RSS

Monthly Archives: May 2011

TOURING “PAKET HEMAT+KOMPLIT” DALAM 1 HARI

Jumat, 22 April 2011

Trip dadakan setelah ngebatalin trip kesana-sini gara2 TA!!! Gggrrr, ahirnya janjiana ma Dony buat jalan2,, hunting, n piknik di sekitar jalur  Ciwidey-Naringgul. Ahirnya berangkatlah 4 orang nekat (Doni, Saya, Citra,n Kemal) awalnya ngajak Fajrin, tapi ternyata pas nyamper k kosannya baru banguun dia, ya sudah ahirnya yg ngikut cuman kamera SLR-nya saja (sebenernya mah ngajak nya mah basa-basi) huahaha heureuy ah

Ya sudah, setelah semua siap, ahirnya kita cabut dari kampus sekitar jam 8. Berhubung hari libur n masih pagi,jadi kita lumayan cepet nyampe Soreangnya, lumayanlah biar bisa pada Jumatan dulu.Ahirnya 1 jam jalan, sekitar jam 9 kita mampir dulu di warung-warung di depan Pemandian air panas Cimanggu. Jam setengah 10 cabut lagi. Setelah lewatin Patenggang, kita sempet hunting tempat buat foto-foto, tapi gara2 pertimbangan Jumatan n jarak ke tempat tujuan masih jauh, ya ahirnya foto-fotonya d tunda dulu deh.

Jam 10-an ternyata kita udah sampe di pertigaan Rancbali-Balegede-Pabrik Teh, berhubung masih jam setengah 11, kita berenti juga buat foto-foto. Tapi, ternyata kameranya belum di setting, walahsil nyeting kamera dulu baru bisa narsis-narsis-an. Puas narsis disitu, kita jalan lagi hunting ke arah Balegede-Naringgul.Begitu kita sampe di puncak gunung, ternyata kabut udah keburu turun, jadi view ke arah selatan ga keiatan, padahal viewnya langsung ke arah pantai selatan Jabar.

Kita sempet berenti sebentar buat rundingan mau jalan sampe mana. Setelah tau jalan ini ujungnya di pantai,kumatlah kenekatannya. Saya yang sebenernya masih aga2 trauma lewat jalur ini, ahirnya berani buat ikutin jalan ini sampai ujung, soalnya emang belum pernah juga sih nyampe ke pantainya. Ahirnya kita pun capcus.

View pertama setelah perbatasan

Beginilah jalan di puncak gunung

Begaya di puncak gunung di tengah jalan

Ternyata semuanya ga kecewa sama pilihan jalur saya, view sepanjang jalan yang turun dari puncak gunung ada di tengah-tengah patahan yang dinding patahannya dihiasin sama belasan mungkin puluhan air terjun alami. Air terjun dari jalur air dari atas hutan yang ada di patahan. Berhubung lagi musim hujan, airnya deres n banyak. Disamping kiri-kanan areal persawahan yang sudah mulai kuning setia nemenin perjalanan kita. Jalannya pun udah lumayan banyak yang diperbaiki, biar di beberapa titik tetep aja rusak parah. Rumah-rumah di desa-desa sepanjang jalur ini juga udah mulai banyak yang dibangun lebih moderen dan banyak juga warung-warung dibanding 2 tahun yang lalu saya lewat kesini. Suasananya juga udah ga terlalu sepi mencekam dibanding 2 tahun yang lalu.

Perbatasan Kab. Bandung-Kab.Cianjur

Loncaaat,kita nyampe perbatasan

Ahirnya jam setengah 12, kita sampai di tempat tujuan awal,yaitu Jembatan Cipandak. Air sungainya bener-bener jernih n debit airnya juga ga terlalu kenceng.Bener-bener menggoda buat maen aer disana. Tapi berhubung tempat tujuan masih jauh, ya jadinya cuman foto-foto sebentar. Lanjut jalan n cari Masjid.

Pinggir Sungai

Merah-Biru

Feel sooo peace

Pengennya sih kaya c Doni, nyebur

One of mu favorite spot here

Pas sampe di Desa Balegede, pas waktunya Jumatan, ahirnya kita berenti dulu di Masjid yang lumayan besar di Desa itu. Selagi nunggu yang Jumatan, saya baru nyadar, kalau persis di depan Masjid ini pemandangannya bagus banget. Yap,areal persawahan dengan background tebing lengkap dengan beberapa air terjun kecilnya. Ga kehalangan apapun.

Jam setengah 1 kita kebut lagi menuju tempat tujuan kita, Pantai Jayanti. View sepanjang jalan, makin menuju ke Cidaun, makin mengganas! Makin banyak air terjun, sampai ad air terjun yang letaknya persis di pinggir jalan,view sungai dari ketinggian yang bener-bener ajib, kluar-masuk hutan yang masih alami dengan view patahan-patahan selatan yang berasal dari Sukabumi, bener-bener bikin kita lupa sama capenya touring.

Jam setengah 2, ternyata kita udah ampir nyampe di tempat tujuan, pantai selatan udah mulai keliatan dari ketinggian bukit yang kita lewatin. Vegetasi di kanan-kiri juga udah mulai berubah,dari vegetasi khas puncak gunung ke vegetasi pesisir, udara juga udah mulai anget, di sisi kanan-kiri jalan juga udah mulai ada  pasir-pasir halusnya.

udah mu nyampe Cidaun

Jam 2 lebih, ahirnya kita sampai di Pantai Jayanti! Yup, ahirnya saya nginjekin kaki juga di pantai ini di perjalanan saya yang ke-3 kalinya. Sampai pantai bener-bener ga sabar buat foto-foto n maen aer, tapi kita putusin buat isi perut dulu biar ga masuk angin. Kita targetin disini sampai jam 4 aja, paling lambat ya jam setengah 5, karena saya udah tau gimana medannya di atas sana di atas jam 5 sore,dan saya g mau ngalamin lagi.

Pantai Jayanti

Pantai Jayanti

clouds above Pantai Jayanti

Mirror of Pantai Jayanti

Just like a mirror

diatas bebatuan di Pantai Jayanti

DI sela-sela batu karang

Puas foto-foto, pas jam 4 kita udah siap-siap untuk pulang. Sebelum pulang, kita isi bensin dulu. Tapi berhubung kebelet,jadi kita puter arah lagi k arah Alfamart, untung ga terlalu jauh.Ya, ujung-ujungnya jam 5 kurang juga kita berangkat. Untungnya jam setengah 6 kita udah keluar dari hutan yang pertama.

Bates antara pantai yang kaya cermin sama pantai berbatu karang

Kaya di atas cermin

Loncaaat

Ombak Pantai Jayanti

Suasana udah mulai gelap. Untungnya sih batre kamera abis, jadi kita bisa fokus buat pulang aja. Ternyata selam kita maen d pantai tadi, d puncak gunung ujan, aer sungai jadi cokelat n deres. Kita ngejar nyampe hutan pinus perbatasan sebelum gelap, soalnya mumpung kabut lagi ilang setelah ujan tadi.

Muara Pantai Jayanti

Pas sampe di jembatan tempat tadi kita foto-foto,ada sekelompok anak muda stempat yg lg ngumpul benerin motor. Entah kenapa feeling saya g enak, mulai inget lagi rawannya jalur selatan, dan sayangnya motor yang saya pakai masih dalam masa percobaan setelah turun mesin, jadi ga bisa terlalu cepet n ada kemungkinan mogok. Haduuhh mulai was-was, mana tanjakan demi tanjakan sadis belum akan habis sampai di daerah Patenggang nanti, wuaduuuh. B’doa yg kenceng deh.Mana suara motor gerombolan tadi mulai kedengeran makin deket, udah mulai gelap, jalanan sepi, desa terdekat pun masih jauh.

Perjalanan pulang

View sepanjang perjalanan

Ahirnya ternyata suara motornya udah ga kedengeran lagi, sekarang tinggal ngadepin tantangan alami, yap, kabut di tengah gelapnya malem. Untungnya pas masuk hutan pinus perbatasan, ga ada kabut, mungkin gara-gara ujan tadi, ditambah langit belom berwarna item, tapi tetep tegang,suhu udah mulai menurun. Dan ahirnya kita keluar juga dari perbatasan, tapii begitu masuk darah Kab. Bandung, yang letaknya persis di puncak gunung, kabut tebeeeeell plus angin udah nyambut kita. Huaaa mana sempet ditinggal ama motor 1 lagi, lampu motor yang saya pake ga terang, ga cukup untuk nembus kabut di tengah gelap kaya begini.

Ahirnya saya berhasil nyusul motor temen saya n minta buat jalan barengan soalnya kurang penerangan. Okee, trauma saya mulai menjadi, di tambah ini udah malem, langit udah gelap, g ada satupun yang lewat, beberapa kali hampir salah nikung malah k arah jurang, sisi kiri-kanan udah jurang yang cukup dalem, tanjakan plus tikungan edan, bener-bener uji nyali. Ditambah suhu udara yang bener-bener ga bisa d toleransi lagi dinginnya. Di tenga jalan, di depan kita ternyata ada motor Tiger, lumayanlah buat nunjukin jalan,soalnya lampu motornya lebih terang. Tapi ga berapa lama jalan bareng, c Bapa ini malah minggir, wuaduuh di tengah jalan kaya begini?? Kayanya sih mau benerin sesuatu, c Bapa ini kayanya abis mancing. Saya ama temen saya inisiatif berenti dulu, sampe motor temen saya ngedulin kita. Pas kita tanya Bapa yang tadi udah jalan atau belom? takutnya butuh bantuan, kata temen saya sihm udah jalan. Ya udah ga terlalu khawatir juga. Tapi anehnya kita jalan udah yang paling pelan banget, tapi Bapa itu sama sekali ga nyusul kita, motornya pun ga kedengeran n ga keliatan sampe kita di pertigaan juga. Ah, ya sudah  mungkin warag sekitar, jadi udah biasa sama kondisi kaya gitu

Ahirnya kita ampir sampe di pertigaan pabrik teh, sedikit lega, soalnya kabut tebel ga nyampe ke daerah sini, hanya masih sisa udara dingin, 3 temen saya udah menggigil, untungnya saya udah cukup lumayan temenan sama yang namanya udara dingin khas pegunungan, jadi masih bisa tahan. Yang kerasa dingin hanya di  bagian kaki, soalnya kaos kaki saya basah. Padahal saya masih pake baju tangan panjang, rompi, dan celana pendek selutut!

Sampai di Cibuni, ahirnya berenti dulu untuk pakai jaket, soalnya udah mulai gerimis. Jalanan yang tadi sempet diciriin buat d jadiin tempat foto pun udah ga menarik lagi, berubah jadi meneyeramkan. Sampai juga di Patenggang. Setelah beberapa kilo dari Patenggang, kita berenti dulu di Masjid, dan ternyata udah muali gerimis, tapi seengganya udah balik lagi ke “peradaban” dan ga ada kabut lagi, hanya nyisain dingin.

Perjalanan masih lancar sampai kita sampai di daerah Ciwidey, ujan makin gede, daaaaan disinilah puncak kesialan kita, kejebak macet dan ujan gede di daerah Katapang pas bubaran Persib!!! Hiaaahh siaaaalll terjebak di antara mobil-mobil dan bobotoh yang jalan kaki, bener-bener deh nguras fisik abis. Di Katapang-Cibaduyut ngabisin waktu ampir 1 jam lebih!!! Baru bisa masuk Cibaduyut sekitar jam setengah 9nan, dan dari situ perjalanan lancar sampai ahirnya di kampus lagi.

Fiuuuhhh bener-bener perjalanan 1 hari dengan paket komplit! Mulai dari kebun teh, puncak gunung, sawah, hutan pinus, hutan pegunungan, patahan, air terjun, pantai, kepanasan, keujanan, kedinginan, kabut tebel, sendiri di tengah kabut tebel di puncak gunung, kejebak macet di pinggiran kota bersama ratusan orang lainnya. Bener-bener salut n makasih banyak buat Doni, Kemal, Citra yang udah mau ikutan nekat lewatin jalur Ciwidey-Cidaun ini. Seengganya bisa jadi bahan latihan sebelum touring kita selanjutnya hehehe

sebelum pertigaan Balegede-Pabrik Teh-Cibuni

Ini dia motor yang udah setia nganter kita ngebolang hari ini

Sungainya

Sisi kiri jembatan

Masih sisi kiri jembatan

Pantai Jayanti

Padahal klo aslinya keliatan jelas air terjunnya

 
Leave a comment

Posted by on May 31, 2011 in Travelling

 

LIST!!!

1. BATAM

2. KEP. NATUNA

3. P. WEH

4. DANAU TOBA

5. GUNUNG KERINCI

6. BANGKA

7. BELITUNG

8.GUNUNG DOMPU

9. TELUK KILUAN

10. KRAKATAU

11. UJUNGKULON

12. SAWARNA

13. BADUY

14. PULAU UMANG

15. GUNUNG PANGRANGO

16. GUNUNG PAPANDAYAN

17. SURPAN JABAR SELATAN

18. TALAGABODAS

19. SUSUR SUKABUMI SELATAN

20. DIENG

21. GUNUNG SUMBING-SINDORO

22. SURPAN GUNUNGKIDUL

23. GUNUNG MERAPI-MERBABU

24. PACITAN

25. BLITAR

26. TULUNGAGUNG

27. JEMBER

28. MALANG

29. BATU

30. GUNUNG ARJUNO-WELIRANG

31. GUNUNG KELUD

32. MADURA

33. GUNUNG BATUR

34. GUNUNG AGUNG

35. TANAH LOT

36. KINTAMANI

37. GUNUNG RINJANI

38. GUNUNG TAMBORA

39. PULAU KOMODO

40. ALOR

41. ROTE

42 PERBATAS NTT-TIMOR LESTE

43. AMBON

44. TERNATE

45. GUNUNG GAMALAMA

46. DANAU SENTANI

47. DANAU TONDANO

48. GORONTALO

49. TORAJA

50. WAKATOBI

51. RAJA AMPAT

52. PERBATASAN PAPUA-PNG

53. JAYAWIJAYA

54. BOVEN DIGUL

55. DANAU CERMIN

56. DERAWAN

57. PULAU-PULAU TERLUAR INDONESIA

58. GUNUNG SEMERU

 
Leave a comment

Posted by on May 9, 2011 in Travelling

 

PTPN VS AKSESIBILITAS

Hmmmm….. beberapa kali saya jalan ke daerah perkebunan teh, yang statusnya masih MILIK PT PERKEBUNAN NUSANTARA, PTPN BLA BLA BLA (Daerah Pangalengan, Ciwidey, Rongga) 1 hal yang pasti sama persis, identik dari semuanya yaitu PERKERASAN JALANNYA!! YA, PERKERASAN JALANNYA BATU!!! Bukan batu-batu kecil, tapi batu-batu gede-gede, bahkan ada beberapa yang permukaan jalannya itu, batunya udah ancur digantikan denga tanah merah. Dengan kondisi perkerasan jalan tanah merah, kalau hujan, otomatis permukaan jalan itu bakalan berubah jadi lumpur!!! Haaaahh saya ga ngerti, apakah jalan di perkebunan teh ini SENGAJA dibuat sedemikian rupa???

Bayangkan kebun teh PTPN yang luasnya bisa mencakup antar kecamatan hanya sebagian kecilnya saja yang perkerasan jalannya aspal??? ckckck padahal ternyata di tengah-tengah jalur di perkebunan teh itu terdapat beberapa desa, permukiman penduduk. Mungkin mereka pekerja di perkebunan, tapi, klo diliat dri segi aksesibilitas, terutama dari waktu tempuh,kemudahan, dan lamanya tundaan, ini bener2 diluar batas toleransi.Gimana kalau ada sesuatu yang gawat darurat di salah satu desa di perkebunan itu dan membutuhkan tingkat aksesibilitas yang cepat??? Ckckck saya sih udah ga berani banyangin!!!

Balik lagi ke pertanyaan tadi “APA SUDAH KEBIJAKANNYA PERKERASAN DAN KONDISI JALAN DI PERKEBUNAN TEH ITU SEPERTI ITU?? PERKERASAN AWAL YANG CUMAN SAMPE LEVEL BATU DAN KALAU SUDAH RUSAK TIDAK ADA TINDAK LANJUT LAGI???”
APA ALASANNYA??? SENGAJAKAH UNTUK MEMBATASI JUMLAH PERGERAKAN YANG MELINTAS KESANA?? SENGAJAKAH UNTUK MENGISOLASI JALAN DI DALAM PERKEBUNAN SEHINGGA YANG LEWAT KESANA HANYA KELOMPOK TERTENTU DAN MASYARAKAT SETEMPAT SAJA??? ADA APA???

Padahal selama saya kuliah, disebutkan bahwa aksesibilitas yang bagus bisa membantu buat mengembangkan suatu wilayah, baik dari segi ekonomi, segi mobilitas barang dan jasa, mobilitas penduduk, interaksi penduduk yang bisa menghasilkan suatu sistem sosial yang baik di suatu wilayah, dan sebagainya.

Yaaahh, saya sebagai mahasiswi yang senang berpetualang, dan hanya numpang lewat ke suatu daerah dengan kondisi seperti tadi saja untuk balik lagi ke tempat itu harus mikir2 lagi, gimana dengan masyarakat setempat disana yah yang setiap hari ngadepin kondisi kaya gitu??? Mungkin mereka juga menginginkan kondisi yang lebih baik untuk lingkungan mereka. Saya cuman bisa berdoa semoga nanti saya bisa jadi sosok yang berguna buat ngatasin masalah ini. Aaaaamiiiin

 
Leave a comment

Posted by on May 8, 2011 in Apa aja boyeeehh