita mikir “kaya di luar negeri yah?” hahaha. Setelah ngelewatin deretan puspa, kita ketemu lagi sama pertigaan, kali ini pertigaan ke arah sumur Pertamina smaa Talagabodas. Kita ambil yang kearah Talagabodas & pemandian air panas. Dari pertigaan ini, jalannya berubah lagi jadi lebih sempit lagi, hanya cukup buat 1 mobil aja, dan tetep batu-batu yang bisa bikin kita ga bisa duduk manis di dalem mobil. Daaaan ahirnya setelah bayar retribusi, TALAGABODAS!!!

LANGIT BIRU, AWAN PUTIH DIATAS TALAGABODAS YANG TOSCA

ISENG-ISENG NYEBRANG SUNGAI

JALAN SETAPAK TERAKHIR MENUJU TALAGABODAS

MOBILNYA MAEN AER DULU

Dijung jalan, jalannya turunan & diujungnya udah keliatan danau Talagabodas haaaa ahirnyaaaa nyampe jugaaaaa.Begitu nyampe, kita dikasih tau sama bapa-bapa yang katanya lagi pengukuran, kalau di pas didepan tempat kita, disebrang Talagabodas, ada sarang tawon yang baru jatoh & lebahnya kluar semua & ngamuk, hiaaah, ya sudahlah kita mutusin buat makan siang dulu dideket sini. Sambil cari posisi yang pas buat makan siang, sambil iseng bawa c mobil nyebrang sungai & naek-turun dideket situ. Daan ahirnya kita nemuin tempat yang pas buat makan siang. Berhubung ga ada siapa-siapa lagi disana selaen kita & yang lagi pengukuran, jadi kita bebas mau makan dimana aja. Ahirnya kita nemuin tempat yang pas, makan siang sambil ngaddep ke Talagabodas, cuaca mendukung, cerah tapi ga terik, angin sepoi-sepoi, air danau yang tenang & warna putih & sebagian toska aaaahhhh bener-bener nikmat banget deh makan siangnya, biar cuman ama nasi, telor, tempe, sambel nyam nyam. Kalo kata di twitter sekarang-sekarang ini mah “bahagia itu sederhana”, “nikmat itu simpel”.

Beres makan, saatnya eksplore, kita mutusin buat jalan ke jalan setapak diarah kanan dari tempat kita masuk, oya ga lupa sebelumnya, abis makan foto-foto narsis dulu doonk. Jalan setapak yang kita lewatin kondisinya lumayan, ga rusak-rusak amat & selebar 1 mobil, jadi sebenernya mobil kita bisa dibawa kesini, tapi ya sudahlah yaaa udah terlanjur jalan kaki, itung-itung olahraga setelah makan siang. Cuaca bener-bener bersahabat banget, langit biru, tapi ada juga awan-awan gemuk, view Talagabodas yang super sepi & masih alami, bener-bener cocok buat ambil foto. Sayang hari ini saya ga minjem kamera, jadi yaa seadanya aja. Disamping kanan jalan setapak ada pipa bambu yang langsung nyambung ke mata air, jadi airnya ngalir terus & segeeer banget. Diujung jalan setapak, ada semacem bentukan kaya sungai tapi ga banyak airnya, ada beberapa batu & trek yang sebagian ketutup lumpur, cocok buat dijadiin lokasi foto-foto selanjutnya.

GUNUNG SADAHURIP DARI JALUR CIAWI

PARKIR PAS NGOPI SORE-SORE DI TALAGABODAS

DIUJUNG JALAN SETAPAK INI ADA TALAGABODAS

Beres foto disini, kita terusin kearah pemandian air panas, dan ternyata diujung jalan ada gubug kecil & didepannya ada beberapa kolam air panas. Disini ada tradisi warga setempat buat ninggalin “Cd” sehabis berendem khusus buat cowo-cowo, dah hasilnya, disekeliling kolam air panas buanyaaaaak banget cd cowo berserakan, dari yg udah lamaaa banget smape yang masih baru-baru. Gubug kecil yang ada didepan kolam biasa dijadiin shelter buat masak atau nginep buat ang kemping disini kalau cuaca jelek. Selain view ke Talagabodasnya juga lumayang bagus dari sini, sumber air pun deket, cocok deh klo ada yang berniat kemcer disini. Ternyata disini ada 3 orang lainnya temen bapa yang tadi ngasih tau kalau ada sarang lebah jatoh yang lagi pengukuran. Sempet nguping, jadi masing-masing dari yang ngukur dikasih nama julukan “Abah” buat bapa yang ngukur udah aga tua & “Pak Guru” buat pengukur yang masih aga muda (sstt lumayan cakep lah yg julukannya “Pak Guru” ini huohoho). Dari bapa-bapa ini juga kita dikasih tau ada air terjun kecil lewat jalan setapak disamping kolam pemandian air panas.

GUNUNG SADAHURIP DARI PERTIGAAN WANARAJA-CIAWI-TALAGABODAS

TALAGABODAS

TALAGABODAS

TALAGABODAS

TALAGABODAS

Air terjunnya sih ga seberapa gede, tapi airnya itu loooh jernih & dingiiiin banget, seger banget deh siang-siang bolong terik di tengah Talagabodas kena cipratan air terjun kecil. Puas foto-foto & ngadem disana, kita mutusin buat eksplore ke bagian kiri dari tempat kita pertama masuk. Setelah pamitan sama tim yang lagi ngukur, kita balik lagi ngelewatin jalan setapak yang tadi. Diperjalanan pulang, saya sama 1 temen saya nyempetin dulu buat cuci muka di pancuran bambu di pinggir jalan tadi, segeeeerr…. tpi bisa aja muka kita kebakar sih hahaha. Sampe di tempat pertama kita dateng, ternyata ada 6 orang cwo yang baru nyampe & pake motor lagi foto-foto juga. Begitu kita dateng, mereka langsng nyusur kearah jalan setapak yang barusan kita lewatin. Disini kita mutusin buat ngopi-ngopi sore dulu di pinggir Talagabodas. Sambil nunggu air mateng, saya ber-3 sama temen saya ambil foto disekitar sungai & depan Talagabodas lagi hehehe

Beres ngopi, istirahat bentar, beres-beres & ahirnya jam set 4 kita mutusin buat pulang, soalnya udah muali mendung & ngejar masuk Bandung ga terlalu malem, soalnya kita pulang lewat jalur Wanaraja yang jauuh lebih offroad lagi dibanding jalan masuk kita tadi. Pas mau pulang, ketemu lagi sama bapa ang lagi ngukur, lokasi pengukuran deket kolam air panas udah beres, sekarang pindah ke sisi kiri Talagabodas dari tempat kita berdiri. Lumayan ngobrol-ngobrol tentang Talagabodas, dari gimana kebentuknya Talagabodas, deretan pegunungan di sekeliling Talagabodas, beberapa peninggalan Belanda di deket pintu masuk, sampe gimana nasib Talagabodas nantinya, soalnya gosipnya lahan Talagabodas udah dibeli sama salah satu pengembang yang sekarang udah sukses meng-komersilkan salah satu objek wisata di Kab. Bandung & nasib jalur Wanaraja hmmmmm.

TALAGABODAS

JALAN SETAPAK DI SISI KANAN DARI JALAN MASUK

VIEW SEPANJANG JALAN SETAPAK

Oke, beres ngobrol-ngobrol dikit, foto keluaraga, kita pun pulang, bye Talagabodas…. ah ga nyangka ahirnya bisa kesini juga, setelah ampir 2 taun pengen kesini tapi ga kesampean mulu, skrng saya berhasil kesini tanpa persiapan dari jauh-jauh hari bareng temen seperjalanan yang oke juga huaaaaaa manteeeep pokonya. Jalur pulang yang dilewatin masih sama sampe ke pertigaan yang ngadep ke Gunung Sadahurip. Di pertigaan ini kita ambil kearah kanan, Wanaraja, Garut, begitu masuk jalannya, disinilah offroad ceria dimulaiiii….

Ga jauh dari pertigaan tadi, jalannya bener-bener jadi cuman selebar jalan setapak, turunan full, batu-batunya juga lebih gede & ganas dari yang kita lewatin pas pergi. Huaaahh bener-bener deeh offroad, sampe-sampe saya ama temen yang duduk dibelakang udah ga jelas lagi deh posisi duduknya, kejeduk sana-sini, barang-barang udah ga jelas lagi posisinya ditambah lagi obrolan-obrolan konyol yang sukses bikin ngakak…. sukses deh offroad ceria sakit badan kejeduk-jeduk, kebanting-banting, sakit perut ketawa mulu, pegel pipi juga gara-gara ngakak ga berenti…. great offroad.

VIEW DIUJUNG JALAN SETAPAK

KOLAM PEMANDIAN AIR PANAS

AIR TERJUNNYA

KOLAM AIR PANAS & TALAGABODAS

Setelah kebanting-banting sekian lama, kita berenti lagi di jalan yang aga melebar ke kanan, dan ternyata kita dapet view kearah Gunung Sadahurip yang lebih oke lagi. Berentilah kita disini & ambil foto di ladang penduduk yang backgroundnya langsung Gunung Sadahurip, mantaaaap. Kebeneran warna baju saya & 2 temen saya persis kaya warna lampu jalan (Merah-Kuning-Ijo) jadi lumayan banyak juga sesi foto “Lampu jalan” di ladang ini. Puas foto-foto, kita terusin lagi offroadnya. Aslinya ini jalannya parah bangeeeet, udah batunya gede-gede, ada yang sebagian udah ga ada batunya & diganti sama tanah merah+air ujan = lumpur, rmput-rumput liarnya juga tinggi, tanah di pinggi jalan juga tinggi, jadi bikin jalan yang kita lewatin ini aga tersembunyi, ngeri banget deh klo udah gelap lewat sini, yangga hafal jalan bisa-bisa kendaraannya jadi korban.

Tapi temen-temen seperjalanan saya kali ini emang otaknya rusak semua, jadilah sepanjang jalan full ketawa-ketawa, offroad Wanaraja pun berubah jadi offroad ceria sore hari di Talagabodas. Ternyata kondisi jalan kaya begini awet banget sampe masuk ke permukiman penduduk pertama yang kita temuin ditandain sama 1 rumah yang nulis “Sediya Bensin” di tembok depannya… ckckckck ada lagi nih tulisan tanpa EYD yang mengibur di trip. Tapi, masuk desa pertama pun kondisi jalan masih belum normal, malahan di satu titik kita papasan sama truk pengangkut sembako, wadooohhh mau dikemanain ni mobil?? untungnya di tikungannya ada cukup lahan di sisi kiri kita, jadilah kita melipir dulu kesitu sebelum truknya lewat, bener-bener cadaaas deh ni jalur. Kata temen saya, pokonya kalo bawa Avanza kesini, pulang-pulang bunuh diri deh…. kayanya tu mobil udah ga mangrupa lagi, apalagi kalo ambil arah Wanaraja-Talagabodas, bukan Talagabodas-Wanaraja kaya yang kita lewatin sekarang haaaa….

VIEW KE ARAH SUNGAI

VIEW SUNGAI

VIEW TALAGABODAS DARI ARAH SUNGAI

VIEW TALAGABODAS DARI ARAH SUNGAI

Ahirnyaaaa kita bener-bener sampe di desa selanjutnya dan kondisi jalan pun udah mendekati normal, udah muali banyak penduduk di pinggir-pinggir jalan, udah nemu kendaraan bermotor laen selaen mobil kita, dan udah banyak rumah fiuuhh. Dan di sisi kanan kita tetep ada view Gunung Sadahurip yang emang bener bentuknya kaya limas, dan deretan bukit yang abis kita datengin di sekeliling Talagabodas, wuiiih ternyata Talagabodas luamyan tinggi jga, bukit yang tadi kita lewatin sekarang udah ga keliatan lagi puncaknya, udah ketutup kabut tebel. Diujung jalan yang kita lewatin, ada pertigaan ke jalan utama, kalau ke kiri kearah Garut, ke kanan kearah Cibatu atau manaa gitu ya, lupa, kita ambil yang kearah kanan. Ga lama kluar dari jalan ini, ada pertigaan lagi, nah disini ambil yang kearah kiri arah Cibatu, jalannya ada persisi di tengah-tengah sawah, sama persis kaya jalan yang biasa diliat kalau naek kereta kearah Timur, pas kluar dari bukit daerah Nagreg kearah Cipeundeuy, Cibatu dan sekitarnya. Naah kalau udah disini mah, 2 temen saya tewas tepar hehehe. Baru pertama saya lewat sini, dan bener aja jalan ini ahirnya tembus kearah Cibatu, terus ngelewatin stasiun Leuwigoong, stasiun kecil yang pasti dilewatin kereta kalau saya pergi ke Jogja dri Bandung wuiiihh asik bener deh ni trip, tujuan Talagabodas dapet bonus macem-macem, muali dari Gunung Sadahurip, air terjun kecil, info Talagabodas dan sekitarnya, sampe jalan utama yang belum pernah saya lewatin sebelumnya. Dari stasiun Leuwigoong ini, jalan bakal terus kearah alun-alun Leles dan ahirnya masuk ke jalur utama Bandung-Garut, yippiii… we did it!!!

Begitu ampir masuk ke Nagreg, kita ambil ke jalan lingkar Nagreg yang baru, dan berhubung ini hari biasa & udah malem, jadilah jalannya ga terlalu rame, haaaa another bonus, keren sih nih kalau berenti, sayang gelap & udah ga ada mood buat foto-foto lagi, jadilah kita nikmatin viewnya dari dalem mobil aja sambil jalan pelan-pelan. Sampailah kita di terowongan, kalau malem terowongannya bagus, terowongan tanpa atap, hanya rongga pelindung diatas dari beton & fondasi jembatan yang kokoh di sisi kanan-kiri jalan buat nahan tanah dari bukit yang dipotong, dan sekali lagi bikin kita berasa lagi ada di luar negri hahaha lebay deeh yaaa

Jam 7, saya udah sampai lagi di rumah dengan selamat & ceria. Aaaahhh terimakasih banyak temen-temen seperjalanan yang udah mau ngabur galau + offroad ceria ke Talagabodas tanpa persiapan lama-lama, hanya 1 hari janjian langsung jalan, 1 day trip PP tercepet selama nge-trip, jam 7 malem udah dirumah lagi, trip tanpa kena ujan, tanpa pegel-pegel duduk di motor, tanpa baju + peralatan perang kalau touring, tanpa kepanasan,full ketawa, banyak bonus pula. Terimakasih semuanya, maaf kalau ada salah & ngerepotin.

FOTO KELUARGA 1 DI PERTIGAAN WANARAJA-CIAWI-TALAGABODAS

FOTO SAMA BAPA YANG LAGI NGULUR TALAGABODAS SEBELUM PULANG

FOTO KELUARGA 2 TALAGABODAS

FOTO KELUARGA GALAU ABIS MAKAN SIANG TALAGABODAS

FOTO TRAFFIC LIGHT

PREMAN WANARAJA

NEBENG SAMA YANG LAGI PENGUKURAN

 
Leave a comment

Posted by on April 6, 2012 in Travelling