RSS

TOURING SAWARNA YANG BERWARNA-WARNI

03 Dec

Sawarna, sebenernya udah masuk list dari 1 taun yg lalu, yup, dari Desember 2010 udah pengen kesini, tapi buat ngerealisasiinnya susah bener deh. Ahirnya setelah mantap, dijadwalinlah Swarna ini bulan September, tepatnya 2 hari setelah yudisium, tapiii berhubung pada ga bisa, ahirnya diundur 1 minggu, tapii lagi-lagi ada kendala. Minggu depan direncanain berangkat hari Selasa-Kamis, tapiiii berhubung ada invite Pendakian Gunung Sindoro & saya pengen banget ikutan, jadi galau deh.

Ahirnya setelah nego & rayu sana-sini, jadilah Touring Sawarna 1 hari setelah Pendakian Sindoro beres, yup hari Selasa tanggal 27 September 2011. Lagian, ahirnya yang ke Sindoro cuman saya sendiri, sementara 2 orang anggota touring Sawarna yang tadinya mau ikut, batal, jadi ya ga masalah deh kalau cuman istirahat 1 hari aja, toh saya juga dibonceng hehehe ditambah lagi info jalur, lama perjalanan, n CP untuk penginepan udah ditangan.

Selasa, 27 September 2011

Sesuai rencana awal, kumpul jam 7 tapi tempat ngumpulnya berubah-berubah, soalnya cari lokasi yang gampang biar ga muter-muter & ga di deket kampus. Oya, dari sekian banyak orang yang saya ajak, ahirnya yang berangkat hanya 4 orang, 2 motor, 2 cwe, 2 cwo, yooo weesslaaah yg penting brangkat, kapan lagi coba???. Seperti biasa, janjian jam 7, ahirnya mah baru berangkat jam 8 dan udah bisa ditebak, Pasteur ke arah Gunung Batu udah bejubel mobil. Dengan skil salip sana-sini, ahirnya masuk juga wilayah Gunung Batu dan ahirnya sukses kluar di Padalarang dengan sedikit ugal-ugalan. Yap, ngejar biar bisa makan siang di Sukabumi, soalnya sebelum berangkat hanya makan seadanya. Perjalanan dari kluar Bandung-Padalarang lumayan ripuh, udah mulai rame jalannya, tapi begitu lepas Padalarang, apalagi kalo bukan pertigaan terkutuk  Padalarang-Citatah-Cikalong biang macet jalanan udah muali lancar. Malahan rada bisa digeber sampe masuk Cianjur. Masuk Cianjur masih sekitar jam set 10an. Wah, ini sih cukup banget deh klo ngejar makan siang di Sukabumi.

Ahirnya masuk Sukabumi sekitar jam 11, dan langsung masuk ke jalur yang kearah Palabuhanratu (penulisan yg bener sesuai PERDA yang berlaku, bukan Pelabuhan Ratu). Ternyata eh ternyata rumah makan tempat kita berenti waktu ke Ujunggenteng ampir 1 taun yang lalu udah ga ada berubah jadi kantor notaris. Hiaaah keceewaaaa, padahal lumayan tuh bikin kenyang. Ahirnya kepaksa nyari lagi tempat makan disekitar jalan itu biar ga usah muter-muter. Dan ahirnya pilihan jatoh ama rumah makan fast food kecil tapi bersih. Langsung deh ga pake basa-basi pesen 4 porsi (apa 5 yah soalnya ada yg ga cukup 1 porsi gitu deeh). Sambil nunggu pesenan, 2 orang temen saya muter cari bengkel soalnya motor temen saya aga bermasalah di bannya dan untungnya ada bengkel di deket situ & bisa ditanganin dulu.

Selesai makan udah ampir waktu Dzhuhur, ahirnya kita mutusin buat istirahat dulu disini sambil nunggu Dzhuhur baru jalan lagi. Kalau on time berangkatnya sih, jam 3 atow set 4 udah bisa masuk Palabuhanratu. Beres semuanya, sekitar jam 1an, ahirnya kita berangkat. Tapi sialnya waktu kita berangkat bentrok sama jam pulang sekolah-sekolah di sepanjang Sukabumi-Palabuhanratu, jadi jalan aga sedikit kehambat di sekitar sekolah-sekolah sama orang nyebrang, angkot ngetem, sampe bus yang haru rela nunggu giliran jalan gara-gara angkot ngetem + jalan sempit hueeehhh.

View dari atas bukit

Nembus macet pawai di Palabuhanratu

View ke Teluk Palabuhanratu

Baru juga masuk Kec. Warung kiara, motor temen saya bermasalah lagi, kali ini udah sampe berasep bannya. Saya dan temen saya mutusin buat jalan pelan-pelan sambil cari warung kecil pinggir jalan. Ahirnya jam 2 semua urusan beres, dan mau ga amu harus berenti cari bengkel khusus di Palabuhanratu. Perjalanan lumayan lancar sampai masuk Kec. Palabuhanratu, tapiii begitu mau masuk kotanya, eh eh ada apa ini, ko macet panjang begini??? ga biasa-biasanya haddeehh. Ternyata eh ternyata lagi ada acara ulang tahun pramuka dan acaranya long march dari Kec. Palabuhanratu ke Kec. Cisolok weeew. Untung bisa nyelip & nyusul kalo ngga bakalan bener-bener kesorean deh nyampe Palabuhanratunya. Begitu masuk Palabuhanratu langsng cari bengkel, untungnya ga jauh dari alun-alun. Hmmm balik lagi ke Palabuhanratu setelah ampir 2 tahun yang lalu ngabisin waktu 1 minggu survey disini, jadi kangen masa-masa itu.

Walhasil kita ngabisin waktu sampe jam 3 sore dibengkel dan langsung cabut ke arah Bayah. Sebenernya kalau nyantei sih ga masalah berenti dulu di Pantai Citepus, Palabuhanratu, malah dengan senang hati saya kasih spot foto bagus dari jalan ke arah Desa Cibodas, tapi berhubung pengetahuan jalur cuman sampe sebates Palabuhanratu aja, jadi diputusin buat ga berenti-berenti. Takut kalau kondisi jalannya kaya waktu ke Ujunggenteng, jelek, sepi, rawan dan tanjakan + tikungan +bensin + motor temen lagi bermasalah, jadi lebih baik kalau sampe di Sawarna sebelum gelap. Ahirnya kita pun keluar dari Kec. Palabuhanratu dan masuk Kec. Cisolok, heemm ahirnya bisa juga ngelewatin Palabuhanratu, soalnya waktu dulu survey di Palabuhanratu hanya sebatas Kec. Palabuhanratu dan ga sempet eksplore ke kecamatan tetangga hueeeh sekarang ahirnya bisa juga. Ternyata di Cisolok juga punya pantai yang bagus, ada Pantai Karang Hawu yang disebelahnya ada bukit dan diatas bukit ada rumah khusus Ratu Pantai Selatan yang serba ijo (pernah masuk TV ko), ada lagi Pantai Mutiara, dan beberapa pantai tanpa nama, TPI, dan diujung Kec. Cisolok jalan mulai nanjak ke arah bukit-bukit gersang.

Sunset Pantai Pulo Manuk, Bayah, Banten

Sunset di Pantai Pulo Manuk

Jembatan gantung ke Desa Sawarna hampir teguling disini

Sungai di Pantai Pulo Manuk

Sebelum jalan nikung + nanjak ada 1 pantai lagi yang karakteristiknya sama kaya Pantai Citepus hanya lebih sepi dan pas ada di bawah bukit dan pasir yang ga terlalu item. Bgaus sih, sayang kita ngejar waktu jadi ga smepet mampir. Begitu ngelewatin pantai ini jalan mulai nanjak edan. Nanjak panjang + tikungan tajem + jalan kecil + sepi. Tapi, viewnya juaraaa….. disamping kiri jalan ada tebing gersang (kalau kata penduduk setempat sih itu gunung) yang lumayan aga creepy kalau buat saya pribadi dan kalau liat ke arah belakang keliatan jelas banget Teluk Palabuhanratu, garis pantainya, plus ditambah sinar matahari sore menjelang sunset beeuuhh kereeeeeen.

Sayang lagi-lagi kita ga bisa berenti soalnya ternyata bener aja jalannya udah mulai aga ga ‘nyantei’. Tapi untungnya kondisi jalannya ga rusak-rusak amat, malah di beberapa titik mulus lengkap dengan marka yang masih bagus. Begitu jalan ada di balik bukit, view ke arah Teluk Palabuhanratu ganti sama view jurang-jurang dan deretan bukit-bukit gersang sejauh mata memandang dan Gunung Halimun dikejauhan. Makin sore makin sedikit yang lewat, selama di perjalanan kita hanya ketemu sama beberapa motor penduduk setempat, itu pun ke arah yang berlawanan sama kita, 2 atau 3 elf jurusan Palabuhanratu-Cikotok (hmmm berarti kalau mau ke Sawarna bisa ngeteng pake umum). Tapi di kanan-kiri jalan masih sering ada rumah-rumah & perkampungan, ga total hutan & tegalan kaya jalan ke Ujunggenteng. Ga kerasa ternyata sampe juga di perbatasan Jawa Barat-Banten yang ditandain sama sungai kering yang cukup panjang & tugu wilayah. Wah, nanti pulangnya mau foto disini, harus!! Hehehe Begitu tau udah masuk Banten, udah sedikit lega, seengganya tinggal dikit lagi perjalanan kita ke pesisir selatan Banten.

Sawarna Farkir

Trekking sawah yippi

View dari perbatasan Banten-Jabar sampe masuk Bayah

Jam 4 masih juga dijalan, udah mulai was-was kenapa ga nyampe-nyampe, ahirnya motor saya harus isi bensin dulu, takut jalan masih jauh & ga ada yang jual bensin. Tempat saya isi bensin hanya rumah kecil yang sekaligus warung yang bersih jadi betah buat istirahat sambil iseng nanya masih jauh apa ngga ke Bayah, ternyata Bayah hanya tinggal 10 kilo lagi huaaaah dah mu nyampeee, ga jadi deh istirahtanya, langsung ajah plus bonus katanya jalan sampe ke Bayah udah mulus, horee semangat deh.

Ternyata bener aja ga jauh dari tempat kita berenti tadi udah mulai hutan-hutan karet & deretan bukit-bukit gersang di sebelah kiri jalan udah mulai berubah jadi hutan karet + tegalan dan dikejauhan udah mulai keliatan laut. Motor pun aga digeber sedikit sampe-sampe harus loncat 2 kali pas ngelewatin turunan, untung ga sampe jatoh dari motor, asli loncatnya tinggi banget -___-. Dari tempat beli bensin tadi, jalannya asik banget, mulus, view laut + sunset didepan, ttegalan di kanan, hutan karet di kiri jalan. Ga sabar pengen cepet-cepet sampe.

Salah satu icon Desa Sawarna

Sedikit spot di Pantai Laguna Pari

Pantai Karang Beureum 1

Pantai Karang Beureum 2

Pantai Karang Beureum 3

Diujung jalan, ada pertigaan, jalan utama nikung ke kanan terus nyusrin 1 pantai yang cukup bagus, tapi ada jalan kecil belok ke kiri lengkap sama gapura. Aga ragu juga disini, ahirnya kita pilih ngikutin jalan utama. Ternyata begitu udah sampai di depan pintu masuk objek wisata Pantai Karang Taraje, kita salah jalan. Kalau mau ke Desa Sawarna harusnya masuk ke jalan kecil ke arah kiri, dari jalan itu masih sekitar 3 km lagi buat sampe di desanya. Heem puter balik deh. Tapi salah jalan kali ini bikin kita nemu spot pantai yang bagus banget sunsetnya. Ahirnya kita nyusurin jalan kecil yang ternyata kalau udah aga kedalem cukup lebar juga dan sampailah kita di Pantai Pulo Manuk. Heeem namanya ga asing, saya sempet baca di beberapa blog temen-temen yang ke Sawarna mampir di Pantai Pulo Manuk, berarti kita ga salah jalan.

Di jembatan Pantai Pulo Manuk kita berenti sebentar sambil liat sunset & anak-anak kecil yang berenang di muara sungai yang jernih, jadi kabitaaaaa.Puas hunting foto disini, kita terusin jalan, soalnya udah jam 5 juga takut keburu gelap. Ternyata selepas jembatan tadi, jalan masuk ke hutan yang masih rindang plus jalan berpasir yang rusak parah di beberapa titik dan berdebu banget pastinya. Aga rag juga sih, tadi jalannya udah kebuka, udah nyusur pantai, nah ko sekarang masuk hutan + jalannya juga naek-turun gini. Yaudah deh terusin aja, smape ahirnya ada 1 tikungan yang view disebelah kirinya pantai yang bersih, sepi, & bagus banget lengkap sama muara sungainya. Viewnya ga asing. Yup, ternyata ini view yang biasa dimasukin ke blog & album-album foto travelling temen-temen yang udah pernah ke Sawarna. Lewatin tikungan, jalan langsung turun panjang ke arah permukiman penduduk di pesisir pantai, dari sini jalan udah mulai kebuka, udah keluar dari hutan, ternyata Desa Sawarna ada dibalik bukit yang keliatan dari Pulo Manuk. Dari turunan sini keliatan batu karang icon Pantai Tanjung Layar, huaaaa ahirnya kita sampai di Sawarna, ga nyangka jadi juga kesini.

Salah satu trek susur pantai 🙂

Susur pantai sampai melipir di tebing ujung itu 😀

Sampe di permukiman aga bingung juga harus kearah mana, ahirnya kita mutusin buat berenti di areal “Farkir Sawarna Rp 5.000,00” sambil ngabarin Kang Hendy kita udah sampe. Setelah nunggu ampir 10 menit, datenglah Kang Hendy ngejemput kita dan langsung menuj ke rumah Kang Hendy tempat kita nginep. Ternyata ketemu juga jembatan gantung yang jadi icon Sawarna dan kita harus ngelewatin jembatan gantungnya! Udah niat banget deh turun dari motor, ngeri juga ngelewatin jembatan gantung pake motor kaya gini, tapi kata temen saya, ga usah turun, bakal jalan pelan-pelan aja. Begitu Kang Hendy ngelewatin jembatan, giliran motor saya yang nyebrang, tapiiii tiba-tiba motor yang asalnya stabil jadi miring ke arah kiri dan ampiiiir aja jatoh dari jembatan. Jembatan jadi ga stabil, goyang kanan-kiri. Ternyata di belakang saya, temen saya ikut nyebrang jga, wah ini pasti gara-gara ada 2 motor di jembatan. Ahirnya motor saya nyebrang duluan, begitu turun dari jembatan barulah motor temen saya yang nyebrang. Haduuuhhh emang sih sungainya ga dalem, tapi kan repot juga kalo motor sampe jatoh kesana, gimana nanti pulangnya???

Menjelang magrib kita smapai di rumah Kang Hendy, Hmmm rumahnya ga terlalu gede, tapi bersih & adem, pokonya enakeun deh. kita udah disedian 1 kamar dengan 2 kasur masing-masing double, dan berhbung kita dateng kesini pas bukan weekend, jadi ga ada tamu lagi selaen kita jadi bebeas deh mau tidur dikamar mana aja. Tapi ahirnya kita mutusin untuk pake 1 kamar aja. Begitu dateng, langsung makan makanan yang dibekel dari Sukabumi dan ga lama, jam 7an kita disedian lagi makan malem. Berhubung lapar+cape hajaar deh. Beres makan, kita langsung beres-beres, mandi, dan istirahat.

Rabu, 28 September 2011

Okee… niatnya hari ini kita mau trekking buat liat sunrise. Trekkingnya lewat sawah disamping rumah Kang Hendy. Udah bela-belain bangun jam 4, eehh tetep ajah ni para cowo-cowo baru bangun jam 5 kurang, itu juga masih hararese. Dan jadilah kita baru mulai trekking jam set 6 oowww sangat-sangat kesiangan sodara-sodaraaaaa.

Bener-bener dapet suasana beda deh dari trip-trip pantai sebelumnya, mau ke pantai aja harus trekking lewat sawah. Heemmm kalo masalah sawah sih ga terlalu aneh, soalnya disebelah rumah saya kan sawah & jaman SMP dulu tiap mau pergi sekolah pasti lewat sawah buat ke pinggir jalan raya hehehe Tapiiii kali ini beda, mungkin karna udah jarang maen ke sawah & 1 taun kebelakang slalu mumet sama yg namanya TA & kesibukan di perkotaan (buset deh) jadi suasana trekking di sawah di desa yang jauh dari kota besar, yang jauh darimana-mana, yang ada di balik bukit sukses bikin hati tenang, pikiran ga mumet, bawaannya seneng mulu heu heu

Yaa meskipun kayanya hopeless banget deh liat sunrise cantik dari pinggir pantai, tapi yaaa suasananya udah cukup bikin seneng ko. Setelah trekking di sawah yg untungnya ga becek lumpur soalnya semalem ga ujan, kita masuk desa laen di Sawarna ini. Kirain udah mau ke pinggir pantai, ternyataaaa kluar dari desa yang ini kita harus trekking jalan batu yang najaaaaak. Huaaaaa buseet ni kaki belom sembuh total pegel-pegel gara Sindoro udah disuruh nanjak-nanjak aja?? hikz hikz Setelah susah payah nanjak-nanjak jalan batu, sekarang kita jalan ke bukit diseberang sana, dan baru deh dibalik bukit itu kedengeran suara ombak. Sunrise??? ga usah ditanya deh, ini jalan udah terang ko -___- Setelah ngos-ngosan nanjak bukit, sekarang waktunya turun bukit dengan trek yang masih tetep sama, jalan dengan batu-batu yang gede banget. Setelah turun, abislah treknya dan ahirnyaaaa pantaaaaiii. Begitu liat panatainya langsung suka. Pantai yang tipikal pasir aga putih dengan ombak yang gede tanpa batu karang, namanya Pantai Laguna Pari. Pantai yang bersih, sepi, & berkabut.

Pantai Tanjung Layar

Ombak di Pantai Tanjung Layar

Ombak + batu karang di Pantai Tanjung Layar

Pantai Tanjung Layar 2

Puas nikmatin pantai ini, kita nyusur ke arah Pantai Tanjung Layar. Tapiii aduuh kebiasaan buruk dipagi hari, beseeeer. Ahirnya numpang ke wc seadanya di warung yg juga satu-satunya di pinggir pantai ini. WC nya hanya batang-batang bambu yang dijejerin,tanpa atap & hanya ditutupin sama kaen yang dipegangin sama Ibu yang punya warung. Dan parahnya lagi ga semua sisi ketutup x___x plus air seadanya. Yaaa gpplah yaaa daripada harus balik lagi ke rumah Kang Hendy atau nahan selama trekking, ngga banget. Beres ngeberesin urusan penghambat yang 1 itu, kita trekking ke arah pantai yang ada dibalik daratan Pantai Laguna Pari. Treknya miring dan kita jalan diatas tumpukan kerang-kerang, jadi aga susah jga. Untungnya ga terlalu jauh kita udah sampe di pantai yang ga kalah bagusnya.

Kata Kang Hendy ini namanya Pantai Karang Beureum. Ditengah-tengah pantai ada batu karang yang gede banget, cukup tinggi dan diatasnya berongga-rongga, jadi kalau ada ombak gede yang ngelewatin batu karangnya, jadi keliatan kaya air terjun kecil di sisi-sisi karangnya. Kondisi pantainya lagi surut, jadi diantara batu karang sama bibir pantai airnya bener-bener pendek, hanya sebates setengah betis dan airnya ngalir kaya muara sungai dan jerniiiih banget. Yaaa biarpun ga kebagian sunrise yang cantik, tapi ternyata disini masih bisa ko foto ala sunrise, soalnya ini spot yang bagus buat liat sunrise, kebuka ga ketutupan apa-apa. Aga lama juga kita diem di pantai ini, sampe ahirnya udah jam 8, kita mutusin buat nerusin jalan. Kali ini kita nyusur di pinggir pantai yang treknya banyak batu-batu & kerang-kerang dan miring.

Pantai Ciantir 1

Pantai Ciantir 2

Pantai Ciantir dari atas bukit

Kita sampai diujung pantai Karang Beureum, soalnya karakterisitik pantai disebelah batu karang yang cukup gede ini udah beda, kalau tadi masih bis ajalan ketengah soalnya dangkal, kalau sekarang, jalan 3 langkah juga udah dalem tapi tetep ada karangnya & ombaknya juga lumayan gede disini. Jadi mulai dari pantai yang ini sampai ke Pantai Tanjung Layar dibalik tebing diujung sana lewat atas, ga nyebur ke air. Ternyata treknya jadi lumayan susah, trek yang kita lewatin jadi penuh batu-batu yang bertumpuk & ga semuanya kokoh. Disamping kanan kita jalan ke permukiman tapi lewat hutan + kebun penduduk, ga ada bagus-bagusnya deh jadi kita mendingan myusur lewat pinggir pantai. Ditengah-tengah kita nemu spot buat foto-foto sambi istrirahat sebentar, soalnya lumayan haus + lapar juga soalnya sebelum pergi tadi kita sama sekali ga makan, bekel minum pun seadanya. Oya, awalnya saya & 1 temen saya kita bakal treeking nyusur pantai itu treknya wajar-wajar aja, pasir atau kerang, ga ajib kaya gini, jadi kita pake sendal jepit. Sendal jepit saya, apalagi kalau bukan sendal jepit si Swallow Biru ahaha jadi jalannya aga sedikit susah, takut lepas atau malahan putus, berabe kalo putus, ini lagi ada ditengah-tengah entah dimana soalnya. Mau balik lagi jauh banget, mau diterusin ampe ujung juga masih jauh banget, jadi ya berdoa ajah semoga sendal kita ga kenapa-kenapa.

Ahirnya sampelah kita di tebing yang dimaksud, tapi dari sini kita harus melipir tebing buat sampe di Pantai Tanjung Layar di balik tebing ini. Aga-aga serem juga sih, apalagi kalo bukan gara-gara c sendal jepit -___- aslinyaaaa tau gini tu sendal gunung dipake deeeeh huhuhuhu. Ternyata gampang-gampang susah deh ini melipir tebing, dengan pijakan nagndelin batu karang yang licin, soalnya kalo nyemplung lumayan dalem plus ombak setinggi badan yg dari kejauhan udah mulai ngedeket dan efeknya nambah tinggi permukaan air tempat kita jalan + ga keliatan harus kmana jalannya. Dan ternyatanya lagi, lumayan juga nih muternya tebingnya huhhu. Ahirnya dengan susah payah sampe juga di balik bukit pas disebelah Pantai Tanjung Layar, fiuuuh. Disini tempatnya kaya Sempu di Malang sana, airnya tenang, luas, dalemnya pas buat tiduran diatas ban bekas & ngaso-ngaso dulu, tapi sayaaang kita ga tau ada tempat kaya gini jadi ga ada persiapan sama sekali huhuh ya sudahlah terusin aja deh nyusur pantainya.

Daleeem ternyata

Curug Kanteh, keriiing 😦

Bagian utama Curug Kanteh

Curug Kanteh 2

Kali ini jalan buat ke Pantai Tanjung Layar ngelewatin tumpukan batu-batu ababil lagi dan sekarang treknya full sama batu semua, ga ada yang datar.Untungnya jaraknya ga jauh-jauh amat hanya nanjak dan sampailah kita di Pantai Tanjung Layar!! Yippiii dan ternyatanya lagi pantainya lagi surut, jadi kalau mau jalan sampai di bawah batu karangnya juga bisa, dibelakang 2 batu karang yang jadi icon Tanjung Layar berjejer batu karang yang cukup tinggi dan dibelakangnya ombak ganas yang ga kalah tingginya udah beraksi dan lagi-lagi ngebentuk jalur air di karang. Ternyata istri Kang Hendy udah ada disini bawain sarapan buat kita. Waduuuh enak banget deh sarapan di pinggir Pantai Tanjung Layar, sepi, hanya ada kita ber-4 + Kang Hendy & Istrinya & beberapa penduduk & penjaga warung. Pokonya hari ini Pantai Tanjung Layar, malah pantai di Sawarna milik kita deh, aslinya ga ada turis laen selaen kita ber-4 deh, puaaaaaasss

Beres makan, ternyata temen saya yg 1 ini masih belom puas ambil foto-foto ombak di Tanjung Layar sampe bela-belain panas-panasan duduk di pinggir pantai nunggu moment yang pas haddeehhh klo kita ber-3 mah udah melipir ke warung terdekat buat beli cemilan hahaha. Ahirnya sekitar jam 11, temen saya yg 1 itu puas dah surpan dilanjutin ke arah Pantai Ciantir. Ternyata trek dari Pnatai Tanjung Layar ke Pantai Ciantir ga susah & bervariasi kaya tadi, hanya nyusurin pantai lewat pinggir pantainya dan ada batu-batu kecil & lebih teduh soalnya banyak pohon. Nah, kalau Pantai Ciantir ini tempatnya yang mau surfing, ombaknya pas, malahan pas kita nyusur, ada 2 orang yg lagi asik surfing, 1 temen saya kabitaeun pengen surfing. Tapi susah nyari waktunya, soalnya saya pribadi sih ga ada niatan buat surfing.

Trek Curug Kanteh

Melipir jurang & saluran irigasi

Pantai Ciantir ini pantai yang punya garis pantai terpanjang dibanding pantai-pantai lain yang tadi udah kita lewatin, garis pantainya naymbung ke bawah bukit tempat kita dateng kemaren, bersiiiiih bangeeeeet, ga ada orang sama sekali, ga ada sampah sama sekali, puas deh pokonya. Berhubung udah jam 12 juga, panaaas, jadi di Pantai Ciantir ini kita cuman duduk di warung kosong & ga lama kita mutusin buat pulang, istirahat + makan siang & siap-siap buat ke air terjun. Kalau dai Pantai Ciantir jalan pulang ke rumah Kang Hendy lebih deket, tapi kita harus ngelewatin trek “gurun pasir” yap trek pasir tebel yang panas gara-gara kena sinar matahari + lumayan jauh juga ke jalan desanya. Diujung trek gurun pasir ini ada jalan ke desa yang rumah-rumahnya kecil, tapi semuanya bersih & sejuuuuk banget, bener-bener deh desa wisata yang masih alami, bersih, tapi fasilitas & prasarananya lengkap, TOP deh Desa Sawarna ini. Sampe ke rumah Kang Hendy kita disuguhin kelapa muda yang rasanya ajib, ada soda-sodanya sedikit, segeeeeerrr. Sambil nunggu makan siang siap, kita tidur-tiduran malah 2 orang temen saya tidur beneran, pules pula, haddeeeh.

Dan lagi-lagi meleset dari jadwal awal, yup trekking air terjun yang awalnya mau pergi langsung setelah makan siang, apa daya nunggu makan siang pada ketiduran semua, baru makan siang jam 2, baru deh jam set 3 (masih 1/2 ngantuk+banyak ini-itunya dulu) berangkat. sebenernya kita ber-4 ga ada yang tau dimana persisnya itu air terjun & belom pernah dapet info juga dari temen-temen yang pernah kesini. Saya nemu ada air terjun pas baca-baca peta Banten begitu kemarin sampe di rumah Kang Hendy, dah begitu liat kata air terjun jadi penasaran air terjun disini kaya gimana yah, setelah nanya Kang Hendy emang bener ada & bersedia nganter, tapi tetep harus bawa motor, soalnya katanya keluar dari Desa Sawarna. Tapi ternyata jalurnya aga sedikit beda sama jalur kita dateng kemaren. Dari Pantai Pulo Manuk kita masuk ke jalan kecil di sebelah kanan dan terus nanjak masuk ke desa lain lagi dan jauuuuh ternyataaa hahaha Malahan sampe desanya abis digantiin kebon karet, kita masih jalan terus, mana jalannya jelek banget, batu-batu gede-gede + nanjak hadduuhh putus asa deh. Liat jam udah jam 3 lebih, hampir set 4 waduh nguber sunset + nemenin temen surfing ga nih??

Sunset di jalan

Sunset di jalan 2

Ahirnya ampir 1 jam ngelewatin hutan karet, ko perasaan ga ada tanda-tanda air terjun atau apa gitu yah?? makin frustasi aja deh ini jalan batu di tengah kebon karet + masih ngarep ngejar sunset hiaaaah. Ahirnya setelah 1 jam, kita ketemu sama jalan mulus aga gede didepan sana yang ternyata itu jalur dateng dari arah Cisolok ke Bayah yang kmaren kita lewatin!!! Whaaaat??!! hahaha nambah lagi deh ini cerita di Sawarna. Ternyata arah air terjunnya ke arah Cisolok, lumayan jauh juga, malahan ngelewatin tempat kemarin saya beli bensin. Wuiih lumayan jauh juga. Dan ahirnya sampe di pertigaan yang ternyata jalan ke Sawarna juga cuman kmaren kita ga liat, kita belok ke kiri ke arah Desa Cikatomas, dan nama curgnya ternyata Curug Kanteh. Heemmm jadi penasaran. Begitu masuk jalan desa, jalannya turun dan di di sisi kiri ada curug yang tinggi banget, diatas bukit dan jaaauuuuhh huaaaa serius itu curugnya?? wah wah boleh juga nih hehehe

Ternyata jalan masuk trekking ke curugnya ini harus masuk ke jalan permukiman warga yang keciiiiil banget plus nanjak-nanjak, keren nih jalan hahaha Ahirnya jalannya abis pas diujung, jalan buntu, dan setelah minta ijin & nitip motor sama yang punya rumah yang kayanya masih sodaranya Kang Hendy, mulailah trekking, tapi ini ko mana jalurnya yah?? ko ga ada tanda-tanda jalur trekking ke air terjun?? dan ternyataaaa jalurnya bener-bener melipir ke belakang rumah penduduk, nyebrang sungai kecil, dan langsung naek ke arah sawah-sawah yang posisinya emang ada diatas tempat kita sekarang, jadi artinya kita harus nanjak-nanjak lagi buat naek ke pematang sawahnya.

Jalurnya pun lumayan ngeri, miring banget, ga ada pegangan, jalannya kecil banget, pinggirnya langsung jurang, tinggi banget, tapi untungnya kali ini smuanya pake sendal gunung hahaha Lumayan bikin nafas eungap juga ni naek ke pematang sawah + lutut sakit bekas turun dari Sindoro haddeehhh. Begitu nyampe di pematang sawah, ternyata kita masih harus terus naek sampe pematang sawah yang paling atas dan curugnya masih jauh diatas di bukit sebelah kiri kita huaaahh trekkingnya ajiiib. Setelah sampe di pematang sawah paling atas, ternyata kita masih harus terus jalan ke bukit sebelah kiri dan jalurnya ngikutin jalur air. Yup, sungai kecil yang jadi aliran utama buat irigasi sawah langsung dari curugnya yang punya tembok beton ngebentuk jalan kecil di pinggirnya jadi trek kita bat sampe di lokasi Curug Kanteh.

Sunrise salah posisi

Sunset dijalan 3

Aslinya nyusurin tembok beton kecil banget dengan view sebelah kiri jurang, sebelah kanan aliran air irigasi itu bener-bener bikin mood foto ilang, padahal viewnya bagus banget. Mana di satu titik, tembok betonnya jebol, jadi harus ngelangkah diatas serpihan batu yang ga terlalu kokoh hueeehh sadiiis.Setelah 1 jam lebih trekking nyusurin tembok irigasi yang berbelok-belok, sampailah kita di Curug Kanteh. Sebenernya curugnya termasuk curug yang punya aliran air deres & gede, sayangnya pas kita dateng kesini pas lagi musim kemarau, jadi airnya cuman dikit, tapi ga separah Curug Cikaso di Ciracap sana ko. Tipikal Curug Kanteh bertingkat, jadi diatas aliran air terjun paling tinggi di tempat kita masih ada aliran air lagi diatasnya, kalau mau ke bagian curug paling atas harus naek dari jalan setapak disamping kanan curug yang jalannya juga masih tanah merah & curam, ajib deh. Trus, di sisi kiri kita aliran airnya juga ngebentuk 2 tingkatan lagi. Tingkatan terakhir sebelum jatoh ke jurang punya kedalaman yang lumayan juga.Nyampe sini udah sekitar jam set 5, huaaah udah deh kayanya ga akan keburu nguber sunset di Pantai Pulo Manuk

Ahirnya jam 5 kita mutusin untuk turun, tapi ternyata perjalanan pulang lebih ringan & lebih cepet dibanding pas dateng, malah sempet ambil foto dulu ditengah-tengah trek dengan view sebelah kanan jurang. Sampailah kita di trek turun dari pematang sawah ke permukiman penduduk, waduuh bener-bener deh ini nanjak-turun-trekking bikin kaki pegel-pegel lagi hikz hikz ditambah lagi trek turun yang licin, curam, ga ada pegangan, sempit, dan langsng jurang weeeew. Dengan susah payah ahirnya kita sampe di rumah tempat kita nitip motor tadi. Begitu sampe, pengen ke kamar mandi & bersih-bersih kaki sedikit. Ragu juga sih soalnya disini ga ada failitas MCK umum, jadi mau ga mau harus tebel muka buat numpang ke WC di rumah tadi. Tapiiii ternyata yang punya rumahnya baiiiiiiikkkk bangeeet, asli ramah banget. Setelah beres numpang ke kamar mandi, kita malah disuguhin aneka cemilan tradisonal dari opak, emping, keripik-keripik laennya, teh, air putih sambil ngaso di teras rumah yang sederhana tapi adem bikin cape trekking ilang. Sambil ngobrol- ngobrol & nanya-nanya gimana tadi trekkingnya, di Sawarna nginep dimana, malahan kita ber-4 ditawarin buat nginep aja dirumah itu baru besok pagi ke Sawarna lagi. Huaaaa asik banget nih penduduk disini, tenang Bu, kalau ada rezeki saya mau banget kesini lagi, penasaran sama view curugnya kalau lagi musim ujan, pasti treknya lebih ‘sadis’ & airnya pasti deres & saya pasti maen aer klo kesini lagi hahaha

Kembali ke Pantai Ciantir

Melipir tebing ke Pantai Tanjung Layar

Selesai pamitan, langsung tancap gas geber balik ke Desa Sawarna dengan maksud ngejar sunset di Pantai Karang Taraje atau malah kalo keburu di Pantai Pulo Manuk. Tapi apa daya baru juga sekitar 1 Km dari peertigaan jalan masuk ke Desa Cikatomas-Bayah-Cikaso awan udah mulai berubah warna jadi ungu kemerahan, dan matahari udah turun, buleeet banget, perfect sunset deh pokonya. Yaaaa hanya bisa nikmatin sunset terakhir di Sawarna dari pinggir jalan ya sudahlah yaaa yg penting dapet pengalaman yang aga beda sama temen-temen yang pernah nge-trip kesini sebelumnya. Kalau udah sore menjelang magrib gini jalanan asli sepi banget, hanya ada beberapa motor penduduk itu pun hanya disekitar daerah yang ada permukimannya. Tapii tunggu dulu ini ada truk dari perkebunan di depan motor saya meni riweuh jalannya, tiap ada motor dari arah berlawanan di tikungan, pasti diklakson, jalannya ngebut tapi ga bisa baca jalan, walhasil ngerem ngedadak + nge-drift jga di beberapa tikungan. Truk temen-temennya pun disalip dengan riweuhnya, konyol liatnya. Ternyata temen yg bonceng saya punya pikiran yg sama “nyusul itu truk” yup biar nyaho kalo ga semua motor disini bisa disalip dengan gampang!! hahaah

Ga perlu waktu lama buat nyalip tu truk ugal-ugalan, sekali salip, langsung tancap gas daaaan c truk ugal-ugalan ketinggalan jauh sodara-sodaraaaa. Malahan abis nyusul trus, temen saya sempet ngangkat tlp, curcol, dan ga ngebut sama sekali. Tapi emang sih ga berapa lama, truk ugal-ugalan udah ada persis di belakang kita, woooo tancap gas lagiiii dan ketinggalan lagiiii. Daaaan balapan dimenangkan oleh motor pendatang dari Bandung, tujuan kita belok ke kiri kearah Desa Sawarna, sementara c truk ugal-ugalan belok ke kanan, ke arah Bayah. Lumayan nunggu di pertigaan sambil liat sisa-sisa sunset sambil nunggu motor temen saya & Kang Hendy. Ahirnya ga berapa lama, temen saya dateng, tapi Kang Hendy ga ada, kata temen saya sih ban motornya bocor, jadi nambal dulu di deket jalan ke Desa Cikatomas, welleehh. Berhubung udah mulai gelap & aga ngeri juga ngelewatin hutan, jadi kita mutusin buat langsung pulang aja tanpa nunggu Kang Hendy. Jam 7 malem kita udah sampe di rumah Kang Hendy, bersih-bersih & makan malem. Entah lapar entah emang semangat banget makannya, sampe-sampe ampir semua makanan yang disuguhin ludees dess, dan abis makan ga lama kita tidurrrzzzz dan sialnya tepat tengah malem mati lampu. Dasar emang saya peka sama gelap, jadi secape-capenya & sengantuk-ngantuknya tetep aja kebangung dengan kaget pas mati lampu & kalo bangn tengah malem apalagi selain pengen ke WC, ah siaaaal x__x

Kamis, 29 September 2011

Paginya ga mau ngulang kesalahan di hari pertama ketinggalan sunrise, jam 5 udah siap buat ke pantai hunting sunrise. Tapi kali ini kita milih aPantai Ciantir yang jaraknya lebih deket & treknya gampang tanpa Kang Hendy. Tapi saya sedikit curiga juga soalnya kebanyakan foto-foto temen yg kesini, spot sunset itu kearah Pantai Tanjung Layar, dan Pantai Ciantir itu pas sebelahan sama Pantai Tanjung Layar & ketutupan bukit. Hmmmm smoga ajah pikiran saya salah. Ahirnya kita sukses sampe pantai sebelum matahari mulai merah, tapiii ternyataaaa bener yg saya pikirin, sunrise kita kehalangan bukit, jadi kalau mau apet spot yg lumayan bagus ke Pantai Tanjung Layar, itu pun harus ke tengahnya soalnya di samping Pantai Tanjung Layar ada tebing tempat kita melipir. Hiaahhh gagal deh sunrise terakhirnya plus kmaren juga saking udah kelamaan nunggu temen ambil foto di Tanjung Layar, ga ada foto keluarga ataupun foto sendiri-sendiri di Tanjung Layar, padahal tu pantai icon kalau dateng ke Sawarna huhuhu ya sudahlah yaaaa…. Ahirnya kita mutusin buat maen-maen di Ciantir sambil nemenin temen yg ngidam pengen surfing, smape niat banget nyewa papannya yang guedeee. Tapi berhubung ini pantainya sepi banget ga ada siapa-siapa lagi selaen kita aga bingung juga darimana yag start surfingnya???

The Team 1

Ahirnya ada bule yg kamren surfing mau surfing juga, ahirnya kita ber-3 mengantar c temen ngikutin bule ke start point buat surfing, tapiii da emang klo mu sufring kudu renang dulu ke tengah, tapi c temen ragu-ragu, ahirnya kita ber-4 balik ke tempat semula. Pas di tempat semula, lagi maen aer, tiba-tiba ada bule juga ngasih tau klo mau surfing jangan ditempat kita sekarang, bahaya, mending ke ujung (ke tempat tadi kita ngikutin buel pertama). Ahirnya kita ber-4 pun pinda, yaaa jalan lagi. Oya temen saya yg 1 kabita jadi sewa papan surfing juga, tapi yg kecil. Ahirnya pas sampe ke loksi yang dimaksud, ternyata temen saya yg pake papan surfing kecil ga bisa maen disitu soalnya banyak karang, tapi temens saya yg pake papan surfing gede bisa banget disitu. Ahirnya kita mutusin buat balik lagi ke tempat awal maen surfing (ber-3) sementara 1 orang temen saya masih galau mau maen surfing ngikutin jejak bule atau ngga. Ahirnya ya kita ber-4 balik ke tempat awal dan pupus jugalah cita-cita foto keluarga di Tanjung Layar, soalnya udah aga siang juga, sementara kita target cabut darisini jam 11an. Oya sekedar info, jarak dari tempat awal kita maen aer ke tempat bule itu jauuuuuhhhh & tempat bule start surfing itu lumayan deket ke Tanjung Layar.

Sementara 2 orang temen saya maen aer, saya sama 1 orang temen mutusin buat ganjel perut di satu-satunya warung yang kita tungguin dari yg jualan dateng, buka warung,beres-beres, sampe kayanya udah memungkinkan buat kita serbu warungnya. Beres makan, kita balik ke pantai sesi foto keluarga terakhir di Sawarna & pulang ke rumah Kang Hendy sekitar jam 9 pagi. Ditengah jalan, berhubung dari pertama dateng ke Sawarna udah ngidam baso & cuman nemu 1 tempat yg jualan baso di sekitar sini, langsung melipir ke warung baso yang dimaksud, tapiiii ternyata basonya belum ada huhuhu ya sudhalah makan yg ada sajah. Jam 10 sampe di rumah Kang Hendy, bersih-bersih, packing, ajm 11 kurang kita foto terakhir bareng Kang Hendy & langsung caw pulang. Kata Kang Hendy kalau mau nyingkat waktu, begitu keluar jembatan gantung belok kanan, kalau belok kiri kearh pertama kita dateng lebih lama. Kali ini kita gantian lewatin jembatan gantungnya. Berhubung udah 2x bolak-balik lewat jembatan gantung, jadi kali ini aga lebih tenang dibonceng lewatin jembatan gantungnya hohoho.

The Team di Pantai Ciantir

Begitu belok kanan, ternyata permukimannya nyebar kearah sini dan jalannya kembali nanjak ke bukit. Kondisi jalannya sih lebih bagus yang pertama kita datengin, kalau jalan yang ini, nanjaknya banyak banget & parah, jalannya bolong sana-sini, ga masuk hutan, dan di satu tanjakan berat, pas ditenga-tengah tanjakan, ada lobang gede sama gede samalebar jalan dan bikin kagok nanjak, walhasil motor ga kuat nanjak, ampir jatoh, dan saya pun turun dan jalan sampe tanjakan abis weeeew bahaya loh ini.

Ternyata bener kata Kang Hendy, lewat sini lebih singkat 30 menit, tapi jadi gagal mampir ke Pantai Pulo Manuk & Pantai Karang Taraje!! Begitu keluar udah di pertigaan awal Sawarna-Cisolok-Bayah. Dari sini terus jalan non-stop sampe Palabuhanratu. Tapi ditengah jalan lumayan banyak berenti juga sih, foto di tugu perbatasan & di puncak bukit yang punya view kearah Teluk Palabuhanratu. Ternyata motor temen saya harus mampir lagi ke bengkel di Palabuhanratu dengan masalah yang berbeda. Untungnya sampe ke bengkel pas jam 12, jadi sambil nunggu antrian bisa sekalian istirahat+solat+cari ganjelan buat makan.

Jam 1 kita siap berangkat lagi, kali ini bener-bener non-stop ga ada titik buat berenti lagi dan kena macet bubaran pabrik di Cikembar, sampe ahirnya menjelang sore masuk Cianjur badan udah ga bisa diajak kompromi, kaki pegel, punggung sakit, ngantuk pula kita pun berenti sebentar-sebentar buat lurusin kaki. Aslinya pegel-pegel kali ini lebih parah dibanding pegel-pegel pas pulang dari Ujunggenteng. Di Rajamandala, kita sepakat buat pisah, temen saya mau mampir ke beberapa tempat dulu, beli roti unyil + ke Eiger beli cover bag soalnya pas di Cisolok cover bag + botol Aquanya ngapung entah kemana hahaha

The Team + Kang Hendy di Pantai Karang Beureum

Dan saya pun sukses sampe rumah jam 9 malem dengan muka kucel, kaki pegel, mata sepet + perih, kulit gosong, rambut lepek, weeeh ga enak diliat deh pokonya tapi bawa segudang cerita  pengalam baru. Terimakasih buat temen yang udah mau touring ke Sawarna, trekking susur pantai 4 jam di pagi hari tanpa sarapan, trekking air terjun sampe ga liat sunset, maafin kalau ada salah & ngerepotin, sampai ketemu di trip selanjutnya.

Sebelum pulang

Perbatasan Jabar-Banten

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on December 3, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: