RSS

EVERYTHING’S CHANGING AND I DON’T FEEL THE SAME

11 Oct

Dari kecil (tahun 1992) saya pindah ke rumah yang saya tinggalin didaerah Timur Bandung dan selama 12 tahun hampir ngelewatin rute yang sama buat pergi ke sekolah. Selama di jalan, banyak hal yang berubah dan masih sama sampai sekarang. Sambil sekalian mengenang wajah Bandung (lingkungan di sekitar saya saja) yang dulu sampai sekarang, saya mau mencoba mengurutkan apa aja sih yang masih sama sampai sekarang atau yang tinggal kenangan ajah hikz hikz how I miss this environment on 1998-2005 T___T

HAL- HAL YANG TINGGAL KENANGAN

1. Sawah yang ada di perempatan Buah Batu. Sawahnya sekarang dah rata, sebagian lahannya malah udah jadi ruko2. Hhhhhh ga enak banget sih diliatnya, dulu waktu masih sawah, perempatannya unik, soalnya masih ada sawah di tengah2 kota, ga luas sih, tapi enak diliat. Ruang di sekitar situ hadi keliatan lebih luas soalnya ga kehalangan sama bangunan bertingkat, sejuk, soalnya angin juga ga kehalangan beton2 terkutuk setinggi 2-3 tingkat.

2. Tukang rotan di seberang jalan masuk ke Rancabolang. Tukang rotan yang tokonya pas di pinggir Jalan Sukarno Hatta dan cukup gede tokonya. Dulu, waktu SMP dari kelas 1 sampe kelas 3, turun angkot di situ n nunggu angkot buat masuk ke komplek biar ga usah nyebrang. Dulu, waktu SMP kelas 1, saya pulang ber-4 sama temen saya n masih sekolah siang, jadi nyampe depan toko rotan ini sekitar jam set 7 malem. N waktu SMP bener2 jaman2nya gila,kita ber-4 tomboi abis, cuek, ga tau malu, pokonya selama nunggu angkot buat masuk komplek kita pasti ketawa2 sampe ngakak2 stereo abis didepan toko ini. N kalo ujan, kita juga neduh di toko ini. Sampe kelas 3 masih suka nunggu angkot disana, biar saya juga udah mulai sering naik ojek n jalan lewat sawah biar lebih cepet nyampe rumah. Sekarang, tokonya udah ga ada, kalau ga salah semenjak saya kelas 2 SMA toko ini sedikit2 mulai berkurang luasnya soalnya dibagi2 sama toko lain n ahirnya pindah ke seberang, di samping jalan mask ke Rancabolang. Tapi kurang merhatiin juga sekarang masih ada apa ngga tokonya diseberang jalan, yang pasti bekas toko itu sekarang berubah jadi tempat makan kalau malem. Oya ada 1 pegawai toko rotan itu, ga tau deh 3 temen saya yang laen merhatiin apa ngga, pas kita udah lumayan sering nongkrong nunggu angkot disitu, pasti mas-mas ini duduk di depan toko merhatiin kita n kadang nahan ketawa gara2 kekonyoloan n kedodolan kita. Tapi, begitu kita dapet angkot, mas-mas ini masuk lagi ke toko.

3. Sawah yang deket rumah, dulunya jalan pintas buat ke Jalan Sukarno-Hatta, dulu waktu SMP, saya sering juga coba2 lewat sana biar hemat waktu kalo ga nyamper ke rumah Zela. Diujung sawah ada kebun n setelah lewatin kebun nanti ketemu tembok pembates kebun sama trotoar di samping jalan raya n cuman dikasih pintu kecil, kaya pintu doraemon. Tapi aga jarang juga sih lewat situ, soalnya sepi, jarang ada yang lewat situ, kebanyakan lebih milih lewat jalan sawah yang 1 lagi. Sekarang sawahnya masih ada, tapi udah ga bisa lagi jadi jalan pintas, soalnya di kebunnya, lahannya udah dicaplok ama pabrik yang ada di sebelah sawah. Kebunnya dijadiin apalah ga tau, pokonya jadi ditembok n pintunya di gembok, cuman khusus buat pegawai pabrik itu. SIALAN!

4. Sawah di blok i2 ini sawah terluas yang ada di deket rumah, nyambung juga sama sawah yang disebelah rumah, tapi sayang lahannya sedikit demi sedikit berkurang malahan ada beberapa Ha lah yang ilang sama sekali. Pertama kali lahan sawah ini ilang soalnya dibangun perumahan (yang katanya) beda developer sama perumahan saya, tapi ko kenyataannya sekarang it has no diferent deh -__- sayang banget deh ni sawah ahirnya ilang. Dulu sawah ini jadi pemisah antara blok Q2 sama blok M2, jadi dulu kalo saya maen sepeda atow mau maen ayunan yang ada di taman blok M2 harus muter lumayan jauh, ke jalan utama komplek perumahan, tapi semenjak dibangun rumah, jadi ada akses tembus ke blok M2. Semenjak dibangun blok baru disitu, jalan yang ada di blok i2, yang disamping sawah jadi lumayan bagus n ternyata viewnya juga ga kalah bagus, di pinggir sawah. Saya paling suka lewat kesitu kalo masih jadi balong, anginnya gede, sejuk, plus liatin riak-riak air dipinggir balong di bawah pohon itu mantep banget deeeh.

5. Masih sawah di blok i2. Semenjak sebagian lahan sawahnya dibangun blok baru katanya ada isu-isu yang bilang kalau sawah yg bagian sini pun mau dibangun MALL!!! Haaah???!!! gile lu! Sawah blok i2 ini kalau pas lagi ditanemin padi, jadi jalan pintas ke samping Jalan Sukarno Hatta daripada harus muter ke Rancabolang. Saya sama temen2 saya yang rumahnya di kompek ini banyak ko yang lewat sana. Tapi semenjak tahun 2004 kalau ga salah ni sawah dikit-dikit mulai diratain sama tanah, isu mau dibangun mall pun bukan isu lagi, tapi udah mulai terealisasikan. Hmmm sedih juga udah ga bisa nyari tempat maen yg sejuk pinggir balong lagi, dan sawah itu sampe sekarang berubah jadi sebuah mall yang lumayan besar di kawasan Bandung Timur. ya iyalah besar, wong lahan sawahnya ajah luas banget yg dipake T__T

6. Sawah sebelah rumah. Hmmm bukan sawahnya sih, tapi lahan kosong disebelah rumah. Dul di lahan kosong ini ga ada pagernya, jadi ga ada pembates antara tanah sama parit sawah, dulu waktu kecil saya ama tetangga sering “nyebrang” ke sawah situ. Yaaa… maklumlah duliu waktu masih kecil jangkauan kakinya terbatas, jadi parit sekecil itu pun dibilang gede. Nah, dulu waktu belum di pager, tiap menjelang magrib suka ada kerbau lewat sini, selesai bajak sawah, Pa Tani ama kerbaunya suka lewat ke depan rumah lewat sawah itu, saya ama tetangga dulu kalau sore suka maen2 di depan rumah n baru masuk rumah kalau si kerbaunya udah lewat. Terus, di lahan kosong ini dulu dibangun saung ama papah ama tetangga di gang rumah, tapi ternyata lama2 suka banyak anak2 ga tau darimana nongkrong2 ga jelas di saung, ahirnya saungnya dirobohin lagi. Pas bangun saung, di pagerin juga, biar taneman yang ditanem Alm. Uyut ama taneman punya tetangga ga keluar2 ke sawah n biar ga dicuri (ini sih alesannya tetangga). Nah, semenjak di pager sekitar awal2 SMP, kerbaunya udah jarang lewat lagi. Malah ga lama setelah di pager, katanya waktu Pa Tani lagi bajak sawah di deket taman (yang dulu jadi jalan pintas ke Sukarno Hatta) pas siang2 Pa Tani ama kerbaunya istirahat di taman, c kerbau diiket biar ga kabur n Pa Taninya ketiduran. Ternyata ilalang disitu kebakaran (entah kenapa, ga jelas juga kenapa) sampe ahirnya c kerbaunya mati kebakar soalnay Pa Taninya tidur pules banget dan sialnya ga dideket c kerbau, jadi terlambat ditolong hikz hikz padahal kerbau itu pas lahan disebelah rumah dipager, terakhir lewat itu punya anak semenjak kejadian itu, ga pernah lagi liat ada Pa Tani pulang ngebajak sawah sama kerbaunya lewat ke deket rumah, sekarang2 sih katanya lewat ke sawah yang deket tempat ojek, soalnya udah dbuat jalan juga dari sawah ke permukimannya hikz hikz

7. Tukang taneman di pinggir Jalan Sukarno Hatta. Dulu di pintu keluar dari Rancabolang ke Sukarno Hatta di trotoarnya (dulu Sukarno-Hatta elum 4 jalur kaya sekarang), masih jaman2nya mau pelebaran jalan, ada tukang jualan taneman, macem2 jenisnya, bagus2 n pernah beberapa kali anter mamah beli taneman disana. Sayang, di rumah udah pada ga ada juga tanemannya, soalnya tamannya udah diratain jadi tempat parkir mobil hehe. Nah, semenjak pelebaran jalan Sukarno Hatta selesei, satu per satu tukang tanemannya mulai pindah, ada yg pindah ke deket gerbang komplek, ada juga yg pindah(mungkin) ke perempatan Buah Batu sekarang.Sekarang tempat jualan taneman itu udah diganti sama bangnan liar semi permanen & malah ada yg permanen malah di atas trotoar. Jadi sekarang kalau dari Rancabolang ga bisa langsung ngeliat ke Sukarno Hatta gara2 kehalangan sama bangunan2 itu hikz hikz

8. Sawah di kanan-kiri Jalan Rancabolang. Dulu di ujung Jalan Rancabolang, pas mau keluar ke Sukarno Hatta kanan-kirinya sawah n kalau musim ujan suka banjir. Dulu waktu SD, di sawah itu suka banyak bebek yang berenang pas jadi balong. Sekarang, bar taun ini, beberapa bulan kebelakanglah tepatnya sawah 1 sisi udah disulap jadi sebuah rumah makan yang cukup terkenal n punya banyak cabang di Bandung, 1 sisi lagi entah dijadiin apa tapi udah ditutup sama seng. Haaaahh bangun aja semua lahan sawah!! giliran beras dah langka gigit jari semua!!!

9. Masih di sekitar sawah di Rancabolang, yang ini di sisi yang deket n nyambung sama pint masuk Perum Metro. Dulunya dari ujung sawah ke ujung bates tembok Perum Metro itu lahannya berupa rawa-rawa n belukar setinggi lutut orang dewasa. Aga ngeri juga kalau liat kesitu dari pinggir Jalan Sukarno Hatta, soalnya waktu dulu posisi jalan lebih tinggi dari lahan2 di sekitar situ. Ga kebayang klo kejebur kesitu trus ada ular2 dan lainnya wweeeeww….. tapi lama2 sedikit demi sedikit lahannya beruba jadi deretan ruko, bengkel, dsb n sisanya dibangun sama rumah makan yang tadi udah disebut sebelumnya oya, permukaannya pun sekarang jadi sejajar sama permukaan jalan haddeehh

10. Sekarang bagian sawah di Rancabolang yang didalem komplek perumahan. Dulunya sawah ini kayanya nyatu sama sawah yang di Rancabolang, tapi pas saya pindah ke daerah sini udah keburu kepisah hehe. Dulu sawah ini cuman dibatesin benteng aja sam perumahan n bisa jelas banget ngeliat jejeran Gunung Burangrang, Gnung Tangkuban parahu, Gunung Bukittunggul, Gunung Kanoma, Gunung Manglayang (yg 2 terakhir jelas banget sampe jalur2nya keliatan kalau lagi kemarau) tapi sekitar 3 tahun kebelakang, sawahnya sedikit demi sedikit dibangun. Awalnya di ujung kiri dibangn hanya warnet, trus warnet ini disusul sama sebuah gudang pabrik minuman kemasan ukuran galon dan ada 1 bangunan liar non permanen dari kayu yg rumah sekaligus tempat usaha menambah ketutupnya lahan sawah disana. Haaah jadi ga bisa lagi liat deretan gunung2 di Timur n Utara Bdg hikz hikz

11. Lahan sawah di jalan tembus Antapani-Parakan Saat yang luasnya lebih luas dari sawah di lingkungan saya, dulu hanya berupa hamparan sawah, kalau lewat situ bener2 deh mata berasa di refresh ngeliat jajaran gunung2 di Selatan, Timur, n Utara Bdg, selain itu,lahan kebuka bikin kita yang lewat disitu kaya ngerasa punya ruang yang luaaas banget di tengah2 sumpeknya Kota Bandung. Tapi itu dulu, sekitar tahun 2008, satu per satu lahan sawahnya mulai dicaplok sama pengembang2 perumahan n mulai berlomba bikin suatu perumahan bertipe minimalis diatas lahan sawah tadi. Sekarang kalau lewat situ, udah ga dapet lagi kesan luas, yang ada malah sumpek, udah mah lebar jalan cuman cukup buat 2 mobil jenis mini bus, itu pun mepet n salah satu harus berenti dulu, nah sekarang lahan sawah di kanan-kiri jalannya dibangun perumahan. Kesempatan untuk liat view ke deretan gunung-gunung cantik pun jadi kehalangan sama tembok2 beton terkutuk.

12. Dulu sebelum ada Mtc, akses keluar-masuk mobil cuman 1, lewat Rancabolang dan kondisi jalannya dulu belum berbeton kaya sekarang. Dulu, di deket Pasar Sumber Hurip ada tempat cuci motor n mobil yang lumayan gede yang sekarang juga udah ga ada, ganti jadi sebuah mini market kuning-ijo jalannya rusak paraaaah. Jalannya bisa dibilang amblas, soalnya kalau berlubang, lubangnya gedeee banget, diameter lubangnya sama kaua lenar jalan n dalemnya, dalem banget sampe2 pipa2 yang dipasang dibawah permukaan jalan keliatan. Jadi mobil yg lewat situ harus pelan2, apalagi klo musim ujan, udah deh jadi deh tu kolam di tengah jalan n mobil harus supeeer pelan klo jalan. Selain lubang tadi, kluar gerbang komplek berupa pertigaan  di Jalan Rancabolang dari arah Sukarno-Hatta, gerbang komplek, sama dari arah Rancabolang yg masih kawasan permukiman, jadi semua mobil lewat situ semua. Dulu, kalao ga pergi jam 6 kurang 15 dri rumah, jam set 7 kurang dijamin belum kluar dari Rancabolang. Dulu, macetnya itu sampai ke “Pondok Salsabila”,lewat Metro pun sama macetnya, malah lebih parah. Semenjak ada MTC, akses kluar-masuk mobil jadi nambah 1 dengan kondisi jalan lebar, ga berlubang, n ada gerbang khusus motornya jadi ga terlalu numpuk semua disitu.Sekarang kondisi jalan di Rancabolang jga udah di beton sampe ke Rancabolang yang tembus ke Ciwastra.

13. Sawah yang di Rancabolang yang deket Ciwastra juga dulu jadi salah satu tempat favorit klo mau liat gunug, jelas banget apalagi klo liat ke arah Barat, sampe2 menara Masjid Agung Bandung juga keliatan dari jalan ini, soalnya ga ada penghalang ke arah Menara. Tapi sekarang sawahnya udah berubah jadi deretan perumahan baru dengan gaya minimalis mewah, pabrik, dan beberapa bangunan lainnya dan udah bisa ditebak, menara Masjid Agungnya ga keliatan lagi hikz hikz

12. Jalan di samping RS di Sukarno Hatta juga dulu cuman jalan kecil di samping sungai yang ga banyak orang tau kalo itu bisa jadi pintu masuk alternatif ke 3 perum sekaligus. Dulu jalannya kecil, masih ada sisa bahu jalan tanpa perkerasan artinya masih sama akaya sebelum dibangun jalan. Tapi sekarang semenjak ada 2 perumahan baru yang akses utamanya jalan itu, jadilah jalannya diperlebar dan dibikin bagus n mulus ga berubang-lubang kaya dulu.

13. Jalan Sukarno Hatta sekarang macetnya ampun2an deeehhh… dari ujung Timur udah maceeeet sampe Perempatan Samsat macetnya. Padahal dulu hanya 2 jalur, tapi ga separah itu macetnya, macetnya cuman ngantri lampu merah aja n ga terlalu panjang. Tapi semenjak pertengahan 2007, keluar dari komplek aja udah macet,nah sekarang jam 6 pagi ajah macetnya udah parah banget, kluar gerbang pun mobil2 udah ngantri, motor pun udah bejubel banget. Hueeehh bener2 ga nyaman deh kalo kaya gitu sih

Sebenernya masih banyak yang berubah, tapi sebagian besar didominasi sama masalah perubahan penggunaan lahan dari lahan tidak terbangun (sawah, belukar)jadi lahan terbangun (perumahan, fasilitas perdagangan, jasa, indistri) tapi ada juga beberapa hal yang ga berubah, tapi yang paling saya pengen ga berubah sampe kapanpun adalaaah

Sawah disebelah rumah. Dalam hati sih berdoa semoga pemilik sawah ini sampe keturunan2nya ga ada niatan sama sekali buat ngejual lahannya ke pengembang perumahan atau oknum-oknum yang berencana ngerubah ni lahan sawah jadi deretan bangunan beton terkutuk. Sawah disebelah rumah itu bikin adem, anginnya kenceng, selain itu kalau lagi cerah, sunsetnya keliatan jelas banget dari sini, bulet, besar, dan merah, jelas banget.

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on October 11, 2011 in Sehari-hari

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: