RSS

GUNUNG SINDORO, PENDAKIAN PERDANA SETELAH RESMI JADI “S.T”

01 Dec

Jumat, 23 September 2011

Pendakian perdana setelah berbulan-bulan ga naek gunung & riweuh sama urusan kampus. Sedikit ragu juga sih, soalnya ini gunung 3000 mdpl ke-2 dan lebih tinggi ampir 100 m sama gunung 3000 mdpl sebelumnya & sama sekali ga ada persiapan fisik yang bener-bener mateng, haddeehhh pasrah aja deh klo tepar di jalan. Oke, sengaja dari hari Jumat pagi ga kemana-mana, istirahat & cek packing. Tapi tetep ajah adaaa rempongnya pas mu pergi. Yap pas malem mu pergi dari rumah, berubung tanggung Magrib, jadi setelah Solat Magrib berangkat dari rumah ke Terminal Cicaheum ngejar bis ke Wonosobo, menurut info sih bis terakhir jam 7 malem, hmmm mudah-mudahan keburulah yaaa. Tapiiii ternyataaaa kita nganterin pacarnya ade juga sekalian lewat belakang, jadi aga muter, pake acara salah jalur jadi ga bisa belok ke jalan yang biasa saya lewatin kalau mau ke rumah dosen pembimbing, jadilah muter lebih jauh ke Jalan Rumah Sakit yang ternyataaaa….. lagi ada perbaikan jalan dan macet panjang! Huaaah streess…..!!! Ahirnya muter arah lewat Cibiru ke arah Cicaheum, niat mau lewat jalan pintas malahan muter jauh banget huhuhu. Untungnya ga terlalu rame jalannya, tapiii begitu mau masuk Pasar Ujung Berung lewatlah Bus Budiman tujuan Wonosobo dengan manisnya!! Haaaaahhh streeess… satu-satunya harapan tinggal Bus Sinar Jaya.

Begitu sampai di Cicaheum, saya hubungin 2 temen saya yang ternyata masih kena macet di daerah Gasibu, alamak lupaaa ini haru Jumaaaat!!! maceeeeetttt!!! huaaaa…. untungnya bus Sinar Jaya ini berangkatnya jam set 8an, dan saya sampai di Terminal Cicaheum pas jam 7. Setelah ngebujuk kondektur + agen Bus Sinar Jaya dengan muka memelas campur stress, ahirnya dari Bus Sinar Jaya mau nungguin 2 temen saya sampe nyampe ke terminal. Sempet kepikiran buat berangkat duluan, tapi takut mati gaya ntar di Wonosobo atau berangkat bareng pake bus malem yang ke arah Purbalingga & nyambung lagi elf Purbalingga-Wonosobo tapi pasti itu makan waktu, ga nguber & malah cape duluan dijalan, mana busnya baru ada jam 10 malem weleeeh.

Ahirnya setelah berjuang ngelawan macet, sampe-sampe ahirnya turun dari angkot & naek ojeg dari perempatan Pahlawan ke Terminal Cicaheum, jam 8 nyampelah 2 temen saya fiuuuhhh…. Untungnya ada Doni yg udah stand by di Terminal gara-gara saya tlp biar kalo ada apa-apa bisa jemput 2 temen saya pake motornya. Begitu anggota kumplit, ga pake basa-basi langsung naek bus & ga lama bus pun berangkat menuju Wonosobo. Fiuuuhhh rempong deh yaaa hahaha

Nego buat naek ke pos 3

Sebelum mulai pendakian di pos 1 ada yg bilang ini pos 3

Gunung Sindoro & Kebun teh Tambi, Wonosobo

Sebagaimana bus-bus malem pada umumnya, bus ini pun jalannya ngebuut but but. Kebeneran bus kosong, ga terlalu banyak penumpang, jadi kita ber-3 milih buat ambil tempat di paling belakang, malahan saya & 1 temen saya tidur dengan pulesnya di krsi belakang, berasa di mobil pribadi deh. Bus sempet berenti istirahat makan malem di daerah Banjar sebentar & lanjut lagi ke arah Purbalingga. Begitu lepas perbatasan Jawa Barat-Jawa Tengah mulai deh ugal-ugalan. Dari mulai pertigaan Purwokerto sampai Purbalingga ini bus ga pernah deh absen ngerem ngedadak atow ngerem panjang & sukses bikin saya yang tidur di kursi belakang ampir ngeguling dari kursi haddeehh belom lagi klo ada jalan nolong yang sukses bikin saya loncat. Haddeehhh sedih amat.

Sabtu, 24 September 2011

Jam set 4 subuh kebangun dan iseng-iseng liat kluar, jalannya udah mulai bagus & ketata rapih, ooo ternyata udah mau masuk Wonosobo toh. Dan ahirnya selesai sudahlah perjalan bus ini di Terminal Wonosobo dan ternyata…. tinggal kita ber-3 penumpang bus ini, hiaaah ekslusif bener, udah ditungnguin, pas nyampe terminal pun tinggal ber-3 ajah. Jam 4 subh sampai di Terminal Wonosobo dan seperti biasa pertama daetng. Langsung cari lapak buat istirahat skalian cash hp, soalnya yg dri Jkt curiga masih lama banget nyampenya. Bener ajah jam set 5 baru ketemu 1 temen saya yang dateng dari Ciamis. Sambil nuggu cari-cari Masjid buat Solat Subuh, tapi ko susah bener yah?? muter-muter di luar terminal ga nemu juga tu Masjid, sampe ahirnya solat di Mushola di terminal yang kondisinya lebih mirip ruagan kosong buat dagang dibanding Mushola, seadanya banget deh, sedih jadinya.

Ahirnya berusaha tidur tapi ga bisa soalnya ga dapet tempat yang enak, jam 7 mulai dateng rombongan dari Jkt, pesen sarapan soto. Makan asal perut keisi aja, udah ilang selera makan soalnya. Ahirnya jam set 8 rombongan Jkt & 3 orang yang udah duluan di Wonosobo dateng, lengkpalah semua rombongan. Isi perut + bekel buat makan siang dulu di Terminal, untungnya urusan sewa mobil udah beres, jadi tinggal berangkat ke Tambi, jalur yang dipilih buat pendakian kali ini. Ternyata jalur ke Tambi lumayan jauh & lumayan tinggi juga. Sekitar jam 9 kita berangkat dari Terminal Wonosobo dan ngantuk mulai menyerang, haddoohh bahaya ini naek kalo ngantuk kaya gini.

Ga lama, kita masuk ke kawasan Argowisata Tambi, dan puncak Gunung Sindoro udah mulai keliatan, dan sayangnya karna kita naek pas awal musim kemarau, jadilah view gunungnya tandus, tapi kalau ujan, lumayan repot juga, soalnya trek yang bakal kita lewatin katanya lebih curam dari jalur 1 lagi, jalur Kledung. Begitu sampai di desa terkahir aga sedikit bingung nyari pos 3 yang disebut-sebut jalur awal pendakian. Menurut sumber terpercaya, untuk smapai ke pos 3 kita harus lewat jalan kecil lagi kluar dari jalur utama dan treknya sangat-sangat nanjak, berbatu, dan aga ngeri juga sih kalau bus 3/4 gini naek. Ahirnya setelah nego-nego nambah harga,ahirnya dianterlah kita ke pos 3 pake bus 3/4 tadi dengan ada beberapa orang yang turun, naek lagi, turun lagi dna ahirnya ketinggalan gara-gara pa supirnya ga tau kalau ada yang turun lagi, walhasil nugguin yg turun nanjak sampe tempat bus hahaha. Ahirnya sampe di 1 pos, tapi katanya ini bukan pos 3 , tapi pos 1, jadi masih bisa dianter pake bus, tapi ada juga yang yakin kalo ini pos 3 jadi kita udah ga bisa pake bus lagi. Huaaah bingung. Ahirnya kita sepakat buat muali pendakian dari sini. Kalo diliat-liat jalurnya, huaaaah masih lumayan jauh juga yah ke puncak, padahal ini udah tinggi banget.

View selama naek dari Tambi

Kalau cape nanjak, balik belakang viewnya ngebayar capenya

Puncaknya masih jauh diatas sana, panaaaaassss

 Beres packing ulang, nyiapin peralatan untuk naek, nyiapin fisik & mental, dan ga lupa foto-foto narsis, kita pun berangkat. Tapiiii… kenapa jadi kepisah 2 rombongan gini?? Rombongan 1 naek dari jalur pas dibelakang pos, dan rombongan 1 lagi, saya ikut yang ini, nyusur jalan tanah aga muter ke belakang bukit diterusin masuk trek tanah lanjut keatas. Tapi percaya deh mau lewat jalur mana-mana juga, sama-sama beraaat nanjak terus tanpa bonus dan pastinya panaaaassss.

Ternyata yang saya takutin kejadian juga, belum juga 1 jam nanjak, lutut mulai pegel, sakit, nafas ga karuan, huaaa udah berapa kali berenti ini. Takut deh kejadian pendakian Ciremai keulang lagi (kepaksa buka tenda sebelum pos terakhir dan ahirnya besoknya susah payah ngejar muncak), saya paksain naek, tapii tetep ga kuaaat. Untungnya jalur pendakiannya konstan nanjak dengan trek yang konsisten tanah+batu-batu, bukan trek variasi kaya di Ciremai. Ahirnya setelah istriarah pertama, saya putusin buat lepas sepatu. Kayanya fakor sepatu juga nih jadi aga berat nanjak dan ahirnya memutuskan untuk ganti tu sepatu ama sendal jepit swallow biru andalan nge-trip. Aga sedikit gila sih naek Sindoro dengan kondisi trek kaya begitu pake sendal jepit, mending kalau sendal gunung, ini sendal jepit swallow bo!

Tapi ide gilanya ternyata lumayan berhasil, untuk beberapa jam lumayan ringan ni kaki, setelah oles sana-sini juga sih pake salep pereda nyeri otot. Pendakian lumayan lancar sampai makan siang. Pas makan siang lumayan berenti lama, sekitar 1 jam, lumayan buat ambil nafas & isi tenaga juga. Jam 12 kita jalan lagi, tapi gara-gara kelamaan duduk, kumat lagi deh ni lutut. Walhasil harus gosok-gosok sana-sini lagi baru deh lancar naeknya. Dari naek sampai tempat makan siang, jalurnya emang kebuka, tapi masih ada beberapa batang pohon & rumput jadi ga terlalu panas & berdebu. Tapiii begitu selesai makan siang, trek bener-bener kebuka dan curaaaam bangeeet.

Nanjak susah payah kebayar dengan view sunset + Gunung Slamet di Barat

Awan + langit dari puncak bayangan di sore hari

View ke Gunung Simbing dari bibir kawah Gunung Sindoro

Kawah Gunung Sindoro keriiing

Setelah makan siang, trek Sindoro mulai deh kerasa capenya. Treknya full pasir + batu-batu kecil yang gampang banget longsor, belom lagi pijakan& pegangan tangan hanya ngandelin batu-batu besar yang kokoh yang PANAS banget klo dipegang tangan saking kebukanya itu trek. Dari sekian banyak orang yang gabung di pendakian ini, saya hanya jalan ber-3 (termasuk saya) disusul sama kloter berikutnya 3 orang juga dengan jarak yang ga terlalu jauh. Begitu smapai di ketinggian 2800-an hadduuhhh istirahat di trek yang miring abis harus pinter-pinter milih tempat, salah-salah kita kegelincir lagi ke bawah. Di titik ini saya udah ga berani lagi nengok ke belakang, udah tinggi banget & ada di tengah-tengah kabut. Berhubung udah jam 4 lebih juga & kayanya udah ga terlalu jauh, istirahat ga lama-lama, berenti sebentar atur nafas langsung jalan lagi sambil ga lupa gantian nyocokin sekarang udah di ketinggian berapa :p.

Ahirnya jam set 5 nyampe juga di puncak bayangan. Ahirnyaaaa!!!! huaaaa penegn teriak rasanya, cape mampuuuuss. Bener-bener nekat deh ini nanjak gunung dengan trek kaya begitu ga pake jogging & persiapan fisik sama sekali. Sambil istirahat sebentar, foto-foto narsis sambil nunggu 1 temen saya yang katanya kakinya kram 2 2 nya jadi ga bisa jalan cepet-cepet, sambil nikmatin view dari atas sini yang kereeen. Apalagi view ke arah Barat, ke arah sunset. Langit sore yang warnanya keren banget di Barat sana plus puncak Gunung Slamet jadi pemandangan yang bener-bener ngebayar cape + emosi selama nanjak tadi. Belom lagi view ke arah bawah, ke arah Dieng yang ditutupin sama lautan awan yang udah kaya kasur empuk haaaaah kebayaaar deeh nanjak tadi.

Puncak Gunung Sindoro luaaas banget

View dari lapak tenda

Lapak tenda + viewnya dari atas bibir kawah

Setelah nunggu 30 menit, ahirnya kloter terakhir sampai juga di puncak bayangan dan ga pake lama, kita langsung nanjak ke puncak buat cari tempat buat bangun tenda. Ternyata dari puncak bayangan ke puncaknya sama sekali ga jauh, ga lama kita udah sampe di puncak Gunung Sindoro. Puncaknya luas bangeeeet, kira-kira 3 lapangan bulutangkis, itu dibagian bawah. Kalau kita naek lagi ke arah kawah n turun di sisi lain puncaknya, masih ada tanah lapang yang lumayan luas juga, tapi ga nyambung sama lapangan luas yang pertama. Dari puncak kita jalan melipir bibir kawah yang kondisinya kering soalnya belom musim ujan dan di sisi Timur udah keliatan view bagus banget ke arah Puncak Gunung Sumbing, lautan awan warna pink campur putih campur ungu gara-gara kena biasan sinar matahari sore, plus Gunung Merbabu, Gunung Merapi, dan Gunung Lawu biar cuman siluetnya ajah, Huaaaahh udah deh bener-bener kebayar ni nanjak ngos-ngos-an ampe pake sendal jepit juga. Oya, begitu selesai bangun tenda, ternyata ada 1 rombongan yang ikut numpang sama rombongan kita. Mereka niat awalnya sih PP, tapi berhubung baru nyampe puncak jam set 6an, sama kaya kita, jadi ga memungkinkan kalau mereka turun lagi dan minta ijin buat gabung. Berhubung tenda kita banyak juga, jadi ga masalah, atur-atur ajalah Mas.

Sunset 1

Sunset 2

Sunset 3 ada bayangan Gunung Sindoronya

View bagus kaya gini ga disia-siain gitu ajah, langsung pada ambil posisi & spot untuk foto-foto berhubung masih terang juga. Begitu menjelang gelap, tenda udah berdiri, bersih-bersih & beres-beres lapak buat tidur di tenda, dan saya pun langsung pingsan. Aslinya ngantuuuk banget, sampe-sampe saya skip makan malem deh saking malesnya kluar. Ternyata jam 7-an ada 1 temen saya yang bawain makan ke tenda + minumnya pula, tapi aslinya bener-bener ilang napsu makan, makan 2 sendok ajah udah mual, pengen muntah, waduh daripada muntah disini mending lanjut tidur lagi aja deh. Dan bener ajah tidur sampe subuh. -___- Tapi tidurnya ga begitu nyenyak sih, yah namanya juga tidur di gunung, bukan di kamar, dinginlah, tetangga sebelah masih semangat ngobrol tentang pendakian di Lawu (jadi pengen ke Lawu) plus radio yang muterin lagu-lagu jadul yang kuat banget, ga mati sampe Subuh!! Weeh coba kalo batre hp yang kaya gitu, bakal lebih seneng deh naek ke gunung.

Minggu, 25 September 2011

Entah jam berapa, tapi diluar udah rame aja orang-orang ada yang hnting sunriselah, ada yang (masih) semangat cerita tentang pendakian-pendakian di tempat laen, ada juga yg ngobrol-ngobrol aja ditenda. Sebenernya sih males kluar, masih ngantuk hahaha tapiii klo mu tidur mah ya dirumah aja sih ga usah cape-cape naek ke Sindoro hahaha Ahirnya setelah sedikit beres-beres, saya pun ahirnya kluar tenda daaan DINGIIIIIN!!!! Awalnya sih dingin banget amsih bisa ketahan, tapi begitu gabung di pinggir jurang, gileeeee ga nahan deh dinginnya, sampe kaki, telapak tangan kesemutan! Daripada kenapa-kenapa mending balik ke tenda pake jaket, kaos kaki + sarung tangan. Beres pake perlengkapan, balik ke pinggir jurang buat nunggu sunrise. Di depan kita view Gunung Sumbing plus lautan awan yang mulai nipis diatas Kota Temanggung yang masih dihiasin lampu-lampu bener-bener ngebayar dingin yang katanya sampe 3 derajat Celcius!

Sunrise 1

Sunrise 2

Sunsrie 3

Sunrise 4

Sunrise 5

Sunrise 6

Sunrise 7

Ahirnya ga lama, yang ditunggu muncul juga. Yup sunrise! Bener-bener perfect soalnya kondisi awan diatas sini cerah, viewnya juga pas di pinggir jurang ga kehalangan sama tebing atau gunung laen, pokonya ga sia-sia deh pendakian kali ini. Begitu matahari muncul, sedikit-sedikit udara mulai anget. Sebelumnya, aslinnya mau ngomong pun susah, kaki & tangan kesemutan, untung telinga ga sampe sakit, bahaya juga kalau telinga sampe sakit. Begitu matahari udah bener-bener naek, ga lupa foto-foto keluarga & balik ke tenda buat sarapan seadanya sebelum jam 8 udah harus siap-siap buat turun lewat jalur Kledung yang katanya lebih landai & teduh.

Sarapan didalem tenda dan sedikit kelepasan sama yang namanya air! Sindoro bukan gunung yang nyedian mata air, tapi kita malah masak-masak pake air lumayan banyak, buat turun, yaaaa kudu pinter-pinter ngatur deh haha. Beres sarapan kita ngisi buku absen salah satu temen (bagus juga nih buat data) yang isinya dikasih judul trip kemana, nama, TTL, umur, pekerjaan, alamat rumah, nomer tlp yang sukses bikin pagi dingin di Sindoro jadi ga terlalu kerasa, ketawa & saling cela yang ada, lumayaaan jadi keringetan dikit. Beres semuanya, kita packing dan bongkar tenda. Sebelum turun, teteeep, foto kluarga dulu.

Jam 8 kita turun (bener-bener sesuai jadwal) dan jalur turun kita kali ini langsung ngadep ke Gunung Sumbing dan lagi-lagi trek kebuka dengan jalur pasir, batu, panas, dan masih curaaam, hueeeh ngeri juga nih kalo gini. Ga lama turun, dapet spot bagus buat foto, knapa ngga kita narsis dulu disini sebelum kehabisan tenaga hehehe Saya sendiri milih buat ada di kloter paling belakang, soalnya saya aga lemot kalo masalah turun gunung, apalagi yang curam & ngegelosor kaya gini, bisa-bisa yang belakang pada protes pula haha

Makin lama, ini trek ko makin menyeramkan yah curamnya, udah cuman tanag ajah, ga ad abatu-batu yang keras lagi, mana ada yg gembur pula, hadduuhh pengen ngesot ajah rasanya. Ahirnya sampeilah di lokasi bekas kebakaran kmaren, bener-bener sedih deh liatnya, udah mah lagi tandus, ditambah kebakaran, viewnya jadi ngeliat abu & bekas kebakar, ditambah lagi abunya kebawa angin nambah sesek aja, udah mah debu dari pasir jalur pendakian, ditambah lagi abu bekas kebakaran. Sialnya ada lokasi kebakaran yang ngelintasi jalur untuk pendakian, jadi aga ngeri juga kalau misalnya apinya nyala lagi. Padahal ke Gunung Sindoro ini pengganti ke Gunung Sumbing soalnya puncaknya lagi kebakaran, eeeh ternyata di Sindoro pun kebakaran, haddeeh.

Trek turun + Gunung Sumbing

View selama turun

Setelah ngelewatin jalur yang kena kebakaran, istirahat lagi, aslinya panas banget, bikin cepet haus, minum ga kekontrol banget padahal persediaan minum terbatas. Ahirnya sampe di satu titik yang jalannya full tanah gembur, ga ada pegangan sama sekali dan kalo ngesot sala-salah bisa langsung masuk jurang. Aga lama juga diem disitu mikir gimana caranya ngelewatin trek ini dna ahirnya lepas tas, lempar ke bawah, dan ngelewatin dengan setengah ngesot (ampir bablas salah jalur juga) untung ada temen yang saya ‘culik’ buat nemenin turun. Aslinya deh debunya udah ga ngerti lagi deh setebel apa dimuka. Untung udah prepare 2 slayer jadi masih bisa diselamtin ni muka.

Beres trek yang bener-bener ‘nge-track’ abis jalan masih curam tapi udah lumayan ada batu-batu lagi. Ahirnya kita makin deket sama tenda-tenda yang tadi keliatan sebelum jalur pasir tapi kalo dijalanin, ko ya ga nyampe-nyampe??? huhuh Ahirnya dengan sabar selangkah demi selangkah, sampailah di tempat tenda-tenda tadi yang katanya ini pos 3 dri jalur Kledung. Fiuuh istirahat bentar deeh, dan ga kerasa udah jam 11 kurang ajah, pantes makin panas & kering. Ga lama duduk, dateng 3 orang temen saya yang laen dan langsung ambil posisi istirahat. Tempat yang jadi lokasi istrirahat emang kebuka & panas sih, tapi kalau liat view ke depan, Gunung Sumbing & view Kota Temanggung, rasanya betah-betah aja, ditambah angin semilir-semilir bikin ngantuk. Ahirnya saya dan 1 orang temen saya mutusin buat nerusin turun, makin cepet turun, amkin cepet istirahat, makin cepet minum sepuasnya.

Ternyata trek turun dari pos 3 udah ga se-‘ganas’ tadi, jalurnya emang masih curam, tapi udah berkurang pasir + batunya dan mulai ada tanda-tanda masuk ke trek hutan. Fiuuuh. Tapi biar udah masuk trek hutan juga, tanah didalemnya kering, jadi tetep berdebu & cepet bikin haus, minum udah bener-bener ga kekontrol, dan abislah persediaan minum saya, tinggal nebeng minum 1 botol gede punya temen yg turun bareng saya. Ternyata ngesot kebawah kali ini bener-bener deh dehidrasi abiiisss… ditengah hutan sempet berenti bentar, tidur bentar, pokonya serba bentar deh demi minum sepuasnya di bawah sana. Ternyata ini treknya banyak yang pindah-pindah bukit, jadi dikasih lagi tanjakan yang sebenernya sih ga ada artinya, tapiiii berhubung dah mau abis ni tenaga, tanjakan segitu pun jadi ruaaar biasaaa. Plus harus nyebrang kali ngelewatin batang kayu seadanya hueeeh. Kalo dikondisi normal sih gampang-gampang ajah, tapi sekarang udah kondisi cape, haus, ngantuk, kaki udah aga gemeteran gara-gara turun nurugtug ke batu-batu jadi yaaaa nyebrang segitu doank buat saya mah perlu dibantu hehe.

Mulai perjalanan turun lewat Kledung

Trek turunnya ngelewatin bekas kebakaran

Ditengah hutan, ketemu sama 1 temen saya yang tadi ikut turun sama kloter kilat, dan ternayta minumnya abis, jadi bener- bener hemat air deh sekarang, 3 orang, 1/2 boto aqua gede dengan jarak yang masih lumayan jauh ke permukiman penduduk hueeeh. Ahirnya kita jalan ber-3 dengan pelan-pelan biar ag cepet cape+haus. Berdasarkan sumber yang dapat dipercaya, jarak ke ladang jagung udah ga terlalu jauh, lumayan nambah semangat, tapi lagi-lagi harus nyerah & istirahat lagi, kali ini aga lama, soalnya udah deket ladang jagung. Sambil istirahat sambil nyoba ngehubungin tim kilat yang kayanya sih udah sampe di ladang jagung. Ternyata bener aja, tim kilat udah di ladang jagung istirahat sambil nunggu kita turun. Iseng-iseng minta dicarter ojek/mobil bak,dan ternyata ojek siap, hahaha naek ojek aaaah :p

Tapi ternyata, ada kabar juga dari temen-temen yg masih diatas, kira-kira smsnya masuk 1 jam yg lalu ada 1 temen yg harus istirahat lama di pos 3 dan kalau pun jalan ga bisa cepet-cepet & pasti banyak berentinya. Waduuh, kira-kira keuber ga yah ini pada pulang pake bus terakhir?? yaaah berharap keburu aja deh. Ahirnya setelah cukup istirahatnya kita jalan lagi dan ga jauh ternyata ada sekumpulan bapa-bapa yg lagi ngaso yang ternyata polisi hutan. Kita berenti untuk didata sebentar & ditanya masalah kebakaran hutan di jalur tadi, dan ga nyia-nyian kesempatan buat isi ulang air minum hahaha. Kita ber-3 terusin jalan, dan ga jauh, ada lagi bapa-bapa polisi hutan yang jumlahnya lebih banyak dari yang tadi dan ada motornya!! *ngarep ada yg mau turun & bisa nebeng gituuuu….

Area yang kebakaran diliat dari Kledung, Temanggung

Tenda kita

Ternyata emang harus nerusin jalan, ga ada tanda-tanda ada bapa polisi hutan yang mau turun haha *naseeb Ya udah sih ladang jagungnya juga udah deket & masih jam set 1 juga, ga telat-telat banget nyampe bawahnya, masih bis aistirahat dikit-dikit, apalagi katanya mau pake ojek hehe. Tapiiii ternyataaa…. aga jauh dri tempat yang tadi ketemu polisi hutan, ada bapa polisi hutan yang mau turun, dan ahirnya setelah “ini-itu” sedikit, sukses deeh numpang motor ampe desa hahaha dan ternyata bener ajah tim kilat mag udah selonjoran, leha-leha di bates hutan ama kebun jagung weeew cepet amat yah mereka turunnya -___- tapiii, duluan yaaah pake motor ga kuat hauuus hahaha

Saya yg numpang bapa tadi turunnya di rumah dinas bukan di basecamp pendakian, jdilah pas turun bengong-bengong kaya orang bingung ga tau mau ngapain. Berharap disughin minum, tapi taunya ngga, soalnya bapa ini kedatengan tamu dari LSM konservasi gitu wawancara tentang kebakaran hutan di lereng Gunung Sindoro. Penasaran, ahirnya saya liat, ternyata kalo dari bawah gini keliatan jelas banget lereng yang kebakarannya, masih ada asepnya lumayan tebel, kalo dari atas sih, ga terlalu keliatan asepnyam soalnya kebawa angin. Ga nyangka ternyata tadi saya tuh lewat situ yah hahaha.

Ga lama, saya pamit sama Bapa polhut tadi soalnya ketemu sama temen yang ikutan gabung di tenda kita semalem, dan kata mereka, temen-temen saya yang laen udah ada yang di basecamp sebagian, ahirnya saya jalan ke base camp. Baru juga jalan sebentar, saya ketemu sama temen saya yg tadi turun bareng & sama-sama amu cari minum yang seger-seger. Ahirnya atas petunjuk bapa polhut tadi kala jalan ke arah kiri dari jalan kecil ini ada mini market, ya udah kita berdua jalan ke arah yang dimaksud Bapa Polhut tadi. Tapiiiii… nyatanya udah jalan lumayan jauh, bukan mini market yang didapet, tapi hanya deretan tuman-rumah penduduk aja, ga ada warung pula, haddeehh naseeeb. Ahirnya balik lagi ke tempat semula dan kali ini kita jalan ke arah sebaliknya.

Diarag sebaliknya ada 1 rumah makan yang cukup gede & disampingnya ada kaya warung kopi, ahirnya kita mutusin buat ke warung kopi, taunya eeeehh disana ga ada minuman dingin, ahirnya kita balik lagi, pas mau balik lagi, pas nyebrang ada warung kecil jual macem-macem minuman tapi ga ada yang jaga. Haddeeehh lumayan lama juga nunggu yang jaganya kluar. Ahirnya daripada kita dehidrasi & udah putus asa juga ma cari minum kemana, saya ketok-ketiklah itu pintu rumah si pemilik warung, dan ahirnya keluarlah penajaga warungnya ahirnyaaaaa…. Ga pake basa-basi langsung pesen teh di kemasan kecil & abis 5 bungkus + 1 botol minuman pengganti ion + air mineral weeeew. Pokonya bener-bener onta deh. Puas minum, kita balik lagi, kali ini saya lapar, dan mutusin buat gabung sama temen yang lainnya beli mie baso. Lumayanlah daripada ga diisi sama sekali perutnya. Beres makan, bersih-bersih numpang di Masjid setempat & ke basecamp nunggu temen yang masih diatas.

Sekitar jam 3 karena udah aga mepet waktunya, ahirnya dibagi 3 kloter, saya ikut kloter kedua ke Terminal Wonosobo, kloter 1 lagi nunggu 3 orang lagi yang masih turun, disinilah keremponga keulang. Berhubung carter busnya hanya untuk naek ajah, ga minta jemput pas turun, jadilah dari Temanggung ini kita naek angkutan umum bus 3/4 ke Wonosobo. Untungnya ga lama nunggu, datenglah bus yang dimaksud dan langsung naek dan langsung sempitlah itu bus sama kita ber-8 dengan keril-keril yang cukup makan tempat juga. Kerempongan pun dimulai pas penumpang bus udah mulai penuh, tapi bapa supir tetep ngangku tpenumpang laennya, emang sih jarak penumpang turunnya deket-deket, tapi tetep aja dengan kondisi kita ber-8 + keril + 1 bapa-bapa bawa lukisan bereess deeeh.

Dan ternyata kloter 3 udah lengkap dan nitip tiket bus terakhir ke Jkt, waduuh, bakalan nguber ga nih?? sempet ada opsi pake kereta aja biar nyantei, tapi ternyata masih ngarep juga bisa naek bus terakhir ke Jakarta dari Wonosobo, dan ternyata kresek sepatu saya ketinggalan di basecamp, jaket saya ada di tas kloter ke-3 haddeehh mau ga mau harus nunggu juga, jadi ikutan was-was deh kebru ga yah ni naek bus terakhir ke Bandung, dan ternyata SB punya temen saya yg di Bdg juga masih ada di temen yang ikut kloter ke-3 wedddeeh.

Jam 4 kloter 2 udah masuk terminal & ketemu sama kloter 1, dan mulailah rempong nitip-nitip tiket bus terakhir ke Jkt. Berhubung bus paling akhir yg berangkat dari terminal ini bus saya (yg ke Bdg) jadilah saya yang ngurus mesen-mesen tiket bus terakhir ke Jkt buat temen-temen di kloter ke-3. Masalah tiket dah dapet, tapiii udah ampir sampe di detik terakhir temen-temen saya belom ada yang nongol juga, haddeehh gimana ini?? Dan udah kaya di sinetron aja, begitu bus udah siap-siap, udah manasin mesin, nongollah temen-temen saya fiiuuhhh tiket bisa dikasiin ke orangnya, sepatu+jaket+SB juga udah bisa dibawa ke Bdg, dan ahirnya jam set 6 berangkatlah temen-temen yang ke Jkt, tinggalah saya & 2 orang temen yg ke Bdg + 2 orang temen yg memang nginep lagi di Wonosobo bengong-bengong di Terminal. Ahirnya kita mutusin buat isi perut dulu sebelum berangkat. Jam 7 kurang, rombongan Bdg masuk bus dan perjalanan pendakian Gunung Sindoro pun selesai, sampai di Bdg dengan cape jam 3 subuh.

Terimakasih buat temen-temen yang ikut pendakian ini, maaf kalau ada salah + ngerepotin.

Foto keluarga sesaat setelah sunrise dingiiiiin

Foto keluarga di Puncak Sindoro

Foto keluarga terakhir sebelum turun

Masih nemu aja spot foto pas turun

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on December 1, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: