RSS

FAMILY TRIP TO BIRA ISLAND

01 Dec

Trip ke Pulau Bira ini bener-bener trip yang ditunggu-tunggu. Yup, ini pertama kalinya pegi nge-trip bareng sama sepupu-sepupu yippii…. Nah, trip ini juga jadi trip skalian Mas Rian (kk sepupu yg dah lama tinggal di Amrik) maen-maen di Indonesia, skali-skali maennya ke pulau hehe. Semua sepupu-sepupu diundang buat ikutan trip ini, tapi sayang ade-ade sepupu yang masih SMA, lagi sibuk2nya UTS, jadi ga ikut. Trip ini di atur sama K’Anggi, dan meeting point ditentuin dirumah K’Anggi di Jatibening sana, biar perginya ga repot soalnya udah carter mobil juga buat pergi ke Muara Angkenya. Hmmm ga sabaaaarr…. oya, trip ini juga jadi trip pembuka setelah resmi jadi Sarjana Teknik hehehe

Jumat, 16 September 2011

Jam 7 malem udah dijemput buat ngumpul di Manyar, sebenernya aga rempong juga, soalnya abis magrib tiba-tiba harus nganterin mamah ngembaliin mobil ke rumah Bi Feni jadi aga telat juga sih ke Manyarnya. Jam 8 malem nyampe Manyar, packing dan ahirnya jalan jam 9 malem menuju Jatibening. Mobil full!! Mas Ste nyetir, Mas Randy jadi Co-supir, Mas Rian, Bude Tati, De Adit di kursi tengah, Saya & Tamara seperti biasa di tempat favorit, kursi belakang. Berhubung full muatan, jadi mobilnya ga bis ajalan cepet-cepet & jalan malem pula, aga bahaya juga kalo kebut-kebutan ga jelas, walhasil, perjalanan jadi kerasa lama. Ahirnya smape Jatibening ampir tengah malem, jam set 12 malem klo ga salah. Begitu nyampe langsung disambut sama kucing-kucing & makaaaan hehe. Beres makan, bersih-bersih muka, ganti baju, siap-siap tidur. Sekitar jam 1 Mas Endry nyampe juga ke Jatibening. Oke, rombongan dah lumayan lengkap, narang bawaan udah di packing ulang, tinggal istirahat, soalnya besok berangkat nyubuh.

Sabtu, 17 September 2011
Jam 4 subuh udah pada riweuh siap-siap. Setelah riweuh-riweuh ahirnya jam set 5 udah tinggal jalan, tapi ternyata ada yg belom dateng. Ahirnya setelah nunggu, diputusin buat nunggu di tempat ambil kue biar sekalian jalan berhubung yang ditunggunya juga dah deket ke rumah. Ternyata eh ternyata kue pesenan baru jadi 1 macem, sementara yg 1 macem lagi baru mau digoreng cobaaaa??!!! Ahirnya yg ditunggu dateng & kue yg diambil jadinya 1 macem sajaaah buat ganjel di perjalanan ke Muara Angke. Ahirnya jam set 6 kurang berangkatlah kita. Dan ternyata kita jemput Pakde Davis & Gilles dulu di pinggir jalan & dah lama nunggu plus bonus bentol2 digigit nyamuk weeew. Meluncuuur ke Muara Angke. Tapi begitu udah deket, jalan yang kita lewatin ternyata lagi ada perbaikan, jadilah kita muter balik dulu & ahrnya sampe juga di Muara Angke. Kesan pertama yang saya tangkep dari pasarnya adalah kotor & bau!! Ini pertama kalinya saya kesini dan bener2 harus tahan deh ama bau & beceknya, tembus ke dalem mobil jga ni bau-bau ikannya.

Masih sepi

Masih bisa juga foto keluarga diatas sini

Mual mending tidur aja deh

Kita sampe di Muara Angke sekitar jam 6an dan dah banyak buangeeet orang-orang yang mau nyebrang ke Kep. Seribu. Maklum, lagi booming-boomingnya. Hmmm ngerti deh kenapa Bude cerewet banget kita harus cepet-cepet sampe sebelum jam 7, ajegileeee orangnya buanyak beneeer. Oya, setau saya, ada 1 komunitas travelling yang ngadain acara “Mulung Tidung” acara bersih-bersih Pulau Tidung dari sampah-sampah sebanyak 100 orang weeew, ditambah kelompok-kelompok kecil lainnya kaya saya dan keluarga, ruameeeee. Untungnya K’Anggi cepet ngurus-ngurus tiketnya dan kita bisa langsung cari kapal. Untuk sampe ke dermaga, kita kudu ngelewatin terowongan yang supeeeeer beceeeeek & liciiiiin. Tapi, berhubung emang klo pergi2 lebih nyaman pake sendal gunung, jadi pas ngelewat situ ga terlalu kerasa hehe tapi pas kita lewat, ada ko rombongan laen yg kepeleset wiiiiwww… lumpur ikaaan -__-

Ternyata di dermaga kapal-kapalnya udah berjejer dan ada beberapa kapal yang udah penuh, ada juga yang baru keisi sedikit, kebanyakan kapal-kapal yang udah penuh itu yang ke Pulau Pramuka, tujuan kita ke Pulau Kelapa dan ternyata kapalnya sandar ga mepet di dermaga, jadilah kita harus melipir nyebrang-nyebrang dari kapal 1 ke kapal laennya heu heu takut kepeleset, aernya itu loooh iteeem males bayanginnya juga. Ternyata kapal yang bakalan ngangkut kita mah masih kosong melompong, rombongan saya rombongan pertama yang nyampe kapal, malah sempet juga foto keluarga dulu. Sebenernya saya lebih milih buat duduk di atas atau di luar skalian berdasarkan pengalaman ke Krakatau dulu mmabol duduk di paling bawah. Tapi entah kenapa ampir semua anggota rombongan milih duduk di paling bawah, lega & bisa selonjoran sih, tapiii klo dah jalan was-was juga nih huhuhu.

Ini nih kapalnya

Makin lama kapal makin keisi dan ahirnya sekitar jam 8 kapal penuh, saking penuhnya saya yang tadinya bisa selonjoran kaki harus ngelipet kaki & udara juga jadi geraaah banget. Ga lama setelah kapal penuh, berangkatlah kita sekitar jam 8 lebih dikit fiuuuh. Untungnya semalem saya tidur cuman 2 jam, jadi mual gara-gara gelombang laut bisa kepotong dikit sama tidur. Tapi ya namanya juga tidur di kapal yang penug & gerah (padahal saya deket kipas angin & disamping jendela) ga akan nyenyak. Saya cuman bisa tidur kira-kira 1 jam sajaaa… sementara total waktu nyebrang sekitar 3 jam!!! Bener aja begitu saya bangun, view diluar jendela masih pesisir Kota Jakarta yang dihiasi gedung mewah bertingkat & warna air laut yang masih coklat (seengganya udah ga item kaya di Angke deh), dan bener ajah, mual sodara-sodaraaa…. Tahan, tahan, dan tahan ahirnya ga tahan, saya pun berdiri, ternyata sepupu saya yg duduk diseberang kapal pn berdiri, mual katanya hueeeh.

Lumayan pegel juga nih berdiri, mana posisi berdirinya pun ga terlalu enak, jadi saya bolak-balik berdiri trs duduk, kalo udah mual lagi, berdiri lagi gitu ajah terus. Tapi ko heran yah orang-orang di kapal pada adem-ayem ajah. Penumpang kapalnya jadi variasi, ada rombongan keluarga saya, rombongan mahasiswa yang hampir semuanya keturnan Tionghoa, ada rombongan Bapak-bapak & Ibu-ibu yang nampak kaya mu ke undangan, ada 1 keluarga kecil, dana da beberapa Bapak-bapak yang kayanya sih penduduk pulau disana. Ahirnya kapal merapat di Puau Pramuka. Hmmmm ahirnya masuk juga ke wilayah Kep.Seribu. Disini banyaaaak banget yang turun, malahan dibawah tempat saya tinggal rombongan saya ajah. Ga menyia-nyiakan kesempatan, saya dan beberapa sepupu saya langsung naek & duduk di atas. Panas siih, tapi langsung keluarin perlengkapan perang macem sunblok, kaca mata item + kaen pantai.

Dermaga Pulau Bira Besar

Kolam renang yang udah ga kepake lagi

View dari depan cottage

Hmmm view di sekitar perairan sini udah jauh lebih baek dibanding 3 jam yang lalu. Air lautnya udah mulai banyak yang bergradasi, pulau-pulau kecil dah mulai keliatan, dan pastinya ombaknya udah ga seganas di awal perjalanan tadi. Perjalanan dari Pulau Pramuka ke Pulau Kelapa sekitar 20-30 menit sajah. Dan begitu sampai di Pulau Kelapa, suasana dermaganya ga sepenuh di Pulau Pramuka, malahan lebih banyak kapal-kapal kecil carteran, termasuk kapal caretran kita ke Pulau Bira.

Setelah pakai sunblock ulang yang hasilnya malah jadi kaya pasukannya Paci, manusia Alimunium,kita pun segera menuju kapal carteran, tapiii… heem ternyata ada 1 pasangan yang mau ke Pulau Bira juga, tapi mereka ga tau kalau ke Bira harus sewa kapal lagi, ahirnya setelah negosisasi sama kk sepupu & bapa yg punya kapal, sepakat klo merek ab’2 ikut patungan & nebeng di kapal. Ahirnya berangkatlah kita ke Pulau Bira. Perjalanan dari Pulau Kelapa ke Pulau Bira sekitar 30 menit, dan pas nyampe di Pulau Bira pas mau waktu makan siang, jam set 12 kita sampai di Pualu Bira. Berhubung disini kita sewa cottage, jadi begitu dateng atur-atur posisi lanjut foto-foto narsis di pinggir pantai depan cottage sambil nunggu makan siang dimasak.

Oya, Pulau Bira ini dulunya dikelola sama salah satu perusaah travel, tapi kayanya sekarang udah bener-bener ga keurus. Di pulau ini lumayan banyak cottage, tapi yang bisa kepake efektif mungkin sekitar 5-6 aja, sisanya kondisinya udah ga terlalu bagus. Dari dermaga utama Pulau Bira Besar udah ada pedestrian walk, jalan kecil paving block sampai ke ujung jalan di deket dermaga yang udah ga kepake. Disamping jalan kecil, berjejer cottage-cottage lengkap dengan halaman & nama cottage & lahan yang sengaja disiapin untuk tempat makan, yap, makannya suasana outdoor, di bawah pohon-pohon yang rindang langsung ngeliat view pinggir pantai. Di deket bekas kantor pengelola ada kolam renag yang cukup luas yang udah ga keurus & airnya udah warna ijo penuh lumut, disamping kolam renang, ada rumah skaligus dapur umum penjaga pulau & tempat makanan yang sewa cottage dimasak.

Jalan setapak di sepanjang Pulau Bira Besar

Tempat masak memasak

Cottage kita + halamannya + jalan setapaknya

Jam 12 pas makanan siap dan kita pun langsung kumpul di meja makan outdoor, pokonya suasananya bener-benere family time yang nyaman, view ke arah laut, angin pantai sepoi-sepoi, makanan sederhana tapi nikmat banget, tapi ga ketinggalan juga nyamuk-nyamuknya yang ganas-ganas haddeehh. Seleseai makan & istirahat, kita siap-siap untuk kegiatan selanjutnyam yup,apalagi klo bukan snorkeling!

Jam 2an kita berangkat ke spot pertama snorkeling, oya ga ketinggalan anggota tambahan kita pasangan backpacker yang ternyata bikin tenda di pulau ini ikut juga, makin ramelah rombongan kita. Spot snorkelingnya ternyata lumayan jauh, di perjalanan kita ngelewatin Pulau Puteri yang myoritas pengunjungnya bule-bule, dan nysurin beebrapa pulau kecil ga berpenghni, pulau-pulau pribadi, dan ahirnya sampailah di spot pertama. Di spot ini sebenernya ga terlalu banyak yang bisa diliat, kata bapanya sih di spot ini untuk belajar snorkeling buat yang belum pernah, soalnya arusnya tenang dan ga terlalu dalem, hanya sebates leher aja sebelum lanjut ke spot selanjutnya yang dalemnya 3 meter & arusnya lumayan kenceng.

Spot snorkeling ke-2

Puas di spot pertama kita pun naek & lanjut ke spot berikutnya yang lokasinya juga lumayan bikin rambut 1/2 kering. Ternyata bener aja spot ke-2 ini lebih banyak yang bisa diliat + dalem + arusnya lumayan kenceng. Begitu nyebur langsung deh hunting bintang laut. Di spot ke-2 ini kita lumayan lama nyebur, selaen banyak yang diliat, dapet banyak bintang laut, aernya juga dingin, ga kaya di spot pertama yang airnya biasa ajah. Udah bener-bener mati gaya di spot ke-2, ga kerasa udah hamir jam 4 lagi, saatnya berkunjung ke pulau kecil ga berpenghuni yang jadi spot untuk sunset.

Pulau kecilnya

Yuu mari merapat di pulau

Menunggu sunset

Lokasinya juga lumayan jauh, smapailah kita di pulau itu sekitar jam set 5 kurang, di pulau ini dulunya penangkaran ikan (lupa ikan apa), ada reruntuhan bangnan + hutan kecil di tengah pulaunya, pasir putih, berhadapan sama 1 pulau yang lumayan gede & ada salah satu tujuan wisata (ga tau nama pulaunya) dan di sisi satunya lagi laut lepas tanpa pulau-pulau kecil, pasir putih, batas laut dangkal sama dalemnya lumayan luas jadi bisa aga ketengah untuk maen aer, berbanding terbalik sama pantai di depan cottage yang cuman 3 langkah dari bibir pantai udah dalem.

Niatnya sih disini nungg sunset, tapi nampak kecepetan dan udah bener-bener mati gaya banget, udah narsis dengan berbagai gaya, lapar, cape, dan ahirnya kita mutusin untuk pulang aja berharap bisa liat sunset di Pulau Bira sajah. Dan jam 5 kita cabut dari pulau kecil ini dan matahari udah mulai memerah dan untungnya selama perjalanan pulang ke Pulau Bira view sunset sama sekali ga ketutupan apa-apa, bener-bener jelas, dan perjalanan ke Pulau Bira lumayan lama. Sekitar jam set 6, pas diwaktu sunset, kita udah sampai di Pulau Bira lagi dan ahirnya berburu sunset disana (untungnya beneran keliatan). Puas dengan segala kegiatan hari ini, waktunya bersih-bersih dan menunggu makan malam yang lagi-lagi dengan suasana outdoor, mantap.

Sunset di Pulau Bira Besar

Masih sunset di Pulau Bira Besar

Biar muka gosong, rambut kering, perut kosong, tapi kalau pergi sama keluarga itu ga ada yang bisa ngalahin deh, apalagi rame-rame kaya gini. Suasana makan malem yang outdoor + angin pantai sepoi-sepoi dibuat heboh sama berbagai macam games unik (tradisi kumpul keluarga pasti ada game uniknya). Mulai dari game “Angka ganjil” yang sukses bikin smua mikir soalnya pake bahasa inggris, berhubung ada bule, sampe game konyol “Joko Susanto” (entah kenapa harus Joko ama Susanto) yang sukses bikin semua muka kena coreng,bedak tabur bayi termasuk 2 anggota keluarga keturunan asing dan cuman nyisain 2 orang dengan muka bersih. Sakit perut asli saking seringnya ketawa-ketawa. Dan ahirnya berbagai kegiatan ditutup jam 11 malem dikarenakan udah pada lowbat semua. Oya, kalau maslah listrik & air, listrik mulai nyala setelah magrib & mati lagi sebelum jam 12 siang, tapi kalau air nyala terus, dan di dalem cottage lumayan banyak spot buat cash ini-itu, tempat tidur banyak, ada 2 ruangan + 2 kamar mandi.

Para korban games "Joko Susanto"

Minggu, 18 September 2011

Pagi-pagi buta udah bangun & siap-siap untuk hunting sunrise yang katanya sih ada di dermaga 1 lagi di belakang tempat kita nginep sekarang. Jadilah pagi-apgi kita trekking ke dermaga. Udah bukan hal yang asing deh klo trekking masuk ke kegiatan keluarga, soalnya dari jaman dulu kalau ada acara ngumpul-ngumpul dimanapun, pagi-pagi selalu dibiasin jalan kaki sekedar olagraga 30 menit cukup, jadi udah ga usah repot deh kalo mau trekking, pasti masanya buanyak hehe. Trekking kali ini nyusurin jalan setapak ke arah dermaga lama, kondisi jalannya makin jauh makin ancur, ada yang paving blocknya bolong-bolong, nyamuknya makin ganas, malahan ilang banget jalannya, tapi sepanjang jalan juga deretan cottage berjajar rapih & ga keurus. Ditengah-tengah jalan deket ke dermaga lama, ada bekas landasan helikopter yang kondisinya sama ga keurus. Ahirnya kita sampai di dermaga lama, kondisi dermaganya ga terawat tapi masih bisa dilewatin yaaa biar kata ada beberapa kayu yang lepas juga, jadi kudu ekstra hati-hati, tapi bagian ujung dermaga, kayu-kayunya malahan sama sekali ga ada, bahaya banget deh klo di bagian ujung.

Bekas landasan c Heli

View di dermaga yang lama

Nunggu sunrise di dermaga lama

Sambil nunggu sunrise, apalgi kalau bukan foto-foto narsis di dermaga sambil liat-liat penghuni air di sekitar dermaga, ternyata pagi ini banyak yang lewat, mulai dari ikan-ikan kecil warna-warni, bintang laut biru yang nemplok cantik di karang, kepiting-kepiting kecil, sampe ikan pari kecil yang mondar-mandir di sekitar dermaga sebelum ahirnya ngilang ke laut. Sayangnya sunrise yang kita tunggu ternyata keciiiil banget & sedikit mendung, jadi ga perfect juga. Dengan sunrise seadanya, kita pindah spot foto-foto, kali ini di pinggir pantai deket dermaga & disamping kapal karam & balik ke cottage buat sarapan & lanjut snorkeling.

Beres sarapan, sambil nunggu semua anggota siap, kita foto-foto narsis dulu di dermaga utama & ahirnya cabut ke lokasi snorkeing berikutnya. Dilokasi ini, terumbu karangnya lumayan bagus & airnya jernih & tenang. Sebenernya pengen aga lama juga sih di spot ini, tapi berhubung hari ini kita harus balik ke Jkt ngejar kapal umum di Pulau Kelapa, jadilah aga dipercepat. Sampai cottage, istirahat sebentar, bersih-bersih, packing, dan cabut dari Pulau Bira. Aaaah goodbye Bira, see you again later.

Dermaga lama, rusak beraaat

Dermaga utama

Suasana kalau makan

Tiket kapalnya

Perjalan dari Pulau Bira ke Pulau Kelapa kali ini kerasa banget cepetnya, kembali ke keramaian lagi. Untungnya kita sampai di Pulau Kelapa tepat waktu, masih bisa pilih-pilih tempat duduk. Saya dan beberapa sepupu saya milih untuk duduk di lanta 2, tapi bukan di kapal, kapok deh duduk di bawah. Didalem kapal udah lumayan banyak keisi juga tapi ga sampai penuh. Ga lama, kapal berangkat menuju Pulau Pramuka dan ternyataaaaaa ajegileeeeee yang naek dari sini bener-bener bejubel & aga sedikit rusuh soalnya takut ga pada kebagian tempat. Sampau-sampai atap di atas tempat saya duduk bunyi-bunyi gara-gara nahan kelebihan beban orang yang duduk di atap ga kebagian tempat didalem. Hueeeh ga kebayang deh gimana penuh & rusuhnya di luar & diatas kapal.

Begitu kapal dinyatakan udah ga bisa nampung lagi, berangkaaat menuju Jakarta. Biarpun udah duduk di tingkat 2, tai masih lumayan kerasa mualnya, tapi untung deh posisi duduknya deket sama pintu, kebagian angin seger & masih kebagian space buat selonjoran kaki. Sampai di Muara Angke sekitar jam 3 sore dan lumayan mendung. Mobil jemputan udah siap jadi turun kapal, langsung naek mobil & langsung cabut ganjel perut. Sampai di Jatibening lagi sekitar jam 7 malem, dan ternyata didaerah sini abis diguyur ujan siangnya, jadi udaranya cukp adem. Jam 8 malem, perjalanan dilanjutin lagi ke Bandung, dan selesei sudah liburan bareng keluarga.

Makasih buat K’Anggi yang udah ngatur acaranya, Bude Nie buat cemilan-cemilannya, Bude Tati & sekeluarga tumpangannya, dan special thanks buat Mas Rian buat semuanya, kalo ngga, kayanya ga jadi ikutan nih hehehe pokonya makasih buat semuanya, maaf kalau ngerepotin & ada salah. Moga laen waktu bisa jalan-jalan sekeluarga kaya gini lagi, lebih lengkap. Aaaaamiiiin.

Begitu nyampe Bira, langsung foto

Foto keluarga depan cottage sebelum packing pulang

Kalo kata Bude sih ini ikan julung-julung 😛

Mas Rian

FULL TEAM

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on December 1, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: