RSS

GEDE, TRIP REFRESHING SIDANG PEMBAHASAN TA

08 May

Trip ke Gede ini bener-bener trip pertama saya setelah sidang. Yap, pas seminggu setelah sidang, saya langsung cabut ke Gunung Gede. Awalnya saya antusias banget ke Gede, tapi setelah tau jadwal sidangnya sebelum ke Gede, langsung aga nge-drop semangatnya, soalnya udah abis sama stress sidang kali yah? Padahal ke Gede ini bisa dibilang pendakian massal, jumlah totalnya ada 21 orang yang sebagian besarnya yang bakalan ke Rinjani 20 April nanti. Woooow pendakian yang rempong! Apalagi c Doni ngedadak ga bisa, waduh,pergi ama sapa yah saya?? Untungnya Zambroni bisaikut. Ahirnya setelah koordinasi ini-itu berangkatlah saya ama Zambroni ke Pasar Cipanas hari Jumat malem. Sialnya pas mau pergi malahan ujan. Untngnya bisa keluar Bandung dengan selamat dan lancar. Sabtu, 9 April 2011 Dari jam 11 malem hari Jumat, 8 Aptil 2011 saya sama Zambroni udah nongkrong aja di pinggir Pasar Cipanas, sempet makan, n ahirnya jam 12 ketemu Bapa TL. Ahirnya kita ber-3 nungguin rombongan dari Jakarta sambil tidur n kedinginan di emperan pinggir jalan. Sampe ahirnya jam 3 kita mutusin buat pindah ke Masjid yang ada di dalem gang ga jauh dari tempat awal kita tidur. Untungnya ga berapa lama, sekitar jam setengah 4 rombongan dari Jakarta dateng juga. Sebagian besar sih udah pernah trip bareng di Galunggung, Krakatau, n sebagian lagi deket di chat grup aja. Aga-aga canggung juga sih, soalnya selama ini ngobrolnya cuman via internet aja. Ga pake basa-basi, langsung cabut ke jalur Puteri

Foto awal-awal jalan

Foto rusuh pertama

Jam setengah 5 kurang, setelah sarapan, bungkus buat makan siang, packing, kita langsung start ke pos 1. Tapi berhubung udah mau Adzan Subuh, rombongan dibagi 2, ada yang lanjut ke pos 1, ada yang stay di Masjid dulu buat Sholat. Selesei Sholat Subuh, langsung nyusul ke pos 1dan setengah 6 kita udah jalan lagi. Jalannya cukup nyantei, apalagi rombongan kebagi 2, danjaraknya lumayan jauh juga.

Ngaso duluuu

Ahirnya setelah ngumpul lagi, kita jalan bareng-bareng lagi, tapi tetep aja rombongan kebagi 2. Dari info yang saya dapet sih, kalo dari Gunung Puteri, lama jalan sekitar 6 jam. Waduh, langsung kebayang Cikuray, 6 jam itu udah mau pingsan!! Tapi untungnya rombongan ke Gede ini massal, n anggotanya rame-rame, heboh, rempong, jadi ga terlalu kerasa cape nanjaknya. Selaen emang orang-orangnya udah berasa deket banget,jalannya juga banyak bonusnya n banyak berentinya. Udah gitu banyak juga pendaki lain yang lewat jalur ini, jadi bener-bener pendakian massal heboh.

Merenung ga dapet sinyaaaal

Jam 12 kita sampe di satu tempat, yang sama sekali ga datar, tempat yang bener-bener maksa,di tengah trek nanjak kita berenti buat makan siang.Dan berhubung kita semua bener-bener ngantuk n kurang tidur, jadi abis makan siangitu, langsung cari lapak masing-masing buat tiduur. Saya sendiri tidur di trek nanjak, senderan ama akar-akar pohon, pokonya bener-bener maksa tapi bisa tetep tidur nyenyak biar cuman setengah jam juga. Setengah jam kita udah dibangunin lagi, plus ada pendaki lain yang lewat dan heran liat kita bisa tidur pules di tempat kaya beginian.

Tidur siang di antara akar-akar pohon

Tapi untungnya udah ada beberapa orang yang jalan duluan ke Suryakencana buat carter tempat camp, soalnya ini jalut baru dibuka lagi, jadi bener-bener mbludak pendakinya. Oke, lunas bayar tidur, terusin lagi jalannya, dan kata yang udah pernah kesini, trek di depan itu trek terakhir yang lumayan berat, nanjak terus sampe gerbang Surken. Katanya sih sekitar 2 jam nanjak lagi. Waduh ngumpul-ngumpulin tenaga lagi, soalnya lemes baru bangun tidur siang. Dan bener ajaaa, ini jalannya nanjak teruuuuss n jadi mirip-mirip trek Cikuray! Cuman masih baik juga sih ada bonus biar jaraknya juga lumayan jauh. Disini kita mulai kebagi lagi jadi beberapa kelompok dan tetep banyak berenti dulu buat ambil nafas. Ahirnya jam 2, kelompok yang barengan sama saya, nyampe juga di Surken, wuaaaaaaaaahhhhhbener-bener kebayar deh semua cape nanjak, ngantuk, pegel-pegel kebayar sama Padang Edelweis Suryakencana yang luaaaas n baguus banget, apalagi ini pertama kalinya saya kesini. Cuaca juga asik banget, cerah, tapi ga panas, berawan tapi ga ujan juga. Langsung deh manfaatin buat foto-foto sambil nungguin temen-temen yang di belakang.

Foto perdana di Surken

3 pertama di Surken :p

Setelah semuanya nyampe, tetep aja foto-foto jalan terus. Ahirnya jam 4an kita mulai jalan ke tempat camp, untungnya udah ada beberapa yang nyampe duluan disana, soalnya takut ga kebagian tempat. Ahirnya setelah semua tenda jadi, cwe-cwe ceritanya mau bikin minuman ama masak-masak, tapi apa daya udara keburu dingiiin, jadi ada yang ganti baju dulu, ada yang tetep masak-masak, ada juga yang ngegosip + curhat sambil ngangetin badan dulu did alem tenda. Sementara cwo2nya?? ada yang udah tidur, ada yang masih bantuin rempong masak-masak, ada juga yang liat-liat aja.

Tenda kitaaaa

Ceritanya mau masak-masak, 5 menit kemudian, curhat n ngegosip didalem tenda

Begitu udah mulai aga gelap, sekitar jam 6 kayanya, saya pun masuk tenda, ganti baju n selimutan pake sleeping bag aja deh biar anget. Mau makan, masih aga kenyang, mau diem di luar, anginnya dingiiin banget, ahirnya mutusin buat diem di tenda aja sambil dengerin curhat-curhat, dan ahirnya ketiduran sendiri. Sempet sih keluar gara-gara besr, tapi udah gitu langsung pingsan lagi. Minggu,10 April 2011 Sekitar jam 3 pagi, saya kebangun gara2 tetangga sebelah ribut-ribut ga jelas. Jam 4 udah bener-bener melek deh, gara-gara saya tidur di pinggir, ternyata kabutnya nempel n ngerembes ke tenda. Berhubung tenda saya harusnya 4 orang, di paksa jadi 5 orang, jadi saya kepepet ke pinggir tenda n ahirnya c air yang ngerembes ke tenda, ngerembes juga ke sleeping bag. Dingggiiiiinnn, yaaah keulang lagi deh Cikuray, tidur dengan kondisi aga basah-basah, jadinya dingin. Dan sialnya lagi, saya ga bisa tidur lagi, jadi nanti begitu terang, saya mau keluar aja deh.

Lautan awan

Menatap Bogor di bawah sana

Jam setengah 6 udah mulai aga terang n tenda sebelah juga udah ada yang keluar, ikutan keluar deh. Beli sarapan, ngungsi ke tenda ujung buat makan n lurusin badan, soalnya tenda ini malah kebalikannya tenda saya, masih kurang penghuninya hehe. Sekitar jam 6 udah pada bangun, tapi masih ada yang selimutan di tenda, ada yang bikin sarapan, saya sama 2 orang temen saya mutusin buat hunting-hunting foto aja deh. Ahirnya kita jalan sampe ujung Surken, dan ternyataaaaa viewnya baguuus, lautan awannya masih tebel banget, ga kita sia-sia-in langsung deh foto-foto. Begitu lautan awannya udah abis, sekitar jam 7 kurang, kita balik ke tenda. Ternyata udah pada bangun semua, ada yang sarapan, ada yang foto-foto, ada yang cuci piring juga. Beres semuanya, kita rame-rame balik lagi ke ujung Surken sana, yap, foto-foto sesion 2. Sampe ahirnya Pa TL nyusul ke tempat kita nyuruh packing soalnya kita bakaln turun lewat jalur yang beda. Naik dulu ke puncak, ke kawah, terus trun lewat jalur Cibodas yang lebih lama waktunya daripada jalur Puteri.

Di tengah2 kembangEdelweis

All the ladies @ Surken

Surken & Puncak Gede

Gerbang Surken

Jam setengah 10an kita start ke puncak, setelah rempong packing n foto-foto tentunyah. Ternyata jalan ke puncak bene-bener nanjak teruuuuusss. Jam setengah 11an, kita nyampe puncak juga, dan mulai juga ritual kita di puncak, yap, apalagi kalo bukan foto-foto plus foto keluarga. Puas foto-foto, jam 12an kita start turun lewat jalur Cibodas. Huaduuuh klo denger-denger cerita dari temen, jalur ini lama bangeeet, udah takut ajah ni kaki sakit lagi kaya turun Cikuray, belom lagi harus lewatin aer panas itu, waduuuuh!!

Kawah Gunung Gede

Suyakencana

Lautan awan dari Surken

Puncak Gunung Gede 🙂

di puncak Gede

Kawah Gunung Gede part 2

View Suken dari Puncak Gede

Rame-ramedi puncak Gede

Awalnya saya jalan bareng sama 7 orang lainnya, 2 orang udah ngebut banget duluan.Tapi baru juga jalan masuk hutan, 1 temen saya kekilir n kepaksa harus nunggu rombongan belakang di temenin sama 2 temen saya, sementara 4 orang temen saya udah duluan. Saya mutusin buat ngejar yang 4 orang ini, tapi ternyata jauh bangeet. Wakhasil saya jalan sendiri lagi di tengah hutan weekkksss. Karena hawanya aga ga enak, saya manggil 1 temen saya buat nungguin. Ahirnya saya jalan ber-4 sampe di deket tanjakan setan, kita istirahat dulu sambil nunggu yang di belakang. Ternyata jaraknya jauuuuh bangeeet. Ahirnya kita ber-5 mutusin buat jalan duluan ajah. Dan kita pun kepisah 2 juga, ahirnya saya cuman jalan b-2 sampe di Kandang Badak. Saya sampe Kandang Badak jam 1, makan siang, bersih-bersih, istirahat nunggu yang laen. Ahirnya satu per satu pada dateng, n baru bisa ngumpul semua sekitar jam setengah 2. Makan siang n istirahat dulu. Jam 2 saya ikut start turun bareng kloter 2. Kloter 1 yang turun ada 5 orang, kloter 2 3 orang. Tapi di tengah jalan kepisah, tinggal saya ama 1 orang temen saya, smepet bingung juga pilih jalur yang mana,soalnya banyak juga cabangnya. Untung temen saya yang 1 orang tadi lg nungguin, ahirnya jalanlah kita ber-3. Sempet berenti-berenti dulu n ahirnya nambah anggota jadi ber-7, sampe di air panas, kita semua ngmpul lagi.

Ladies dipuncak Gede, finally

@Kandang Badak, tragedi "Nata de Kobok"

Tapi pas pergi dari air panas, kita kebagi-bagi lagi jadi beberapa kloter. Saya ikut sama 4 orang lainnya. Sempet salah ambil jalur ke jalur yang ga biasa dilewatin. Aga heran juga sih, soalnya tanahnya gembur banget, kaya ga pernah dilewatin orang, plus ada pohon tumbangnya juga, dan ternyata bener aja kita salah jalan. Semoet berenti beberapa kali n nambah anggota jadi 6 turun terus sampe pos terkahir sebelum tangga batu.

Trek air panas pinggir jurang

Di trek aer panas, aga-aga gempor juga, soalnya jalannya harus ngelewatin aer panas di atas batu-batu yang licin banget, plus sebelah kiri langsung jurang yang cuman dibatesin sama 2 tambang!!! Huaaa kura-kura deh jalannya. Dari aer panas ke trek batu itu masih lumayan jauh n ini trek terpanjang dan bener-bener lumayan bikin ngos-ngos-an. Nyampepos terakhir itu sekitar jam setengah 6 udah mulai gelap, dan temen-temen yang laen belom kumpul semua. Di pos ini kita udah berkurang 6 orang, soalnya yang 6 orang ini jalannya buset cepet banget! Kita mulai start jalan lagi pas udah mulai gelap n bener-bener nyampe Pos Montana jam 8 malem.

Untungnya Pa TL nungguin di Pos itu n nyuruh kita terus aja jalan ke 1 warung di parkiran Cibodas baut istirahat n nunggu angkot. Kaki udah mulai berasa sakit dari pas trek tangga deket Telaga Warna n harus dipaksain jalan terus sampe warung di Cibodas. Haduuh badan kaku semua, sakiiit. Jam 9, setelah makan, ganti baju, n beresin urusan bayar-membayar, kita naek angkot turun ke gerbang bawah. Disana ga pake basa-basi langsung nunggu bis jurusan masing-masing. Yang pertama naik bus, yang rombongan ke Bogor, terus saya sama 1 temen saya pamitan buat nunggu bis ke arah Bandung.

Untungnya ga terlalu malam, seitar jam 10, saya udah di Bis. Bener-bener pengalaman hiking yang bener-bener seru, dengan jumlah rombongan sebanyak itu,orang-orangnya juga asik-asik semua, bener-bener ngelunturin cape, lamanya jalan,pegel selama hiking. Terimakasih buat semua temen-temen yang ikut pendakian massal 1 ke Gunung Gede ini, bener-bener ngebayar semua stress sidang pembahasan saya 1 minggu yang lalu, bener-bener refreshing, n ngasih semangat baru buat bikin revisi sidang hehe.

Kegiatan pagi

Kita di Puncak Gede 🙂

Jump under the blue sky

Ampir full tam di Surken

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on May 8, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: