RSS

KEMPING CERIA DI WAKTU PUASA

17 Nov

Sabtu, 20 Agustus 2011

Siapa bilang kalau lagi puasa ga bisa nge-trip?? Hmmm sebenernya ini pengalaman pertama juga sih nge-trip pas puasa. Lagian 3 minggu puasa, udah saya abisin di kota orang, dan berpanas-panas ria survey sana-sini, jadi kayanya udah bisa deeh kalo puasa-puasa jalan hehe. Setelah sebelumnya sempet ragu juga bisa ikut apa ngga gara-gara survey proyek. Ahirnya setelah rubah-rubah tanggal trip, ternyata saya bisa ikutan juga. Tanggal tripnya pas 1 minggu saya pulang survey. Waduuuh, sekarang masalah ijinnya. Ternyata diijinin, soalnya trip kali ini ga jauh-jauh amat, cuman ke Sumedang, itu pun sekalian acara sukuran beres TA + Ultah Nunu + sekalian buka puasa + silaturahmi sama temen-temen P24 dari Bandung-Jakarta-Sumedang. Masalah ijin beres, sekarang maslah transport, ahirnya setelah aga riweuh juga, dipastiin semuanya naek motor, rombongan Bdg berangkat jam 1 siang total 4 motor 8 orang dan 1 motor lagi nyusul berangkat malem, dan Teh Dewi berangkat duuan pake bis soalnya mau nyiap-nyiapin di Sumedang. Trip kali ini acaranya Kemping Ceria sajah berhubung lagi buln puasa, jadi udah pasti bakal disiapin menu-menu makanan yang aga mewah daripada menu-menu makan kalo naek gunung yan kebilang lebih simple.

Kondisi jalan deket tempat kemcer di sore hari

Ini loooh lokasi kemcer + tendanya

Menu makanan yang disiapin dari Bdg es Jelly buatan Nunu untuk buka puasa, bahan-bahan olahan buat saur, dan menu makan malemnya dipesen dari Sumedang. Aga rempong juga sih bawa-bawa sebanyak itu pake motor, untunnya yang bawa motor udah pada terlatih semua hehehe. Untuk urusan makanan biar Nunu yan atur, urusan transport & teknis pergi, baru saya yang atur. Lumayan rempong juga, berhubung sempet ninggalin Bdg 3 minggu tanpa bisa koneksi internet buat ngurus semua-muanya, jadi diputusin ngumpul di kampus jam 1 siang berhubung semua yan dari Bdg 1 kampus, tpi ada juga temen yang ngga1 kampus tapi tetep janjian di kampus saya, soalnya biar lebih deket keluar dari Bandungnya. Sebenernya ada rencana awal untuk dateng ke panti asuhan, ini sih sebenernya idenya Nunu diluar dari itin yang dibikn sama TL. Tapi karna 1 dan lain hal, kita yang dari Bd ga jadi mampir dulu.

Jam 1 siang saya udah stand by di deopan kampus, dan ga lama dateng Nunu. Ternyata temen-temen yang laen jug udah dateng, tapi nunu didalem kampus, airnya packin ulang, ketemuan sama Yaz, dah ahirna jemput Dony di rumahnya. Jam 2 lebih airnya kita baru berangkat. Jam 3 ahirnya kita baru bener-bener keluar dari Bandung, tepatnya udah di Tanjung Sari, tapi eh eh ternataaaaa… begitu ngelewatin UNPAD sedikit, muaceeeeett haddeeehhh. Untung juga sih pake motor jadi bisa aga nyempil-nyempil dikit. Tapi aga ngeri juga, macetnya rapet & arus kendaraan dari arah sebaliknya juga lumayan rame yah.

Suasana di pagi hari

View pagi hari ke arah bukit

Ahirnya setelah lumayan lama juga kena macet, selepas Pasar Tanjung Sari (biang macet) jalanan aga kosong juga, langsung deh aga tancap gas, soalnya udah jam set 4 lebih juga, ga enak sama rombongan Jkt yang udah dateng duluan di Sumedang. Meeting point di Alun-alun Sumedang, jadi lumayan gampang deh nyarinya. Sebenernya rombongan dari Jkt sih udah dateng dari siang, sesuai rencana, dan sempet jalan-jalan dulu ke Gunung Kunci, tapi berhubung dari Bandung belum bisa berangkat pagi, jadi kita skip itin ke Gunung Kunci, dan janjian di Alun-alun Sumedang.

Masuk Cadas Pangeran, lumayan aga rame lagi jalannya, tapi ga sampe macet kaya tadi, jadi masih bisa nyelip-nyelip meskipun mengerikan juga nyalip truk ditambah kondisi jalan Cadas Pangeran yang bergelombang, jelek di beberapa titik, ditambah tikungan tajam huohoho. Ahirnya jam 4 lebih kita sampe di Alun-alun Sumedang, tapiii dibelah mananya yah?? Ahirnya kita masuk ke alun-alun yang gerbangnya pas setelah gerbang masuk ke Masjid Agung. Disana saya coba hubungin Abang (untung sempet nyimpen nomernya kemaren-kemaren nyimak wall event invitation). Ga lama, Abang dateng jemput kita, ternyata semuanya nunggu di Masjid Agung. Dan jam set 5 ahirnya rombongan kumplit.

Sunrise background Ciremai dikejauhan

Menjelang Sunrise

Siluet di sunrise

Setelah solat, istirahat, dan kenalan-kenalan, ahirnya kita berangkat ke tempat kemcer, KAS (Kawasan Agropolitan Sumedang), tapi disini dibagi lagi jadi 2 tim, tim yang pake ankot ambil makanan dulu ke kota, tim motor belanja keperluan pribadi dan langsung menuju KAS. Tapi kita mampir dulu ke rumah Abang. Abang ngambil tas & lanjut mampir ke rumah Teh Dewi ambil bahan makanan buat dimasak + bumbu-bumbunya, langsung nerusin ke tempat kemping. View sepanjang jalan lumayan bagus, apalagi pas ngelewatin sawah-sawah, tapiiiii ternyata jalannya ‘mengganas’ begitu kluar dari permukiman penduduk terakhir sampe-sampe saya harus turun gara-gara motornya ga kuat nanjak, salah ambil awalnya jadi tenaga abis ditengah tanjakan huahaha. Ternyata bukan cuman saya yan harus turun, Nunu juga harus turun di tanjakan berkutnya, malahan sampe motornya kecium bau, waduuuh. Dan kayanya Yaz, Zambroni, Abang adem ayem aja.

Ahirnya kita sampai dipintu gerbang masuk KAS. Hmmm tapi ko kaya ada yang kurang? ternyata Nunu & Jaka ketinggalan, haduh takut kenapa-kenapa motornya, tapi berhubung udah hampir buka & Abang entah kemana,kita ditinggal bo!) jadi kita mutusin buat jalan terus. Ternyata dari gerbang tadi ke tempat kempig ga terlalu jauh ko. Tempat kempingnya udah dikelola, jadi ga kaya tempat kemping yang didalem hutan, tanah becek dimana-mana, susah fasilitas WC. Disini tempatnya di tanah kebuka, lengksp sama pondok buat penjaga yang didalemnya ada 3 kamar, 1 ruangan dapur, 1 ruangan WC, dan tempat untuk cuci piring. Wooow nampak enak nih tempatnya. Oya, begitu kita dateng, tenda-tenda uah pada dipasang, soalnya temen-temen dari Sumedang mah rumahnya deket-deket jadi bisa nyiapin dulu. Hmmm jadi enak (lagi) nih.

View kabut di pagi hari

Hunting foto lewatin empang

Begitu nyampe, ternyata udah Adzan Magrib, tapi berhubung, belom disiap-siapi, jadi sabar yah…. hehe Begitu nyampe langsung rempong nurunin minuman yang dibungkus di plastik super guede. Ga berapa lama, rombongan yang pake angkot pun dateng, lumayan ada yang bantu-bantu buat nyiap-nyiapin makanan & minuman. Ahirnya setelah berempong ria, kita duduk ngumpul (masih di pondok) buat buka puasa bersama. Setelah Pa TL selesei ngomong, mariii batalin puasa sama-sama. Jujur, suasana masih aga canggung, yang bersuara masih yang itu-itu aja dan ngobrolnya masih belum ngebaur. Seleseai buka, siap-siap Solat Magrib berjamaah. Oya, berhubung saya lagi ga puasa, jadi ikut menyingkir keluar. Ternyata eh ternyata ada yang request, tolong difoto pas solat, gubraaakk.

Selesei Solat, ga pake basa-basi acara makan malem, horeeee. Sebelum makan, kita ngenalin diri bau deh makan. Selesai makan, sekitar jam set 8 acara bebaaas, udara juga mulai dingin. Ada sebgaian yang pengen trekking malem-malem, ada yang mutusin buat nunggu di pondok aja. Kalo trekking sih disaranin ke bawah, lagian biar sekaian nunggu Kang Baduy yang katanya baru berangkat dari Bdg pas udah magrib dan kejebak ujan gede pula heu heu. Trekking pun mulai, sebenernya ga ada yang bisa diliat sih berhubung gelap & ga tau juga mau kemana yang penting jalan.

Makam Tjut Nyak Dien, Sumedang, Jawa Barat

Menjelang pisah dari rombongan

Ahirnya sampai di pertigaan antara KAS-Sumedang-jalan laen ke areal KAS kita berenti bingung juga mau kemana, kalo ke bawah kan ke arah pulang, ngapain bolak-balik hahaha kalo e arah yang 1nya ada yang ragu-ragu ahirnya kita diem disitu & nunggu Kang Baduy aja yang katanya sih udah di Alun-alun Sumedang. Ternyata bener ajah, ga terlalu lama kita nongkrong disana, datenglah Kang Baduy, dan kita pun pulang ke pondok. Jalan pulang ke pondok harus ditembuh engan nanjak-nanjak weeew

Foto trekking geje

Sampe di pondok udah sekitar jam set 10, dan ternyata ahirnya kita mutusin buat tidur di pondok aja gelar slepping bag atau tidur di kursi, bukan di tenda, kaya rencana awal. Wah, bener-bener KEMCER :D. Tapi temen-temen dari Sumedang & beberapa temen mutusin buat tidur di tenda. Kegiatan sehabis trekking malem-malem macem-macem, ada yang maen UNO, ngobrol di teras, maen HP, nonon bola, tidur. Dan ahirnya saya dan temen-temen perempuan yang laen mutusin buat tidur, soalnya jam 1 udah harus bangun masak buat sahur.

Minggu, 21 Agustus 2011

Sebenernya tidurnya ga nyenyak, smar-samar masih kedengeran yan pada heboh maen UNO, tidur tanpa sleeping bag, limayan bikin badan pegel-pegel. Ahirnya jam 1, saya, Nunu, Teh Dewi bangun buat siap-siap masak. Sementara para bapa-bapa yang tadi heboh maen UNO, gantian pada tidur. Ahirnya tim masak terdiri dari Nunu, saya, Teh Dewi, Mira, Kang Baduy. Ahirnya jam 3 subuh semua makanan selesei dimasak, ngatur tempat makan yang disusun secara lesehan. Berhubung ga ada daun pisang, jadi cukup puas pake kertas nasi ajah. Sambil nunggu orang-orangnya pada bangun, kita siapin nasi + lauk pauknya. Jam set 4 pun acara sahur bareng dimulai. Nyam-nyam enak & nikmat banet bisa makan masakan sendiri bareng-bareng.

Setelah Imsak & Solat Subuh ada yang balik tidur lagi ada juga yang mutusin buat hunting sunrise. Ahirnya yang hunting sunrise hanya saya, Teh Dewi, Ka Miri, Bang Timbul, Yaz, Kang Baduy. Kali ini kita mutusin buat trekking ke arah atas. Ternyata ga beapa lama jalan, kita nemu spot untuk sunrise dengan view Gunung Ciremai. View disekitar ita juga yahud, view ke belakng deretan bukit-bukit yang ijooo, depan kita ada jurang yang misahin bukit tempat kita sama bukit lainnya di seberang, ga ketinggalan ada Gunung Tampomas yang masih ketutup kabut.

Beres foto sunrise, kita iseng naek kebukit nyusurin jalan setapak dengan ilalang setinggi kepala. Ternyata view dari sini lebih bagus dan jalannya tembus ke areal outbond tempat rumah pohon yang tadinya bakal kita datenin bareng-bareng. Sesi foto pun bersambung di rumah pohon. Rumah pohonnya sendiri aga serem juga, pas dinaikin tangganya bunyi,ruanannya juga keil, atapnya rendah banget ngeri takut jebol begitu kita naek. Puas foto-foto ternyata ada yang nyusul, Mira dan ga lama nyusul pa TL, sesi foto di rumah pohon pun dibuka lagi. Puas dirumah pohon, kita turun ke area outbond. Ternyata jalan yang kita lewatin tadi ‘jalan belakang’ dan sekarang kita pulang lewat jalan utama. Area outbondnya ga terlalu luas sih & sepi (ya iyalah bulan puasa) jadi ita bisa puas foto-foto dengan berbagai macem pose aneh.

Diantara ilalang pagi hari

Warna-warni pagi hari di Sumedang

Ga kerasa udah jam set 8 lagi, kita pun mutusim buat ke pondok. Ternyata eh ternyata selama jalan ke pondok, acara foto-foto belom selesai. Sepanjang jalan full foto-foto. Malah sampe ke pondok pun masih sempet-sempetnya nyari spot foto disana-sini sampe ahirnya ke bukit yang sebenernya ladang petani di sebelah pondok. Saking semangatnya mau foto, terobos jalan lewat empang, sampe ada yang kakinya luka kena paku (huaaa untung ga liat, bisa pingsan saya). Beres foto-foto di bukit, masiiih aja nemu tempat foto-foto, sekarang tempat yang jadi korban satu saung yang dibelakangnya ada jalan kecil yang rimbun sama pohon Bougenville yang jadi spot foto bergilir. Ahirnya cape juga foto-foto dan ahirnya mutusin buar bener-bener balik ke pondok.

Sampe pondok, ternyata masih ada yang tidur, ada yang baru bangun, ada yang baru tidur lagi, ada yang ngantri kamar mandi, ada yang ngerumpi di teras, pokonya aneka kegiatan ada disini. Saya sendiri mutusin buat ga mandi, berhubung tadi malem begdang & ga sanggup deh mandi air super dingin, mending mandi dirumah aja deh, berhubung jarak Bandung-Sumedang ga erlalu jauh + saya pake motor, sekalian kucel deh. Aktivitas ngantri kamar mandi baru selesei jam 10, packing, foto keluarga & pulang. Sambil pulang kita mampir dulu ke makam Tjut Nyak Dien yang kebeneran 1 jalur pulang. Lumayan lama disini, soalnya pas kita dateng, pintunya digembok jadi nunggu penjaganya dulu. Selesai dari sini, rombongan pun pecah-peacah. Awalnya saya & Dony aja yang mutusin untuk pulang duluan. Ternyata Jaka-Nunu, Yaz, Kang Baduy, Zambroni-Kemal juga ikutan pulang duluan. Ternyata temen-temen dari Sumedang juga sebagian ada yang mutusin buat pulang duluan. Jadilah semua yang dari Bandung ga ikut ke Museum Sumedang.

Berbagai foto aneh di pagi hari

Berbagai foto aneh di pagi hari 2

Di perjalanan pulang, kita sempet kepisah-pisah, ahirnya kita mutusin buat ketemuan di Masid Agung Sumedang lagi sekalian Solat Dzuhur. Jam 1 samapi di Masjid Agung, disusul sama Zambroni-Kemal, trus Nunu-Jaka, tinggal Kang Baduy yang belum dateng, curiga nyasar soalnya ada beberapa jalan. Ahirnya jam set 2 kita mutusin buat jalan ke Bandung, dan ternyata Kang Baduy ada urusan alagi jadi ga bareng. Perjalanan ke Bandung bener-beer nyiksa, ngantuuuuk banget. Emang yah bawaan bulan puasa itu ngantuk, dan parahnya lagi Dony pun nantuk, jadi saya & Dony aga cepet bawa motornya biar ga ngantuk & biar ga kena macet pas masuk Bandung. Bener aja, selepas adas Pangeran, jalanan udah aga rame lagi, untung kita epet-cepet. Tapi di perjalanan pulang kita jadi masing-masing. Berhubung Dony ada acara buka bareng, jadi harus nyampe rumah sebelum jam 3, dan sukses nganter Dony jam set 3, dan saya pun pulang buat mandi+istirahat.

Suasana buka puasa bareng

Cerah di pagi hari

Full team Kemcer KAS Sumedang

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on November 17, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: