RSS

KEMPING CERIA GALUNGGUNG

25 Apr

Trip kemping ceria ini sebenernya ga sengaja tau dari temen saya, setelah sebelumnya saya liat ada kemping ceria part 1 di Kawah Talagabodas. Kebetulan saya juga sempet batal ikut ke Papandayan gara-gara sakit, jadi kayanya ini bisa jadi awal saya untuk nge-trip lagi setelah pemulihan sakit dan ngerem untuk ngerjain TA saya. Yap, setelah tau ada kemping ceria Talagabodas, saya sempet pesen sama temen saya, kalau ada acara lagi, saya di ajak. Dan ahirnya d ajaklah saya ke trip ini. Namanya Kemping Ceria Galunggung

Sabtu, 4 Desember 2010
Setelah fix, saya janjian sama 2 orang teman saya, yang satu di kosannya deket kampus saya, yang 1 lagi kebetulan temen sekampus saya. Sekitar jam 2 kita ber-3 sudah ada di Jalan raya Cileunyi-Rancaekek untuk naik bis ke arah Tasikmalaya. Jujur saya kurang sreg ajah kalo pake bis malem, soalnya, yg namanya bis malem itu pasti ngebut, dan saya takut kalo ngebut-ngebut owww tidaaaak. Mana sekarang ini saya lagi pergi sendiri, ga mungkinlah pake bis dengan fasilitas bis pariwisata.

Jam setengah 3, ahirnya kita naik bis ekonomi tujuan Jakarta-Tasikmalaya. Kebetulan kita bertiga duduk di kursi paling belakang. Bis sempat berhenti dulu setelah Masjid Iceu. Dari Masjid Iceu saya baru bisa tidur, dan bener aja, bisnya jalannya ngebut. Saya yang sudah hafal rute menuju Tasikmalaya bener-bener usaha buat tidur, biar ga usah ngerasain yang namanya kebut-kebutan di gentong. Sumpahnya ngeriiii. Alhamdulillah saya bisa tidur juga, dan begitu bangun saya sudah ada di sekitar Rajapolah,sekitar jam 4,dan jarak ke terminal juga udah ga terlalu jauh. Tapi tetep aja, bis yang kita naekin ngebuuut. Ahirnya kita sampai di Terminal Indihiang, Tasikmalaya tepat jam 5. Dan temen-temen saya yang dari Jakarta masih di perjalanan, sekitar perbatasan Garut-Tasikmalaya.

Ahirnya jam 7, temen-temen dari Jakarta sudah sampai, tapi ternyata ada 1 teman saya yang belum sampai, jadi sambil nunggu kita sarapan, bersih-bersih dan belanja bahan makanan buat makan kita selama kemping 2 hari 1 malem. Baru pertama kalinya saya belanja di pasar di luar kota sama temen-temen yang baru saya kenal juga. Yap, di trip kali ini saya cuman kenal 4 orang, yang pernah tatap muka dan pergi bareng, 2 orang yang kenal hanya sebatas chating, dan sisanya sama sekali belum ada yang kenal. Bener-bener pengalaman baru lagi untuk saya.

Sebelum berangkat dari Terminal Indihiang

Sekitar jam setengah sembilan, teman saya sampai juga, dan lengkap sudah anggota trip kali ini. Anggota trip kali ini jumlahnya 17 orang. Setelah selesai urusan tawar-menawar angkot sampai ke depan tangga, ahirnya kita lanjut perjalanan menuju tangga Galunggung. View sepanjang perjalanan dari Desa Sukaratu bener-bener baguuus, soalnya langsung ngehadep ke arah Gunung Galunggung. Alur-alur air terjun yang lumayan banyak bener-bener keliatan jelas, selain itu view sawah di kanan-kiri juga bener-bener bikin adem mata.

Paling cantik di angkot

Gerbang Objek Wisata Gunung Galunggung

Ahirnya kita sampai di gerbang masuk objek wisata Gunung Galunggung. Setelah bayar retribusi, ternyata supir angkot yang 1 ini aga-aga rese juga. Pertama-tama dia alesan kalau mobilnya ga akan kuat nanjak sampai ke atas, terus alesan ke-2 supir ini kira kita cuman minta d anter sampai gerbang, padahal dari awal kita carter angkot, udah jelas dibilangin kalau kita minta d anter sampai parkiran depan anak tangga. Dan ujung-ujungnya dia minta bayaran lagi.

Warung 'base camp' dadakan

Hueeehh sori-sori yah, ahirnya kita mutusin untuk pake 1 angkotbolak-balik. Saya kebetulan kloter 1. Sesampainya di parkiran depan anak tangga, kita langsung ke warung, ganjel perut sambil nunggu temen-temen yang lainnya. Ahirnya ga lama, temen-temen saya yang lain sampai. Kenyang jajan, ahirnya kita siap-siap naikin 620 anak tangga menuju ke atas Galunggung.

Sebelum naik 620 anak tangga

Teteeep di tengah tangga narsis dulu

Wooow meskipun pake tangga, tetep aja kerasa banget tu capenya. Tapi begitu liat view Kota Tasikamlaya di belakang kita, rasanya ga terlalu kerasa juga, apalagi tetep sambil narsis-narsisan di tangga. Ahirnya kita sampai juga di ujung tangga, dan pemandangannya bener-bener ngebayar semua cape kita naik 620 anak tangga. Setelah puas foto-foto dan istirahat, kita lanjutin perjalanan kita ke lokasi kemping, yaitu di bawah, persis di samping danau. Wauuuw viewnya juara. Tapi buat turun kesana, kita harus turun dulu neglewatin jalur pasir yang cukup licin. Ternyata ngelewatin trek pasir setelah nanjak 620 anak tangga lumayan bikin cape juga, ahirnya kita istirahat dulu di tengah-tengah.

Pecel Lele silauuuu

Ahirnya sampai juga kita di tempat, ga pake basa-basi kita langsung bangun tenda. Namanya juga Kemping Ceria, jadi tendanya juga warna-warni cerah semua. Bener-bener ‘Kemping Ceria’ Total semua ada 5 tenda. Kebeneran di samping tenda kita ada lapak beaks warung yang kayanya udah ga kepake. Dengan semua peralatan yang ada kita sulap warung ga kepake itu jadi ‘dapur umum’ kita. Setelah semuanya beres, ada yangambil air, ada yang tidur, ada juga yang nyoba2 mancing,tapi ga ada satupun yang dapet ikan haha. Sekitar jam 2, mulai gerimis disusul sama kabut yang mulai turun kearah danau. Kabutnya bener2 baguuuus banget tebel n jatoh pelan2 ke atas air danau. Puas foto2 ahirnya kita mutusin buat masak cemilan pisang goreng n tempe mendoan. Pisang n tempe yg super banyak di goreng di tempat yang cukup kecil walhasil total mateng semuanya jam 5. Berhubung udah jam 5, lanjut aja masak buat makan malem. Jadi siang itu diisi dengan masak + nyemil non-stop.

Dapur Umum kita

Jam 7 malem, begitu udah mulai gelap,setelah ganti baju dan bersih-bersih seadanya kita balik lagi ke ‘Dapur Umum’ buat bikin minuman anget, sambil ada yang di urut, ada yang main UNO ajaib, pokonya malem itu semuanya full ketawa-ketawa, bener2 kemping ceria. Sampe sekitar jam setengah 9 tiba2 dari arah belakang dapur yang notabenenya tanah kosong ada suara berat jalan2 di sekeliling tempat kita ngumpul. Salah satu temen saya ga sengaja nyenter ke arah suara yang emang gelap banget, dia bilang dia liat bayangan item gede dia spontan triak “macan” langsung kita semua yang tadinya ceria berubah serius. Masa iya sih di tempat gini ada macan? Kebeneran 1 temen saya udah pernah kemping juga di tempat ini dan katanya ga ada macan, kalo babi hutan ada.

Setelah beberapa lama kita meriksa, kayanya udah aman, kita balik lagi ke aktivitas semula, ketawa2, maen kartu, urut-urut dsb. Sampe saya ga sengaja ngeliat ada yang gerak-gerak di depan saya, kebeneran di depan gelap banget, jadi saya minta tolong temen saya buat nyenter ke arah yang saya tunjuk yang ternyata dekeeet banget sama tempat kita ngumpul. Dan setelah di senter, ternyata babi hutan yang gedeeee banget udah hampir ngedeketin tempat kita. Setelah berhasil di usir, kita mutusin untuk bikin api unggun biar babi hutannya ga balik lagi, tapi ternyata susah banget nyalain apinya. Ahirnya jam 10an, saya sama beberapa orang ke tenda tidur, ga kuat udah ngantuk banget, sisanya masih terusin ngobrol n ketawa2 sambil jagain biar babi hutannya ga ngedeketin lagi.

Minggu, 5 Desember 2010

Kayanya saya bangun jam set 5. Saya sama 3 orang lainnya bikin minuman anget sambil nunggu temen2 yang lain bangun. Sambil nunggu ada bapa-bapa penduduk sekitar, kita sedikit cerita2 dan menurut informasi bapa itu,disini ga ada macan, yang ada hanya babi hutan.Jumlahnya ada 5 dan emang ukurannya gede2. Tapi babi hutan itu takut ko sama manusia, jadi tinggal kita usir atow nyalain api ajah. Kalau pagi sampai sore sih ga ketauan ada dimana, tapi kalau malem biasanya suka berkeliaran. Rencananya kita mau hunting sunset dengan cara balik lagi ke atas, ke deket tangga yang kemarin kita lewatin. Huaaah. Ahirnya sekitar jam 5 saya dan beberapa temen saya hunting foto di sekitar danau dan langsung ke atas. Sesampainya di atas, ternyata hampir telat. Setelah puas hunting sunrise, matahari juga udah mulai terik, saya dan beberapa temen saya lanjut jalan ke ujung jalan yang berlawanan arah sama jalan kita ke tempat kemping, dan beberapa temen saya mutusin buat balik lagi ke tempat kemping hunting foto di tempat lain.dan sebagian ada yang nyiapin sarapan n foto2 di sekitar tenda.

Siap buat hunting sunrise

Jump

Serodotan di Jalur Babi

Saya yang ikut rombongan keujung jalan yang katanya bisa tembus ke air terjun di pinggir tebing harus sedikit kecewa soalnya jalannya keputus di tengah jalan soalnya ilalangnya setinggi leher n klo ga bawa peralatan, bahaya juga keperosok ke jurang. Ahirnya kita foto2 disana n pas mau balik ke tempat kemping, temen saya mutusin buat pulang lewat jalur pintas. Ya ampuuun itu jalurnya curaaam banget n pasir!! Kita semua namain jalur itu ‘jalur babi’ Ahirnya setelah susah payah turun, kita sampai di tenda, sarapan, packing n siap2 buat naek lagi n berendem air panas.

Pemandian air panas

Sekitar jam 10 kita udah ada di pinggir tangga lagi,Nunggu ojek yang bakal nganter kita ke pemandian air panas, sambil makan di warung yang kemarin. Saya kebagian naik ojek bareng 1 temen saya. Sesampainya di deket pintu gerbang masuk objek wisata, saya dan 3 orang temen saya di turunin soalnya ojeknya bakal ngejemput lagi ke atas. Dan ternyata setelah beberapa motor lewat, mereka di anter sampei pintu gerbang pemandian air panas, jadi ahirnya kita ber-4 mutusin buat jalan kaki aja ke pemandian yang katanya ga terlalu jauh. Ahirnya kita sampai di pemandian air panas n gabung sama yang lain.
Setelah rundingan, kita mutusin buat berendem air panas di kamar2. Tiap kamar dikasih waktu 15 menit. Setelah puas rendem air panas, kita siap2 untuk pulang. Dari pemandian air panas, kita semua jalan kaki sampai ke pintu gerbang objek wisata dan dari situ baru dilanjutin pake angkot sampai terminal. Angkot saya sampe terminal lebih dulu. Setelah sampai di terminal, saya dan 2 orang temen saya pisah dari rombongan, soalnya tujuan kita ke Bandung. Kita pamit sekitar jam 3.

Ternyata nasib kita ber 3 kurang beruntung. Bis yang ke Bandung ga ada terus, kalau kata penjual di terminal sih ada macet di arah Bandung-Tasik, jadi semua bis dari Bandung ketahan. Walhasil begitu ada 1 bis ke Bandung, jadi rebutan deh, ahirnya kita ber 3 mutusin buat nunggu aja. Sambil nunggu ga lama ujan deres, yaaah kumplit deeeh. Sampai mau magrib, bis yang kita tunggu ga dateng2, tau gini sih mending bareng sama yang Jakarta, turun di Cileunyi, daripada kita ber 3 bengong-bengong kaya anak ilang di terminal.Ahirnya udah jam set 7, kita mutusin buat naik bis yang ke arah Cikarang dan turun di Cileunyi.Dan selesai sudah trip saya kali ini. Bener2 makasih banget buat K’Dwie yang jadi TL acara ini, Jaka n Mitra temen seperjalanan nseperjuangandari Bandung, n temen2 baru di trip ini yang heboh n nyenengin semua.

Nongol deeeh

Ga dapet2 terus deh ikannya

Bye Galunggung

Pecel Lele di Danau Galunggung

Warung ibu mendadak rusuuuh

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on April 25, 2011 in Travelling

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: