RSS

TOURING UJUNGGENTENG -NEVER ENDING RIDING MOTORCYCLE-

29 Apr

Trip dadakan yang awalnya lagi ngebahas rencana kemping di Talagabodas sekalian ngisi liburan smester n liburan ahir taun, tau2 c temen saya nyeplos kalo dia lagi pengen ke pantai. Sempet debat antara Santolo, Rancabuaya,dll, dan ahirnya malah keluar Ujunggenteng! Hah??? itu kan jauuh bangeeet, mau pake apaaa???  Pertanyaan yang bagus, karena c temen saya bilang, rencana pake motor, biar hemat. Apaaaaa???!!! Gile ajee saya tau seberapa jauuuh itu Ujunggenteng! Dari Palabuhanratu ajah masih 6 jam lagi. Huaaah antara ragu dan penasaran juga. Ahirnya chating di hari senin itu mutusin buat berangkat ke Ujunggenteng hari  Rabu (lusa) tanggal 29 Desember 2011 dengan rincian biaya yag udah di itung2 sedemikian mateng.  Setelah kerja keras dadakan 2 hari, terkumpulah 8 orang mahasiswa/i nekat dengan komposisi 3 orang cwe dan 5 orang cwo 4 motor.

Rabu, 29 Desember 2010

Janjian jam 7 di kampus, langsung capcus jemput temen saya 1 lagi didaerah Cimahi sana dan ahirnya baru bener2 pergi jam 9. Sampai Cianjur, perjalanan masih  lancar dan belum berhenti sedikitpun, tapi begitu mau masuk Kota Sukabumi, langitnya berubah jadi gelaaap. Yang kita takutin selama perjalanan ya, ujan, dan bener ajah begitu mau masuk Kota Sukabumi ujan cukup gede. Ahirnya kita semua neduh di pinggir jalan sambil makan gorengan. Lagi asik makan, tiba2 cek status  fb, dapet info dari sepupu kalo katanya dia juga pernah k UG pake motor, total perjalan 10 jam gara2 jalan rusak parah. Huaduuh. Ga lama ahirnya ujannya berenti,perjalanan pun lanjut.

Sekitar jam set 12 kita sampai di Kota Sukabumi, saya udah wanti2 biar motor saya yang di depan biar ga nyasar pas keluar dari Sukabumi. Dan ternyata bener aja begitu masuk Kota Sukabumi mencar2 semua dan ahirnya kesasar dueeh. Untungnya bis cepet diatasin, kita janjian di tengah2 kota, bener2 di tengah2 kota dan ahirnya lanjutin perjalanan. Baru sedikit keluar dari Kota Sukabumi, kita langsung merapat buat makan siang dan Sholat dulu. Ahirnya setelah makan dan istriahat sebentar, jam 1 kita langsung lanjutin perjalanan.

Makan siang Nasgor ala Sukabumi

Ahirnya rute kita belok ke arah Kecamatan Lengkong, hmmmm ini bener2 jalan yang asing banget buat saya. Antara penasaran, ga percaya, dan takut juga lewat  kesini. Menurut info, daerah selatan itu masih rawan orang jahat, jalannya sepi, jelek, wah, bener2 was-was juga. Ternyata bener aja begitu pisah dari jalur utama, jalannya jelek, kecil, dan sepiiii. Hanya ada beberapa elf, truk yang menuju k arah berlawanan dari kita dan beberapa motor. Ga lama setelah ngelewatin pabrik2 dan penambangan tradisonal yang ternyata banyak di daerah itu, jalan jadi mulus, belok2 dan hutan! Pokonya ni jalan sepi banget, ga ada rumah/toko yang bisa dijadiin patokan kita udah sampe mana. Jam udah nunjukin ke angka 2! Dan ga lama setelah trek tadi, ahirnya saya ga sengajaliat tulisan di sapnduk depan toko “Jampang Tengah” Huaaa?? beneran ini Jampang Tengah?? selama 1 taun kebelakang hanya disebut2 dan diliat di peta pas kuliah studio, dan sekarang liat sendiri aslinya kaya gimana keadaannya.

Sejauh ini jalannya asik banget, viewnya itu loh juaraa, dari tadi view di belakang kita bukit2 dan gunung2 yang berjejer (kayanya ada Gunung Pangrango,Gede, Salak, dan Halimun) bener2 kereen! Oke, sekarang kita keluar Jampang Tengah dan mulai masuk daerah Lengkong. Tapi ini ko dari hutan karet jadi kebun teh???  wow, saya baru inget klo daerah Lengkong ini perkebunan teh dengan kontur yang berbukit-bukit. Sepanjang jalan kelar dari Jampang Tengah ke Lengkong anginnya lumayan kenceeng, motor juga sampe goyang. Ahirnya di perbatasan Jampang Tengah-Lengkong 1 motor teman saya isi bensin dulu. Lumayan buat kita istirahat sebentar setelah dari Sukabumi tadi ga berenti2. Setelah temen saya selesei isi bensin, kita lanjut lagi.

View dari Lengkong

Kali ini kita berenti di Kota Kecamatan Lengkong, berenti di Alfamart buat beli logistik selama di jalan dan di UG nanti. Setelah semua dibeli, penuh dan beratlah tas kita. Untungnya lagi, cuaca sepanjang jalan sangat bersahabat! Ga panas dan ga ujan, berawan dengan angin aga sepoi-sepoi. Seingat saya, di Alfamart itu jam 3, artinya klo 8 jam perjalanan, dihitung dari keluar Cimahi jam 9, bisa nyampe jam 5an. Tapi ini ko Jampang Kulonnya belum kelewat ya??

Setahu saya dan menurut informasi teman saya yang asli Jampang Kulon, klo udah nyampe Jampang Kulon perjalanan ke UG sekitar 2 jam lagi plus 1 jam ke pantainya. Ahirnya kita mutusin buat terus jalan. Ternyata view dan jalan di Kec. Lengkong bener2 baguuus, jalannya kaya labirin di tengah-tengah kebun teh.

Ahirnya jalan balik lagi ke hutan2 dan jelek banget, rusak parah. Ahirnya giliran motor saya yang harus isi bensin. Berentilah kita ternyata kita udah masuk  Jampang Kulon, horeee biar masih di ujungnya, tapi udah sedikit tenang soalnya jalannya bener n udah setengah jalan. Sambil isi bensin, kita mutusin buat istirahat dulu bentar. Kaki, pantat, paha, punggung bener2 puegeeeelll, di geber non stop dari Sukabumi-Jampang Kulon bener2 harus tahan fisik dan mental haha. okee, cukup istirahatnya, terusin perjalanan. Ga lama, kta masuk kota Jampan Kulon, dan bener lagi kata temen saya, kotanya sepiiiii! Padahal baru mau

Terkapar di Jampang Kulon

jam 4 sore, emang sih aga mendung, tapi kan biasanya masih wara-wirilah jam segitu maaah. Di pasar, kita brenti lagi sebentar, soalnya temen saya cati spirtus dan ternyata ga ada. Ga lama abs ngelewatin pasar, 1 motor temen saya belok ke arah kanto PLN, ternyata numpang ke WC, ahirnya kita semua kesana, hanya ada 1 motor yang bablas soalnya ga liat kita belok. Y gpp lah, nanti tinggal janjian lagi.

Pas mau lanjut jalan, ternyata ban motor saya bocor! Kepaksa di tambal dulu dan kebeneran lagi ujan turun lagi, deres banget. Ahirnya jam 5 yang tambal balik, dan pas ditanya kenapa lama, katanya karena faktor human error!! Ggggrrr. Untungnya lagi temen saya yang bablas tadi udah nyampe n udah dapet tempat buat kita nginep, rumah penduduk gitu n bisa d tawar murah lagi buat 3 hari 2 malem uhuy. Jam 5 lebih kita jalan lagi, sekarang sih jalannya aga dikebut.

Jangan lupa bayar retribusi

Sampe ahirnya kita masuk Surade, artinya udah mau nyampe Ciracap. Begitu Jam set 6 kita udah masuk Ciracap dan langsung jalan menuju arah UG. Sekarang di kanan-kiri didominasi sama kebun kelapa. Menurut info dari papah yg mantau jalan dari google earth, kalau kita sampe salah belok ke arah Tegalbuleud kita bakalan nyusur di tengah2 perkebunan kelapa dan rawan banget daerahnya, fiuuhh untung aja kita ga salah belok. Sampe ahirnya pas Adzan magrib, kanan-kiri kita udah bukan lagi perkebunan kelapa tapi udah tegalan dan udah mulai keliatan pantainya. Horeee nyampeeee. Ahirnya jam set 7 kita bener2 nyampe di tempat nginep. Setelah mandi, masak, acara selanjutnya yaitu nonton final ACF di rumah bareng sama bapa yg punya rumah, wuaaah bener2 baik banget deh bapa ini.

Beres nonton,sekitar jam 9, kita mutusin buat jalan2 malem, pengen tau UG kalo malem kaya gimana. Tapiii, baru 5 langkah keluar dari rumah, tiba2 listrik di desa ini mati! Huaaa gelaaaap bangeet deh, tapi kita tetep nekat jalan ke pantai. Dan pas nyampe di pinggir pantai aslinya bener2 gelaaap, itu baru pertama kalinya saya ada di pantai yang sebenernya tanpa penerangan warung2 di pinggir pantai, tanpa penerangan dari resort2 mewah atupun terang gara2 disorot lampu.

Ahirnya setelah jalan beberapa meter dari tempat semula, kita mutusin buat balik aja, yan ngapain juga gelap2an di pinggir pantai, yang niatnya mau narsis jadi ga jadi. Blaik ke rumah, masih belum nyala juga, dan baru nyala sekitar jam 11an. Begitu lampu nyala kita (cwe2) balik ke kamar masing2 n tiduuurrr.

Kamis, 30 Desember 2010

Jam sebagian dari kita udah bangun,niatnya sih mau hunting sunrise. Ahirnya jam 6 kita ber-7 (1 orang temen saya masih tidur) ke pinggir pantai. Baruuu ajah beberapa menit nginjekin kaki di pantai, ujan gede ga pake basa-basi langsung turun dengan derasnya hehe. Kita berteduh di belakang rumah penduduk, lumayan lama juga ampe jam setengah 8 kita neduh. Ahirnya begitu ujan berenti, kita langsung mutusin buat balik lagi ke rumah, sarapan n ke curug. Ternyata ibunya udah masakin kita sarapan, bener2 deh ga sampe 5 menit, tu makanan udah di serbu aja. Ahirnya setelah ngaso2 sebentar, jam set 10 kita semua cabut ke Curug.

Dari info yang kita dapet sih, lokasi curugnya balik lagi ke arah kita dateng kemarin. Dengan sedikit tanya2 loaksi curugnya, ahirnya kita disuruh belok ke Jalan Cikaso. Hmmmm klo udah gini sih percaya deh, biasanya di luar kota, nama jalan itu nunjukin objek wisata/nama tempatnya langsung.

Ini nih sungainya

Ga sampe 2 jam,kita nyampe juga di pintu masuk Curug Cikaso. Ternyata buat ke curug ini harus pake perahu kecil dengan bayaran 80rb 1 perahu. Sebenernya ada paket2nya, kalau hanya mau sampe Curug Cikaso bisa, mau keliling ke Curug lainnya juga bisa, bahkan sampai ke muara sungai juga bisa, dan memang sungai dan debit airnya cocok untuk wisata naik perahu gini, tapi apa daya budget belom mencukupi hehe. Ahirnya kita dianter ke Curug Cikaso pake perahu.Sesampenya di depan Curug, 2 air terjun yang bersebelahan udah nyambut kita. Ga sabar rasanya buat maen aer disana. Untungnya ada penjaga disana yang jadi guide kita, dan untungnya lagi kita adalah pengunjung pertama, jadi bebas nentuin kemana2nya. Menurut info bapa ini, kedalaman di depan 2 curug ang besar ini bisa 4-5 m, jadi yang bisa dipake buat berenang n main air ada di depan curug yang paling kanan. Jadi secara total ada 3 air terjun yang saling berjejer dengan ukuran debit berurutan paling besar dari kiri ke kanan. Lumayan susah juga buat nyampe ke depan curug yang paling kanan ini, soalnya jalannya lumpur n harus naik2 batu, liciiiin. Tapi rasa penasaran n pengen maen aer ngalahin semuanya.

Sebelum naek perahu

Curug Cikaso

Begitu dapet tempat yang pas buat nyimpen tas,ga pake basa-basi langsung masuk air, mandi di bawah pancuran air terjun. Ternyata ada tepat di bawah air terjun itu bikin punggung sakit n ga bisa nafas! Hahaha Hmmm ga asik rasanya kalo cuman disitu, ahirnya beberapa temen saya manjat batu gede yang ada diantara curug yang tengah dengan curug yang paling kanan dan loncat ke dalem aer dari atas batu itu, bener2 bolang abiiis!!!

Nyebur @Curug Cikaso

Full team @Curug Cikaso

Jam 1,kita naik, sambil ngeringin baju, sambil masak mie goreng. Makin siang, makin rame orang2 yang datengnya. Ahirnya dengan baju setengah basah setengah kering, kita balik lagi ke tempat parkir dengan pake perahu lagi. Sampe tempat parkir ga basa-basi lagi kita ganti baju, buat siap-siap balik ke Ujunggenteng trus ke pantai tempat pelepasan penyu. Sekitar jam 1 kita pergi dari Curug Cikaso. Sesampenya kita di gerbang masuk objek wisata Ujunggenteng, kita dicegat dengan sangat tidak mengenakan buat bayar retribusi tempat wisata.Emang sih kemaren pas nyampe Ujunggenteng udah jam 6,udah kosong posnya, jadi kitaterus aja ga bayar ke siapa-siapa. Ahirnya setelah bayar 5rb kita lanjut lagi. Dan ternyata 2 motor di depan saya pada belok ke kawasan Villa Amanda Ratu.

Ternyata resortnya lumayan bagus juga jalannya dibikin sedemikian rupa nurunin bukit dengan jejeran pohon-pohon palm di kanan-kiri dan di median jalannya. Hmm ternyata klo yang bukan pengunjung villa, kita harus bayar lagi buat parkir 1000/motor. Okelah kita bayar. Ternyata lokasinya pas di ujung muara sungai dan bibir pantai. Kalau dari lokasi ini, kontur pantainya berbukit-bukit. Jadi bibir pantai ada di bawah dan ada di atas tebing. Bibir pantai ini ga bisa dijadiin tempat main, soalnya begitu daratan abis, udah langsung laut lepas, dalem plus ombaknya guedeee bangeeet.

Villa Amanda Ratu

Setelah puas foto2, kita pulang, dan seperti biasa,motor saya motor terakhir, soalnya saya pegen foto2 view jalannya.Tapi ternyata ga jauh pertigaan Villa Amanda Ratu-Ujunggenteng, ujan guedee banget ga pake basa-basi. Ya ampuun udah ganti baju kering abis maen aer di Curug, tetep ajah basah lagi kena ujan. Ahirnya saya pake jas ujan, dan ternyata 1 motor balik lagi soalnya di depan ga ada tempat neduh, saya kebeneran neduh di bawah pohon yang aga rindang. Ahirnya kita lanjutin jalan dengan nerjang ujan badai. Dan apa yang terjadi selanjutnya??

Ga sampe 15 menit kita naek motor ujan-ujanan, ujannya berenti donk, makin ke deket pantai,ujannya makin kecil dan ahirnya berenti ajah. Ahirnya kita berenti di pinggir pantai ga jauh dari pertigaan ke arah penginepan. Foto2 sebentar sambil ngeringin baju, n ahirnya sepakat jam 4 kita jalan lagi buat ke tempat penangkaran penyu yang katanya sekitar 1 jam dari tempat kita nginep. Jadi, kita balik ke penginepan, ganti baju basah

Sesaat setelah ujan

Jam 4 teng, kita langsung meluncur ke tempat penyu. Belom juga jauh dari pertigaan tempat kita nginep, kita udah disambut sama genangan air,semuanya ngehindarin tu genangan soalnya cukup dalem, tapi 1 temen saya dengan sangat inisiatif ‘buka jalur’ dan ahirnya malah kejebak lumpur haha. Perjalanan disambung sama desa yang lumayan rame, ternyata penginepan2 yang banyak itu lokasinya disini, aga kedalem dari jalan utama. Pantai di daerah sini juga lebih landai dan lebih luas. Perjalanan terus sampe kita ahirnya belok ke kiri ke arah gapura Desa Pangumbahan.

Viewnya langsung pantai dan tegalan2 yang luas dengan trek jalan pasir semuaaaa. Sepanjang jalan yang bakalan kita liat adalah tegalan hijau, jalan pasri yang banyak genangan airnya, jalur pasir yang cukup licin dan amblas, samaaaa sapiiiii!!! Yup bener banget banyak banget sapi disini.Karena jalannya nyusurin tegalan, luas, sempet bingung jalurnya yang mana. Sampe ahirnya kita pilih jalan tengah yang ga langsung di pinggri pantai, dan di jalur itu banyak genangan air yang lumayan dalem n bikin jalanan jadi becek.Dan di tengah2 jalan itu,  motor temen saya nekat nerobos salah satu genangan air daaan motornya mati!Lumayan lama nunggu motornya nyala lagi n ahirnya kita terusin jalan dengan nyusur di pinggir pantai.Hmmm jalannya lumayan sih, tapi ada 1 trek yang bener2 harus lewatin pasir yang gembur, jadi penumpang diharap turun. Setelah jalan sedikit balik lagi dengan naik motor, tapi ternyataaa di depan kita harus lewatin 2 jembatan kayu yang hanya cukup buat 1 motor dengan kondisi yang cukup menakutkan, jadi saya putusin buat turun aja sampai ujung jembatan terkahir.Hmmm kalo diliat2, ternyata Ujunggenteng ini cukup luas juga yah, dari ujung jalan Kabupaten masih bisa nyusur jalan pasir (status jalan: Jalan Desa) di sepanjang garis pantai.

Nekat nyemplung ke genangan aer, mati deeeh

Hmm balik lagi, ternyata desa disini juga lumayan rame, setelah tegalan yang cukup luas dan ga berumah, jalan kebagi 2, jalan ke tempat penangkaran penyu, yang ke arah kiri. Setelah nyusur disitu, nanti kita bayar lagi retribusi objek wisata kalo ga salah 3000 atow 5000/ motor. Dari tempat retribusi itu, kita balik lagi nyusur garis pantai dengan rumah yg mulai aga jarang. Dan ditengah jalan, kita papasan sama segerombolan sapi! Ada mungkin 20an jumlahnya, dan sapinya gede2 bertanduk pula, dengan jalan yang hanya pas untuk 2 motor, kita mepet se mepet-mepetnya soalnya takut diseruduk tu sapi2. Ahirnyasetelah ngelewatin gerombolan sapi2, jalanan kembali ngelebar, tapiiii

Takut diseruduk sapii

Trek pasir 1

Jalannya semuanya full lumpur bekas hujan tadi malem n tadi siang! Lumpurnya tebeeel dan karena mengerikan takut ban slip di lumpur, ahirnya saya turun dari motor dan jalan kaki di lumpur. Ternyataaa lumpurnya dalem dan saya kelelep, lumpur setinggi mata kaki sukses nenggelemin sendal jepit saya. Sampai2 buat ngambil tu sendal jepit, saya dibantu sama 1 orang temen saya. Sementara temen2 yang lain usaha buat ngelewatin lumpur2. Ahirnya semua penumpang turun dari motor, kebeneran dari jalan itu ke gerbang tempat penangkaran penyu ga jauh. Ahirnya kita jalan kaki dengan celana dan kaki belepotan lumpur.

Masuk lumpur deeeh

Nyampe di tempat penangkaran penyu kira2 jam setengah 5 lebih, dan pelepasan penyu jam setengah 6, artinya masih 1 jam lagi. Setelah bersih2, bayar buat biaya pemeliharaan dan foto2 sama anak penyu, kita langsung menuju ke arah pantai! Ahirnya kita jadi juga maen di pantai. Tapii berhubung sore dan cuaca lagi musin ujan, jadi air lautnya pasang. Sebenernya aga ragu mau ikut ngelepasin penyu atau pulang, soalnya udah mulai mendung lagi n jalanan pulang ga ada lampu sama sekali. Tapi setelah dipikir2 perjuangan nyampe tempat itu, kita mutusin buat hajar aja sampe ngelepasin penyu,apalagi ini kan daerah Barat,gelapnya aga sedikit lebih lama dari di Bandung.

Jam setengah 6 kurang, petugas bawa anak2 penyu buat dilepasin. Kita disuruh baris berjajar n dikasih 1 anak penyu. Setelah semua kebgian, kita disuruh lepasin anak2 penyu ke laut bareng2. Beres lepasin penyu, ga pake basa-basi kita foto terakhir, bilas2 seadanya, trus caw pulang. Tadinya kita mau lanjut ke Pantai Ombak Tujuh, tapi berhubung, jalannya lebih kecil n tingkat offroadnya lebih sadis, kita ga jadi kesana, lagian udah magrib juga. Fiuuhh perjalanan pulang kerasa lumayan berat soalnya udah tau treknya, kita lewat lumpur pasir offroad, sekarang ga pake turun, untungnya ga slip n jatoh.

Lepasin Penyuuuu

Loncaat di Pangumbahan

Tadinya kita mau makan siang ikan bakar di sekitar situ, tapi berhubung mahal, g jadi deh, makan di penginepan aja. Singkat cerita kita nyampe juga di penginepan. Jam 7 kita sampe, bersih2, sebagian ada yang masak, ada yang packing,ada juga yang jalan keluar.Ya, pokonya malem terakhir itu buat leyeh2 sebelum mulai lagi perjalanan panjang pulang besok.

Leyeh2 di malem terakhir

Jumat, 31 Desember 2010

Jam 7 kita udah siap2,dan baru bener2 berangkat jam 8, sebelum ujan lagi,soalnya udah mendung2 aja. Setelah pamitan n foto2 ama yg punya rumah, kita pun jalan ninggalin Ujunggenteng. Aaaaahh sedih juga, rasanya masih betah disini, Bapa-Ibunya baik, rumahnya juga enakeun. Tapi ga seberapa jauh dari Perbatasan Ciracap-Surade, 1 motor temen saya aga ngadat, jadi kita berenti dulu sebentar. Jam 9 kurang kita jalan lagi, kali ini non stop, ngejar jumatan di Sukabumi.Bener2 geber, jam 10 ajah udah keluar dari Jampang Kulon! Kita sempet berenti dulu di Kec. Lengkong, di kebun teh dengan trek yang bagus kaya labirin.
Istirahat bentar, langsung hajar lagi.Di daerah Jampang tengah aga rombongan aga kepisah, saya sama 1 motor lagi jalan bareng di tengah, sementara 1 motor jauh di depan saya, dam 1 motor jauh di belakang saya. Ahirnya kita bisa bareng2 3 motor, hanya motor yang 1 di depan saya bener2 ga kekejar, entah kemana.

Sama Bapa-Ibu yang punya rumah

Istirahat di Kebun Teh Lengkong

Di Cikembar kita semept berenti dulu buat istrirahat lagi sambil cek posisi temen saya yang di depan, tetep ga bisa, ga ada kabar. Ahirnya kita lanjut ke Sukabumi, berhubung udah jam set 11.Ternyata begitu masuk Kota Sukabumi kita kpisah lagi, kali ini bener2 masing2. Dan saya ahirnya bisa nyusul 1 motor yang tadi di depan dan mand jalur yang cepet buat dilewatin biar ga usah muter2 di Kota Sukabuminya. Ahirnya kita janjian ketemuan di Pom bensin di daerah Sukaraja buat Jumatan. Selesai Jumatan, ternyata ujan gede. Untungnya ujan ga lama, lanjut lagi cari makan siang, dan dapetlah kita makan ayam goreng/bakar, sate ayam, pokonya kenyaaang.

Makan siang di Sukabumi (lagi)

Setelah makan, terusin jalan, tapi begitu masuk Cianjur, motor jadi pada misah2, 1 motor udah di depan, saya sama 1 motor lagi berdua, 1 motor lagi di belakang. Ahirnya di Padalarang,1 motor misah untuk pulang ke arah Purwakarta,saya sama1 motor lagi ke arah Cimahi, 1 motor lagi udah jauh di depan.Saya dan 1 motor lagi nganter dulu temen yang rumahnya di Cimareme,daaan begitu masuk daerah Cimareme, muaceeeettt puanjaaaang. Maklumlah ini kan malem taun baru.

Yaaa.. bertambah lagi deh penderitaan kaki dan pantat kita karena harus lama2 kejebah macet. Setelah berhasil nganter temen saya, kita malahan sempet kesasar dan ahirnya malah mundur lagi jalannya, hueeeh nasiiib nasiiib. Setelah lolos dari jebakan macet, jam setengah 5 kita sampe di kampus tercinta. Fiuuuh

Perjalanan panjang Bandung-Ujunggenteng-Bandung selesai sudah. Ah, bakalan kangen trek Rossi di Jampang Tengah, kebun teh Kec. Lengkong, offroad Pangumbahan, perkebunan kelapa, jalan panjang ke arah selatan, view ajiib di sepanjang Cikembar-Jampang Tengah-Lengkong,Bapa-Ibu yg punya rumah, bapa guide di Curug Cikaso, dan setumpuk pengalaman lagi yang bakalan jadi kenangan.

Memandang sunset terakhir di Ujunggenteng

Gapura Desa Pangumbahan

Motor kita

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on April 29, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: