RSS

PENDAKIAN SERBA KETINGGALAN TAMPOMAS

28 Feb

 

 

Berhubung kangen nanjak tapi lagi musim ujan & cekak juga, jadilah dipilih buat naek gunung yg deket & ga terlalu tinggi jga, yang bisa PP. Dari beberapa piliha (Tampomas, Guntur, Manglayang, Bukittunggul, Malabar) ahirnya Tampomas yang kepilih. Guntur, berhubung treknya kebuka jadi ga enak juga kalo lagi naek kena ujan, langsung pula, mending ujan doank, klo badai??? ngeriii. Manglayang? berhubung udah pernah & deket banget dari rumah, kayanya ntar aja hari biasa, ga usah weekend, sayang waktunya hehehe. Bukittunggul & Malabar, belum dapet info sama sekali, jadi kayanya skip dulu deh. Tampomas cocok nih kayanya, selain ada beberapa temen dari Sumedang yang semangat banget buat nanjak bareng, udah tau jalur, ada tempat transit dulu di Sumedang, naek-turun bisa 2 jalur, ada curug, treknya ketutup, bisa PP bisa camp, jadi, berangkat Tampomas!!! Setelah ngatur-ngatur logistik, list peserta dll yang sempet bikin panik gara-gara tendanya, ahirnya semua fix, tinggal berangkat, dri Bdg 6 orang, pake motor. Tapi ternyata H-2 1 temen batal & ahirnya 5 orang, 3 motor sajah.

SABTU, 18 FEBRUARI 2012
Janji ketemuan jam 5 di Bunderan Cibiru pun berakhir molor hahahaah yap, saya ajah baru dijemput jam 6 lebih kerumah, pas pergi pun harus tambal ban dulu & muter lumayan jauh ke Bunderan Cibiru. Pas lagi tambal ban, 1 orang temen yg dri Bandung ngedadak sms & batal ikut gara-gara fisiknya nge-drop. Ahirnya baru bener ketemu sama 2 orang temen saya jam 7 ampir set 8 di Indomart Cibiru & langsung tancap ke Sumedang. Ternyata kalo udah terang gini rame sama truk jalannya, tapi untungya kita berhasil ngelewatin Pasar Tanjung Sari sebelum jalannya macet lebih parah. Sepanjang jalan dari Tanjung Sari-Sumedang didominasi ama truk, dari yg searah & dari arah yang berlawanan, malah ada 1 truk gede yang maksa banget deh nyusul truk laennya di arah yang berlawanan sampe-sampe semua yang diarah ke Timur harus minggir dulu kalo ga mau ketabrak ama truk edan ini, dan untungnya yang ada dijalur ke Timur sekarang ini hanya 4 motor, termasuk motor saya, fiuuuh. Nyampe Sumedang, saya ambil jalan kearah Terminal Ciakar, ga lewat pusat kota, soalnya klo Minggu gini males klo ada Pasar Kaget. Ternyata jalan yang kearah Terminal Ciakar ini udah parah rusaknya, beberapa kali kena lobang & beberapa kali juga harus ngehindarin truk yang kenceng-kenceng dari arah yang berlawanan. Di tengah-tengah ngehindarin lubang & truk dari arah yang berlawanan, saya dengan susah payah cek hp & ternyata temen saya di motor 1 lagi lewat ke pusat kota & lagi nunggu kita di Masjid Agung. Beres ngasih tau jalur yang saya ambil & tempat ketemuan, disinilah kecepatan sinyal Indosat diharapkan ga ikut-ikutan bikin emosi makin tinggi. Untunglah lancar jaya urusan komunikasi disini. Ahirnya kita ketemu di pom bensin setelah bunderan kluar dari Kota Sumedang. Pas lagi berenti, ada tlp masuk dari temen saya dri Jkt yang berangkat misah sama rombongan Jakarta yg pg tadi malem, katanya dia udah sampe di rumah makan yang jadi tempat janjian awal. Hoo ya sudah kita pun tancep gas lagi ke arah Cibeureum. Sebenernya aga-aga lupa Cibeureum itu sebelah mana pasnya, yang saya inget rumah makannya di sebelah kanan jalan kalo dari arah Sumedang, dan ternyatanya lagi ini udah jam set 9 lebih haddehhh bener-bener ngaret daaah.

VIEW SEBELUM MASUK HUTAN PINUS

VIEW PENAMBANGAN PASIR

JALAN SEPANJANG PENAMBANGAN PASIR

Ahirnya sampe juga di Rumah makan yg dimaksud, udah ada 3 temen saya yg nyampe & lagi sarapan, setelah kenalan, istirahat sebentar, bungkus buat makan siang sambil nunggu dijemput buat ke rumah temen saya yg asli Sumedang sini. Ternyata rumahnya ga jauh dari rumah makan & jalan utama, fiuuhh. Setelah istirahat & packing-packing lagi jam 10 kita berangkat nanjak. Sebenernya ada 2 pilihan buat ke jalur pendakian di deket penambangan pasir, pertama jalan kaki 30 menit atau numpang truk yang lewat. Berhubung bingung mau gimana, jadi ya saya putusin buat jalan aja dulu deh. Tapi belum juga jalan jauh, ada 1 temen saya yg dri Sumedang mutusin buat numpang truk, oooh ya okeee ga keberatan ko, sebenernya males juga harus jalan nanjak 30 menit padahal masih bisa naek kendaraan hhehehe. Setelah nunggu, ahirnya atenglah truk yang dimaksud, tapi, ini seriusan naeknya manjat truk??? huaa ya ampuunn ini pertama kalinya deh manjat truk kaya gini, biasanya cuman liat di tv ama di jalan doank, sekarang?? saya manjat truk!! Hahahah pas lagi naek, sialnya tas kecil saya nyangkut & aga ga seimbang tas belakangnya, ampir aja kepeleset, tapi untung ga kenapa-kenapa & semuanya naek truk dengan selamat. Ternyata jalannya lumayan jauh, nanjak, panas, gersang, pokonya kalo jalan kaki kayanya lebih dari 30 menit deh kalo gini & pastinya udah nguras tenaga duluan sebelum masuk trek hadeehhh. Kalo naek truk sih, ga lama juga udah nyampe ni di penambangan pasir. Disini kita terusin jalan kaki, ada kayanya 30 menit ngikutin jalur ke arah TPA. Aslinya selama jalan disini ga ada pohon 1 pun di kiri-kanan jalan, padahala beneran ga boong ini bener-bener panaaaazzzz & bisa bikin dehidrasi, mana nanjak pula, haddehh.

Sepanjang jalan saya diceritain sedikit tentang pro-kontra penambangan pasir, akibat adanya penambangan pasir ke ketersediaan air bersih buat desa-desa di sekitar lokasi, pro-kontranya kalau penambangan pasir ini ditutup, perjanjian awal kaya gimana tapi kenyataannya gimana, efek penambangan pasir ke lingkungan sekitar, dampak TPA dibalik bukit, kebun-kebun warga yang super gersang, dll sambil disuguhin panas terik matahari, jalan nanjak & view Pegunungan Kareumbi di belakang kita yang super bagus. Diujung jalan, istirahat sebentar, puanasnya minta ampuuun. Kata temen saya masih lumayan lama buat masuk hutan, haddeehhh. Ya sudahlah jalan teruuus. Oya, sebelum kita berangkat tadi, masing-masing dibekelin 1 bibit pohon buat ditanem di atas, ga tau juga sih diatas itu dimana, tapi ga lama dari tempat saya berenti diujung jalan aspal, kita ambil jalan setapak kecil kearah bukit & diatas ada beberapa temen lagi nanem bibit pohon tadi. Pas saya mau ngasiin pohon yg saya bawa buat ditanem, katanya nanti aja diatas klo pohon yang saya mah. Ga berapa lama jalan nanjak bukit, ahirnya masuk ujung hutan pinus juga, fiuuuhh. Jalannya jalan setapak lumayan gede, masih bisa dilewatin 1 mobil, tapi dengan konisi nanjak & batu-batu gini, paling banter juga motor yang lewat sini. Di beberapa titik sempet berenti bentar, ngambil napas, lurusin kaki sekaligus nungguin temen-temen yang dibelakang. Selagi istirahat, ada beberapa rombongan bapa-bapa, ibu-ibu, malah kakek-nenek yang mau ke puncak juga, bedanya sama kita, kalo kita naek kesini emang mau naek & ngecamp di puncak, tanpa porter, setelan pendaki lengkap sama daypack, kariel, matras, SB & logistik laennya, kalo rombongan ini sih naek dengan baju biasa, sendal, porter, tas seadanya & tujuannya buat Ziarah ke Patilasan Prabu Siliwangi & beberapa makan yang katanya Makom Sesepuh Sumedang.

SALAH SATU BATU DI PUNCAK TAMPOMAS

VIEW PUNCAK TAMPOMAS 1

VIEW PUNCAK TAMPOMAS 2

VIEW PUNCAK TAMPOMAS 3

Jam 12 pas, kita baru sampe di pos 1, udah waktunya makan siang sih, tapi berhubung katanya baru juga jalan, jadi makan siangnya ditunda nanti aja. Pas lagi istirahat, rombongan yang mau ke makom naek duluan & tiba-tiba ada truk yang naek ngelewatin jalur kita tadi, haaaah, jadi masih bisa pake kendaraan ya sampe pos 1 ini?? huhuhu tapi kalo liat gimana perjuangan tu mobil sampe bisa ngelewatin kita, kayanya mending jalan kaki aja deh heu heu. Ga lama, kita jalan lagi, kali ini kembali lewatin jalan setapak kecil, tanah & nanjak, nanjak, nanjak, dan nanjaaaaak teruuus ga berenti. Dan disini jga baru sadar klo saya lupa bawa berasm gla & teh, pas nanya sama temen yg dri Sumedang, ternyata dia lupa bawa juga… haaaaa!!! Ada 1 orang yang bawa beras, tapi ga akan cukup buat orang segini banyaknya, haddeehh. Untung katanya ada beberapa temen dari Sumedang mau nyusul naek siang/sore nanti, jadi bis anitip, yaaa biar ga kenal & sebenernya ga enak juga sih heu heu. Dijalur ini mulai deh rombongan kepisah-pisah. Oya, kata temen saya, total yang dari Sumedang ada 13 orang, Bandung + Jakarta ada 10 orang, wooow ruameee. Awalnya saya jalan di rombongan kloter 2, tapi ternyata ini gunung pendek-pendek cabe rawit, jadi lumayan bikin banyak berenti haddeehh, mana banyak pacet pula disini, hueehh bener-bener saya hindarin deh tu pacet. Klo berenti & hrus duduk di tanah bener-bener liat-liat klo ada yang nempel di baju/tangan hohoho.

Ga tau deh udah berapa lama nanjak & berapa kali berenti, ahirnya saya malah jalan sendiri, di belakang saya ada 2 orang dari rombongan yang mau ke Makom & ada bapa-bapa sama ibu-ibu yang emang tadi pasusul-susul. Tapi untungnya saya ga terlalu jauh sama yg didepan & ada 2 orang yang masih dibelakang saya, biar aga jauh juga. Sampe di 1 tempat yang aga luas, kita berenti dulu disitu aga lama nunggu rombongan kloter belakang, tapi udah lama nunggu ko ga mncul-muncul yah?? saya malah sempet tidur dulu sebentar, mungkin 10 atow 15 menit, tapi cukup banget deh soalnya saya bener-bener ngantuk banget. Sampe ahirnya temen yang dari Sumedang dapet tlp dari temennya yang mau nyusul naek, katanya dibawah banyak yang mau naek juga, jadi rombongan kita mendingan cepet-cepet sampe puncak & jangan banyak berenti biar kebagian lapak buat tenda. Haddeehh begitu tutup tlp, langsung siap-siap jalan lagi, dan ahirnya saya jalan bareng sama 3 orang temen dari Sumedang, yang jalannya wooooww ngebuuut sampe ahirnya saya harus berenti-berenti sebentar buat ambil napas & lurusin kaki & ahirnya nanjak sendiri pelan-pelan hahaha. Untungnya, 3 temen saya nunggu juga diatas, jadi saya ga sendiri banget, soalnya jarak sama yang belakang jauh banget. Sampe ahirnya di satu tempat saya bener-bener perlu buat berenti aga lama dengan resiko sendirian. Hahaha mau nyusul yang depan jaraknya lumayan jauh & udah abis napas, nunggu yang belakang juga jauuuh bangeeet haddeeh. Pas lagi berenti tau-tau ada suara dari sebelah kanan, dari arah hutan, haduh apaan ya tuh?? Angin?? tapi ga terlalu kenceng buat bikin suara kaya gitu, binatang?? mungkin, tapi binatang apa yah?? di hutan gini. Ah ahirnya paksain jalan aja, mana aga ga yakin juga ini jalannya, soalnya aga ga jelas juga treknya huhuhu untungnya pas lagi nanjak, saya denger musik dari hp yg tadi dipasang di Mp3 temen saya, fiuuhh untung deh saya ga salah jalan. Ga lama nanjak, ternyata 3 temen saya udah nunggu & tempat berentinya lebih luas lagi dari tempat berenti sebelumnya. Kata temen saya, ini yang namanya pertigaan, pertigaan ke jalur Narimbang, jalur buat turun besok. Disini berentinya lumayan lama, niatnya mau nungguin yang belakang, kepikiran buat makan siang dulu sih, soalnya perut dah laper & udah mulai aga perih juga haddeeehh. Tapi ko males ya klo cuman makan sendiri, abisnya 3 temen saya yang laen nampak ga ada niat buat makan siang sekarang, jadi yaaaa ngemil-ngemil saja deh. Selain kita ber-4, ada juga 5 orang bapa-ibu sama 3 orang yg tadi nanjaknya barengan sama saya.

VIEW SUNSET 1

VIEW SUNSET 2

VIEW SUNSET 3

VIEW SUNSET 4

Kita berangkat lagi, tapiii belum juga lama nanjak, kayanya saya mending makan dulu deh, soalnya udah kerasa perih banget. Ahirnya kata temen saya, kita berenti di Batu gede, hmm entah kaya apa tempatnya. Ternyata emang bener ada batu yang gede banget, tapi punya tempat buat istirahat & lengkap sama tempat buat sajennya, yap, ada 1 kelapa muda amsih seger yang baru aja ditinggain disitu. Kelapa Mudaaaa!!! ditengah hutan setelah ampir 4 jam nanjak dan haus sangat, tau-tau ada kelapa muda nganggur & dijadiin sajen itu rasanyaaa…. hmmmm. Baru juga buka bungkusan makanan, temen saya yg di kloter terakhir nyampe juga & mereka pun berencana buat makan siang di sore hari, fiuuuhh ahirnya ada temen makan juga, ga enak juga makan tapi 3 orang laennya ga makan hehe. Tapi sayangnya harus nyerah sama perih lambung, jadi makanan yang sebenernya super enak itu hanya dimakan sedikit aja hikz hikz maafkan yah. Setelah semuanya beres makan, kita siap-siap buat nanjak lagi. Sesuai sama info dari temen, trek yang bakal kita lewatin sekarang yang paling berat, hmmm. Tetep semangat pokonya.

Baru nanjak beberapa menit, aslinya kaki udah pegel banget, tapi demi ngejar nyampe puncak, jalan teruuuss…. ternyata di trek yang ini dominan sama batu-batu berlumut yang lumayan tinggi-tinggi jadi harus sedikit manjat & hati-hati soalnya lumut & liciiin. Saya jalan di depan, aga ragu juga jalannya ngarah ke sisi kiri & udah lumayan aga datar jalannya, pohon-pohon didepan jga udah aga kebuka, ga serimbun sebelumnya, ah, jadi semangat, tapiiii tiba-tiba saya kaget sendiri liat ada celah lumayan gede, ngebentuk mulut gua yang manjang vertikal & aga lebar juga, tapi liat kebawahnya jurang. Oh, ini mungkin kawah Tampomasnya, tapi jujur aja jalan sendirian disitu bener-bener bikin ga enak feeling, ahirnya saya mundur sedikit & nunggu 2 orang temen saya yang jalan di belakang saya, untung ga terlalu jauh & ahirnya mereka sampe jga di kawah. Setelah liat-liat sebentar, langsung tancap gas lagi. Ga berapa lama kemudian, horeee puncaaaaak, samailah kitaaa. Pendakian Tampomas yang bener-bener santai, yang normalnya jalan nyantei 4 jam udah bisa sampe puncak, ini naek jam 10 baru, rombongan terakhir baru nyampe puncak jam 5an, wooow.

Di puncaknya banyak batu-batu, ga rata, malah ke tempat campnya harus aga turun dulu. Lapak buat tendanya ga terlalu luas, tapi bener-bener full buat rombongan kita, jadi rombongan yang laen diriin tenda di puncak deket batu & di turunan ke arah jalur 1 lagi & langsung ngadep ke jurang. Temen-temen yang nyampe duluan udah pada diriin tenda, ada yang foto-foto juga. Cuacanya hari ini bersahabat banget, kita ga kena ujan sama sekali, padahal waktu berenti pas nanjak tadi, udah sempet gelap, entah kabut entah emang mendung, tapi ga lama ahirnya cerah lagi. Malah waktu berenti di pertigaan, udah mulai petir, tapi untungnya masih didaerah Timur, sambil nanjak sambil berdoa semoga petirnya ga ngarah ke Tampomas, yaa seengganya kasih cerah sampe tenda beres gpp deh, jangan sampe keujanan dijalan, tahan dulu ujan, petir & anginnya, dan Alhamdulillah dikabulin hehe. Setelah beres bangun tenda, ada beberapa yang langsung tidur, beres-beres, masa-masak juga, dan yang ga mungkin kelewat yaa foto-foto. View kearah bawah dari tempat camp kita bener-bener kebuka, lautan awan, Kota Sumedang, Kota Subang, jejeran pegunungan yang ngelilingin Bandung kaya Manglayang, Bukittunggul, Tangkuban Perahu, Malabar, Geulis, jejeran gunung di Timur kaya Cikuray, Papandayan dan gunung-gunung lain di deket Cikuray keliatan jelas, lengkap sama awannya huaaahh kebayar juga nanjak berjam-jam kali ini sama cuaca cerah + view yang keren juga.

VIEW SUMEDANG CITY LIGHT

MAKAN MALEM YANG LAGI DIMASAK

Sunset? hmmm sedikit mendung & berkabut, jadi yaaa kita nikmatin tanpa foto sunset sajah, tapiiii, pas lagi rusuh didalem tenda, ternyata ada juga sunset, bagus pula, langsung deh yang pada tidur kita bangunin lagi buat sunset, sayang kan, kapan lagi sunset di Puncak Tampomas hehehe. Dan ternyata sunsetnya ga mengecewakan, dapet sunset cerah, rusuh soalnya sunsetnya kadang ketutup kabut kadnag ngga. Sampe ahirnya sunset bener-bener abis. Dari puncak sini, jam set 7 langitnya masih merah, cocok buat ngegalau hahah. Sambil nunggu makan malem yg lagi dimasak, makan malem yang beda dari pendakian biasanya (dengan menu balado jengkol, tumis jamur, telur dadar, abon, orek tempe), kita duduk-duduk sambil liat Sumedang di bawah sana, city lightnya keliatan jelas soalnya cerah dengan langit yang masih aga merah di Barat sana plus ga ketinggalan angin gelebug yang makin kenceng, dingiiiiin. Ahirnya ga berapa lama kita duduk-duduk kita balik ke tenda aja deh ngangetin badan, tapiii ternyata di tenda saya, yang isinya 4 orang cewe, ga ada 1 pun yang bawa matras haha. Ahirnya kita ngungsi dulu ke “Tenda Pengantin” buat bikin minuman anget, bikin bubur kacang ijo & pastinya ikut ngangetin badan soalnya disini ada 2 matras, hasilnya? rusuuuuuh hahaha.

Ahirnya setelah puas bikin rusuh di “Tenda Pengantin”, makan malem siap, jadi kita kluar dan ambil jatah makan malem. Ternyata makannya disatuin seua pake kertas nasi mulai dari nasi + lauk pauknya, jadi kita makannya bareng-bareng, tapi berhubung lapaknya sempit & orangnya banyak & nampak lapar semua, jadilah tetep ada yang diambil ke tempat makan masing-masing. Menu saya malem itu, nasi, telur dadar & jamur yang ternyata jamurnya supeer pedeeeess tapi enaaaak!! sukaaaaa hahaha baru deh naek gunung makannya yahud gini, bumbunya pun berani, mantaaap, sekarang tinggal berdoa ga sakit perut sampe besok di rumah lagi hahaha. Beres makan, cari alas buat tidur, untungnya dipenjemin spanduk buat alas tidur & cukup anget ditambah sleeping bag, nyama deeeh. Jam 10an, saya & 3 temen saya masuk tenda, tapi 1 temen saya belum bisa tidur & mutusin buat diem dulu diluar, tapi saya mah males deh diluar udah tambah dingin + angin juga, takut masuk angin. Entah jam berapa, kayanya sih jam set 12an, temen saya masuk soalnya di Bandung sana ujan + petir, keliatan jelas dari Puncak Tampomas & disini juga mulai gerimis. Bener aja, ga berapa lama temen saya masuk & tidur, saya kebangun dengan gerimis diluar & angin yang kenceng & tenda yang kerasa basah tapi untungnya ga tembus sih.

VIEW SUNRISE 1

VIEW SUNRISE 2

VIEW SUNRISE 3

Jam 5 atow set 6, saya bangun & tenda udah mulai aga kerasa basah, kebeneran saya tidur di pojok, posisi tetap saya selama naek gunung, temen saya juga udah ada yg bangun termasuk hp yang muter lagu semaleman pun masih nyala, dan masih aga gerimis, jadi males kluar, padahal udah terang juga. Niatnya sih mau hunting sunrise, katanya kalo sunrise ga keliatan dari tempat kita camp, kalau mau kita bisa coba naek ke puncak yang banyak batunya, tapi di kondisi gerimis gini, males hahaha sedapetnya aja. Ahirnya setelah ngumpulin niat & ngalahin males, saya sama 2 temen saya pun keluar, ternyataaa… viewnya cantik ko biar ga dapet matahari sunrise. Yup, kita dapet view kearah Sumedang & Bandung yg ketutup kabut, awan putih, view kearah Cikuray yang cukup jelas, dingin & sedikit gerimis. Ga lama semuanya bangun juga & lanjut dengan masak buat sarapan, roti bakar isi campur-campur, bubur kacang, minuman anget masing-masing, mantaaap. Beres makan ada sebagian yang ke Makom, saya sih mutusin buat ga ikut, soalnya aga males jalan juga hehe. Aga lama juga yang ke Makom, saya mutuin buat turun jam 10an, dan untungnya sesuai rencana. Beres pada dateng ke Makom, mulai packing & bongkar tenda. Udah beres semua, ga lupa bawa turun sampah & pastinya foto keluarga lengkap sama spanduk yang dibawa temen-temen dari Sumedang, mantap deh.

Perjalanan turun lewat jalur yang sama sampe pertigaan. Di pertigaan baru kita ambil ke jalan yang paling kiri kearah Narimbang. Kalo perjalanan turun sih lumayan cepet, hanya harus hati-hati sama batu yang licin gara-gara lumut & batu-batu yang runcing yang nyangkut di sepatu, ampir beberapa kali jatoh juga sih gara-gara sepatu nyangkut fiuuh. Kalo ga salah sekitar 15 atow 30 menit sampe di pertigaan & istirahat dulu sambil nunggu yang dibelakang. Pas yang belakang nyampe, kita istirahat dulu bikin minuman panas dulu. Nah, disini rombongan kebagi 2, temen-temen dari Sumedang yang kemaren naeknya nyusul mutusin buat turun lewat Cibeureum lagi & sisanya turun lewat Narimbang soalnya mau mampir ke Curug Ciputrawangi dulu. Begitu badan udah aga dingin, kita jalan lagi. Kalo lewat jalur ini, jalannya lebih landai, dan ini kenapa yang jalan bareng di kloter depan pada tancap gas semua yah?? huhuhu jalannya landai tapi licin, treknya luas & banyak berserakan daun dari phon pinus sama ranting-ranting pohon. Kita baru berenti di tempat yang juga punya batu gedenya, dijalur ini ada beberapa bagian yang dikasih tangga buatan dari bambu buat turun, jadi ga terlalu curam. Isitrahat sebentar, langsung tancap gas lagi soalnya katanya ga jauh dari sini ada warung & kebeneran juga udah waktunya makan siang, jadi pas deh buat makan dulu. Ga berapa lama jalan, ada 1 temen saya yang kena pacet… eeuuuhhh itu yang paling saya hindarin huhu

VIEW SUNRISE 4

VIEW SUNRISE 5

VIEW SUNRISE 6

Ahirnya nyampe juga di warung yang dimaksud. Ternyata warung ini sekalugus rumah buat sekeluarga yang tinggal di atas bukit di deket hutan ckckc. Saya kira ini udah mau nyampe ke kalur awal pendakian, tapi pas saya ngintip, ternyata ini masih jauh diatas weeew ada yah warung disini?? bener-bener sendiri ga ada rumah lainnya. Disini kita semua pesen mie kuah pake telor, ada yang makan jagung rebus plus teh manis anget yang semuanya uenaaak malahan ada yang sampe nambah 2x. Dan pas semua nyampe warung, pas ujan lumayna deres, jadi sambil makan, sambil nunggu ujan juga. Jam 1, kita mulai siap-siap buat turun lagi, dan masih sama kaya tadi pada tancep gas semua. Ternyata setelah waung tadi kita lewatin ladang & masuk lagi ke hutan. Didalem hutan ini ada beberapa simpang, jadi harus bener-bener perhatiin jalan, bekas jejak kaki, atau kalo ada orang disana, tanya, soalnya disini kita ketemu warga yang abis ngambil kayu di hutan.

Ga berapa lama jalan, mulai gerimis lagi, daaaan ahirnya ga lama kedengeran suara ribut-ribut, kata temen saya sih dibawah sana ada lapangan voli, wah berarti kita udah nyampe donk?? Yap, bener aja, ternyata ini ujung dari jalur Narimbang, Wana Wisata Curug Ciputrawangi fiuuuhhh. Untungnya ada 1 saung kosong & kita istirahat disana sambil nunggu yang laen turun. Istirahat bentar, kita mutusin buat jalan duluan ke Curug Ciputrawangi, katanya sih sekitar 1 Km dari tempat kita sekarang. Tapi ternyata 1 Km dengan medan trekking yang full nanjak & batu-batu lumayan bikin napas Sabtu-Minggu & kaki pegel-pegel agi huhuuhu Tapi semuanya kebayar deh sama maen-maen & foto-foto di Curug. Satu per satu temen-temen saya nyampe di curug, sayang ada 1 temen yang ga ikut naek, jadi foto keluarganya kurang 1 orang deh. Puas foto-foto, jam 3 kita turun lagi ke saung. Tadinya mau lanjut ke pemandian air panas, tapi dipikir-pikir, udah terlalu sore juga & pengen juga sampe rumah pulang nge-trip ga terlalu malem. Lagian minggu kemaren udah pulang jam 1 malem touring Curug Citambur, kalo sampe hari ini pulang diatas jam 9 malem lagi, haddeehh entah gimana nasib ijin nge-trip saya kedepannya. Sebenernya ada beberapa temen saya yang pengen kesana, tapi saya pribadi sih ga akan kesana, klo emang tetep penasaran & mau kesana, ya silahkan. Tapi ahirnya semuanya iut pulang. Jam 4 kita muali turun. Dari Curug Ciputrawangi ini katanya kita harus jalan kaki 2 Km buat sampe ke pinggir jalan utama & terusin naek angkot sampe ke Cibeureum lagi.

MAKOM DI PUNCAK TAMPOMAS

TENDA KITA DI PUNCAK TAMPOMAS

CURUG CIPUTRAWANGI

PETA JALUR PENDAKIAN TAMPOMAS

Awal jalan sih jalannya kecil banget, cukup buat 2 motor papasan, setelah itu jadi jalan desa lumayan gede, tapi tetep belum ada nagkutan yang lewat. Dan ternyataaaa jalannnya jauh aja sodara-sodaraaaaa ini sih kayanya lebih dari 2 Km huhuhu. Daan ahirnya sampe juga ke jalan utama, disini kita harus nunggu angkot yang lewat, tapiii ga ada yang lewaaat, mau naik mobil bak juga keisi semua, mau numpang elf, ternyata udha carteran, truk lagi, udah ada isinya, jadilah kita nunggu di tikungan kaya anak ilang, hmm sebenernya kaya orang yang baru turun gunung (ya iyalah). Ahirnya ga lama, ada angkot kosong yang udah pasti jadi sasaran empuk, sayangnya 1 angkot ga cukup buat ngangkut semua, jadi dibagi 2. Untungnya lagi pas lagi ngatur-ngatur buat angkot 1 ini, ada 1 angkot lagi lewat & langsung deh kloter 2 siap-siap. Daaannn ahirnya kita pun berangkaaat pulang ke Cibeureum. Ternyata jalan kluar utamanya ada di pertigaan lebak, sedikit keluar dari Cimalaka kearah Cirebon. Ada 1 temen yang turun di Lebak. Sepanjang jalan dari pertama naek, kita amsuk 1 Desa yang jadi sentra indistri kayu yang entah udah nebang berapa banyak pohon di sekitar Tampomas, yang malah sama temen-temen saya dari Sumedang daerah Tampomas itu lagi ditanem-tanem lagi berbagai jenis pohon keras ckckckck.

Ga lama kita sampe di lagi di rumah temen saya di Cibeureum. Begitu nyampe langsung pada ngantri kamar mandi. Berhubung ada 1 temen saya yg udah kelaperan banget, jadilah saya nganter dia makan di rumah makan tempat meeting point awal, ya sekalian aja bawa baju ganti & sabun cuci muka heheh. Begitu beres makan, kita balik lagi ke rumah temen, ternyata disana juga disedian makan, tapi kayanya selera makan saya ilang dari pas turun tadi. Jam set 6 temen-temen dari Jakarta pamit pulang duluan, ga lama disusul sama temen-temen dari Sumedang, sementara kita? nunggu Magrib dulu & baru jam 7 kueang kita pamitan. Masuk jalan utama, langsung deh pad atancep gas semua, susul truk, hante, lobang, rebutan jalan sama kendaraan dari arah berlawanan, debu, tikungan tajem, tanjakan, dll. Tapi kalo ga kaya gitu, jamin kita bakalan lama buat sampe ke Jatinangor, soalnya begitu masuk Sumedang sama kluar Sumedang udah ngantri panjaaang dan dominan truk pasir, hueeehh ga kebayang de seberapa lamanya klo ga disusul, malah kayanya bis yg rombongan Jakarta juga kesusul.

Jam 9 udah nyampe rumah & bisa mandi, makan, trus istirahat deeeh. Ahirnya selesai juga Pendakian Tampomas yang saya TL-in, ke-2 kalinya dan masih harus belajar banyak, sampe-sampe logistik makanan pun ada yang ketinggalan hahaha. Terimakasih buat semuanya, maaf kalau ada salah & ngerepotin. Sampai ketemu di trip berikutnya.

FOTO SUNSET RUSUH

FULL TEAM PENDAKIAN TAMPOMAS

FOTO KELUARGA FULL TEAM CURUG CIPUTRAWANGI

RAME-RAME ISTIRAHAT DI PERTIGAAN

SALAH SATU HASIL FOTO SUNSET RUSUH

 

 

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on February 28, 2012 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: